Yama's Wife - Bab 58 Berpura-Pura Bodoh

Tiba-tiba dia mengeluarkan kotak kayu hitam dari lengan bajunya seperti sulap. Kotak itu lebih besar dari yang diberikan kepadaku sebelumnya: "Ini yang kamu butuhkan tiga hari ini. Setelah tiga hari, aku akan mendatangimu lagi."

Aku buru-buru bertanya, "Apa ini?"

Dia melirikku: "Bagus kalau kamu masih belum tahu."

Aku tidak mau bertanya lagi, terakhir kali aku bertanya pada kakek ketiga bahan apa yang digunakan untuk menggambar jimat, kakek ketiga mengatakan hal yang sama, tetapi setelah mengetahuinya, aku merasa tidak nyaman, aku tiba-tiba merasa kotak ini berat, terbuat dari apa kotak ini? Bukankah itu juga menggunakan bahan yang menjijikkan?

Devil Yama tiba-tiba mengulurkan tangan dan menyentuh rambutku: "Setelah aku pergi, ingat, jangan dekat-dekat dengan Nico Li."

Gerakan dan suaranya sangat lembut, dan aku menatapnya dengan tatapan kosong hingga dia menghilang.

"Alice Fan, apa yang kamu lakukan di sini?!"

Toni Qu tiba-tiba muncul di atas tangga, aku bereaksi dengan cepat, menatapnya dengan tatapan kosong dan berkata, "Aku baru saja datang ..."

Aku harus berpura-pura bodoh, berpura-pura bodoh...

Dia melirik kamera yang hancur di tanah, berjalan mendekat dan bertanya padaku, "Apa yang kamu lakukan dengan kepala sekolah?"

Aku bereaksi perlahan dan mengguncang surat izin di tanganku dan berkata, "Aku datang mencarinya untuk meminta persetujuannya dengna surat izinku, karena dekan tidak menyetujuinya."

Dia merendahkan suaranya dan berkata, "Apa kamu tidak tahu orang macam apa kepala sekolah itu? Untuk apa minta persetujuannya kalau bisa memanjang dinding dan kabur, apa kamu bodoh? Ayo pergi, jangan temui kepala sekolah.

Aku diseret kembali ke kelas olehnya, dan dia bertanya padaku: "Apakah kamu punya sesuatu yang mendesak untuk keluar? Aku akan membantu kamu keluar dari tembok, oke?"

Aku menggelengkan kepala: "Tidak, tidak terlalu cemas ..."

Polisi tiba sebelum kelas kedua di sore hari, ini hal yang paling aku cemaskan.

Seperti yang diharapkan, aku dipanggil keluar, dan aku dipanggil ke ruang keamanan untuk diinterogasi.

Seorang paman polisi paruh baya duduk di kursi dan bertanya kepadaku: "Apa kamu tahu kepala sekolah kalian sudah meninggal?"

Aku menjawab, "Aku tidak tahu."

Dia bertanya lagi kepadaku: "Hanya kamu yang pernah ke kantor kepala sekolah pada saat kematiannya. Bagaimana kamu menjelaskannya?"

Aku dengan hati-hati menceritakan ulang kejadian waktu itu, agar tidak bocor.

"Aku harus cepat pulang, dan dekan tidak memberikan cuti, jadi aku harus pergi menemui kepala sekolah. Saat aku pergi, dia baik-baik saja, dan aku ingat bahwa dia tidak menyetujui surat izinku, lalu ...... Lalu aku langsung pergi."

Paman polisi itu memandangku dengan mata bertanya-tanya: "Kamera di dinding luar kantor kepala sekolah dihancurkan."

Aku pura-pura terkejut: "Kenapa bisa? Apakah itu pembunuhan yang disengaja? Apa jangan-jangan kamu mengira aku merusak kamera setelah membunuh? Di tembok setinggi itu, aku harus naik menggunakan tangga... "

Sebelum kamera merekam aku ke kantor kepala sekolah, aku tak terbantahkan, aku hanya punya satu gigitan untuk mengatakan bahwa aku tidak tahu apa yang terjadi nanti.

"Pak Polisi ... Lihat ..." Tiba-tiba, petugas kebersihan yang baru melihat layar monitor komputer dengan ngeri dan berkata.

Beberapa petugas polisi juga mendekat, aku tahu bahwa mereka mungkin telah melihat sesuatu yang aneh, tapi aku tidak bersuara, dan berdiri diam.

Aku melihat ekspresi wajah beberapa petugas polisi berubah. Beberapa saat kemudian, paman polisi paruh baya yang menginterogasiku datang dan bertanya padaku: "Jelaskan kepadaku serangkaian hal yang terjadi sejak kamu tiba di kantor kepala sekolah!"

