Yama's Wife - Bab 114 Anggap Saja Melacur Gratis

Aku melihat bahwa itu adalah kertas jimat yang aku gambar di waktu luang, aku tidak tahu bahwa dia menemukannya di sudut itu. Dengan enggan aku berkata, "Aku tidak tahu apa-apa, aku hanya melukis dan bermain, kakek ketigaku mengerti hal ini, beberapa waktu yang lalu aku pulang ke kampung halamanku dan belajar darinya."

Dia menatapku dengan serius dan berkata, "Alice Fan, katakan padaku terus terang, bagaimana kamu bisa tahu. Entah yang kamu katakan benar atau tidak, kuharap kamu bisa mengatakannya, sekarang hanya kita berdua, tidak ada yang akan mengatakan kamu memfitnah. Selain itu aku sudah pernah menyelidikimu, hal yang serupa pernah terjadi di SMA-mu dulu, aku tidak merasa ini kebetulan. Polisi setempat tidak bisa menyelesaikan kasus itu sampai saat ini, karena tidak dapat menemukan petunjuk, penyebab kematiannya terlalu aneh."

Aku takut dia mempermainkan kata-kataku, selain itu cerita tentang hantu wanita itu terlalu panjang. Kembali ke perguruan tinggi di kota kecil itu, hantu wanita itu membunuh seseorang, tidak disangka akan menemukannya secepat itu. Aku juga bukan orang yang tidak berperasaan, ditanya apa akan menjawab apa, aku berpura-pura tidak berdaya, "Karena kamu ingin bertanya, aku akan mengatakannya saja. Aku mendengar kakek ketigaku berkata ada hantu yang suka menghisap energi positif laki-laki, hantu itu akan menempel pada tubuh wanita dan melakukan hubungan itu dengan laki-laki, kemudian energi positif laki-laki itu akan diserap habis sampai kering, lalu mati. Aku hanya tahu segitu, terserah mau percaya atau tidak."

Apa yang aku katakan itu setengah benar dan setengah salah, tergantung apa yang dia pikirkan. Selain itu Edo Zheng ini bukanlah orang yang sederhana, matanya tajam dan sangat tidak nyaman untuk ditatap.

Setelah mendengarkanku, dia bahkan berkata, "Aku percaya Kamu, aku tidak tahu di mana kakek ketigamu berada, apakah nyaman untuk membantu kami?"

Aku sedikit terkejut, dia benar-benar percaya pada cerita hantu?

Dia melihat aku tercengang, lalu tersenyum dan berkata, "Tolong beritahu aku, aku telah menangani kasus selama hampir 20 tahun, dan aku telah menemui banyak kasus aneh. Aku juga menggunakan Taoist untuk menyelesaikan kasus, jadi aku cukup yakin ada hal-hal seperti itu. Kasus ini tidak mudah, jadi aku harap kamu dapat membantu."

Aku ….

Aku menyesal mengatakan kakek ketigaku, terlalu jauh, tidak enak kan memintanya datang dari jauh?

Aku ragu-ragu sejenak dan berkata, “Kakek ketigaku sudah tua, kampung halamanku terlalu jauh, cuacanya sepanas ini, sebaiknya jangan minta orang yang sudah tua datang kemari, aku akan membantumu …."

Dia bahkan tidak meragukan apakah aku kompeten, dan langsung setuju, "Oke, kalau begitu sudah beres, aku tidak tahu apa rencanamu sekarang?"

Aku merenung sejenak, menurut cara menghadapi hantu wanita sebelumnya, seharusnya dia masih akan mengganggu Evita Chen dan menggunakan Evita Chen untuk menghisap energi positif lelaki. Aku memikirkan solusinya dengan Edo Zheng, dan kemudian pergi ke kantor polisi bersamanya.

Sebelum hari gelap, seorang polisi yang masih muda dan tegap diatur khusus untuk menginterogasi kembali Evita Chen, hal itu sengaja diatur pada saat petugas polisi lainnya sedang libur. Selama proses interogasi, hanya Evita Chen dan polisi berdua, sedangkan Edo Zheng dan aku menatap ke ruangan itu melalui pengawasan di ruangan lain.

Selama polisi muda itu bergegas masuk sebelum menutup telepon, seharusnya masalahnya tidak besar, aku kira begitu ….

Aku bertanya pada Devil Yama saat aku di kamar mandi, dia bilang dia tidak mau membantu manusia hidup, meski orang mati pun dia tetap tidak mau. Singkatnya, saat dia telah banyak membantu aku sebelumnya, dia ternyata tidak merasa senang. Aku juga tidak punya pilihan selain gigit jari.

Sebelumnya aku sudah melakukan persiapan dan meminta Edo Zheng untuk menyiapkan bahan, aku menggambar beberapa kertas jimat, tapi tidak banyak.

Menatap monitor sebentar, apa yang ditanyakan polisi dan jawaban Evita Chen bukanlah hal yang aneh. Ketika langit menjadi gelap dan aku tertidur karena bosan, Edo Zheng tiba-tiba mendorongku, "Ada situasi."

