Yama's Wife - Bab 79 Bakat yang Unik

Tiba-tiba aku menemukan celah. Sebelumnya, aku fokus memikirkan kenapa dia mengalami mimpi yang sama selama dua tahun. Memikirkan ada yang salah. Saat dia mengatakan mimpi itu, pertama dia bilang dia selalu bisa memimpikan gadis yang sudah meninggal itu. Tetapi satu-satunya mimpi yang dia katakan adalah dia ditabrak dan terbunuh oleh mobil hitam, dan tidak ada gadis itu, aku langsung bertanya, "Bukankah kamu mengatakan bahwa kamu memimpikan gadis itu? Tapi gadis yang kamu katakan tidak ada dalam mimpi."

Peter Jin mengerutkan keningnya: "Yang aneh ada di sini. Dalam mimpi itu, aku tahu dengan jelas bahwa aku ingin bertemu dengannya. Seolah aku datang ke persimpangan untuk menemuinya, tapi aku tidak melihatnya dalam mimpi, dia hanya ada dalam pikiranku dan dia tidak pernah muncul..."

Aku tidak mengerti: “Apakah kamu menemukan hal-hal aneh dalam dua tahun terakhir selain memimpikan mimpi ini?” Sulit menentukan penyebab hanya dari mimpi. Jika gadis itu membencinya dan ingin mengganggunya, mustahil baginya untuk memiliki mimpi yang sama tanpa melakukan sesuatu padanya selama dua tahun. Paul Jin juga mengatakan sebelumnya bahwa Peter Jin tidak dalam kesehatan yang baik sepanjang waktu, dan belum dalam dua tahun terakhir ini dia mulai dalam kondisi kesehatan yang buruk, jadi kondisinya saat ini mungkin tidak ada hubungannya dengan gadis itu. Kurang lebih karena mimpi dua tahun ini.

Ia berpikir sejenak dan berkata: "Apa kamu bisa percaya, kalau aku mengatakan aku pernah melihat ibuku yang sudah meninggal,? Belum lama ini ... aku melihatnya berjalan ke kamar tidur ayahku saat larut malam, tapi ku tidak berani mengatakan ini kepada siapapun, karena aku takut tidak ada yang percaya padaku, bagaimana mungkin orang mati bisa muncul? Aku merasa aku mulai berhalusinasi, dan aku takut sudah menderita penyakit jiwa yang serius..."

Melihat ibunya berjalan ke kamar ayahnya belum lama ini? Ini tidak seperti ilusi, itu benar-benar terjadi. Jiwa ibunya mengunjungi ayahnya lebih dari sekali di tengah malam untuk mengingatkan ayahnya.

Dia sekarang curiga bahwa ini adalah ilusi.

Aku berkata akan datang lagi besok, lalu kembali.

Pulang ke rumah, aku menunggu Devil Yama kembali. Saat hari sudah gelap, akhirnya ia kembali. Saat aku menceritakan padanya, ia hanya berkata acuh tak acuh, "Apa kamu tuli, aku memintamu untuk tidak keluar sampai aku kembali."

Aku mencemberutkan bibirku dan berkata, "Bukankah aku kembali tanpa masalah? Tidak ada yang terjadi padaku ... Kamu pasti tahu apa yang terjadi pada Peter Jin, kan? Kita sudah membantu ayahnya, sebaiknya kita bantu dia juga, kan?"

Devil Yama melepas topengnya dan menyipitkan mata ke arahku dan berkata: "Tentu aku tahu apa yang terjadi, tapi sebaiknya biarkan saja, terutama dirimu. Kamu tidak boleh mendekatinya, kalau kamu tidak mendengarku, jangan pernah berpikir untuk menghasilkan uang, kamu sangat menyukai uang dan tidak akan membuang-buang kesempatan menghasilkan uang, kan?"

Aku sedikit tertekan, apakah masalah Peter Jin sangat rumit? Dia juga membuat aku tidak boleh mendekati Peter Jin, aku selalu merasa tidak berperasaan...

Aku penasaran, dan dengan ragu-ragu berkata: "Tapi aku telah mendengar ceritanya dan berjanji akan membantunya, apa kamu mau membiarkanku dipandang sebagai penipu?"

Dia mengangkat sehelai rambut panjang dan berkata dengan acuh tak acuh, "Melakukannya sendiri, siapa yang harus disalahkan? Kamu tidak bisa mengurus masalahnya, dan aku juga. Semuanya memiliki takdirnya sendiri, kamu bisa ikut campur dalam beberapa hal, tapi tidak semuanya, karena itu bertentangan dengan kehendak langit."

