Yama's Wife - Bab 7 Zombie (1)

Aku melihat pakaian yang dia kenakan, aku belum pernah mengamati dengan cermat sebelumnya. 'Kafan' yang kulihat pada orang mati juga jubah. Kupikir dia mengenakan pakaian yang sama, tapi sekarang tidak terlihat seperti itu. Dia mengenakan kostum kuno berwarna merah tua, dan rambut hitamnya diikat oleh mahkota dengan warna yang sama Dia terlihat cukup tinggi, tetapi dia tidak tahu bagaimana tampangnya.

Memikirkan hal ini, aku tidak bisa tidak bertanya-tanya, apakah pria yang aku nikahi dengan ini masih memiliki karakter yang sangat kuat?

Tadi pengemudi meninggal dengan sangat aneh, dan mobil yang diparkir tiba-tiba bergerak. Mungkinkah orang ini yang melakukannya? Dia tiba-tiba muncul di sini, jelas dia mengikutiku sepanjang jalan.

Aku melihat para penumpang tidak jauh di belakangku, mereka tidak bisa melihat hantu sialan ini, hanya aku yang bisa.

Aku memandang hantu sialan itu dan bertanya, "Kamu membunuh supir bus itu, kan? Kamu benar-benar keterlaluan, apakah itu hanya untuk menghentikanku agar tidak kembali ?! Apa kamu tidak merasa kamu terlalu jahat?"

Dia dengan jijik berkata: "Akulah yang membunuhnya, tapi itu juga takdirnya. Aku tidak bermaksud membunuhnya."

Takdir? Aku sama sekali tidak percaya omong kosongnya, siapa yang akan menunjukkan padaku postur yang dingin? Aku menatapnya sekilas dan berkata, "Tidak ada yang bisa menghentikanku untuk kembali. Jangan muncul di depanku lagi. Aku tidak ingin melihatmu!"

Aku tidak bisa melihat ekspresinya, tapi aku merasa dia sangat marah. Setelah beberapa saat, dia berkata dengan dingin: "Aku tidak kenal perempuan yang sedang dipromosikan. Anda tidak bisa kembali ke Desa Du sama sekali. Sekarang hari sudah gelap. Orang yang hidup begitu merajalela, aku berjanji kamu akan dibunuh sebelum kamu sampai ke desa."

Pokoknya aku juga sudah empat belas tahun tinggal di desa Du, selama empat belas tahun itu aku tidak menemui hal-hal yang aneh. Bagaimana aku bisa percaya? Aku tidak ingin memperhatikannya, sekarang aku hanya ingin mencari orang tuaku.

Aku berjalan ke arah Desa Du, merasa hantu sialan itu mengikutiku sepanjang waktu, aku mengabaikannya, tapi diam-diam mencegahnya memberiku bayangan.

Langit semakin gelap, dan akhirnya aku berjalan di jalan pegunungan yang sudah kukenal Matahari telah terbenam, dan hatiku sedikit berbulu, belum lagi hantu ini melayang di udara di belakangku.

Aku menelepon lagi ponsel ibuku. Untungnya, kali ini sudah tersambung. Aku buru-buru berkata: "Bu, aku di jalan gunung ..."

Tidak ada suara di ujung lain telepon, sepertinya sinyalnya tidak bagus, dan ada suara keras dari waktu ke waktu.

Aku "halo" beberapa kali dan masih tidak mendengar suara ibuku, jadi aku hanya bisa menyerah.

Aku mempercepat dan berjalan maju. Aku sudah sangat lelah, aku berkeringat, dan kaosku hampir basah kuyup. Kakiku sangat sakit, dan aku merasa sol sepatuku hampir hancur karena jalan yang sulit ini.

Aku menarik rambut sebatas pinggangku dengan karet gelang, cuaca seperti ini bisa sangat panas di luar.

Beberapa saat kemudian gelap, dan aku bisa merasakan detak jantung diriku yang berdebar-debar, dan aku selalu merasa ada sesuatu yang mengikuti ... Tentu saja, karena hantu sialan di belakangku.

Aku sangat lelah, aku hanya bisa duduk di atas batu di pinggir jalan dan berencana untuk beristirahat sebentar. Hantu sialan itu mengabaikanku, dan berdiri diam.

Aku merasa sedikit canggung, memikirkan tentang hal-hal ambigu yang dia lakukan kepadaku sebelumnya, wajahku panas. Aku 100% yakin bahwa ada hantu sekarang, dan aku tidak dapat mengabaikan hantu sebesar itu ...

“Kenapa kamu mengikutiku?”

