Yama's Wife - Bab 142 Lari

Aku tidak ingin melihat malaikat maut putih dibunuh lalu kehilangan jiwanya, dan aku tidak ingin perutku dibelah hidup-hidup, tapi aku tidak ada cara lain lagi.

Tiba-tiba aku berpikir pihak lain itu hantu, mungkin dia bisa mencoba teknik Taoist. Meskipun aku tidak tahu bagaimana melakukannya, aku bisa menggambar simbol.

Aku menahan rasa sakit dan menggigit jariku, memaksa diriku untuk tenang, lalu mencabut jimat darah, jimat penangkal roh jahat, di jendela mobil di sebelah kanan. Lalu saat aku coba buka pintu mobil, ternyata terbuka.

Aku buru-buru turun dari mobil, dan hantu itu, yang sedang mencekik leher malaikat maut putih, melihat ke arahku: "Aku tidak menyangka kamu bisa melarikan diri, tapi tidak ada gunanya. Berikan padaku apa yang ada di perutmu."

Malaikat maut putih tiba-tiba menendang tubuh hantu itu, hantu itu tak berdaya, dan malaikat maut putih berhasil melepaskan diri, malaikat maut putih buru-buru berteriak ke arahku: "Ratu kecil, lari!"

Aku sangat tertegun, malaikat maut putih kemungkinan besar akan dibunuh, jika aku pergi, jika dia mati, bagaimana aku bisa membiarkan begitu saja?

Aku memutuskan untuk tinggal dan bertarung dengan hantu itu. Meskipun dia tidak bisa mengalahkannya, itu tidak masalah. Devil Yama pasti menemukan bahwa ada masalah denganku. Dia pasti akan datang menolong.

Malaikat maut putih melihat aku tidak lari, dan dia sedikit cemas: "Ratu kecil, apa yang kamu lakukan? Kenapa tidak lari!"

Aku menggelengkan kepala: "Apa yang kamu lakukan jika aku kabur? Kamu bukan lawannya." Dan kalaupun aku lari ke tempat yang ramai, hantu itu tidak akan melepaskanku. Masalah besarnya adalah menyebabkan kepanikan.

Hantu itu tersenyum dan berkata, "Seperti yang diharapkan, dia adalah wanita yang diinginkan raja. Dia juga lebih pintar, jadi apakah kamu akan mengakui nasibmu?"

Aku meletakkan tangan di belakang punggunh dan menggambar jimat hantu di telapak tangannya dengan darah, semoga bermanfaat, tapi aku tidak begitu percaya diri.

Aku memandang hantu itu dan berkata, "Tidak, aku tidak mau mengakui takdirku, dan jika aku sebenarnya tidak cukup pintar."

Dia berjalan menuju ke arahku, malaikat maut putih melindungiku, hantu itu bergegas dan memukul malaikat maut putih di dada, aku melihat tangan Hantu menembus tubuh malaikat maut putih, tanganku menembus sisi malaikat maut putih, dan menepuk-nepuk tubuh hantu itu di tangannya.

Hantu itu tidak bergerak lagi. Karena jarak yang dekat, aku bisa melihat wajahnya dengan jelas melalui kabut hitam. Dia terlihat seperti anjing.

“Apa kamu benar-benar mengira bisa melawanku?!” Tiba-tiba kabut hitam menyebar di atas hantu itu, aku hanya merasakan tubuh diguncang oleh suatu kekuatan, malaikat maut putih dan aku terpelanting bersama hingga beberapa meter jauhnya, tidak ada suara saat dia mendarat, tapi saat aku mendarat suaranya cukup keras, dan aku mendengar suara retakan dari tulangku, dan lengan kiriku sampai tidak bisa bergerak.

Malaikat maut putih memejamkan mata, lubang besar di dadanya tertutup kabut hitam, dan aku tidak tahu bagaimana keadaannya. Hantu itu mendekatiku selangkah demi selangkah, aku mundur sedikit, kenapa Devil Yama masih tidak datang? Aku tidak ingin mati ...

Hantu itu berjalan ke arahku dan berjongkok, mengulurkan tangan dan mencubit daguku: "Jangan bergerak, tunggu aku mengeluarkan isi perutmu, dan kamu akan selamat, kehidupan masa laluku telah melakukan terlalu banyak kejahatan dan aku tidak ingin membunuh lagi."

