Yama's Wife - Bab 46 Bermain Di Luar

Aku terkejut, dia jarang berkata seperti itu di depanku, dan dari nada suaranya, dia sangat marah, apa dia marah gara-gara aku ditampar? Tapi aku tidak bisa membiarkan dia melakukan ini. Biarpun dia Yama, tidak baik membunuh siapa saja kan?

"Aku yang ditampar, bukan kamu ... Jangan mengacau lagi, kalau tidak jangan harap kamu bisa kembali ke underworld lagi... "

Devil Yama tidak berbicara, aku tidak bisa melihat ekspresinya, dia punya kebiasaan memakai topeng ...

Raphael Bai berkata tak berdaya: "Ratu kecil, tidak ada laki-laki yang akan mentolerir orang lain menindas orang keluarganya, dari orang tuanya hingga istri dan anak-anaknya, apalagi Raja Yama. Raja Yama baik padamu, dan kamu seharusnya bersyukur."

Mengapa aku merasa sedikit panas di wajah? Ini ... kenapa kamu begitu terus terang? Dan Devil Yama bahkan tidak membantah ...

Bel kelas berbunyi dan aku menyuruh mereka pergi, meskipun orang lain tidak bisa melihat mereka, mereka ada di sini, bagaimana aku belajar dengan tenang?

Devil Yama mendengus dan kembali ke liontin giok di tangan Raphael Bai. Raphael Bai memberikan liontin giok kepadaku: "Ratu kecil, aku pergi dulu."

Aku melambaikan tangan dan dia pergi.

Aku melihat sekeliling, tidak ada yang memperhatikanku, aku meletakkan liontin giok ke meja tanpa ada reaksi, Yunisha Chen mengulurkan tangan dan mengeluarkan liontin giok itu: "Oh, orang kampugan, apakah ini pusaka keluargamu? Berapa nilainya?"

Aku sangat marah, sebelum guru datang, aku mengulurkan tangan dan meraihnya, tapi dia menghindar, aku dengan sabar bertanya padanya: "Apa yang ingin kamu lakukan? Kembalikan!"

Dia membawa liontin giok itu dan berkata dengan jijik: “Sekali lihat saja sudah tahu harganya murahan.” Setelah itu, dia langsung melemparkannya ke tanah. aku bergegas untuk menangkapnya, dan liontin giok itu jatuh ke tanah.

Kali ini, guru geografi "Bighead Fang" masuk ke dalam kelas: "Apa yang kalian lakukan?! Kembali ke tempat duduk!"

Guru geografi, Fang Zhengan, laki-laki berumur empat puluh dua tahun. Rambutnya selalu berantakan dan dia tidak mempedulikannya, kepalanya terlihat lebih besar dari orang biasa, jadi dia mendapat julukan "Bighead Fang". Dia terlihat lebih tua dari usianya yang sebenarnya, dan kebanyakan orang pasti berpikir dia setidaknya berusia lima puluh tahun.

Yunisha Chen menatapku dengan kesal dan kembali ke kursinya. Aku mengambil liontin giok dan menemukan ada retakan di atasnya!

Aku menepuk-nepuk debu di liontin giok itu, kembali ke kursi dan baru saja hendak duduk, tiba-tiba kursinya bergerak mundur, dan aku pun terduduk di tanah. Semua orang tertawa, aku menoleh dan menatap Yunisha Chen yang tersenyum bahagia, dengan keinginan untuk mencekiknya sampai mati.

Bighead Fang menepuk meja dengan berat dan berkata: "Jangan tertawa, diam! Alice Fan, cepat duduk!"

Aku menjawab dan duduk dengan hati-hati sambil memegangi kursinya, hanya mendengar Yunisha Chen berbisik di belakangku: "Mencari masalah denganku, heh, kamu benar-benar cari mati."

Aku menoleh dan menatapnya sambil tersenyum dan berkata, "Jika kamu mencari masalah denganku lagi, aku berjanji kamu akan mati lebih menyedihkan dariku. Yunisha Chen, jangan mengira aku takut denganmu, aku hanya tidak ingin berbicara dengan orang sepertimu."

Matanya melebar, dan aku menoleh dengan getir dan memutuskan untuk memberinya pelajaran, meminta malaikat maut hitam dan putih menakuti-nakutinya, dan dia benar-benar tidak ingin berbicara dengan orang seperti dia.

