Yama's Wife - Bab 141 Mengantarmu Kemana Saja

Saat bus datang, aku menemukan uang kembalian dua rupiah dan menaruhnya di kotak koin. Karena tidak ada perubahan pada tubuh saat melacak Peace terakhir kali, aku sengaja menaruhnya di tubuh saat berbelanja. Tinggalkan sedikit uang kecil.

Devil Yama dan malaikat maut putih juga masuk ke dalam mobil. Tidak banyak orang di dalam mobil. Aku menemukan tempat duduk untuk dua orang dan duduk. Tidak ada orang di samping mereka. Devil Yama menganggap tempat itu terlalu sempit, jadi dia berdiri di samping aku tanpa duduk. Malaikat maut putih mungkin mengira dia akan menderita, jadi dia menundukkan kepalanya.

Mereka cukup enak, tidak perlu membayar ongkos.

"Belum lama ini hukuman tiga tahun berlalu. Aku tidak akan kembali ke underworld di setiap kesempatan, dan aku tidak memiliki rencana untuk kembali. Tidak cocok bagi anggota keluarga untuk berkunjung selama masa hukuman, malaikat maut putih, kamu dapat kembali dan memberi tahu putri dan selir ketika masalah selesai."

Malaikat maut putih mengangguk buru-buru: "Ya... Mengerti."

Aku tahu bahwa yang diucapkan Devil Yama bukan kepada malaikat maut putih, melainkan kepadaku, karena perkataanya sedikit ada yang berbeda. Tiba-tiba tubuh terhentak, jendela di sisi kanan pecah, dan sebuah truk besar menabrak bus. Badan bus terjatuh, dan aku dengan panik melihat supir itu berada di kursi pengemudi truk. Tidak begitu jelas, tapi aku melihat udara hitam memancar dari dirinya, ini berbeda dengan energi negatif...

Devil Yama menarikku ke dalam pelukannya dengan cepat. Aku mendengar jeritan banyak orang, yang sepertinya telah menyebabkan serangkaian kecelakaan mobil. Devil Yama mengertakkan gigi dan berkata: "Itu zombie darah! Dia memperingatkanku untuk tidak mengganggunya!" "

Aku tertegun, aku tidak menyangka zombie darah itu begitu sombong, apa sebenarnya yang ingin dia lakukan? Apakah dia tidak tahu berapa banyak orang yang akan mati?

Sebelum polisi lalu lintas datang, Devil Yama mengeluarkanku dari jendela mobil dengan pecahan kaca. Malaikat maut putih ingin menangkap jiwanya, tapi Devil Yama memintanya untuk mengikutinya, orang dari underground akan datang lagi.

Aku sekarang memiliki banyak pertanyaan di benaku, pertama, bagaimana cara zombie darah mengemudi? Kedua, apa sebenarnya yang ingin dilakukan oleh zombie darah tersebut, dan bahkan memperingatkan Devil Yama untuk tidak mengganggunya.

Pikirkan pertanyaan lain setelah ini, ini tidaklah penting, yang terpenting adalah pihak lain akhirnya datang sendiri, jika membiarkannya lari, tidak akan mudah menemukannya lagi.

Setelah hari gelap, dia akan membunuh lagi. Jika tidak menangkap dan mengendalikannya tepat waktu, aku harus mengikutinya sepanjang jalan untuk membantunya membereskan kekacauan.

Devil Yama memintaku untuk memanggil taksi, lalu meminta sopir untuk mengejar, malaikat maut putih mengeluarkan botol berisi jiwa gadis yang menjadi korban, dan botol porselen putih kecil itu bergetar. Aku minta sopir untuk menyetir sesuai arah yang ditunjukkan Devil Yama, aku terus mendesaknya untuk cepat, sopir berkata dengan tidak sabar, "Kalau tidak sebutkan lokasinya yang pasti, bagaimana aku bisa cepat?"

Aku langsung mengeluarkan setumpuk uang dari tas dan berkata, "Ikuti saja perkataanku, apakah uang ini cukup? Aku hanya tidak bisa menemukan lokasi pastinya, oke?"

Sopir mengambil uang dariku dan berkata, "Oke, asal uangnya banyak, kamu bisa pergi kemanapun kamu pergi, dan aku juga akan mengantarmu kemanapun itu."

Akhirnya melihat truk itu, yang bagian depannya hancur dan masih melaju, dan itu berkendara ugal-ugalan di sepanjang jalan. Devil Yama terbang menuju truk, hanya menyisakan malaikat maut putih untuk menjagaku. Pada awalnya alasan Devil Yama tidak langsung menyusul karena takut terlalu jauh dariku, saat ini jaraknya tidak terlalu jauh, jadi seharusnya sudah oke. Ketika dia mengendalikan zombie darah, masalah itu akan selesai.

Aku sedang memikirkannya, sopir taksi tiba-tiba membalikkan mobilnya, aku cemas: "Apa yang kamu lakukan? Jalan terus, apa kamu tidak lihat truk itu? Ikuti truk itu!"

Sopir taksi tidak berbicara, hanya menyetir. Aku merasa ada sesuatu yang tidak beres, aku ingin melompat dari mobil, tapi ternyata jendela dan pintunya terkunci.

Aku punya firasat buruk: "Siapa kamu?!"

Sopir menoleh dan menyeringai padaku, senyumannya aneh dan aneh, dan ujung mulutnya retak sampai ke pangkal telinganya. malaikat maut putih juga menemukan yang berbeda, ia bergegas masuk ke dalam mobil dan meminta sopir untuk berhenti. Sopir mendorongnya keluar. Tubuh malaikat maut putih seperti jiwa dan tidak akan terhalang oleh badan mobil. Aku melihatnya jatuh di jalan, dan sebuah kendaraan menembusinya, tetapi itu tidak bisa melukainya. Dia bangkit dan mengejar mobil: "Ratu kecil, lompat! Orang itu bukan manusia!"

Tentu saja aku tahu bahwa sopir itu bukan manusia, jika aku bisa lompat, kalaupun aku cacat dia akan lompat. Yang bikin aku ngeri bukanlah wajah sopir yang sangat menyeramkan itu, tapi Devil Yama ada di awal mula, kenapa dia tidak menemukan bahwa dirinya bukan manusia? !

Mobil itu melaju ke tempat terbuka di pinggiran. Itu benar-benar pinggiran, tidak ada bangunan, ada pepohonan di depannya, dan jalannya masih berupa jalan tanah.

Setelah mobil berhenti, malaikat maut putih juga menyusul, sopir membuka pintu dan berjalan turun, tapi mengunciku di dalam mobil.

Aku bersandar di jendela mobil dan melihat situasi di luar, bayangan hitam muncul dari tubuh sopir, dan tubuh sopir jatuh ke tanah, aku tidak bisa melihat penampilan orang tersebut karena tubuhnya tertutup oleh udara hitam, aku merasa sangat familiar, memikirkan hantu yang membuka perutku malam itu, aku mengira tubuh mereka mirip!

Aku teringat rinciannya, saat dia menabrak mobil barusan, ada kecelakaan mobil disana, banyak kendaraan berhenti melaju, tapi mobil ini masih berjalan normal. Tanpa diduga, mengejar zombie darah itu tetapi malah ditangkap oleh hantu ini. Menurutku, alasan Devil Yama tidak melihatnya sebelumnya adalah karena ia bersembunyi di dalam tubuh Sopir tanpa menunjukkan kejanggalan sedikit pun. Dengan kata lain, hantu ini sangatlah kuat sehingga bisa bersembunyi dari mata Devil Yama!

Malaikat maut putih jelas bukan lawan dari hantu ini, aku langsung dengan cepat mengambil ranselku dan membuka kaca jendela mobil dengan tergesa-gesa, tapi jendelanya tidak bergerak, bagaimanapun aku menekan tombol di depan kursi pengemudi, pintunya tidak bisa dibuka, tidak dikunci, tapi dikendalikan oleh hantu itu!

Novel Terkait

Cinta Dan Rahasia

Cinta Dan Rahasia

Jesslyn
Kesayangan
3 tahun yang lalu
Pernikahan Kontrak

Pernikahan Kontrak

Jenny
Percintaan
3 tahun yang lalu
Satan's CEO  Gentle Mask

Satan's CEO Gentle Mask

Rise
CEO
2 tahun yang lalu
Someday Unexpected Love

Someday Unexpected Love

Alexander
Pernikahan
3 tahun yang lalu
Istri ke-7

Istri ke-7

Sweety Girl
Percintaan
3 tahun yang lalu
Hanya Kamu Hidupku

Hanya Kamu Hidupku

Renata
Pernikahan
2 tahun yang lalu
The Sixth Sense

The Sixth Sense

Alexander
Adventure
2 tahun yang lalu
Behind The Lie

Behind The Lie

Fiona Lee
Percintaan
2 tahun yang lalu