Aku memusatkan mataku, Evita Chen tampak tidak nyaman, dia bersandar di kursi dan mengangkat kepalanya. Polisi muda berjalan ke arahnya untuk memeriksa situasi, Evita malah meminta polisi itu untuk menggosok dadanya, bagaimanapun juga terasa ada yang aneh dan tidak mengenakkan.

Kami berbicara dengan polisi muda itu sebelumnya, singkatnya, jangan menolak rayuan Evita Chen.

Aku juga menduga kejadian seperti itu, ketika polisi muda itu meletakkan tangannya di dada Evita Chen, hantu perempuan itu muncul!

Tangan Evita Chen dari awal dipegang oleh borgol, namun borgol secara otomatis terbuka. Evita Chen mengulurkan tangannya dan menyerang selangkangan polisi muda tersebut. Polisi itu tidak bisa berkata apa-apa, hanya bisa bertahan.

Edo Zheng juga merasa sedikit canggung, "Um ... bagaimana situasinya?"

Aku bertanya dengan aneh, "Apakah kamu tidak melihatnya?"

Dia menggeleng, kupikir dia juga bisa melihat hantu wanita yang bisa kulihat di pengawasan, sekarang sepertinya aku bisa melihatnya tapi dia tidak.

Aku mengambil jimat itu dan berjalan ke ruangan tempat Evita Chen berada, "Hantu perempuan itu muncul."

Edo Zheng mengikutiku, aku berjalan bersamanya ke pintu dengan ringan dan mendengarkan. Suara Evita Chen datang dari dalam, "Kakak yang baik, ayo cepat, di sini tidak ada orang ….”

Setelah mendengarkan kurang lebih dua menit, Evita Chen mulai berteriak, aku menaruh beberapa kertas jimat di sekitar, semoga kertas jimat yang aku gambar bermanfaat ….

Setelah menempelnya, aku membuka pintu dan masuk. Evita Chen yang dibungkam oleh hantu perempuan itu segera turun dari polisi dan bergegas ke arahku. Aku menutup pintu dan menempelkan selembar kertas jimat di pintu, lalu membungkuk ke depan untuk menghindari serangan Evita Chen, aku mulai berkeringat.

Edo Zheng menyeret polisi muda itu ke samping. Polisi muda itu, sekali lihat juga tahu, belum lama berada di bidang ini, dia tiba-tiba mengalirkan air mata, "Aku bukannya sukarela, jangan catat perbuatanku … jangan pecat aku …."

Edo Zheng menghibur, "Aku tahu aku tahu, aku akan mencatat kerja kerasmu nanti, tidak apa-apa …."

Aku tidak berdaya, anggap saja melacur gratis, bisa tidak? Tidak mungkin masih perjaka, kan? Menangisnya sampai sesedih itu ….

Evita Chen yang sedang membungkuk, berkata sambil menyeringai, “Berinisiatif datang mencariku, menarik. Aku sudah tahu dari awal Yama tidak akan membiarkanku reinkarnasi dengan baik, meski bereinkarnasi, dia juga bisa membuatku mati ketika aku dilahirkan. Selain itu aku juga tidak ingin bereinkarnasi, siapapun yang menghalangiku akan mati! Terakhir kali itu kamu beruntung, mari kita lihat siapa yang bisa membantumu kali ini!"

Aku meraih liontin giok di leherku dan berkata, "Yama ada di liontin giok, jika kamu berani main-main, kamu akan mati di sini hari ini!"

Hantu perempuan itu jelas tidak percaya, dia tertawa, "Hahahaha ... menakut-nakuti siapa? Jika dia ada di sana, dia akan keluar dari awal. Sudah jangan meronta lagi, aku akan membuatmu mati dengan cepat, meskipun aku tidak terlalu suka energi negatif wanita, tapi kamu tidak sama, energi negatif di tubuhmu merupakan produk bergizi yang baik!"

Aku dipojokkan ke sudut, saat aku merogoh saku dan menyentuh kertas jimat, aku menyadari bahwa aku tadi menggunakannya sampai habis, Evita Chen yang kerasukan melaju kemari dengan cepat, kali ini aku tidak dapat menghindar, aku ditangkap olehnya, dia mencengkeram leherku dengan keras ….

Novel Terkait

Cinta Yang Paling Mahal

Cinta Yang Paling Mahal

Andara Early
Romantis
2 tahun yang lalu
Loving Handsome

Loving Handsome

Glen Valora
Dimanja
2 tahun yang lalu
Nikah Tanpa Cinta

Nikah Tanpa Cinta

Laura Wang
Romantis
2 tahun yang lalu
Behind The Lie

Behind The Lie

Fiona Lee
Percintaan
2 tahun yang lalu
Terpikat Sang Playboy

Terpikat Sang Playboy

Suxi
Balas Dendam
3 tahun yang lalu
Don't say goodbye

Don't say goodbye

Dessy Putri
Percintaan
3 tahun yang lalu
The Winner Of Your Heart

The Winner Of Your Heart

Shinta
Perkotaan
3 tahun yang lalu
Too Poor To Have Money Left

Too Poor To Have Money Left

Adele
Perkotaan
2 tahun yang lalu