Kata-kata semacam ini keluar dari mulutnya seperti lelucon, dan aku juga tahu bahwa dia telah melakukan terlalu banyak kejahatan di kehidupan sebelumnya, jika tidak dia tidak akan bereinkarnasi begitu lama. Dan pakaian di tubuhnya memang terlihat seperti itu setidaknya beberapa ratus tahun yang lalu. Hantu tua yang telah meninggal selama bertahun-tahun memiliki dendam yang begitu berat dan energi negatif di tubuhnya. Seberapa besar dosa yang sudah dia lakukan?

Aku memelototinya dan berkata, "Jangan bercanda, kamu seperti ini. Tunggu saja dendammu diselesaikan dan bereinkarnasi? Kenapa kamu melakukan ini?"

Tiba-tiba ia tertawa: "Reinkarnasi? Hantu-hantu sepertiku tidak bisa bereinkarnasi, aku perlu mendapatkan apa yang ada di perutmu, dan kemudian menemukan tubuhku untuk dibangkitkan, sehingga aku dapat melakukan apa pun yang aku inginkan. Memang, aku bukan satu-satunya yang mengincar apa yang ada di perutmu, berikan padaku dan aku tidak akan mengganggumu lagi selamanya."

Anehnya, di dalam perutku hanyalah janin, jika janin itu bisa membangkitkan orang mati, itu aneh. Sebelumnya, hantu-hantu itu memandangi energi negatif tubuhku dan energi negatif untuk memberi makan janin, aku belum pernah mendengar tentang kebangkitan.

Melihat dia mengangkat tangan dan bersiap untuk menyerangku, aku menarik nafas dalam-dalam dan menahan nafas, rasa sakitku saat perutku dibelah, itu terasa sangat jelas ...

"Hentikan!"

Tiba-tiba terdengar teriakan, hantu itu berhenti dan menoleh untuk melihat orang yang datang.

Nico Li dan Toni Qu, hehe, waktu menelepon tadi, dia bilang tidak akan peduli, jadi apa yang terjadi tiba-tiba datang? Bagaimana dia tahu bahwa sesuatu akan terjadi padaku?

“Matteo Li, apakah kamu di sini untuk apa yang ada di perutnya juga?” Tanya hantu itu ketika dia berdiri dan menatap Nico Li.

Aku mengamati dengan seksama bahwa Nico Li sekarang adalah Nico Li, bukan Matteo Li, karena auranya berbeda, bahkan dengan wajah yang tenang, dia sepertinya tidak merasa tertekan seperti Matteo Li.

“Aku tidak tahu apa yang kamu bicarakan, apa kamu pikir aku sama sepertimu? Aku tidak menyangka kamu akan melarikan diri, dan dendam-dendam kamu yang telah dikurung di neraka selama bertahun-tahun masih begitu berat. Meninggalkanmu di dunia hanya akan mencelakakan orang lain!” Ketika Nico Li mengucapkan kata-kata ini, aura seluruh tubuhnya menjadi berbeda, aku pindah ke sisi malaikat maut putih saat mereka sedang berbicara, aku menepuk wajahnya dan bertanya, "Kamu baik-baik saja? malaikat maut putih?"

Toni Qu berlari mendekat: "Alice Fan, bagaimana keadaanmu?"

Aku menggelengkan kepala: "Sepertinya tulang tangan kiriku retak. Bukan masalah besar, tapi malaikat maut putih ..."

Toni Qu mengulurkan jarinya dan alisnya berkerut, menggumamkan mantra di mulutnya, lalu mengusap matanya dengan jarinya, jika aku tidak salah lihat, dia membuka mata suci...

Dia tidak menyangka bahwa dia sudah lama tidak mengikuti Nico Li, tetapi dia telah belajar banyak.

Dia bisa melihat malaikat maut putih, ketika dia melihat cedera malaikat maut putih, dia sedikit tercengang: "Ini..."

Novel Terkait

Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Tiffany
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Air Mata Cinta

Air Mata Cinta

Bella Ciao
Keburu Nikah
3 tahun yang lalu
Balas Dendam Malah Cinta

Balas Dendam Malah Cinta

Sweeties
Motivasi
3 tahun yang lalu
Craving For Your Love

Craving For Your Love

Elsa
Aristocratic
2 tahun yang lalu
The Richest man

The Richest man

Afraden
Perkotaan
2 tahun yang lalu
My Greget Husband

My Greget Husband

Dio Zheng
Karir
2 tahun yang lalu
Asisten Wanita Ndeso

Asisten Wanita Ndeso

Audy Marshanda
CEO
2 tahun yang lalu
My Lady Boss

My Lady Boss

George
Dimanja
2 tahun yang lalu