Yama's Wife - Bab 136 Bukankah Hanya Masalah Kecil

Aku lantas berpura-pura tidak tahu, ketika aku sedang berpikir apakah aku harus mengatakan terima kasih padanya atau tidak, tiba-tiba saja muncul dua orang dikamarku, satu adalah Raphael Bai, yang satu lagi adalah bibi kecilku!

Ketika aku bertemu dengan bibi kecilku, air mataku hampir saja keluar, meskipun sekarang jika dilihat aku sepertinya lebih tua darinya, ketika dia meninggal usianya baru 14 tahun, wujud rohnya pun tetap seperti saat dia meninggal, sementara sekarang aku sudah berusia 18 tahun.

Entah kapan Devil Yama sudah menutupi tubuhku dengan selimut, tangannya memang selalu sangat cepat, mungkin saja dia sudah tahu kalau mereka akan datang. Aku hanya memakai pakaian dalam, inilah alasan mengapa aku sangat malu ketika Devil Yama menarikku ke kamar mandi dan melepaskan celanaku, jelas-jelas hanya celana pendek……aku sendiri juga bisa……

Devil Yama memiringkan wajahnya, kemudian menjulurkan tangannya kearahnya topeng yang ada disamping, topeng itu terbang kearahnya, ketika dia memakainya, bibi kecilku kemudian menyadarinya kalau yang dihadapannya ini adalah Devil Yama, dia bergegas mengatakan: “Ya……yang mulia Raja Yama……”

Raphael Bai hanya menunduk ringan, kemudian menyapa Raja Yama, Ratu Kecil, Devil Yama dengan datar mengatakan: “Diluar tidak perlu seperti ini, jangan sungkan. Julia Fan, kamu tinggallah disini dan jaga Alice Fan, ada yang ingin aku bahas dengan Raphael Bai.”

Bibi kecilku lantas segera mengangguk: “Baik……”

Melihat Devil Yama yang kemudian menuju ke ruang tamu diluar sana dengan Raphael Bai, aku lantas menghela nafas, membuka selimut dan mengatakan: “Bibi kecil, obat waktu itu masih ada tidak? Aku tidak ingin terus berbaring seperti ini.”

Hari ini bibi kecilku memakai baju putih, ketika berdiri bersama dengan Raphael Bai mereka kelihatan sangat serasi, meskipun waktu itu dia meninggal dengan sangat sadis, dan juga merupakan pukulan yang sangat berat untukku, tapi melihat kehidupannya yang lumayan sekarang, aku pun merasa lebih tenang.

Dia lantas mengeluarkan obat dari lengan bajunya yang cukup lebar: “Aku tahu, aku dengar dari Raphael Bai kamu sudah terluka, oleh karena itu aku memintanya membawaku untuk melihatmu. Mari, biar aku lihat.”

Bibi kecilku kemudian membuka perban diatas tubuhku, ketika dia melihat luka diatas tubuhku, dia tertegun untuk waktu yang cukup lama……

“Alice Fan, mengapa bisa seperti ini? Siapa yang telah melukaimu sampai seperti ini?”

Melihat beliau terkejut seperti itu, aku pun berpura-pura seperti tidak ada masalah dan mengatakan: “Hantu sialan, tidak masalah, aku tidak akan mati karenanya, luka ini tidak terlalu dalam, tapi aku takut jika dia membekas, obat yang kemarin kamu berikan padaku sepertinya sangat berguna.”

Tangan bibi kecil kemudian mengoleskan obat itu perlahan-lahan pada lukaku: “Alice Fan, bagaimana kalau kamu ikut denganku kealam gaib saja? Kamu yang seperti ini benar-benar membuatku sangat khawatir……aku tidak ingin melihatmu terluka.”

Aku lantas menggelengkan kepalaku: “Bibi kecil, ayah dan ibuku hanya memiliki aku, aku tidak boleh mati. Aku bisa memahami perasaan bibi, waktu itu ketika aku melihatmu dikeluarkan dari rumah kecil itu, aku benar-benar sangat sedih, tapi bukankah sekarang Raphael Bai juga sudah sangat baik padamu? akan tiba keadaan habis gelap terbitlah terang, hidup itu mungkin tidak seburuk yang kita bayangkan.”

Dia seperti merasa agak tidak enak hati, mungkin saja dia membayangkan malam pengantinnya dan Raphael Bai……

Aku agak tidak paham, dia mati dengan sangat tragis, mengapa ketika sekarang diungkit, dia sama sekali tidak kelihatan ketakutan? Hanya satu hal yang bisa disimpulkan, dia sudah jatuh cinta pada Raphael Bai.

