Yama's Wife - Bab 21 Tidak Ada Temboh Tak Bercelah

'Nenekku' berkata: "Lagipula Petugas Akhirat bukanlah roh biasa, kenapa tidak boleh keluar? Kalau aku tidak merasuki orang, kamu tidak hanya tidak mampu melihatku, juga tidak bisa mendengarku bicara. Kamu pergilah lebih cepat, Ratu Kecil bilang tidak mau pergi, maka dia tidak akan pergi, kalau kamu berulah lagi, aku akan membawamu ke Underworld!"

Aku langsung berkata pada ibuku dengan panik: "Ibu, kamu sendiri telah melihatnya, Raja Yama telah mengutus Petugas Akhirat untuk mengikutiku, aku tidak akan kenapa-napa, kamu pergilah, anggap saja aku sedang memohonmu, kita harus memikirkan jalan keluar untuk mengatasi hal ini, aku sekarang pun sudah besar, sudah tahu apa yang harus kulakukan."

Ibuku tetap saja keras kepala: "Seorang bocah kecil sepertimu memangnya bisa apa?"

Aku berkata: "Aku sudah besar, sudah berumur 18 tahun." Apalagi aku akan segera menjadi seorang ibu. Ucapan ini tidak kukatakan pada ibuku, ini jugalah asalan kenapa aku berharap dia segera pergi, semalam saat roh wanita mengatakan ada janin gaib dalam perutku, ada begitu banyak orang desa berada di sekitar, sekarang kabar ini seharusnya sudah tersebar luas, aku takut ibuku bakalan khawatir setelah mengetahuinya.

Ibuku sambil menangis sambil memungut barang yang terlempar ke tanah: "Aku pergi, anak kalau sudah dewasa tak ingin mendengar ucapan orang tua lagi, aku tahu itu, ingin tinggal ya tinggal saja, pokoknya aku sudah yakin ingin bercerai dengan ayahmu. Tidak peduli apa yang ingin kalian lakukan, matipun tidak akan kupedulikan!"

Melihat sosok punggung ibuku yang keluar dari pintu sendirian, aku sangat ingin menangis, tapi aku berusaha menahannya. Bagus kalau dia pergi, karena menetap di sini pun bukanlah hal yang baik. Aku sangat tidak merelakan kepergian ibuku, kalau aku tidak bisa bertahan hidup setelah kejadian ini, aku tidak akan bisa menemuinya lagi.

Setelah ibuku pergi, nenekku tiba-tiba jatuh pingsan, Kakek ketigaku memapah nenekku, orang yang memegangnya berkata: "Cepat bantu papah nenekmu masuk."

Aku masih belum mengerti situasinya: "Ada apa dengannya?"

Kakek ketigaku berkata: "Pingsan setelah kerasukan, meskipun dirasuki oleh Petugas Akhirat, tapi Petugas Akhirat tetap termasuk dalam roh yang mengandung energi negatif, tubuh nenekmu lebih kuat, tidak apa-apa, akan membaik setelah tidur sejenak."

Setelah mendengarnya baru merasa tenang, lalu memapah nenekku bersama Kakek ketigaku masuk ke dalam kamar untuk istirahat.

Saat keluar, baru mulai menyadari entah sejak kapan halaman rumah sudah dikerumuni banyak orang desa, ada yang kukenal, juga ada yang wajahnya terasa asing karena sudah tumbuh besar. Karena aku sudah pergi selama 4 tahun, waktu yang tidak lama juga tidak pendek.

Saat melihatku, ekspresi wajah orang-orang desa sedikit aneh, Bibi Olive berjalan ke hadapan Kakek ketigaku dan berkata: "Dengar-dengar, 8 Karakter Alice bersifat negatif, bahkan sampai mengandung janin gaib. Ini sungguhan? Lihatlah berbagai masalah yang menimpa keluarga kalian, Dwei dan Seacht sudah mati, bahkan mati dengan tragis, kamu harus menjelaskan masalah ini dengan jelas pada kami, agar membuat kami tenang. Semua biksu dan taoist yang sial sudah kabur, yang sedikit mengerti akan sesuatu di sini hanya tersisa kamu."

