Yama's Wife - Bab 50 Membuat Segalanya Menjadi Sulit

Tanpa disadari, aku terjatuh di pelukannya dan tubuhnya melembut Pertarungan mana yang berguna? Lebih baik biarkan dia menyelesaikan semuanya dengan cepat ...

Mungkin karena aku lebih aktif kali ini, dia lebih emosional dari biasanya, tapi dalam keadaan ini, aku mendengarnya memanggil sebuah nama.

Yasmine...

Nama ini terdengar sangat kuno, entah itu drama TV atau novel, selalu ada banyak perempuan dengan nama seperti ini di dalamnya. Setelah aku mengeluh di dalam hati, ia berbaring di atasku. Apakah ada masalah otak saat memanggil nama orang lain?

Aku berkata, "Jika kamu menginginkan Yasmine, pergilah mencarinya. Jangan pikirkan dia saat melakukan ini denganku. Tidakkah menurutmu itu lucu?"

Tubuhnya jelas kaku, aku Akku mendorongnya sedikit kesal: "Tuan Yama, aku hanya orang biasa, lepaskan aku, aku belum mati, jadi tidak ada hubungan dengan underworld."

Dalam gelap, garis luar wajahnya sangat jelas, tapi aku tidak bisa melihat ekspresinya.

"Ikuti kamu."

Dia menghilang setelah mengucapkan dua kata sederhana dengan acuh tak acuh. Ruangan menjadi sunyi. Jika bukan karena sisa rasa yang dia berikan padaku dari tubuhnya, aku akan ragu jika dia ada di sini...

Aku banyak berpikir, mungkin dia marah, karena aku berkata, atau aku menyebut wanita itu? Bagaimanapun, aku tidak dapat menyangkal bahwa aku benar-benar marah sesaat, dan tidak ada wanita yang tidak keberatan jika pria itu memanggil nama wanita lain dalam situasi seperti itu.

Saat aku bangun keesokan harinya, aku tidak melihat Devil Yama, dan bahkan liontin giok pun menghilang, itu bukan salah aku, aku tidak perlu merasa bersalah, sebaiknya dia tidak muncul. Maka, mungkin hidupku bisa damai.

Sesampainya di sekolah semuanya berjalan seperti biasa, tapi aku selalu merasa ada yang kurang ...

Sesampainya di kelas, Yunisha Chen sedang tertawa bersama beberapa anak laki-laki lainnya. Saat aku masuk, dia berjalan ke arahku: "Kamu pergi ke bukit belakang kemarin, kan?"

Aku sedang tidak ingin membuat masalah dengannya, duduk di kursi dan berkata, "Lalu kenapa?"

Dia mencondongkan tubuh lebih dekat dan bertanya padaku dengan suara rendah, "Apa yang kamu lihat?"

Aku berkata sambil mengeluarkan buku, "Aku tidak melihat apa-apa, aku hanya jalan-jalan saja, hanya disana lebih sunyi, bukan? Apa yang kamu ingin aku lihat di sana?"

Aku mengira dia curiga aku telah melihatnya dan Waylon An, jadi dia ingin aku tidak menceritakannya. Tapi faktanya sepertinya tidak demikian. Dia ternyata berkata: "Aku pergi ke bukit belakang bersama Waylon An kemarin, aku melakukan itu dengannya, apa kamu tidak melihatnya?"

Dia sangat tidak tahu malu, aku benar-benar tidak tahu harus berkata apa.

"Itu apanya?" Aku berpura-pura bodoh.

Dia menyeret kursinya sendiri ke sisiku, lalu berbisik: "Kamu jangan pikir aku tidak tahu, bukankah ini tentang pria dan wanita? Aku selalu mengira kamu pernah melihatnya, yang penting, aku tidak akan melakukan apapun padamu."

Aku mengerutkan kening, memandangnya dan berkata, "Tidak lihat ya tidak lihat, kamu terlalu banyak berpikir, siapa yang ingin melihat hal semacam itu?"

Dia tidak setuju: "Itu bukan masalah besar. Lain kali kamu ingin melihat, aku akan membiarkanmu melihat, membosankan untuk melihat diam-diam." Setelah dia berkata dia berdiri dan berjalan ke kursinya, aku merasakan sesuatu di kepalaku, menoleh dan menatapnya. Dia memegang dua helai rambutku di tangannya: "Oh, maaf, kukunya terlalu panjang dan tidak sengaja tercabut. Hanya dua helai rambut, apa kamu mau?"

