Yama's Wife - Bab 70 Berbohong

Sesampainya di rumah, aku sedikit merasa bersalah, aku belum pernah semalaman tidak pulang, kemarin malam tidak pulang, bahkan diam-diam keluar saat tengah malam, entah bagaimana ibuku akan memarahiku. Entah alasan apa yang digunakan Nico Li kepada orang tuaku, tidak mungkin dia langsung mengatakan aku menemui hantu, kan?

Ibuku biasanya bangun pagi-pagi sekali, dia membuat sarapan di dapur, saat mendengar aku membuka pintu, dia hanya menjulurkan kepalanya keluar dari dapur, “Sudah pulang? Kenapa pesta kelulusan anak muda sepertimu harus keluar begitu larut? Kamu juga tidak memberitahuku, kalau bukan karena guru matematikamu yang dulu menelepon kemari, aku masih harus mencari kemana-mana. "

Pesta kelulusan? Nico Li benar-benar bisa bicara, sudah berapa lama sejak ujian ….

Aku hanya berbicara beberapa kata dan kembali ke kamar, begitu aku memasuki pintu, aku melihat Devil Yama berbaring di atas tempat tidurku, sepertinya sedang tidur. Topengnya diletakkan di samping, aku bisa melihat wajahnya dengan jelas, kemarin malam dia mencariku, tapi aku malah tidak ada di rumah, kalau dia tahu aku bersama Nico Li, apa dia akan memotongku?

Ketika aku berjalan ke depan tempat tidur dan bertanya-tanya apa yang harus kulakukan, dia setengah membuka matanya dan menatapku, lalu berkata, “Kamu pergi ngapain tadi malam?"

Aku tanpa sadar berbohong padanya, "Pesta kelulusan ... terlalu larut, jadi tidak pulang."

Dia bangkit berdiri dan memperhatikanku sebentar, lalu berkata, "Benarkah? Apakah pesta kelulusan akan berantakan? Bajumu ada tanah dan debu, juga bau air sungai, juga … bau Matteo Li."

Apakah dia seekor anjing? Pikiran pertama di benakku adalah ini, memang ada debu dan tanah di bajuku, aku diangkat oleh Nico Li dari sungai, pasti ada kotoran, lewat semalaman, meskipun bajuku sudah kering, tapi pakaianku tetap kotor, tadi ibuku hanya menatapku sekilas, dan tidak menyadarinya.

Aku tidak bisa menyembunyikannya darinya, jadi aku hanya bisa mengatakan yang sebenarnya, "Sebenarnya, aku mengalami hal yang aneh, orang aneh yang tidak kukenal menyuruhku pergi ke Jembatan Qingjia jam 12 malam, ayahku akan melewati jembatan itu saat jam 12, aku khawatir terjadi sesuatu pada ayahku kalau tidak kesana. Setelah pergi kesana, aku malah melihat sesosok yang berjalan di tempat, lalu tiba-tiba aku terjatuh dan tenggelam ke dalam air, untungnya Nico Li menyelamatkanku, saat aku sadar, aku pulang. Aku berkata yang sebenarnya, dan lagi … namanya Nico Li, bukan Matteo Li …."

Aku mengalami sedikit gangguan obsesif-kompulsif, setelah dipikir-pikir, aku mengoreksinya. Nico Li bilang namanya Nico Li, bukan Matteo Li.

Raut muka Devil Yama tidak terlalu bagus, aku tidak ingin tinggal berdua dengannya, aku selalu merasa sesuatu akan terjadi.

Aku mengambil baju ganti dan bersiap untuk mandi, aku mau membersihkan bau yang menempel pada tubuhku, lalu berjalan ke pintu, tapi tidak bisa membuka pintu itu. Aku berbalik dan melihat Devil Yama, “Kamu yang melakukannya? Ngapain? Aku mau mandi dulu …."

Dia berkata dengan serius, “Kenapa tidak mencariku dari awal? Apakah perlu mengantar nyawa seorang diri? Apakah perlu yang bermarga Li itu menyelamatkanmu? Dia itu tidak bisa tenang, mungkin saja dia yang merencanakannya!"

Aku tidak tahu ada dendam apa Devil Yama terhadap Nico Li, tapi menurutku setidaknya Nico Li telah menyelamatkanku, jadi aku merasa tidak boleh mengatakan sesuatu seperti ini, ”Jangan berkata begitu, apa ada untungnya dia melakukan itu? Tadi malam dia pergi memeriksa kasus pembunuhan, dia curiga hantu jahat yang melakukannya, lalu melewati tempat kejadianku. Kenapa aku tidak mencarimu … coba katakan bagaimana caraku mencarimu …."

Saat pertengkaran sebelumnya, kekasihnya menghilang dengan membawa liontin giok, sekarang liontin giok tidak ada padaku, bagaimana caraku mencarinya? Masih harus menunggunya muncul, sekarang malah bertanya begini.

Sebelumnya, raut wajahnya tidak terlalu bagus, sekarang sorot matanya agak menakutkan, aku merasa aku telah mengatakan sesuatu yang salah, tetapi di bawah ancaman sorot matanya, aku merasa sedikit takut ….