Dia mendengus dan tidak menjawab, terlihat marah. Bagaimanapun, dalam arti tertentu, dia juga 'suamiku'. Dia tidak pernah menyakitiku. Dia mungkin tidak ingin menyakitiku, dan dia juga mengatakan bahwa ada sesuatu di perutku, sepertinya dia masih mementingkan hal itu.

Memikirkan hal ini, aku memandangnya dan berkata, "Kamu sangat kuat, bukan? Nenekku berkata bahwa hanya hantu yang sangat kuat yang dapat keluar pada siang hari."

Aku mengatakan ini tidak hanya untuk memujinya, tetapi untuk memancing dia untuk berbicara denganku.

Benar saja, dia menjawab: "Ya, cukup hebat, katakan saja apa yang ingin kamu lakukan."

Meskipun dia berbicara dengan nada dingin dan sepertinya dia tidak peduli padaku, dia selalu peduli padaku. Aku menatapnya dengan tatapan sedih dan berkata, "Ini sudah gelap, dan jalan masih panjang. Kamu begitu kuat, dan kamu tiba-tiba bisa menghilang dan kemudian keluar lagi. Bisakah kamu membawaku kembali ke desa Du?"

Dia mendengus: "Jangan harap!"

Aku tahu ini akan menjadi seperti ini. Bagaimana dia bisa membantuku jika dia mencoba yang terbaik untuk mencegahku kembali?

Aku dengan enggan menjeratnya dan berkata, "Apakah kamu mengakui bahwa kita sudah menikah?"

Selama dia mengaku, aku harus membiarkan dia membawaku kembali. Jika dia tidak mengakuinya, aku mau lihat bagaimana dia akan menghantuiku di masa depan dan melakukan hal yang memalukan itu padaku.

Dia bahkan tidak menatapku: "Mengaku lalu bagaimana? Jika kamu bersikeras cari mati, aku hanya akan melihatmu mati. Lagi pula, aku ada banyak istri dan selir."

Aku tidak berharap dia memiliki wanita lain selain aku, dan dia merasakan cedera internal. Ketika dia masih hidup, itu normal bagi istri dan selir untuk berkelompok. Bagaimanapun, aku tidak menganggapnya serius sejak awal, dan aku pikir aku bisa menemukan orang normal untuk menikah di masa depan. Karena aku adalah salah satu dari banyak istri dan selir di matanya, mungkin aku masih tidak bisa termasuk dalam peringkat, kalau begitu aku tidak perlu memintanya lagi untuk membawaku kembali."

“Oke, karena itu masalahnya, kamu jangan ikuti aku lagi. Aku berjalan kembali sendiri. Bagaimanapun, aku tidak ada hubungannya denganmu.” Setelah aku selesai berbicara, aku terus mengangkat kakiku yang berat ke depan.

Setiap langkah seperti berjalan ke ujung pisau, dan aku tidak tahu berapa banyak lecet di telapak kaki. Aku menoleh ke belakang dan melihat hantu sialan itu telah hilang. Aku ingin sekali memarahi ibuku, jadi aku benar-benar ingin pergi. Sekarang aku benar-benar satu-satunya yang tersisa. Memanfaatkan sinar bulan, aku berjalan maju dengan hati-hati, tidak tahu mengapa. Hutan di sekitar sini sangat sunyi. Musim panas yang seperti ini banyak suara serangga.

Tiba-tiba, aku melihat cahaya terang tidak jauh di depan, seperti seseorang berjalan di malam hari sambil membawa lampu. Dalam hati, aku tidak terlalu senang, aku pernah datang ke sini, orang-orang yang aku temui baik dari desa Du atau desa tetangga. Mungkin aku masih mengenalnya.

Aku mempercepat langkahku dan berjalan maju, menghadap cahaya terang seperti melihat harapan. Saat ini, yang terbaik adalah jalan bersama orang yang hidup.

Novel Terkait

Pejuang Hati

Pejuang Hati

Marry Su
Perkotaan
2 tahun yang lalu
My Lifetime

My Lifetime

Devina
Percintaan
2 tahun yang lalu
CEO Daddy

CEO Daddy

Tanto
Direktur
2 tahun yang lalu
Mr CEO's Seducing His Wife

Mr CEO's Seducing His Wife

Lexis
Percintaan
2 tahun yang lalu
Cinta Dan Rahasia

Cinta Dan Rahasia

Jesslyn
Kesayangan
3 tahun yang lalu
Chasing Your Heart

Chasing Your Heart

Yany
Dikasihi
2 tahun yang lalu
See You Next Time

See You Next Time

Cherry Blossom
CEO
3 tahun yang lalu
Nikah Tanpa Cinta

Nikah Tanpa Cinta

Laura Wang
Romantis
2 tahun yang lalu