Aku berpura-pura berpikir keras: "Ehh... aku ingat aku pergi ke dekan sepulang sekolah pada siang hari, lalu pergi ke kantor kepala sekolah. Setelah masuk, aku berkata bahwa aku mau meminta izin keluar, dan kepala sekolah menanyakanku hal terperincinya, alasannya dan lain-lain ... Lalu dia tidak memberiku izin, jadi aku berpikir tunggu hingga sore hari saat pulang sekolah, lalu aku pergi."

Dia bertanya padaku dengan sungguh-sungguh, "Apakah kamu yakin kamu langsung pergi?"

Aku menjawab setelah beberapa saat dengan sengaja: "Aku ... Aku hanya ingat aku berbalik dan berjalan menuju pintu ... lalu ... lalu karena tidak terjadi apa-apa, aku berdiri di luar pintu, lalu aku juga bertemu teman sekelasku, dan aku kembali ke kelas bersamanya."

Aku harus melibatkan Toni Qu, dan dia juga dipanggil. Polisi menginterogasinya dan tidak menemukan sesuatu yang mencurigakan. Akhirnya, paman polisi paruh baya itu bertanya kepadaku dan Toni Qu: "Kamu sedang berada di luar pintu saat itu. Pintu sepertinya tidak dikunci? Kamu tidak melihat ada yang tidak normal lalu masuk dan melihat-lihat? Kalau kamu masuk kemudian, mayatnya pasti sudah ditemukan, tidak perlu menunggu sampai sekarang."

Aku ingat dengan jelas bahwa Devil Yama tidak menutup pintu kantor kepala sekolah ketika dia membawaku ke koridor, tetapi jendela di seberang pintu terbuka dan pintunya tertutup oleh angin. Ketika Toni Qu datang kemudian, pintunya sedikit rapat, jadi dia tidak menyadarinya. Tentu saja aku berpura-pura tidak tahu.

Toni Qu memandangku dengan tatapan aneh, dan aku buru-buru berkata, "Aku tidak tahu. Kepala sekolah sangat baik-baik saja saat aku pergi. Saat aku sampai di pintu, aku bertemu denganmu, bagaimana mungkin menurutmu aku membunuh seseorang? Keluargaku sangat miskin, dan aku anak sebatang kara. Jika aku melakukan hal seperti itu, apa yang akan dilakukan keluargaku?"

Seorang polisi wanita menyeretku ke komputer: "Perhatikan baik-baik. Siapa orang aneh ini?"

Aku melihat Devil Yama yang terpampang di komputer dan berjalan keluar dari kantor kepala sekolah dengan menggendongku. Saat itu, aku seharusnya mengira dia sudah mati, dengan ekspresi sangat tertekan dan ekspresi bingung, aku pura-pura kaget: "Aku sama sekali tidak pernah melihat orang itu! Aku tidak tahu kalau aku digendong olehnya, aku selalu mengira itu aku yang keluar sendiri! Sebenarnya ... … Ketika aku berbalik dan hendak meninggalkan kantor kepala sekolah, aku merasa dingin sekali, dan aku tidak dapat mengingat bagaimana aku keluar dari kantor. Aku sudah berada di luar saat aku tersadar kembali..."

Polisi wanita itu berkata dengan acuh tak acuh, "Lalu mengapa kamu tidak mengatakannya sebelumnya?"

Aku berpura-pura bodoh lagi: "Bagimana aku mengatakannya? Apa mungkin aku mengatakan kalau aku kerasukan? Orang modern percaya pada sains, siapa yang percaya pada hantu dan dewa? Orang-orang di kampung halamanku percaya ... Aku harus kembali menemui ibuku dan meminta membersihkan tubuhku!"

Beberapa polisi tidak berbicara, dan setelah beberapa saat, polisi paruh baya dengan tenang menganalisis: "Orang berpakaian aneh yang muncul dalam kamera pengawas tidak pernah muncul dalam kamera pengawas sebelumnya, tidak diketahui kapan dia masuk ke kantor kepala sekolah. Tetapi setelah kepala sekolah meninggal, dia muncul dalam kamera pengawas. Jika dia benar-benar hantu, dia tidak perlu muncul dalam kamera pengawas dan mendorong kejahatan pada Alice Fan."

Novel Terkait

Cantik Terlihat Jelek

Cantik Terlihat Jelek

Sherin
Dikasihi
2 tahun yang lalu
Marriage Journey

Marriage Journey

Hyon Song
Percintaan
2 tahun yang lalu
My Tough Bodyguard

My Tough Bodyguard

Crystal Song
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Precious Moment

Precious Moment

Louise Lee
CEO
2 tahun yang lalu
Seberapa Sulit Mencintai

Seberapa Sulit Mencintai

Lisa
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Anak Sultan Super

Anak Sultan Super

Tristan Xu
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Hanya Kamu Hidupku

Hanya Kamu Hidupku

Renata
Pernikahan
2 tahun yang lalu
My Japanese Girlfriend

My Japanese Girlfriend

Keira
Percintaan
2 tahun yang lalu