Dia melangkah maju ke arahku, aku pikir dia akan memukulku, tanpa sadar dia memegangi kepala. Dia malah menyisipkan liontin giok ke tanganku, kemudian berkata dengan kejam kepadaku, "Lain kali meski mati pun kamu tidak boleh membiarkannya menyelamatkanmu! Lagipula kalau kamu mati juga aku masih bisa menghidupkanmu kembali."

Kalimat ini terlalu arogan, Yama adalah Yama, satu kalimat bisa membuat orang mati, juga bisa membuat orang hidup. Kembali hidup berarti jiwa orang mati kembali ke dunia manusia, kebanyakan ditujukan untuk orang-orang yang belum mencapai akhir hidup mereka tetapi tidak sengaja meninggal dalam kemalangan, dengar-dengar jiwa seperti itu dibawa ke Underworld tapi tidak tinggal, selama raganya tidak rusak, masih bisa kembali ke dunia manusia. Tentu saja, hal ini juga kudengar dari nenekku dan kakek ketiga.

Aku juga tidak berani membuatnya marah pada saat ini, liontin giok itu masih diikat dengan tali merah yang telah kupakai sebelumnya, aku langsung menggantungkan liontin giok itu di leherku, “Aku mengerti … aku mau mandi dulu …."

Dia tidak berbicara, tapi ekspresinya sedikit mereda. Aku mencoba memutar kenop pintu, dan pintu pun terbuka.

Ibuku sedang meletakkan mangkuk dan sumpit di ruang tamu, ketika dia melihatku keluar, dia bertanya, "Kamu sudah sarapan belum? Kalau belum sini makan, kurasa ayahmu akan tidur sampai siang."

Aku berbalik menatap Devil Yama dan bertanya, “Kamu makan?"

Dia berbalik, "Tidak."

Ketika aku kembali menatap ibuku, dia memegang sumpit dan menatapku dengan tatapan kosong, sepertinya dia tidak melihat Devil Yama, aku tersenyum canggung dan berjalan ke kamar mandi. Dia juga tidak bertanya padaku, dia mungkin menebak tadi aku berbicara dengan Devil Yama, setelah tertegun sejenak, dia duduk untuk makan.

Kebanyakan orang tidak bisa melihat makhluk gaib, Devil Yama juga merupakan orang Underworld, kalau dia tidak sengaja muncul di hadapan orang, tidak ada yang bisa meliahtnya.

Aku melepas pakaianku dan memutar shower, air hangat menghujani tubuhku, aku merasa sangat nyaman, kemarin malam kotor karena air sungai, aku merasa tidak nyaman saat memikirkannya. Air masuk ke mataku, sedikit tiadk nyaman, aku memejamkan mataku dan menggosok mataku yang terkena air, tiba-tiba aku diseret ke pelukan yang dingin, tak usah ditebak juga tahu pasti Devil Yama. Aku mengusap wajahku di bajunya dan akhirnya membuka mataku. Wajahku sedikit panas, “Apa yang kamu lakukan ….?”

Aku sedang mandi dan tidak mengenakan apa-apa, dia masuk kemari begitu saja, bahkan langsung kemari melalui dinding, jadi dia tidak lewat pintu dengan benar.

Dia melingkarkan lengannya di pinggangku dan menatapku, lalu berkata dengan sangat khusyuk, “Tentu saja untuk berhubungan suami-istri."

Aku tersedak tanpa bisa berkata-kata, jelas-jelas menerobos kemari untuk mencuri kesucian seorang wanita, untuk apa berkata bagus seperti itu. Dadaku menempel di tubuhnya, dalam situasi yang sangat canggung, aku mendorongnya dan berkata, “Jangan buat onar, aku sedang mandi ….” Lagipula, ini masih di kamar mandi, bagaimana kalau sampai terdengar oleh ibuku?

Dia tidak bisa membantu tetapi meremas pantatku, dia menundukkan kepalanya dan menciumku. Sayup-sayup aku bisa mendengar suara sumpit ibuku menyentuh mangkuk, karena perbedaan tinggi badan, dia tidak bisa menciumku ketika aku menundukkan kepala, "Ibuku ada di luar …."

Novel Terkait

The Sixth Sense

The Sixth Sense

Alexander
Adventure
2 tahun yang lalu
Cinta Yang Paling Mahal

Cinta Yang Paling Mahal

Andara Early
Romantis
2 tahun yang lalu
Cinta Yang Tak Biasa

Cinta Yang Tak Biasa

Wennie
Dimanja
2 tahun yang lalu
My Secret Love

My Secret Love

Fang Fang
Romantis
3 tahun yang lalu
Penyucian Pernikahan

Penyucian Pernikahan

Glen Valora
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Awesome Husband

Awesome Husband

Edison
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Behind The Lie

Behind The Lie

Fiona Lee
Percintaan
2 tahun yang lalu
Dark Love

Dark Love

Angel Veronica
Percintaan
3 tahun yang lalu