Yama's Wife - Bab 71 Jangan Lupa Membagi Keuntungannya

Tiba-tiba ia memelukku dan mengangkat kakiku, aku hanya merasa punggungku bersandar di tembok, ia berada di depanku, dan tembok di belakang ...

Ia mengulurkan satu tangan untuk mencubit dadaku, aku mendongakkan kepala untuk menghela napas, dan dia mengambil kesempatan ini untuk menciumku.

Untuk menstabilkan tubuhku, aku hanya bisa melingkarkan lengan di lehernya, sesekali ia tidak bisa menahan suara dari mulutnya hingga membuatku tersipu dan berdebar-debar. Saat mengira ibuku akan mendengarnya, aku sedikit gugup.

Mungkin karena rangsangan ini, dia tidak terlalu lama melakukannya, sedikit lebih cepat dari sebelumnya. Dia selalu suka memelukku dengan erat di saat-saat terakhir melakukan hal-hal semacam ini, membuatku sedikit terengah-engah ...

Dia menurunkanku, dan saat kaki turun ke bawah, aku merasa kakiku agak lemas dan tidak bisa berdiri sama sekali, jadi hanya bisa bersandar padanya. Aku tidak tahu kapan dia melepas bajunya, harus mengakui bahwa dia tidak kalah dengan model pria yang profesional, tubuhnya penuh dengan garis-garis otot.

"Sepertinya kamu kehabisan tenaga, ayo aku bantu kamu membersihkannya..."

Setelah mengalami hal semacam itu, aku menjadi sangat sensitif, dan saat dia melakukan ini, aku tanpa sadar menyatukan kakiku. Dia menepuk pantatku dan berkata, "Jangan jepit terlalu erat ..."

...

Sepertinya itu untuk mencegah aku menghubungi Nico Li lagi. Dia bahkan tidak berencana untuk pergi, tidak tahu darimana dia mendapatkan beberapa buku tua dan bersandar di samping tempat tidur sepanjang hari, aku menebak bahwa dia memiliki kebajikan yang sama ketika dia berada di underworld, kemanapun dia pergi, ketika dia berada di underworld sebelumnya, aku melihatnya, dan kursi yang dia duduki cukup besar untuk tidur ... …

Orang yang muncul secara misterius tidak pernah muncul lagi, aku merasa aku seharusnya bertemu hantu.

Hasil ujian masuk perguruan tinggi akan segera keluar. Orang tuaku sangat gugup. Jika aku gagal masuk universitas yang bagus, mereka pasti akan memarahiku habis-habisan.

Meski aku juga gugup, percuma saja cemas.

Saat ibuku pergi, aku diam-diam belajar menggambar kertas jimat. Devil Yama merasa tidak nyaman, mengatakan bahwa aku adalah keluarga wanita yang belajar melakukan ini, omong kosong, tentu saja itu untuk perlindungan diri. Aku tidak bisa menjadi onmyoji yang bisa menangkap hantu dan setan, tapi setidaknya aku harus melindungi diri sendiri.

Aku menggambar beberapa kertas jimat roh jahat, aku tidak tahu apakah itu akan berhasil, dan aku tidak bisa mencobanya sekarang, aku melihat Devil Yama, dia setengah jahat kan? Melihat dirinya membaca buku itu dengan serius, aku diam-diam beralan ke dekatnya sambil memegang selembar kertas jimat.

Saat dia berjalan menuju tempat tidur, aku membanting kertas jimat itu ke arahnya. Saat aku melihat bahwa dia sudah lama tidak bergerak, aku pikir itu berhasil. Setelah beberapa saat, dia mengulurkan tangan dan membalik halaman buku, aku langsung merasa sangat canggung.

Dia menatapku dan berkata, "Tidak masalah, setidaknya berguna untuk hantu biasa."

Siang hari, ibu pulang kerja dan bergegas ke kamarku dengan membawa sayur: "Alice, kudengar hasil ujian masuk perguruan tinggi sudah keluar, dan cepat lihat komputer!"

Hatiku menegang, menyalakan komputer, menyempatkan diri melirik Devil Yama, ia masih membaca buku...

Tiba-tiba ibuku melihat keras jimat yang tertempel di tubuh Devil Yama, matanya melebar: "Apa itu?! Kenapa melayang di udara?!"

Aku sedikit canggung, dan berjalan untuk merobek kertas jimat itu dan berkata, "Aku menggambar dan bermain dengan ... Itu hanya kertas jimat untuk pengusiran setan, kan?"

Ibuku sedikit terkejut: "Kapan kamu mempelajari ini? Kenapa sampai bisa melayang di udara?"

Dia tidak bisa melihat Devil Yama dan tentus aja melihatnya melayang di udara. Jika ibu tahu Devil Yama ada di sini, dia pasti akan merasa tidak nyaman, jadi aku mengalihkan perhatiannya dengan melihat nilai hasil ujian.

Fokusnya saat ini adalah pada hasil ujianku, pengalihan yang sangat bagus.

Aku masuk ke website pengecekan nilai, dan jantung berdegup kencang. Aku selalu merasa aku tidak lulus ujian ...

Saat menemukan hasilku, hatiku setengah dingin, benar saja, nilaiku tidak bagus...

Wajah ibuku menjadi muram, lalu aku melihatnya pergi dengan mata merah.

Yang dia harapkan adalah aku diterima di universitas terbaik, tapi aku belum mampu.

Saat aku dalam keadaan linglung, tidak tahu kapan Devil Yama berada di belakangku: "Ada apa? Apa ini sepenting itu?"

Aku berkata: "Iya, harus mengerjakan ujian dengan baik, kamu tidak mengerti dunia kehidupanku. Jika aku diterima di salah satu universitas terbaik, ibuku bisa membual tentangku ketika dia bersama temannya, tapi sekarang semuanya menjadi kacau karenaku."

Dia terdiam beberapa saat dan berkata, "Apa-apaan ini? Dulu, yang kita lihat adalah gelar pemerintahan, tapi sekarang, hal utama yang kita lihat adalah status, asalkan ada uang, maka akan menjadi terkenal."

Tentu saja, aku tahu ini, aku meraih liontin giok di leher dan berkata: "Jika liontin giok kamu bisa dijual, keluargaku akan bisa tinggal di sebuah vila, dengan begini bisa terkenal."

Dia mengetuk kepalaku: "Kamu berani!"

Melihatku menatapnya dengan perasaan tidak puas, dia mengulurkan tangan dan mengangkat daguku, lalu berkata, “Bukankah kamu hanya ingin menghasilkan uang? Ini sangat mudah. Orang kaya lebih serakah dan takut mati, dan kebanyakan orang kaya itu bukanlah orang baik sebenarnya, selalu memandang rendah orang lain, hati mereka jahat, tentu saja akan mengundang hantu. Aku akan mengajak kamu untuk menangkap hantu, aku yang bertanggung jawab untuk menangkap hantu, kamu Bertanggung jawab untuk berakting, dunia manusia sangat membosankan, lebih baik menyingkirkan orang jahat, sekalian membantumu menghasilkan uang."

Idenya bagus, tapi aku tahu betul kemampuan apa yang aku miliki. Kecuali menggambar kertas jimat roh jahat, aku tidak bisa berbuat apa-apa. Bahkan aktingku tidak bisa tampil dengan baik. Lagipula cara mencari kontak masih menjadi masalah, Devil Yama pasti tidak akan muncul. Ketika orang melihat aku masih kecil, mereka tidak akan percaya bahwa aku bisa menangkap hantu.

Melihat aku seolah tidak tertarik, ia membungkuk dan menciumku: "Kamu hanya bertanggung jawab dalam berakting, dan selebihnya biar aku yang lakukan, tunggu kabar dariku, dan jangan lupa membagi keuntungan denganku."

Novel Terkait

Hello! My 100 Days Wife

Hello! My 100 Days Wife

Gwen
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Istri Direktur Kemarilah

Istri Direktur Kemarilah

Helen
Romantis
2 tahun yang lalu
Suami Misterius

Suami Misterius

Laura
Paman
2 tahun yang lalu
Husband Deeply Love

Husband Deeply Love

Naomi
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Your Ignorance

Your Ignorance

Yaya
Cerpen
3 tahun yang lalu
Angin Selatan Mewujudkan Impianku

Angin Selatan Mewujudkan Impianku

Jiang Muyan
Percintaan
2 tahun yang lalu
PRIA SIMPANAN NYONYA CEO

PRIA SIMPANAN NYONYA CEO

Chantie Lee
Balas Dendam
2 tahun yang lalu
Predestined

Predestined

Carly
CEO
3 tahun yang lalu