Yama's Wife - Bab 43 Bentuk Cinta

Tangannya mulai menyentuhku, dan wajahku sedikit panas, bertanya padanya, "Apa kamu mabuk? Kamu bisa mabuk juga?"

Dia tersenyum, menatapku dan berkata, "Tidak mabuk, aku masih sadar ..."

Aku menampar wajahnya, saat dia tidak mabuk dia tidak tersenyum sebodoh itu, hanya orang bodoh yang percaya.

Ia terpana olehku. Saat aku mengawasinya, ekspresinya menjadi serius, dan jiwanya ketakutan: "aku bercanda denganmu!"

Dia mengulurkan tangan ke arahku, aku sangat ketakutan hingga menutupi kepalanya, namun dia mengangkat rokku. Trik yang bagus! Aku menendang kakinya, tapi tetap tidak lepas dari cengkeramannya ...

Dia meraih kakiku sambil tersenyum, lalu berkata sambil tersenyum.

Saat ia terengah-engah dan berbaring di atasku, aku menghela nafas lega, ia seperti tertidur, aku mendorongnya menjauh dan pindah ke bagian paling dalam dari ranjang, menggosok pinggang dan kakinya yang sakit, merasa seperti sedang diperkosa. Aku memarahinya berkali-kali di hatiku, tiba-tiba aku merasa pemikiran seperti itu salah, dan sedikit cemburu. Aku dengan tenang berkata pada diri sendiri bahwa aku berbeda.

Tiba-tiba aku seolah mendengar teriakan yang membelah langit malam yang sunyi. Rasanya kacau di luar, aku ingin keluar dan melihat apa yang terjadi, tapi devil yama mencengkeram pergelangan tanganku ku dan menarikku ke dalam pelukannya: "Apa yang kamu dengar itu tidak nyata, itu bukan orang yang hidup ... Setelah malam ini, semuanya akan baik-baik saja. "

Aku berbaring dengan ragu, bagaimana dia bisa tahu? Mendengarkan gerakan ini, itu hanyalah Desa Baiguiwei ...

Suara berisik di luar terus berlanjut hingga ayam pertama berkokok keesokan paginya, dan saat dunia akhirnya tenang, aku tertidur dengan linglung.

Aku tidur sampai siang saat aku bangun, devil yama sudah tidak ada lagi. Aku bangun lalu berjalan ke pekarangan. Matahari begitu terik.

Beberapa orang melewati pintu, dan aku agak merasa aneh, tapi kakek ketiga keluar, dan aku bertanya padanya, "Apakah ada orang mati lagi?"

Kakek ketiga melirikku dan berkata, "Debu kembali menjadi debu ke tanah. Penyebab dan akibat yang ditanam sudah berakhir. Bukankah bagus? Setelah itu, desa akan damai, waktumu sudah banyak dihabiskan, apa ujianmu bisa lulus?"

Mengenai ini, aku benar-benar tidak yakin. Selama ini, aku sama sekali tidak berpikir untuk belajar, dan kembali: "Aku akan mencoba yang terbaik, masih ada waktu untuk belajar."

Kakek ketiga berjalan kepadaku dan menyerahkan sesuatu: "Tuan Yama menyuruh ku memberikannya kepada kamu."

Saat aku lihat, bukankah liontin giok yang dirusak olehku? Aku segera mengambilnya, dan sekarang terlihat utuh seperti dulu, konon sangat berharga, dan aku langsung bahagia ...

Aku tidak menunggu aku selesai, sepatah kata dari kakek ketiga menuangkan air dingin ke atas kepalaku: "Tuan Yama tidak akan kembali ke underworld sekarang, tapi akan berlatih di liontin giok itu untuk sementara waktu. Kamu harus memakai liontin giok itu dengan baik, jangan sammpai hilang."

Aku mengambil liontin giok itu dan melihatnya dengan hati-hati, kecuali kejernihannya, aku tidak melihat di mana dia bisa membawa orang lain, devil yama benar-benar ada di dalam? Paai saja. aku menemukan benang merah panjang dan menggantungkan liontin giok di lehernya, terlihat enak dipandang, tapi sayang tidak bisa dijual.

Ayahku mau berada di sini lebih lama lagi, dan aku hanya bisa kembali dulu. Setelah makan, aku mengemasi barang-barang dan bersiap untuk kembali ke kota. Sebelum berangkat, aku pergi menemui ayahku, ia hanya bisa berbaring di tempat tidur, tetapi ia dapat berbicara dengan normal dan berbicara dengan aku. Setelah ku berkata banyak, setelah kembali, aku harus mendengarkan ibuku dan seterusnya ...