Bibi Olive sudah berumur 40 tahunan, aku mengenalnya, sifatnya sedikit lebih terus terang, dulu pernah bertengkar dengan nenekku. Parasnya biasa saja, kulitnya pun sangat coklat. 'Sedikit mengerti sesuatu' yang dimaksud olehnya adalah Kakek ketigaku sedikit mengerti terhadap hal-hal semacam exorcism dan Fengshui.

Sudah kuduga hal ini sudah tersebar, tidak ada dinding yang tak bercelah, aku tidak tahu Kakek ketiga akan berkata apa, jujur saja, tidak peduli ada yang percaya atau tidak, tapi takutnya mereka semua telah mempercayainya, hingga mengakibatkan keresahan. Mereka semua nantinya pasti akan kabur, tapi kabur bukan berarti tidak akan kenapa-napa lagi, dan mungkin saja akan mati lebih cepat.

Raut wajah Kakek ketigaku menjadi galak: "Omong kosong! Memang telah muncul sedikit masalah di dalam desa, dan terasa sangat menyeramkan, tapi bukankah aku ada di sini? Kalau benar-benar begitu parah, aku pasti sudah kabur dari awal-awal, memangnya aku masih ingin menetap di sini menunggu kematian? Aku tidak mengerti kenapa para biksu dan taoist itu pergi, tapi bukankah masih ada biksu yang memukul lonceng di Kuil Hong atas gunung sana? Ini artinya biksu belum pergi semuanya, alasannya yang jelas pun tidak kuketahui, jangan mendengar omong kosong orang lain lalu berpikir hal-hal sembarangan yang menakutkan. Lalu masalah tentang Alice mengandung janin gaib, coba lihatlah perutnya, terlihat seperti sedang hamil tidak? Semalam Austin telah kerasukan, omong kosong dari roh dalam tubuhnya pun kalian percayai?"

Hatiku sangatlah tegang, Kakek ketika sedang menyembunyikan fakta, dia tahu harus bagaimana mengatasinya. Bibi Olive terlihat tidak sepenuhnya mempercayai pernyataan Kakek ketigaku: "Aku tahu, orang-orang desa kebanyakan pun kurang lebih tahu hal tentang keluargamu, sepertinya ada pernikahan gaib. Kalau tidak kenapa setiap bayi perempuan yang lahir di keluarga kalian selalu tidak bisa bertahan hidup lama? Dulunya masih baik-baik saja, tapi kemudian tiba-tiba ada yang mati, ada yang menjadi gila, ataupun jadi idiot hanya dalam waktu semalam, yang tetap hidup pun hanya bisa bertahan setengah tahun saja, apalagi menurut sepengetahuan kami, semuanya tidak ada yang hidup lebih dari umur 15 tahun, hal ini terlalu seram. Keluarga kalian telah menyinggung suatu roh jahat ya? Jangan sampai ikut melibatkan orang-orang desa. Kakek ketiga, maklumi perkataanku yang kasar, masalah ini bukanlah sekedar lelucon. Pagi hari tadi, mayat Kakek besar dan Kakek kedua juga mayat Nenek besar yang sudah mati lebih awal telah ditempatkan bersama, bahkan sampai menjadi zombie, setelah Kakek kedua baru saja mati, Kakek besar langsung ikut mati, hal ini begitu menakutkan, jadi jujurlah pada kami."

Kakek ketigaku masih tetap tidak mengakuinya: "Katanya anak perempuan dalam keluarga kami tidak bisa hidup lebih dari umur 15 tahun, Alice saja sudah berumur 18 tahun? Mungkin ada masalah dengan makam leluhur, aku sedang memeriksanya, ini bukan masalah besar, jadi apa yang kalian khawatirkan sepanjang hari?"

