Yama's Wife - Bab 85 Apakah Mungkin Seorang Wanita

Devil Yama mendengus dengan sikap dingin,”Apakah kamu pikir aku tidak akan mengenali dirimu jika kamu menjadi Nico Li? Tidak ada cara untuk menyembunyikan aura jahat di tubuhmu, benar-benar pengecut, siapa yang sesungguhnya di antara Nico Li dan Mateo Li? Apakah bersembunyi di dalam tubuh Nico Li membuatmu merasa sangat tenang? Di mana tubuh Yasmine?”

Yasmine? Ini adalah kedua kalinya aku mendengar nama ini, kali ini sepertinya membuatku merasa lebih sedih dibandingkan sebelumnya......

Night God tidak berbicara, dia hanya berdiri dan menonton pertunjukannya, Nico Li sudah berbohong kepadaku, aku kini sangat memahami hal yang satu ini. Penampilannya kini berbeda dari Nico Li yang tidak menonjol di masa lalu, auranya sudah berubah secara keseluruhan, aku sekarang sudah tidak seharusnya memanggilnya sebagai Nico Li, melainkan sebagai Matteo Li.

Aku bahkan mengira Devil Yama dan Matteo Li memiliki dendam yang mendalam, ternyata itu adalah seorang wanita. Aku bahkan merasa malas melihat mereka berkelahi, sehingga aku hanya berpaling dan menonton kecelakaan mobil yang mematikan itu, aku merasa sangat terkejut ketika pertama kali menontonnya, lalu masih merasa ketakutan ketika kedua kali menontonnya, ketiga kali, keempat kali...... Akhirnya akupun merasa kebal.

Terserah dirinya, apa hubungannya denganku, aku malas mempedulikan mereka berdua, kamu mati dan aku hidup, tidak, biarkan saja semuanya mati.

"Apakah kamu selir kesembilan Yama?"

Night God tiba-tiba bertanya kepadaku.

Aku menjawab dengan nada kesal,”Apakah kamu harus membuatku merasa tidak nyaman sekarang? Kamu sudah cukup aneh, apakah menjebak seseorang hingga tidak bisa keluar dari mimpi buruknya itu benar-benar terasa sangat menyenangkan?"

Night God melihat kecelakaan mobil yang terus terulang dan berkata,”Membuatnya terjebak dalam mimpi buruk yang terus terulang bukanlah keinginanku, melainkan simpul yang muncul dalam perasaannya sendiri. Tidak setiap mimpi diciptakan oleh diriku, setiap orang berhak untuk mempunyai mimpi mereka sendiri. Kamu juga tidak akan mengerti sekalipun aku menceritakannya kepadamu, jadi kamu lebih baik tetap mempedulikan mereka berdua saja, jika mereka terus bertengkar seperti ini, tidak tahu bagaimana akhirnya nanti."

Mengapa aku harus mempedulikan Devil Yama dan Nico Li? Biarkan saja mereka terus beradu sesuka hati mereka, akan lebih baik jika bisa sampai mati.

“Jalian datang mencariku...… seharusnya demi pria bernama Peter Jin ini, bukan? Nasibnya sudah ditakdirkan, kalian akan mendapatkan hasil yang lebih berguna jika kalian mencari Yama dibandingkan diriku,”ucap Night God tiba-tiba.

Aku dengan santai berkata,”Untuk apa mencarimu jika mencari dirinya lebih berguna? Aku mengira aku bisa membujukmu untuk membantu, tetapi hasilnya sangat bagus, mereka akhirnya mulai saling bertarung sendiri. Baiklah, biarkan saja mereka itu."

Menghadapi Night God tidak sesulit yang aku kira dia bahkan tiba-tiba bertanya,”Apa yang kamu ingin aku lakukan? Lagi pula, aku sedang tidak sibuk sekarang, biarkan aku mendengarnya."

Aku menajamkan tatapanku dan menatap ke arahnya,”Jadi, kamu kini sudah bersedia membantu? Jangan mencoba untuk menarik kembali perkataanmu, aku baru saja mendengarnya, jika kamu menariknya kembali, kamu bukan laki-laki!"

Dia tertegun dan berkata,”Aku hanya memintamu untuk menyampaikannya kepadaku, aku tidak berkata bahwa......Aku akan membantu......"

Aku tersenyum padanya dan berkata,”Intinya, aku tidak peduli, kamu baru saja berkata bahwa kamu ingin membantu, kamu sudah mengatakanya, jika kamu tidak ingin membantu, kamu juga tidak akan menanyakannya, jika kamu bertanya, maka artinya kamu ingin membantu, kamu sudah mengatakannya, apakah kamu ingin menarik kembali perkataanmu? Jika kamu ingin menarik kembali perkataanmu, aku akan memberi tahu orang-orang di mana pun bahwa kamu bukan laki-laki dan tidak menepati perkataanmu. "

Aku melihat jelas Night God mengerutkan bibirnya, sepertinya dia kini sedang merasa sangat frustasi, setelah beberapa saat, dia berkata,”Sudahlah, pria yang baik tidak melawan wanita. Sebenarnya, sekalipun aku tadi terus beradu, aku juga tidak pasti akan menang. Anggap saja aku kalah, katakan padaku apa yang kamu ingin aku lakukan. "

Sekarang Nico Li sedang bertarung sengit dengan Devil Yama, aku tidak peduli dengan mereka dan tidak ingin bertanya apa yang harus mereka lakukan. Aku berpikir sejenak, lalu berkata,”Peter Jin ini memiliki kemampuan untuk meramalkan kematian yang tidak dimiliki orang biasa dalam kehidupan ini karena obsesinya di kehiduan masa lalu, jadi dia tidak akan bertahan hidup sampai usia dua puluh empat tahun. Kita tidak bisa membiarkan dirinya kembali ke kehidupan masa lalu dan mengetahui perihal yang sudah menyebabkan obsesinya, sehingga aku berpikir untuk menggunakan kemampuanmu dalam melepaskan obsesinya dalam mimpinya. "

Night God mengangkat tangannya, sebuah buku tebal muncul di tangannya, buku itu memiliki sampul emas, tidak ada yang spesialnya, kecuali buku itu besar dan tebal.