Saat sekolah usai pada siang hari, Yunisha Chen melewatiku, dan jarang sekali ia tidak merepotkanku, namun aku melihat bayangan hitam dibelakangnya, bayangan itu begitu saja melintas, dan aku tidak melihat dengan jelas, aku berpikir bahwa wajahnya tidak terlalu bagus, agak seperti ...

Semula aku tidak mau mempedulikannya. Saat aku pergi ke kantin untuk makan, sesekali aku melihatnya bersama dengan seorang gangster bernama Waylon An dari sekolah kami. Secara keseluruhan, tangan Waylon An benar-benar mencubit pantatnya dari bawah meja.

Waylon An adalah tipe orang yang terlihat cukup tampan, tetapi dia berantakan di sekolah, dan dikatakan bahwa dia masih bergaul dengan orang-orang tidak benar di masyarakat, merokok, minum, dan clubbing, belum lagi perkelahian, dan sekolah sudah beberapa kali menghukumnya. Yunisha Chen memiliki hubungan dengan orang seperti itu.

Setelah makan, aku keluar dari kantin, dan sebelumnya melihat bayangan dibelakang Yunisha Chen yang berwujud manusia. Mungkinkah itu hantu?

Pintu belakang sekolah tidak ditutup, dan aku melihat bayangan melayang ke arah bukit belakang, dan aku membuka pintu belakang dan mengikutinya.

Sebenarnya, seperti tempat lain, setiap sekolah memiliki "cerita spiritual" sendiri-sendiri.

Setelah dikejar, bayangan itu menghilang, aku melihat sekeliling, dan tiba-tiba mendengar seseorang berbicara, sepertinya ... Yunisha Chen?

Aku bersembunyi di balik pohon dan tidak berani muncul, bukankah dia di kafetaria sebelumnya? Apa yang kamu lakukan di sini?

Selain Yunisha Chen, ada Waylon An. Keduanya berpelukan, dan aku juga melihat tangan Waylon An dengan berani mencubit dada Yunisha Chen.

Di siang hari bolong, apakah tidak ada waktu lain?

Ketika mereka sampai di pohon, mereka berdua berhenti. Aku bertanya-tanya apa yang ingin mereka lakukan, dan Waylon An langsung menekan Yunisha Chen ke bagasi dan saling berciuman.

Waylon An mengangkat seragam sekolah Yunisha Chen, meraih dan mencubit dadanya, dan meraih langsung ke rok dengan tangan yang lain ...

Aku memerah saat melihatnya, dan tidak berani langsung pergi.

Aku memejamkan mata dan menutup telinga, tapi ia masih bisa mendengar desahan Yunisha Chen dan Waylon An ... Dengan mata tertutup, aku bisa membayangkan Yunisha Chen sedang menempel di batang pohon.

"Oh ... Kakak Waylon, kamu luar biasa ..."

"Benarkah? Bukankah lebih baik dari Davis Li?"

"Ya ... ah ... ayo cepat..."

Aku jadi gila ... aku merasa diriku melemas, aku yang selalu jujur dan patuh, aku tidak menyangka mereka akan melakukan hal seperti ini, dan mereka sampai berlari ke bukit belakang sekolah saat istirahat makan siang untuk bermain seperti ini.

Novel Terkait

Pernikahan Tak Sempurna

Pernikahan Tak Sempurna

Azalea_
Percintaan
2 tahun yang lalu
Cinta Dan Rahasia

Cinta Dan Rahasia

Jesslyn
Kesayangan
3 tahun yang lalu
Menantu Luar Biasa Bangkrut

Menantu Luar Biasa Bangkrut

Menantu
2 tahun yang lalu
Si Menantu Dokter

Si Menantu Dokter

Hendy Zhang
Menantu
2 tahun yang lalu
Pergilah Suamiku

Pergilah Suamiku

Danis
Pertikaian
2 tahun yang lalu
Memori Yang Telah Dilupakan

Memori Yang Telah Dilupakan

Lauren
Cerpen
3 tahun yang lalu
Mbak, Kamu Sungguh Cantik

Mbak, Kamu Sungguh Cantik

Tere Liye
18+
2 tahun yang lalu
Sang Pendosa

Sang Pendosa

Doni
Adventure
2 tahun yang lalu