Bibi Keenam yang pernah menyapaku saat aku pulang hari itu juga berada dalam kerumunan, saat mendengar ucapan ini, dia berkata dengan nada bicara yang aneh: "Bisa jadi Alice bukanlah anak perempuan keturunan keluarga kalian, siapa yang tahu pasti akan hal ini? Kakak Ipar kedua (nenekku) begitu hebat, tapi tidak berhasil membesarkan putrinya, dan hanya Alice yang tidak kenapa-napa. Aku ingat keluarga kalian pernah bertengkar di suatu pagi 4 tahun lalu, keributannya sangat heboh, kemudian baru tahu bahwa Belle telah membawa Alice pergi. Pada saat itu, Alice baru berusia 14 tahun bukan? Dengar-dengar Belle saat itu membawanya dengan menggendongnya di punggung, kenapa bakalan seperti itu kalau bukan karena ada sesuatu?"

Raut wajah Kakek ketigaku semakin lama semakin buruk: "Kenapa ucapanmu begitu kasar? Apa maksudmu mengatakan Alice bukan keturunan keluarga kami? Memangnya Belle adalah orang seperti itu? Memang benar, 4 tahun lalu Alice dibawa pergi oleh ibunya, tapi bukankah itu karena sifat Belle dan Kakak Ipar keduaku tidak cocok? Dulunya pun sering bertengkar, dan hari itu bahkan sampai berkelahi, apalagi Alice saat itu sedang sakit, bagaimana mungkin bisa ke rumah sakit kalau tidak digendong?"

Aku sudah tak tahan lagi, ucapan Bibi keenam sangatlah kasar, bahkan mengatai ibuku melahirkanku dari hasil perselingkuhan. Aku berkata dengan kesal: "Aku masih mengingatnya dengan sangat jelas, aku demam tinggi di tengah malam hari itu, ibuku pulang dan melihat aku telah sakit parah tapi masih saja belum diantarkan ke rumah sakit, makanya bertengkar dengan nenekku, itu sebabnya dia membawaku pergi, katanya nenekku tidak bisa membesarkanku, dia ingin membesarkanku oleh tangannya sendiri. Bibi keenam, kamu tidak bisa bicara dengan lebih lembut?"

Bibi keenam mungkin mulai menyadari ucapannya telah salah, lalu tersenyum: "Aduh, Alice, maaf, aku orangnya bermulut blak-blakan. Tapi anak perempuan di keluarga kalian selalu tidak bisa hidup lama, ada yang mati karena sakit dan alasan lainnya, semua ini terasa mengerikan. Demi masalah kalian, Dwei dan Seacht sudah mati, meskipun bilangnya adalah kecelakaan, tapi siapa pun tidak mampu mengatasi masalah terkait roh, juga tidak ada alasan untuk meminta tebusan dari kalian, tapi Dwei masih begitu muda, baru saja menikah dan anaknya saja belum lahir, betapa sedihnya ini. Keluarga Seacht tidaklah kaya, setelah dia yang merupakan tulang punggung keluarganya mati, semua anggota keluarganya menangis histeris, bagaimana ini? Keluarga kalian pun ada 2 orang yang mati, tidak ada orang yang ingin mencari masalah dengan kalian, tapi kalian setidaknya tebuslah mereka dengan sedikit uang."

Novel Terkait

Ternyata Suamiku Seorang Sultan

Ternyata Suamiku Seorang Sultan

Tito Arbani
Menantu
2 tahun yang lalu
This Isn't Love

This Isn't Love

Yuyu
Romantis
2 tahun yang lalu
My Lady Boss

My Lady Boss

George
Dimanja
2 tahun yang lalu
Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Tiffany
Pernikahan
2 tahun yang lalu
The Comeback of My Ex-Wife

The Comeback of My Ex-Wife

Alina Queens
CEO
2 tahun yang lalu
Penyucian Pernikahan

Penyucian Pernikahan

Glen Valora
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Wanita Pengganti Idaman William

Wanita Pengganti Idaman William

Jeanne
Merayu Gadis
3 tahun yang lalu
Rahasia Seorang Menantu

Rahasia Seorang Menantu

Mike
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu