Yama's Wife - Bab 4 Sesuatu Di Perut

Underworld adalah tempat orang mati pergi, jadi aku tidak ingin pergi ke sana, aku baru berusia delapan belas tahun dan hidupku yang sesungguhnya baru saja dimulai.

"Apa yang kamu bicarakan? Aku hidup dengan baik, kenapa kamu berkata aku seharusnya sudah mati sejak lama? Apa kalian masih tidak cukup mencelakai keluarga kami? Akulah yang hidup paling lama, sudah empat tahun sekarang, mengapa kamu tidak melepaskanku?! Katakan, apa kamu yang membunuh Gerry He? Dia tidak punya alasan untuk bunuh diri!" Aneh rasanya Gerry He masih mati di depanku, kalau kubilang itu tidak ada hubungannya dengan orang ini, aku tidak percaya.

Aku tidak tahu dari mana asal keberanianku ini untuk mengucapkan kata-kata ini semua, aku menendangnya dan berlari ke pintu kamar dengan putus asa. Orang tuaku ada di sebelah kanan. Mereka satu-satunya harapanku.

Aku meraih gagang pintu dan memutarnya dengan keras, tetapi aku tidak dapat membukanya. Ada lapisan keringat dingin di dahiku, dan aku hanya mendengar dia mendengus di belakangku: "Kematian anak itu tidak ada hubungannya denganku. Bukan hanya anak itu yang akan mati, tetapi juga orang tua penjaga pintu itu juga, serta semua orang di desa Du juga akan mati."

Sekarang aku tidak repot-repot curiga bahwa apa yang dia katakan itu benar atau salah, aku langsung berteriak, "Ayah, Bu! Selamatkan aku! Ayah, Ibu——!"

Tetapi sampai tenggorokanku sakit, aku hampir menjadi bisu dan tidak ada gerakan di kamar sebelah, aku duduk di tanah dengan putus asa. Ketika aku menatapnya, dia meletakkan kepalanya di tempat tidurku dengan tangannya dan menatapku dengan santai. Berkata: "Sudah cukup?"

Aku tidak berbicara, pintu tidak dapat dibuka, dan orang tuaku tidak dapat mendengar teriakanku. Ini pasti karena hantu ini, aku harus tenang dan menghadapinya dan mencari tahu apa yang ingin dia lakukan. Nenek berkata bahwa hantu menjerat orang karena suatu alasan. Tentu saja aku tahu bahwa aku menikah dengan pria ini, tapi dia sudah empat tahun tidak muncul. Kenapa dia tiba-tiba muncul kali ini?

“Apa yang kamu inginkan…?” Tanyaku sambil menatapnya.

Dia tiba-tiba menghilang, dan dia muncul di hadapanku pada detik berikutnya, dan aku sangat terkejut.

Dia berjongkok, menatapku dan berkata, "Aku hanya ingin memberitahumu, jangan ikut campur dengan urusan di desa Du, jangan kembali jika kamu tidak ingin mati. Kamu hanya perlu melindungi dirimu sendiri. Jika terjadi sesuatu pada perutmu, aku tidak akan segan-segan membunuhmu."

Apa yang ada di perutku? Hah? Pikiran pertamaku adalah apakah dia menyembunyikan sesuatu yang aneh di tubuhku, itu menjijikkan!

Sebelum aku sempat bertanya, dia menghilang tanpa jejak lagi, tapi kali ini dia tidak muncul kembali.

Aku merasa tidak nyaman dengan kata-katanya. Ini mengingatkanku pada satu hal, aku mengalami menstruasi ketika aku berusia tiga belas tahun, yaitu periode menstruasi yang akan dialami wanita. Tetapi ketika aku berusia empat belas tahun, malam sudah gelap. Setelah aku menikah, aku tidak pernah memiliki hari libur resmi lagi ...

Setelah aku datang ke kota kecil ini, aku tidak merasakan ada yang salah dengan tubuhku. Hanya saja orang tuaku sedikit cemas tentang tidak adanya menstruasi, aku pergi ke rumah sakit untuk pemeriksaan dan tidak ada masalah, tetapi setelah kejadian ini, aku merasa semua ini tidak sesederhana yang dipikirkan.

Dulu masih kecil, dan aku tidak tahu apa artinya menstruasi tidak akan datang. Sekarang aku mengetahuinya, tetapi aku tidak mengaitkannya dengan kehamilan, sekarang aku tidak percaya bahwa aku bisa hamil selama empat tahun.

Kejadian ini sangat menekan orang tuaku.

