Yama's Wife - Bab 105 Pemandangan Indah Di Tempat Yang Jauh Dan Terpencil

Ekspresinya kelihatan sangat natural: “Itu karena dia selalu mengatakan kalau aku adalah Matteo Li, setiap kali melihatku, dia selalu ingin mulai berkelahi denganku, karena dia tidak bisa menyelamatkanmu terlebih dahulu, aku pun menyembunyikan aromamu, aku hanya tidak ingin berkelahi dengannya.”

Baiklah, alasan ini terpaksa aku terima, aku kemudian melanjutkan perkataanku: “Baiklah, masalah ini sudah selesai, kalau begitu bagaimana pula saat di alam mimpi Peter Jin? Aku merasa kalau kamu adalah Matteo Li, kamu penipu, masih berani tidak mengakuinya. Jika kamu memang adalah Nico Li, apa mungkin kamu masih tetap bisa hidup setelah Devil Yama melontarkan begitu banyak jurusnya padamu? Nico Li memang hebat dalam hal menangkap hantu, tetapi bagaimanapun dia bukanlah tandingan Devil Yama, kecuali kamu adalah Matteo Li.”

Dia kemudian memperlihatkan ibu jarinya: “Kamu lumayan juga, mengatakannya sedetil ini, jujur saja, aku juga tidak tahu kalau selama ini ditubuhku masih ada sosok yang lain, tapi aku tidak memiliki cara untuk mengeluarkannya, aku rasa kalau aku adalah Nico Li, bukan Matteo Li. Maaf, sebelumnya aku tidak memberitahu dirimu, tapi setiap orang selalu memiliki rahasia yang tidak ingin dikatakannya, benar tidak?”

Mendengarnya berbicara seperti ini, ketidakpuasanku yang sebelumnya ada juga sudah menghilang cukup banyak, tetapi aku merasa kalau dia masih menyembunyikan sesuatu, ketika aku ingin bertanya mengenai masalah Yasmine, Devil Yama sudah kembali: “Alice Fan!”

Aku terkejut dan gemetar, aku kemudian melepaskan kerah baju Nico Li: “A? Ada apa……?”

“Menjauh darinya!” Devil Yama sepertinya sudah mulai marah.

Bibir aku kemudian manyun, dan bergeser menjauh darinya: “Aku tahu, kamu jangan galak seperti itu……”

William Chen dan Jacob hanya melihat-lihat disamping, mata mereka terbelalak dan terlihat bengong, mereka pasti bingung bagaimana Nico Li dan Devil Yama bisa muncul.

Nico Li juga tidak berkeberatan dengan sikap Devil Yama, dia hanya berjalan sampai kehadapan William Chen dan mengatakan: “William Chen ya? Ayahmu yang memintaku datang, bagaimanapun Alice Fan masih sangat muda, dia takut gadis ini tidak bisa melakukannya.”

Aku kemudian mendelik pada Nico Li, ternyata benar, tidak seharusnya mempercayai perkataannya, rupanya dia datang dengan tujuan untuk mendapatkan uang.

Aku kemudian berjalan dan berdiri disamping Devil Yama, jika sekarang mereka berani berkelahi, aku pasti akan memihak Devil Yama.

Nico Li menyadari kalau aku tidak senang, dia kemudian mengeluarkan segepok uang dari dalam saku bajunya: “Hei, ini adalah uang booking yang diberikan oleh bos kita, dia memintaku untuk memberikannya padamu, lihat aku masih lumayan baik bukan, aku mendapatkan uang juga membagikannya padamu.”

Bos disini tentu tidak lain adalah ayah William Chen, sambil menerima uang itu aku lantas mengatakan: “Apa kamu kembali menggunakan trik yang sama? Waktu dengan Paul Jin juga sama, kamu mengatakan kalau kamu mengenal diriku, kali ini kamu mencari ayah William Chen, dan mengatakan kalau kamu mengenalku juga kan. Aku tidak paham, kamu hebat sekali, mengapa harus mengikutiku? Asal kamu tahu saja, cara menggambar jimat pun kamu yang pertama-tama mengajariku.”

Devil Yama kemudian mendengus dingin dan mengatakan: “Memiliki niat buruk.”

Aku mengangguk membenarkan: “Tidak salah, pasti seperti itu.”

Nico Li melihat Devil Yama dan mengatakan: “Argus Yan, apa kamu ingin berkelahi? Kamu juga memiliki niat buruk, jangan berpura-pura menjadi orang baik.”

Yo, informasi yang ada dikata-katanya ini tidak bisa tidak digubris, pemahamanku pada perkataannya barusan adalah, Nico Li memiliki niat buruk, dia kemudian mengatakan kalau Devil Yama juga memiliki niat buruk, aku selalu merasa kalau mereka berdua menyembunyikan sesuatu dariku, dan mereka berdua sama-sama mengetahuinya. Aku melihat Devil Yama kemudian kembali melihat Nico Li, setelah itu aku langsung berjalan mendekati William Chen dan Jacob: “Ayo jalan, kita jalan dan tidak perlu memperdulikan mereka.”

William Chen dan Jacob juga sudah melihat Devil Yama, katanya energi positif pada orang yang baru saja bertemu dengan hantu bisa berubah menjadi lemah, dengan demikian mereka bisa dengan mudah melihat sesuatu yang tidak biasanya bisa dilihat oleh orang-orang normal. Mereka berdua kemudian mengikutiku dengan bingung, setelah berjalan cukup jauh Jacob dengan suara kecil bertanya padaku: “Kamu lumayan juga ya, siapa cowok berambut panjang itu? Dia kelihatannya sangat hebat. Kemudian pria dengan seragam itu, dia bisa menaikkan mobil yang sudah terjatuh ke dalam jurang, kenalanmu semuanya orang-orang hebat, mereka itu hantu atau manusia?”

Aku menjawab: “Jangan bertanya tentang sesuatu yang tidak seharusnya kamu tanya, jika kamu tahu terlalu banyak tidak ada bagusnya, lagipula yang memakai seragam itu adalah orang yang diutus oleh ayah William Chen, kalian tenang saja, dengan keberadaan mereka berdua, tidak ada yang perlu kalian takutkan.”

Aku kemudian berbalik melihat Nico Li dan Devil Yama, mereka berdua saling memperhatikan satu sama lain, aku benar-benar takut kalau mereka sampai berkelahi, aku lantas berteriak pada mereka: “Apa yang kalian lakukan??”

Nico Li kemudian berjalan mendekati ku, Devil Yama kemudian menghilang dari tempat itu, Jacob berteriak kaget: “Yang berambut panjang itu pastilah bukan manusia, aku berani jamin!”

Mereka yang memiliki mata tentu akan menyadarinya, Devil Yama sudah kembali kedalam kalung giok, aku sudah merasakannya, kalung giok itu bergerak sebentar.

Awalnya Jacob benar-benar sangat terkejut, sekarang dia mulai ceria lagi, mungkin itu karena dia merasa meskipun hal yang terjadi padanya sangat mengejutkan tetapi juga sangat menegangkan. Di sepanjang perjalanan William Chen sangat jarang berbicara, dia menyembunyikan sesuatu di dalam hatinya, tentu dia tidak akan bisa gembira.

Nico Li kemudian berjalan maju dan mulai bertanya pada William Chen mengenai masalahnya, tiba-tiba saja aku teringat akan sesuatu, sebelumnya Nico Li mengatakan padaku alasan dia menyembunyikan aromaku setelah menyelamatkanku dari jembatan Jiaqin tidak lain karena dia tidak ingin bertemu dengan Devil Yama, dia takut sampai harus berkelahi dengannya, kalau begitu mengapa sekarang dia malah datang sendiri, apa yang disembunyikannya? Demi uang dia rela mengorbankan nyawanya?

Aku kemudian bertanya padanya, dia kemudian tertawa tidak tahu malu: “Mengapa sekarang kamu baru menyadarinya? Aku tahu kalau kamu sama bodohnya seperti dulu, tapi jujur saja, aku memang tidak ingin bertemu dengan Raja Yama, tetapi, karena ada uang maka akupun tidak takut apapun lagi.”

Aku pun tidak tahu harus mengatakan apa, sebelumnya aku sudah sadar kalau dia akan menjawab seperti ini, dan aku tidak bisa membalas perkataannya.

Mobil van itu kemudian dibiarkan tergeletak di tempat itu, setelah pemilik mobil terbangun dia sendiri akan membawa mobilnya meninggalkan tempat itu, Nico Li mengatakan dia telah menempelkan kertas jimat pada mobil itu, dengan demikian supir itu akan selamat.

Aku rasa disaat supir itu terbangun dia pasti benar-benar sangat bingung, dia tidak tahu apa yang sebenarnya sudah terjadi, dia juga tidak akan tahu kalau dirinya hampir saja mati.

Ketika jam 2 lewat dini hari, kita baru tiba di kampung halaman Jacob. Semua orang masih tertidur, dia lantas mengantarkan kami sampai ke sebuah rumah mengetuk pintu dan berteriak: “Paman ketiga, apa kamu di sini?”

Tidak lama kemudian, lampu di dalam rumah itupun menyala, seorang pria paruh baya yang memakai celana longgar berjalan keluar, ketika dia melihat Jacob dia lantas bertanya: “Mengapa kamu kembali malam-malam seperti ini? Kamu juga tidak menghubungiku sebelumnya.”

Jacob lantas tersenyum mengatakan: “Aku pikir aku bisa tiba dengan lebih cepat, siapa sangka di tengah jalan......terjadi sesuatu, aku dan teman-temanku berjalan sampai ke sini. Setelah beres beres biarkan kami tidur sebentar, benar-benar capek sekali.”

Paman ketiga Jacob tidak mengatakan apapun, dia hanya menyuruh kita masuk, kemudian membangunkan bibi ketiga agar beliau membuatkan makanan untuk kami. Rumah paman ketiga Jacob baru saja direnovasi, dua tingkat, kelihatannya lumayan juga, dan sangat luas. Kamar mandinya juga tidak seperti kamar mandi di desa-desa, seperti kamar mandi di kota-kota. Biasanya di desa-desa kamar mandi dibangun di atas kandang babi atau dibuat dengan sangat sederhana menggunakan batu bata dan sebagainya, intinya akan sangat tidak nyaman, untung saja keuangan paman ketiga Jacob bisa dikatakan cukup lumayan, mungkin saja termasuk orang yang kaya di desa ini.

Setelah aku selesai mandi dan keluar, bibi ketiga Jacob memanggilku untuk makan. Bisa dilihat, paman dan bibi ketiga Jacob bersikap sangat baik pada Jacob, oleh karena itu kesanku pada mereka juga lumayan baik, tengah malam dibangunkan dan masih kelihatan tidak ingin bangun.

Bibi ketiga Jacob bisa dikatakan cukup cantik, dandanan nya juga tidak seperti orang-orang desa, baju yang dipakainya juga lebih kurang sama dengan baju yang dipakai orang-orang kota, rambutnya juga dicat kuning, kulitnya sangat putih, tetapi yang terpenting adalah bentuk tubuhnya masih sangat indah. Di usianya yang sudah tidak muda bentuk tubuhnya tidak banyak berubah, pedalaman yang jauh dan terpencil ini juga memiliki pemandangan yang sangat indah......

Novel Terkait

Craving For Your Love

Craving For Your Love

Elsa
Aristocratic
2 tahun yang lalu
Cinta Yang Paling Mahal

Cinta Yang Paling Mahal

Andara Early
Romantis
2 tahun yang lalu
Kamu Baik Banget

Kamu Baik Banget

Jeselin Velani
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Love In Sunset

Love In Sunset

Elina
Dikasihi
3 tahun yang lalu
Hei Gadis jangan Lari

Hei Gadis jangan Lari

Sandrako
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Angin Selatan Mewujudkan Impianku

Angin Selatan Mewujudkan Impianku

Jiang Muyan
Percintaan
2 tahun yang lalu
Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milea Anastasia
Percintaan
2 tahun yang lalu
My Lifetime

My Lifetime

Devina
Percintaan
2 tahun yang lalu