Aku tak kuasa menahan tangis sembari mendengarkan. Karakter ayahku sama sekali tidak pengecut, dan ia tidak takut pada ibuku, hanya karena ia peduli, hanya karena dia tidak memberi tahu ibuku bahwa aku punya hantu di keluarga sebelum menikah, dia merasa bersalah sampai sekarang.

Sebelum pergi keluar, nenek memasukkan sejumlah uang kepadaku, mengatakan bahwa dia dan kakek ketiga memberikan biaya perjalanan kepadaku, aku melihat, ada delapan ratus jika tidak ada seribu RMB, dan aku langsung berkata, "Tidak perlu terlalu banyak ..."

Nenek berkata dengan wajah cemberut: "Simpan saja, ayahmu tidak bisa bekerja sekarang. Tidak mudah bagi ibumu untuk membiayaimu sendirian. Selama ini, Kamu harus mendengarkan ibumu dan membujuknya."

Tentu saja aku masih menerima uangnya, kalau tidak nenek akan bicara terus menerus. Kakek ketiga bukanlah orang yang banyak bicara, menyampaikan padaku untuk berhati-hati di jalan, dan tidak berkata apa-apa lagi.

Aku mengambil payung lipat untuk menghalangi sinar matahari. Berjalan di jalan pegunungan, ia tidak merasakan banyak panas. Semburan kesejukan datang dari liontin giok di dadanya. Itu seperti alat musim panas ...

Setelah kembali ke kota, hari sudah gelap, aku berjalan ke pintu rumah dan mengeluarkan kunci lalu membuka pintu. Ibu yang sedang makan di ruang tamu melihatku dan tertegun: "Kenapa kamu kembali?"

Aku juga kaget. Dia menanyakan pertanyaan ini dan membuatku canggung. Ini rumahku. Kemana aku bisa pergi jika tidak kembali?

Aku tahu bahwa dia masih marah, wajahnya tidak begitu baik. aku melepaskan sepatu dan pergi mandi, dan mendengar dia sibuk di dapur. Melihat acar yang ada di atas meja saat dia makan barusan, aku tiba-tiba ingin menangis, ternyata saat aku dan ayah tidak ada di rumah, dia tidak akan memiliki hidup yang baik untuk dirinya sendiri.

Usai mandi, ibuku sudah menyiapkan dua hidangan, meski hanya kangkung dan telur orak-arik dengan tomat, aku merasa hangat saat melihatnya.

"Cepat makan. Kurasa kamu tidak akan diterima di sekolah yang bagus lagi. Ayo kita kembali ke sekolah untuk satu tahun lagi. Aku tidak akan membiarkanmu pergi ke sekolah lain kali, dan aku akan pergi bekerja untuk menghasilkan uang." Kata ibuku dengan tenang. .

Aku tahu bahwa meskipun dia memiliki wajah yang serius, hatinya tidak terlalu sedih.

Aku duduk di hadapannya dan mengambil sumpit untuk dimakan. Dia melihat ke arah Akku dan bertanya, "Di mana ayahmu?"

Aku berkata sambil makan, "Tidak apa-apa. Dia tidak bisa kembali setelah beberapa saat dan perlu memulihkan tubuhnya ... Jangan khawatir, dia akan baik-baik saja, dan tidak akan terjadi apa-apa."

Ibuku tidak berbicara, tapi matanya merah. Ia telah menyaksikan situasi ayahku yang menyedihkan saat itu, tidak sulit untuk memikirkan bagaimana ia menjalani hari-hari ini, mengkhawatirkan hal ini dan mencemaskan sepanjang waktu, dan orang-orang menjadi semakin tidak berdaya.

Novel Terkait

Sederhana Cinta

Sederhana Cinta

Arshinta Kirania Pratista
Cerpen
3 tahun yang lalu
Blooming at that time

Blooming at that time

White Rose
Percintaan
3 tahun yang lalu
Spoiled Wife, Bad President

Spoiled Wife, Bad President

Sandra
Kisah Cinta
2 tahun yang lalu
I'm Rich Man

I'm Rich Man

Hartanto
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Istri kontrakku

Istri kontrakku

Rasudin
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Hidden Son-in-Law

Hidden Son-in-Law

Andy Lee
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
Predestined

Predestined

Carly
CEO
3 tahun yang lalu
Someday Unexpected Love

Someday Unexpected Love

Alexander
Pernikahan
3 tahun yang lalu