Di mata teman-teman, aku memiliki kepribadian yang aneh dan aku tidak suka berhubungan dengan orang lain. Itu karena aku takut rahasiaku yang berbeda dari orang lain akan terbongkar. Saat gadis-gadis di kelas yang sama berkumpul dan berbisik tentang masalah privasi ini, berbicara tentang betapa menyakitkan masa itu, aku hanya bingung, aku tidak tahu mengapa aku berbeda dari yang lain ...

Akhirnya, setelah fajar menyingsing, aku merilekskan seluruh tubuhku, dan rasa kantukku datang pada waktu yang tepat. Sekarang baru siang hari yang dapat memberiku rasa aman, aku tidak ingin "lelaki gaib" yang telah menikah denganku datang mencariku lagi.

Saat aku sedang meringkuk di tempat tidur untuk tertidur, tiba-tiba Ibu membuka pintu kamarku dan berkata, "Alicia? Kamu sudah bangun?"

Aku menjawab dengan samar: "Ya..."

Dia berkata: "Aku ada urusan untuk kembali ke kampung halamanku dengan ayahmu, ujian semakin dekat, jika kamu tidak apa-apa pergilah ke sekolah dan persiapkan ujiannya."

Aku ingat apa yang dikatakan pria itu kepadaku tadi malam, dia tidak punya alasan untuk berbohong kepadaku, itu bukan lelucon.

Gerry. Dia sudah mati, orang tua yang menjadi penjaga gerbang di sekolah akan mati, dan orang-orang yang desa Du akan mati juga ... Tapi sekarang orang tuaku akan kembali saat ini. Kebetulan seperti itu membuatku meragukan kebenaran dari apa yang dia katakan.

Aku turun dari tempat tidur dan berganti pakaian dan berkata, "Bu, dengarkan aku, kamu tidak boleh kembali sekarang, sama sekali tidak boleh! Aku akan pergi ke sekolah sekarang, kamu dan ayah tidak bisa pergi ke mana pun sampai aku kembali, apa kalian mengerti?!"

Ibu mungkin berpikir bahwa reaksiku terlalu ekstrim, sedikit tidak normal, dan bertanya dengan bingung: "Ada apa Alice? Kami harus cepat kembali sekarang, hanya beberapa hari, jaga dirimu sendiri baik-baik."

Aku sedikit marah pada kekeraskepalaannya: "Mengapa kamu tidak mendengarkan apa yang aku katakan? Apa yang membuatmu harus kembali?!"

Aku sekarang ingin sekali pergi ke sekolah untuk memverifikasi satu hal, apakah lelaki tua yang merupakan penjaga pintu mati seperti yang dikatakannya? Jika ya, maka tidak ada yang perlu dipertanyakan apakah akan terjadi sesuatu di desa Du.

Ibu tiba-tiba terdiam, dan aku melihat bahwa dia sepertinya menyembunyikan sesuatu dariku, aku berjalan ke arahnya dan bertanya, "Katakan, ada apa?"

Ibu menghela napas dan berkata, "Aku sudah membicarakannya dengan ayahmu. Jangan beri tahu kamu tentang ini untuk saat ini. Tidak akan terlambat sampai kamu menyelesaikan ujian ..."

Ada firasat buruk di hatiku, dia takut masalah ini akan mempengaruhi ujianku, menunjukkan bahwa masalah ini adalah masalah yang sangat penting, dan ... itu terjadi di kampung halamanku!

Aku sedikit takut kebenaran akan menghancurkanku, tetapi aku tidak dapat menahan rasa keingintahuanku: "Katakan saja, ada apa ..."

Novel Terkait

Cinta Tapi Diam-Diam

Cinta Tapi Diam-Diam

Rossie
Cerpen
3 tahun yang lalu
PRIA SIMPANAN NYONYA CEO

PRIA SIMPANAN NYONYA CEO

Chantie Lee
Balas Dendam
2 tahun yang lalu
Anak Sultan Super

Anak Sultan Super

Tristan Xu
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Pengantin Baruku

Pengantin Baruku

Febi
Percintaan
2 tahun yang lalu
Half a Heart

Half a Heart

Romansa Universe
Romantis
2 tahun yang lalu
Cinta Adalah Tidak Menyerah

Cinta Adalah Tidak Menyerah

Clarissa
Kisah Cinta
3 tahun yang lalu
This Isn't Love

This Isn't Love

Yuyu
Romantis
2 tahun yang lalu
My Japanese Girlfriend

My Japanese Girlfriend

Keira
Percintaan
2 tahun yang lalu