Dia menghembuskan nafasnya ke arah buku itu, buku itu langsung terbuka secara otomatis, ketika mencapai salah satu halaman pun tiba-tiba berhenti.

Ada lukisan gunung dan perairan di halaman itu, di dalam lukisan secara samar memperlihatkan tiga orang, pegunungan dan perairan yang menawan, dua pria dan seorang wanita sedang mengobrol dan tertawa di paviliun dekat air terjun......

“Sebenarnya, aku bisa saja merancang mimpi mengenai cerita yang lebih menarik, juga akan menjadi jauh lebih berarti. Sebagai balasannya, aku sesekali juga akan membiarkan pemilik ceritanya itu menghidupkan kembali masa lalu dalam mimpi jika memang dibutuhkan. Aku akan memasukkan semua cerita yang menyedihkan ataupun menyenangkan ke dalam buku ini, kisah Peter Jin ini, tidak, seharusnya adalah kisah kehidupannya yang sebelumnya, berakhir dengan kesedihan. Asal muasal obsesinya ada di sini. "

Ketika mendengar perkataan Night God, aku berpikir sejenak dan berkata,”Kalau begitu, bisakah kamu merangkai cerita ini menjadi sebuah mimpi untuk menggantikan mimpinya yang sekarang? Coba apakah kamu bisa membuat Peter Jin melepaskan obsesinya di dalam mimpi."

Night God mengerutkan alisnya,”Bagi mereka yang tidak terobsesi, kisah-kisah mereka di kehidupan masa lalu hanyalah cerita yang menarik, bagi mereka yang terobsesi, mereka sangat mungkin akan terjebak dalam mimpi. Coba pikirkan saja terlebih dahulu, jika dia tidak bersedia keluar dari mimpinya nanti, aku tidak akan bisa menahannya. "

Jika dibandingkan segera mati, aku pikir ada harapan untuk mempertaruhkannya seperti ini. Walaupun Peter Jin terlihat kurus dan lemah, namun aku pikir dia mungkin saja memiliki kekuatan dalam yang hebat.

Aku hanya mempertimbangkannya sejenak dan langsung membuat keputusan,”Jika dia tidak melakukan ini, dia juga akan segera mati, jika dia melakukan ini, dia mungkin masih memiliki kesempatan untuk terus bertahan hidup, cobalah pertaruhkan ini, kumohon padamu."

Night God tidak mengatakan apa-apa, jari-jarinya mengelus gambaran pemkamungan itu, gambar itu terlihat menghidup secara tiba-tiba, aku mendengar suara kicauan burung, bahkan ada suara air terjun, disertai...... Tawa pria dan wanita.

Lukisan yang menjadi hidup itu berubah menjadi sepintas cahaya biru dan terbang keluar, cahaya biru itu semakin menguat, membuat orang tidak bisa membuka mata. Ketika aku merasa bahwa aku dapat kembali membuka mataku, aku sudah tidak berada dalam mimpi sebelumnya, tetapi di sebuah jalan yang terlihat seperti pada zaman kuno!

Nico Li dan Devil Yama berhenti dan tidak melanjutkan perkelahian mereka lagi, aku juga merasa malas mengurus mereka, mereka sudah lupa ‘mendiskusikan’ permasalahan utamanya dan pergi mendiskusikan permasalahan pribadi mereka, maka biarkan saja mereka terus mempermasalahkannya.

“Tempat kita bukan di sini, kita hanya bisa menjadi penonton, semua orang di sini tidak bisa melihat kita.” Setelah Night God selesai berbicara, dia berjalan menyusuri jalanannya.

Ada banyak sekali orang di jalanan, ada pedagang asongan yang berteriak menjualkan dagangannya, ada juga masyarakat biasa yang mengenakan pakaian kuno berjalan di jalan, situasi ini membuat aku merasa seakan-akan aku berasal dari zaman ini.

Sebelum berjalan terlalu jauh, aku melihat gerbang sebuah rumah mewah dengan dua huruf besar berlapis emas, yang bertuliskan ‘Liang Mansion’ di papan pintu.

Night God berhenti,”Aku sudah berulang kali membaca cerita ini, Peter Jin dipanggil sebagai Dave Liang di kehidupan sebelumnya."

Dave Liang? Reaksi pertama aku adalah, apakah dia mungkin seorang wanita?

Novel Terkait

CEO Daddy

CEO Daddy

Tanto
Direktur
2 tahun yang lalu
Step by Step

Step by Step

Leks
Karir
2 tahun yang lalu
Villain's Giving Up

Villain's Giving Up

Axe Ashcielly
Romantis
2 tahun yang lalu
Half a Heart

Half a Heart

Romansa Universe
Romantis
2 tahun yang lalu
Yama's Wife

Yama's Wife

Clark
Percintaan
2 tahun yang lalu
The Gravity between Us

The Gravity between Us

Vella Pinky
Percintaan
3 tahun yang lalu
Istri Yang Sombong

Istri Yang Sombong

Jessica
Pertikaian
3 tahun yang lalu
Back To You

Back To You

CC Lenny
CEO
2 tahun yang lalu