Aku tidak begitu mengerti yang sebenarnya, tapi aku merasa Peter Jin sudah mengerti apa yang terjadi, dan aku tidak bisa menahan rasa penasaran.

Aku bertanya, "Kenapa? Jelaskan padaku."

Dia mengabaikanku, duduk bersila di atas ranjangku, seperti meditasi...

Dia menutup matanya dan dikelilingi oleh lapisan cahaya merah, dan aku langsung tertegun.

Setelah ibuku kembali, ia memasak makanan dan memanggilku untuk makan. Saat aku keluar dan membawa mangkok ke kamar untuk makan, ibuku juga mengatakan bahwa aku telah mengembangkan kebiasaan buruk belakangan ini dan harus makan di meja makan, aku juga sangat tidak berdaya, aku tidak bisa benar-benar makan nasi, sekarang aku hanya bisa makan mutiara energi negatif itu.

Setelah makan, aku membantu ibuku membereskan piring dan kembali ke kamar, Devil Yama masih duduk tak bergerak di kasur, aku memiliki keinginan untuk menendangnya, tapi aku tidak berani. Aku berbaring di sisi lain tempat tidur dengan bolak balik, aku tidak bisa tidur, walaupun cukup sejuk ...

Aku memejamkan mata dan bertanya-tanya tentang Peter Jin. Kenapa dia tidak peduli? Mendengar dari apa yang dikatakan Peter Jin, dia tidak melakukan kesalahan apa pun.

Aku sedang memikirkannya, dan tiba-tiba ada jari yang merabah di dadaku.

"Belakangan ini sepertinya bertambah besar ya ..."

Aku menepis tangannya dan membelakangi dia: "Jangan ganggu aku, aku sedang memikirkan banyak hal."

Dia membungkuk dan berkata, "Dengan otakmu yang bodoh, sampai otakmu pecah pun tidak akan terpikiran. Melihatmu sangat penasaran, aku terpaksa memberitahumu."

Aku segera duduk dan menatapnya: "Cepat katakan, aku akan mendengar baik-baik."

Dia mulai memasang postur orang bijak, dan berkata dengan serius: "Tahukah kamu bahwa beberapa orang ditakdirkan untuk menjadi luar biasa sejak lahir? Bakat alami itu baik, tetapi mereka juga dapat membawa kerugian bagi mereka yang memilikinya. Beberapa orang dilahirkan dengan mata batin, mata batin bisa melihat hal-hal gaib, dan dapat melihat apa yang tidak dapat dilihat orang lain, hanya sedikit orang yang memiliki ini, seperti Peter Jin, dia bisa meramalkan kematian, ini sudah merupakan faktor penting yang tidak memungkinkan dia untuk ada di dunia ini. Kemampuannya untuk meramalkan mulai muncul saat dia tumbuh dewasa."

"Jika kemampuan ini dibiarkan berkembang, itu akan melawan energi positif dan negatif, dan mengganggu tatanan reinkarnasi. Dia meramalkan kematian ibunya dan kematian orang yang lewat. Tentu saja, dia juga meramalkan bunuh diri wanita yang melompat dari gedung. Dia lemah dan sakit-sakitan sejak dia lahir. Dia ditakdirkan untuk hidup kurang dari dua puluh empat tahun. Dua puluh empat adalah periode puncak kemampuannya, yaitu, pada saat itu dia harus mati. Hukum alam begitu kejam, juga tidak ada gunanya dia hidup lebih panjang."

Novel Terkait

The Break-up Guru

The Break-up Guru

Jose
18+
2 tahun yang lalu
Cinta Dan Rahasia

Cinta Dan Rahasia

Jesslyn
Kesayangan
3 tahun yang lalu
Love And War

Love And War

Jane
Kisah Cinta
2 tahun yang lalu
Behind The Lie

Behind The Lie

Fiona Lee
Percintaan
2 tahun yang lalu
Because You, My CEO

Because You, My CEO

Mecy
Menikah
2 tahun yang lalu
The Great Guy

The Great Guy

Vivi Huang
Perkotaan
2 tahun yang lalu
His Soft Side

His Soft Side

Rise
CEO
2 tahun yang lalu
Inventing A Millionaire

Inventing A Millionaire

Edison
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu