Yama's Wife - Bab 44 Dengan Siapa Kamu Berbicara

Ibu tidak bertanya lagi, membiarkanku istirahat lebih awal agar besok bisa masuk kelas.

Setelah aku selesai makan, dia kembali ke kamar, berbaring di tempat tidur dan bermain dengan liontin giok di lehernya. Segala sesuatu yang terjadi di kampung halamannya membuatku memikirkannya dan merasa terkejut dan takut, sepertinya orang yang seumuran denganku tidak punya pengalaman yang begitu sangat 'kaya dan penuh arti'.

"Ratu kecil?"

Terdengar suara yang agak familiar, aku membalikkan badan dan bangkit, malaikat maut putih berdiri di samping tempat tidur memandangiku.

Aku bertanya, "Apa yang kamu lakukan? Kenapa kamu datang? Apa kamu baik-baik saja? Terakhir kali aku melihat kamu terluka ..."

Malaikat maut putih berkata sambil menyeringai: "Tidak apa-apa, terima kasih Ratu kecil, penyembuhan beberapa hari saja sudah cukup. Bolehkan aku meminta Raja Yama untuk keluar? Ada banyak hal di underworld yang sudah menumpuk, dan Raja Yama tidak ada di sana, tidak ada yang mengurusnya.

Aku melepas liontin giok itu dan mengguncangnya di depan matanya: "Katanya ada di sini, silakan."

Malaikat maut putih segera berlutut dengan satu lutut dan mengepalkan tinjunya sambil berkata: "Malaikat maut putih, menghadap Raja Yama!"

Aku tercengang, apakah perlu seserius ini menghadapi liontin giok?

Sesuatu dari liontin giok, dan dalam sekejap menjadi Devil Yama. Dia cukup bisa diandalkan di depan bawahannya, tidak, dia cukup pandai pamer, memakai topeng dan melipat tangannya, lalu dengan dingin berkata: "Ada apa?"

Malaikat maut putih tampak sedikit takut pada Devil Yama, dan berbisik: "Underworld... Hal-hal di underworld telah menumpuk banyak, kamu tidak ada di tempat dan tidak ada yang mengurusnya..."

Devil Yama berkata dengan santai: "Biarkan Yunisha Bai dan Celio Bai yang mengurusnya, aku tidak akan bisa kembali ke underworld dalam tiga tahun."

Malaikat maut putih langsung berkata: "Ya! Aku akan kembali dan memberitahu kedua hakim."

Devil Yama melambaikan tangannya dengan agresif, dan malaikat maut putih pergi. Ternyata hakim berbaju merah itu bernama Celio Bai.

Aku berbaring di tempat tidur dan melihat ke arah Devil Yama dan berkata, "Apa yang kamu lakukan? Cepat kembali, aku mau tidur, dan akan ada kelas besok."

Ia melirikku dengan menyipitkan mata dan berkata, "Liontin giok itu adalah tempat latihan, bukan tempat istirahat. Beri ruang untukku."

Aku menatapnya dengan melotot, dan dengan tegas menentangnya untuk tidur denganku. Dia sepertinya mengatakan bahwa dia tidak akan kembali ke underworld dalam tiga tahun. Bisakah dia membiarkanku tinggal bersamanya seperti ini? Tidak, tidak akan, ia meletakkan tangannya di sekitar dadanya dan menatapku: "Kenapa? Apa kamu mau aku tidur di atasmu? Bukan tidak mungkin ..."

Aku segera pindah posisi untuknya.

Suara ibuku tiba-tiba terdengar di luar pintu: "Alice? Dengan siapa kamu berbicara?"

Suaranya penuh kekhawatiran, kemungkinan disebabkan oleh masalah hantu di kampung halamannya beberapa hari itu, mengira aku telah bertemu hantu lagi, aku buru-buru berkata: "Aku sedang menghafal kata-kata bahasa inggris, apakah itu mengganggumu? Kalau begitu aku tidur saja, ibu juga cepat pergi tidur."

Mendengar itu, ibuku langsung pergi...

Devil Yama menempati dua pertiga tempat tidurku, dan aku bahkan tidak menempati sepertiga... aku mematikan lampu, membalikkan badan dan menutup mata untuk pergi tidur, tapi dia mulai lagi. Dia berada di belakangku, dan menyentuh pinggangku ke punggungku.

Aku berpura-pura mati dan tidak berani bereaksi sama sekali.Jika aku tertidur dia akan melakukan hal semacam itu, aku akan membencinya seumur hidup ...

“Jangan pura-pura mati.” Nafas yang dia embuskan sampai ke telingaku.

