Yama's Wife - Bab 99 Kebersihan Mental

Dia menatapku dengan sedikit terkejut, "Tidakkah menurutmu aku sangat neurotik? Aku benar-benar percaya pada hal semacam itu, dan masih membawa kertas jimat …."

Aku secara alami berkata, “Kakek ketigaku seorang peramal Geomansi, tentu saja aku percaya, kenapa berpikir neurotik? Seberapa besar teori hantu dan dewa di tulangku ini."

Ada ekspresi terkejut di matanya, "Benarkah? Di mana kakek ketigamu sekarang? Bisakah kamu membawaku untuk menemuinya?"

Aku tidak menyangka dia akan bereaksi begitu bersemangat, “Kakek ketigaku ada di kampung halamanku, aku mau sekolah, jadi tidak bisa kembali untuk sementara waktu. Kamu bilang kepadaku juga sama …." Meskipun aku hanya bisa melukis kertas jimat penangkal roh jahat ….

Dia bertanya kepadaku, "Apakah kamu bisa Taoisme?"

Pertanyaan ini agak sedikit canggung, kalau tidak ada masalah aku akan mendiskusikannya dengan Devil Yama dulu, jadi aku tidak berani menyanjung diri, aku hanya berkata, “Kamu jangan urusi ini dulu, yang penting aku punya cara membantumu, coba katakan apa yang kamu temui.” Kalau Devil Yama tidak membantuku, aku masih bisa mencari bantuan kakek ketiga, kalau aku tidak bisa kembali, biar kakek saja yang datang sebentar ke sini.

William Chen tanpa sadar melihat ke pintu Clarissa Ke, aku tahu apa yang dia khawatirkan, aku berkata, "Dia sudah keluar, tidak apa-apa, sekarang tinggal kita berdua, bicara saja."

Dia masih tampak gelisah dan berkata, "Masuklah ke kamarku."

Setelah berbicara demikian, dia berbalik dan kembali ke kamar, aku memikirkannya, dia berdiri di ruang tamu, dan aku harus melihat ke atas ketika aku berbicara dengannya, itu tidak nyaman.

Ketika sampai di kamarnya, tidak ada kursi atau apapun di ruangan itu, dia duduk di tempat tidur secara alami dan meminta aku untuk duduk di sana. Untuk amannya, aku masih bertanya, "Apakah kamu punya semacam maniak kebersihan?"

Dia membeku sejenak, “Sepertinya ada ... kebersihan mental, agak serius, tidak apa-apa, duduklah."

Aku sedikit beruntung, menurutnya, aku tidak bisa menyentuh batas kebersihannya. Aku duduk di tepi tempat tidur dan berkata, “Bicaralah, sebenarnya aku merasa kamu menemui sesuatu yang tidak bersih, dahimu … ada kepulan asap hijau, orang biasa tidak akan bisa melihatnya."

Dia menatapku sangat berbeda dari sebelumnya, "Kamu bisa melihatnya? Pendeta Tao yang diminta ayahku juga mengatakan hal yang sama. Jimat itu juga diberikan oleh pendeta Tao, tetapi aku masih menemukan hal-hal aneh, kamu bisa melihatnya juga? "

Aku mengangguk, “Ya.” Tidak hanya aku dapat melihat ini, tetapi aku juga dapat melihat hantu. Bukan hal yang aneh, aku sudah terbiasa.

Baru kemudian dia bersantai dan memotong topik, "Ini dimulai musim panas lalu. Suatu kali, aku pergi ke pedesaan untuk bermain dengan beberapa teman, ketika kami sampai di sungai kecil, mereka melihat bahwa airnya jernih, jadi mereka turun ke sungai untuk bermain. Aku tidak turun sendirian, lalu semua orang muncul. Seorang gadis bernama Natalie yang memiliki hubungan baik denganku tidak muncul. Lalu aku pergi ke air bersama mereka untuk mencarinya, karena ada tanaman di sungai, aku hampir tersandung, jadi sulit mencarinya. Pada akhirnya kami tidak dapat menemukannya, dia meninggal ... baru berusia sembilan belas tahun ... mayatnya diangkut keesokan harinya, terlihat mengenaskan ... hal-hal aneh yang terjadi padaku dimulai setelah itu.”

"Aku selalu bisa melihat bayangan Natalie di kerumunan dalam keadaan linglung, ketika aku mencarinya dengan serius, dia menghilang. Awalnya aku merasa ada masalah dengan psikologisku, jadi aku menemui dokter psikologis, juga memakan banyak obat-obatan, tapi tidak ada khiastnya sama sekali, bahkan bertambah parah. Belakangan saat aku tidur, aku selalu terbangun tiba-tiba, tapi tidak bisa bergerak, bahkan mata pun tak bisa kubuka. Perasaan itu sangat menyeramkan … setiap kali selalu berlangsung lama sampai aku baru bisa bergerak. Kemudian ayahku mencoba mencari Pendeta Tao, Pendeta Tao berkata aku diserang oleh roh jahat. Setiap kali aku memberitahu tentang hal-hal yang aku temui musim panas lalu, Pendeta Tao itu selalu mengatakan bahwa Natalie yang mengganggu aku."

“Aku merasa tidak berdaya dan merasa klaim mereka tidak berdasar. Kalaupun ada hantu dan dewa, Natalie adalah teman yang kukenal sejak SMA. Meski aku punya lebih banyak teman perempuan di sekitarku, tapi yang sangat dekat paling hanya dua, yang pertama adalah Natalie, yang kedua adalah pacarku. Bukan, mantan pacarku … sebelum dia mati, hubungannya begitu bagus denganku, setelah mati, dia tidak melepaskanku? Selain itu aku termasuk orang yang masuk ke air untuk mencarinya waktu itu, dia tidak punya alasan untuk menyakitiku seperti ini."

Menurutku pemikirannya sangat jernih, dia telah mengklarifikasi semua kemungkinan dan kemustahilan, sepertinya dia lebih rasional.

Mendengar apa yang dia katakan, aku juga bertanya-tanya, apakah yang dikatakan Pendeta Tao itu benar? Dengan mengatakan itu, mengapa Natalie mengganggu William Chen ketika dia meninggal?

Aku bertanya kepadanya, "Selain kamu, apakah ada orang lain?"

Dia menggelengkan kepalanya, "Aku sengaja pergi untuk mencari mereka. Mereka terlihat tidak berbeda dari biasanya. Mengenai Natalie, sudah lama sekali, dan mereka juga telah keluar dari bayang-bayang. Hanya aku sendiri yang tidak bisa keluar ….”

Aku bersimpati dengan pengalamannya, sekarang aku hanya bisa mengiburnya, “Sebenarnya … kamu juga jangan terlalu banyak berpikir, mungkin saja dia bukannya ingin menyakitimu, jangan biarkan tekanan psikologis menekanmu."

Dia mengerutkan kening kesakitan, "Kalau dia tidak ingin menyakitiku, mengapa dia mencariku? Awalnya aku merasa bahwa aku memiliki masalah mental, tetapi kemudian aku merasa bahwa aku tidak sakit, tetapi dia tidak ingin melepaskanku. Aku merasa telah memperlakukannya dengan baik saat dia masih hidup, dan dia tidak punya alasan untuk melakukannya. Jika dia benar-benar menghantuiku setelah dia meninggal, itu akan membuatku merasa tidak nyaman …."

Aku merasa kita harus mulai dengan apa yang terjadi pada Natalie saat dia masih hidup, jadi aku bertanya, "Ceritakan tentang hal-hal antara kamu dan Natalie, seperti apakah ada sesuatu yang membuatnya membencimu. Ini sangat penting, sebaiknya kamu katakan dengan sangat jelas.”

William Chen berpikir sejenak dan berkata, "Seharusnya tidak ada dendam, tapi mungkin ada ketidakpuasan, aku berpacaran dengan seorang gadis, awalnya aku sudah berjanji untuk nonton bioskop dengan Natalie, tetapi pacarku datang mencariku hari itu, jadi aku memilih menemani pacarku. Aku menelepon Natalie pada waktu itu dan dia sangat tidak senang di telepon. Awalnya, aku tidak pergi ke bioskop dengannya sendirian, ada beberapa orang lain, jadi aku pikir tidak pergi juga tidak masalah. Karena sudah punya pacar, waktu yang kuhabiskan dengan teman-teman di sekitarku lebih sedikit, belakangan aku ulang tahun, lalu aku mengundang mereka untuk karaoke bersama, Natalie mabuk, lalu membuat onar … setelah kejadian itu, aku tidak bicara dengannya selama setengah bulan.”

Aku merasa masalah ini ada hubungannya dengan hal itu, aku samar-samar berpikir bahwa Natalie sepertinya menyukai William Chen ….

Semangat gosipku muncul, aku bertanya, “Kenapa membuat onar?"

Novel Terkait

Ternyata Suamiku Seorang Sultan

Ternyata Suamiku Seorang Sultan

Tito Arbani
Menantu
2 tahun yang lalu
Gaun Pengantin Kecilku

Gaun Pengantin Kecilku

Yumiko Yang
CEO
2 tahun yang lalu
Love at First Sight

Love at First Sight

Laura Vanessa
Percintaan
2 tahun yang lalu
Kembali Dari Kematian

Kembali Dari Kematian

Yeon Kyeong
Terlahir Kembali
2 tahun yang lalu
My Secret Love

My Secret Love

Fang Fang
Romantis
3 tahun yang lalu
Mendadak Kaya Raya

Mendadak Kaya Raya

Tirta Ardani
Menantu
2 tahun yang lalu
Inventing A Millionaire

Inventing A Millionaire

Edison
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
Wonderful Son-in-Law

Wonderful Son-in-Law

Edrick
Menantu
2 tahun yang lalu