Ekspresi wajahnya sama sekali tidak terlihat seperti permintaan maaf, tapi aku merasa dia sengaja.

Aku menoleh dan mengabaikannya.

Begitu bel kelas berbunyi, Yunisha Chen menyodok punggungku dengan pulpen lagi, aku menoleh dan menatapnya, ia tersenyum dan berkata, "Aku hanya mau memberitahumu kalau ada guru matematika baru yang datang, dia sangat tampan dan muda."

Aku sama sekali tidak tertarik tentang hal semacam ini, dan masih mengabaikannya.

Saat guru matematika baru itu masuk, aku merasa bahwa seluruh pandangan hidup telah berubah. Apakah guru matematika itu Nico Li?

Aku menatap Nico Li dengan bingung, namun ia tidak memperhatikanku, dan memulai kelas dengan serius. Sejenak aku curiga bahwa ia bukanlah Nico Li yang aku kenal...

Anak-anak perempuan di kelas semuanya heboh, karena Nico Li pasti yang paling tampan diantara para guru di sekolah.

Ia mengeluarkan daftar siswa di kelasku, dan mulai mengabsen nama satu per satu.

Saat sampai pada namaku, aku menjawab: "Hadir."

Dia melirik ke arahku: "Bicaralah lebih keras, kamu belum makan?!"

Aku berpikir bahwa dia hanya berusaha untuk mempersulitku Suaraku tidak keras, tapi pasti bisa didengar di seluruh kelas, tapi siapa yang menjadikannya guru? Aku langsung meninggikan suaraku, "Hadir!"

Ia memandangku dengan senyum puas, aku tampak tenang di permukaan, namun merasa kesal di dalam hati.

Yang berikutnya adalah Yunisha Chen. Ketika dia memanggil nama Yunisha Chen, Yunisha Chen memiliki ekspresi menyanjung: "Hadir! Guru, kamu sangat tampan ~~"

Nico Li berkata dengan tenang, "Benarkah? Terima kasih atas pujiannya, kamu juga terlihat cantik. Berikutnya, Wylda Ge..."

Menurutku, ia selalu memiliki perasaan yang sembarangan ketika berinteraksi dengan siswi di kelas, namun semua siswi di kelas menganggap hal itu biasa saja, dan para siswi memujinya sebagai seorang laki-laki.

Setelah absen, dia menulis namanya, Nico Li, di papan tulis.

“Namaku Nico Li, kalian bisa panggil aku guru Li, aku tidak memperhatikan hal-hal dari luar, guru yang baik adalah guru yang menjalin hubungan baik dengan murid-muridnya, aku tahu bahwa di setiap kelas selalu ada begitu banyak nilai jelek dan senang bermain. Meski akan segera lulus, aku percaya bahwa di sisa waktu, aku tidak akan membuat kalian kecewa, dan aku tidak mau kalian mengecewakanku."

Ya, benar-benar percaya pada kejahatannya, dia adalah pembohong yang luar biasa, dan dia memainkan sandiwara yang bagus.

Akhirnya saat kelas usai, saat Nico Li sedang menyelesaikan materi dan bersiap untuk pergi, Yunisha Chen mencondongkan tubuh ke depan: "Guru, aku punya beberapa pertanyaan yang ingin aku tanyakan, bolehkah aku berbicara denganmu 4 mata?"

Nico Li sebenarnya setuju: "Oke, datanglah ke kantorku."

Yunisha Chen berkata dengan malu-malu: "Ada begitu banyak guru di kantor, aku tidak mau, kita cari tempat yang sepi untuk berbicara ..."

Novel Terkait

Meet By Chance

Meet By Chance

Lena Tan
Percintaan
2 tahun yang lalu
My Charming Lady Boss

My Charming Lady Boss

Andika
Perkotaan
3 tahun yang lalu
Lelaki Greget

Lelaki Greget

Rudy Gold
Pertikaian
2 tahun yang lalu
My Charming Wife

My Charming Wife

Diana Andrika
CEO
2 tahun yang lalu
Be Mine Lover Please

Be Mine Lover Please

Kate
Romantis
2 tahun yang lalu
My Lifetime

My Lifetime

Devina
Percintaan
2 tahun yang lalu
Mr Lu, Let's Get Married!

Mr Lu, Let's Get Married!

Elsa
CEO
2 tahun yang lalu
Diamond Lover

Diamond Lover

Lena
Kejam
2 tahun yang lalu