Aku tahu dia tidak bisa dibohongi, tapi aku masih berpura-pura bodoh dan bertanya padanya: "Kenapa? Malam-malam begini tidak tidur, apa kamu kupu-kupu malam?"

Ia menggerak-gerakkan tangannya ke wajahku dan mengelus wajahku dengan lembut: "Aku tidak bisa tidur, aku tidak bisa tidur di tempat seperti ini."

Siapa yang memintamu untuk tinggal di sini!

Aku meraih tangannya dan membuangnya: "Kalau begitu kamu tidak perlu tinggal di sini, keluargaku miskin, rumahku kecil, dan tempat tidurku tidak besar atau empuk, aku harus sekolah besok, jangan ganggu tidurku."

Dia berkata dengan nada meremehkan: "Mengapa wanita belajar begitu banyak?"

Aku berbalik, memandangnya dan berkata, "Kami wanita modern, wanita dan pria itu setara, apa kamu tidak tahu? Aku harus melanjutkan ke universitas yang bagus dan mencari pekerjaan yang bagus di masa depan. Hanya jika kamu memiliki kehidupan yang baik barulah keluargamu dapat hidup lebih baik. Aku bukanlah kamu, raja yang bermartabat, tidak khawatir tentang kehidupan, tidak khawatir tentang apa pun."

Apa yang aku katakan itu benar, dan aku harus bekerja keras sesuai dengan itu.

Devil Yama tidak menyangkalku, tapi memelukku: "Tidurlah."

Aku awalnya sedikit tidak nyaman, tapi segera setelah dingin, terasa nyaman. Aku tidur sampai subuh.

Devil Yama tidak lagi berada di tempat tidur, dia kembali ke liontin giok. Setelah aku bangun, memakai liontin giok, mandi, berganti pakaian dan keluar terburu-buru, ibu menyuruhku makan pagi sebelum keluar, tapi aku tidak makan, pagi-pagi tidak ada nafsu makan.

Saat aku sampai di sekolah, semuanya sudah kembali tenang, kekacauan yang disebabkan oleh kematian Gerry He dan lelaki tua di depan pintu telah berlalu.

Kelas yang pertama adalah kelas bahasa, dan ternyata ada ujian. Meskipun bukan ujian masuk perguruan tinggi, aku juga sangat gugup.

Setelah kertas ujian dibagikan, guru bahasa itu berjalan ke arahku: "Kamu bilang ibumu sakit, bagaimana keadaannya sekarang? Jangan takut kalau ulangannya kurang bagus kali ini. Masih ada waktu untuk mengulang."

Aku terharu sampai hampir menangis, meskipun guru bahasa adalah wanita paruh baya berusia 36 tahun, dia dalam kondisi yang baik, aku harus mengakui bahwa dia selalu suka memakai pakaian profesional di kelas, seperti pekerja kantoran, bentuk tubuhnya juga bagus dan sering menjadi bahan bicaraan murid laki-laki yang lainnya.

Aku masih memiliki kesan yang baik terhadapnya. Selain itu, nilaiku di kelas juga tergolong bagus, jadi dia selalu berbicara denganku dengan suara yang lembut.

Aku buru-buru mengangguk dan berkata: "Aku dalam keadaan sehat, tidak apa-apa, aku akan melakukannya sebaik mungkin..."

Dia menepuk pundakku dan pergi.

Aku fokus pada ujian itu, dan terpesona melihat seseorang berdiri di luar jendela, bukankah itu ... Raphael Bai? Aku terkejut, melihat sekeliling, tidak ada yang memperhatikannya, aku lega, kebanyakan orang seharusnya tidak bisa melihatnya.

Novel Terkait

Be Mine Lover Please

Be Mine Lover Please

Kate
Romantis
2 tahun yang lalu
Cinta Dan Rahasia

Cinta Dan Rahasia

Jesslyn
Kesayangan
3 tahun yang lalu
Menantu Hebat

Menantu Hebat

Alwi Go
Menantu
2 tahun yang lalu
Beautiful Lady

Beautiful Lady

Elsa
Percintaan
2 tahun yang lalu
Baby, You are so cute

Baby, You are so cute

Callie Wang
Romantis
2 tahun yang lalu
Mr CEO's Seducing His Wife

Mr CEO's Seducing His Wife

Lexis
Percintaan
2 tahun yang lalu
Kamu Baik Banget

Kamu Baik Banget

Jeselin Velani
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Unperfect Wedding

Unperfect Wedding

Agnes Yu
Percintaan
3 tahun yang lalu