Yama's Wife - Bab 75 Rasanya Menyenangkan

Paul Jin juga tampak tertegun: "Apa itu?"

Aku berkata: "Itu kertas jimat penangkal roh jahat, apa kamu tidak memasukkannya ke dalam?"

Paul Jin menggelengkan kepalanya: "Bukan aku, aku tidak tahu, untuk apa kertas jimat penangkal roh jahat ini?"

Aku berkata, "Seperti namanya, itu untuk mengusir roh jahat. Dengan kertas jimat ini, tidak ada hantu, hantu baik atau jahat, yang bisa mendekat."

Dia terdiam beberapa saat dan wajahnya menjadi tidak sedap dipandang: "Pasti Aimee Li yang meletakannya, apa maksud dia? Dia masih membuat barang ini di rumah, apa yang dia coba lakukan?!"

Kelihatannya dia bisa memikirkan aspek ini, artinya dia masih memiliki perasaan yang dalam terhadap mantan istrinya.

Aku tak mengerti maksud Aimee Li juga, tanpa ragu ia membakar foto itu dan melemparkan kertas jimat itu ke dalam api.

Aku melihat Peter Jin berdiri di puncak tangga sambil memandangi sisi ini. Saat aku menoleh untuk melihatnya, dia pergi tanpa suara.

Setelah foto-fotonya dibakar, Devil Yama menyuruhku pulang, Paul Jin tidak menyangka sesederhana itu. Sebenarnya aku tidak mengetahuinya...

Paul Jin memberiku setumpuk uang tunai seratus RMB, dan melihat dari ketebalannya, jumlahnya seharusnya ada sepuluh ribu RMB. Dia berkata, "Terima kasih banyak."

Aku tidak keberatan, tapi aku masih percaya pada Devil Yama.

Sepulangnya ke rumah, ibuku belum juga pulang, aku duduk di ranjang dan menghitung uang yang baru aku dapatkan, totalnya 10 ribu RMB, aku tidak pernah memegang uang sebanyak ini, apalagi ini semua adalah milikku.

Devil Yama keluar dari liontin giok dan melihat aku lebih bahagia, dia berkata dengan sedikit jijik: "Bodoh dan rakus akan uang, dasar..."

Aku sedang dalam suasana hati yang baik, jadi tidak mempedulikannya, dan memberinya setengah dari uang itu: "Hei, bukankah kamu mengatakan untuk berbagi keuntungan? Apakah perlu membeli lima ribu RMB uang kertas untukmu?"

Dia menyingkirkan uang yang ada di tanganku dan berkata, "Ini bukan keuntungan yang aku katakan."

Aku meletakkan uangnya, turun dari tempat tidur dan pergi ke kotak laci meja, mengeluarkan mutiara energi negatif dan memasukkannya ke dalam mulut: "Kalau begitu katakan, apa yang kamu mau?"

Dia melintas ke arahku dalam sekejap mata, menarikku dan melemparkannya ke tempat tidur, ketika jatuh di atas tempat tidur, banyak uang yang jatuh ke tanah. aku tergesa-gesa ingin bangun dan mengambilnya, namun ia mengambil kesempatan itu untuk menekanku.

Aku baru saja mengulurkan tangan ke bawah tempat tidur dan meraba-raba di bawah tempat tidur. Ketika menyentuh uang yang jatuh, aku mengambilnya. Sekarang aku hanya memiliki uang di mata, dan aku tidak peduli apa yang ingin ia lakukan.

Baru setelah aku mendengar suara stokingku robek barulah ku kembali sadar. Baru saja meraih uang dan aku tertegun: "Apa yang kamu lakukan ?! Stoking ini baru aku beli!"

Ia mencondongkan tubuh ke telingaku dan terkekeh, "Rasanya enak saat merobek ini..."

Aku merasakan tangannya bergerak di antara kedua kakiku, dan saat dia menyentuhku, emosiku langsung sirna, dan tiba-tiba terasa lembut.

Aku tersentak dan bertanya, "Ini keuntungan yang kamu katakan?"

Dia menggigit daun telingaku: "Ya..."

Bagi setengah dari uangnya ... atau dengan dia ...

Kedua pilihan ini membuatku ragu, namun ia tidak menungguku mengambil keputusan, ia mengangkat rokku, memegangi pinggangku dengan dua tangan yang besar dan mengangkatnya. Sesuatu yang hangat mencapai di antara kedua kaki aku, dan sedetik berikutnya, dia meremas ...

Aku meremas kasur bersamaan dengan uang yang baru saja aku ambil tadi, dan dia langsung berkata: "Apa kamu tidak bisa melepaskan uang itu sebentar saja? Apa kamu tidak mau menghasilkan uang banyak lagi?"

Aku...

Dengan tidak rela aku melepaskan uangnya, dia membalikkanku menghadapnya, dan mengangkat kakiku di pundaknya.

"Aku tidak suka postur ini!" Aku melawan.

Dia tidak menghiraukan aku sama sekali.

Saat aku merasa aku hampir tidak tahan lagi, tiba-tiba mendengar suara pintu terbuka di luar, ibuku kembali!

Aku mendorong Devil Yama: "Ibuku sudah kembali ..."

Mendengarkan suara langkah ibuku semakin dekat, gerakan Devil Yama semakin cepat dan cepat, aku meraih selimut dan menutupi wajahku, menggigit selimut agar tidak berteriak.

Akhirnya, saat ibuku mengetuk pintuku, Devil Yama terengah-engah dan berhenti, lalu berbaring di atasku. Dia memelukku dan mencium leherku dengan lembut, aku terengah-engah, dan bertanya kembali dengan nada setenang mungkin: "Bu? Kenapa?"

Di luar pintu, ibuku berkata: “Tidak apa-apa, bantu ibu cuci beras, hari ini panas sekali, aku mau mandi dulu."

Aku menjawab, dan aku menghela nafas lega saat mendengar langkah kaki ibuku ku pergi.

Aku membereskan kamarku, melepas stocking yang robek dan membuangnya ke tempat sampah, lalu pergi ke dapur untuk mencuci beras.

Perasaan istimewa barusan belum hilang. Saat teringat, di bawahku terasa agak lembab, dan tubuhku agak panas.

Ibuku selalu melakukan dengan cepat, jadi dia dengan cepat selesai mandi. Setiap kali aku mandi lama-lama di kamar mandi, dia selalu bilang aku buang-buang air. Bagaimanapun, orang miskin ingin menabung dalam segala aspek. Saat dia keluar dari kamar mandi, aku baru saja mencolok rice cooker, aku melakukan semuanya dengan santai, mencuci beras tiga kali, ibuku mandi lebih cepat dariku yang mencuci beras.

Novel Terkait

Cintaku Pada Presdir

Cintaku Pada Presdir

Ningsi
Romantis
2 tahun yang lalu
That Night

That Night

Star Angel
Romantis
3 tahun yang lalu
Mr. Ceo's Woman

Mr. Ceo's Woman

Rebecca Wang
Percintaan
2 tahun yang lalu
Takdir Raja Perang

Takdir Raja Perang

Brama aditio
Raja Tentara
2 tahun yang lalu
Lelaki Greget

Lelaki Greget

Rudy Gold
Pertikaian
2 tahun yang lalu
Pernikahan Tak Sempurna

Pernikahan Tak Sempurna

Azalea_
Percintaan
2 tahun yang lalu
Bretta’s Diary

Bretta’s Diary

Danielle
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Cinta Pada Istri Urakan

Cinta Pada Istri Urakan

Laras dan Gavin
Percintaan
2 tahun yang lalu