Aku sudah tahu, bibi kecil itu seperti gadis kecil, ketika melihat pria yang tampan, dia tidak bisa menahan dirinya.

Setelah selesai diobati, dia kembali membalut luka itu dengan perban yang baru, luka itu kelihatan sangat mengerikan, jika tidak ditutupi akan membuat orang-orang ngeri melihatnya, dan merasa kasihan.

“Alice Fan, apa kamu merasa Devil Yama bersikap baik padamu?” tanya bibi tiba-tiba.

Dibenakku tiba-tiba saja muncul bayangan dimana Devil Yama mengantarkanku kekamar mandi dan meminumkan air untukku, aku menjawab sambil mengulum senyum: “Lumayanlah……”

Dia kemudian mengecilkan suaranya dan mengatakan: “Aku rasa Raja Yama lumayan tampan……tidak banyak yang tahu bagaimana parasnya, aku tadi sudah melihatnya.”

Aku agak khawatir: “Bibi kecil, hati-hati jangan sampai Raphael Bai mendengarnya, sebenarnya aku merasa……Raphael Bai juga lumayan tampan……menurutmu mengapa yang tampan-tampan itu semuanya adalah makhluk penghuni dunia gaib? Sementara didunia manusia jumlahnya benar-benar sedikit.”

Bagaimanapun wanita itu memiliki insting yang sama bukan? Wanita selalu membahas topik ini ketika mereka bersama. Ketika membahas mengapa dimalam pengantinnya dia bisa tewas dengan sangat mengenaskan, dia lantas menjulurkan tangannya menutup wajahnya yang tidak bisa berubah merah dan mengatakan: “Biar aku beritahu padamu, tapi kamu tidak boleh memberitahukan hal ini pada orang-orang ya……”

Sesaat aku merasa kalau caranya ini seperti cara anak usia 14 tahun yang masih belum mengerti akan banyak hal, apakah cara pikirnya akan tetap sama setelah dia meninggal untuk waktu yang cukup lama? Penampilannya seperti ini jika aku harus memanggilnya dengan sebutan bibi kecil benar-benar membuatku merasa berdosa, sepertinya aku telah membuatnya terdengar tua.

Aku pun mengikutinya, mendekatinya seperti kalau ini adalah sebuah rahasia besar. Dia dengan malu-malu tersenyum dan mengatakan: “Bukan seperti itu……waktu itu aku masih kecil, dia tidak lembut sama sekali, jadi akhirnya…… jadi seperti itu.”

Bibi masih kecil……Raphael Bai juga tidak lembut, meskipun beliau hanya memberi gambaran sesederhana ini, tapi aku seperti telah mendapatkan informasi yang sangat banyak……

Dia tiba-tiba bertanya padaku: “Bagaimana dengan malam pengantimu dengan Devil Yama? Aku benar-benar penasaran.”

Aku berpikir dan menjawab: “Juga seperti itu……”

Dia merapatkan bibirnya dan tersenyum mengatakan: “Selir Raja berkata beliau ingin datang dan melihatmu, tetapi Raja Yama tidak memberi izin, aku rasa beliau takut kalau Selir Raja sampai cemburu padamu, kemudian melakukan sesuatu yang buruk padamu, kamu tidak tahu, Raja Yama sudah lama bersama denganmu, dan jarang kembali ke Underworld, istri-istrinya disana benar-benar sangat marah, hanya saja dihadapan Raja Yama, mereka sama sekali tidak berani bersikap kurang ajar.”

Aku tidak lantas merasa bangga karena hal ini, juga tidak ada yang pantas dibanggakan, ketika laki-laki menyayangimu kamu seperti harta karun, ketika dia tidak menyayangimu kamu hanyalah rumput, jika merasa terlalu bangga, biasanya akan memiliki akhir yang cukup buruk.

Beberapa saat kemudian, Raphael Bai kemudian mengetuk pintu kamarku: “Julia Fan, ayo jalan.”

Bibi kecilku merasa tidak puas: “Kita baru saja datang!”

Raphael Bai yang berada didepan pintu mengatakan: “Lain kali aku akan membawamu kemari lagi, ada yang harus kukerjakan oleh karena itu harus segera kembali, yang patuh ya.”

Bibi kecilku dengan tidak senang berjalan kearah pintu dan mengatakan: “Alice Fan, lain kali aku akan datang melihatmu lagi.”

Setelah mereka pergi, Devil Yama kemudian berjalan masuk, aku menarik selimut dan menutupi tubuhku, setelah itu menutup mata dan tidur. Tiba-tiba saja, aku merasakan dia sedang memeriksa lukaku, tangannya tidak henti-hentinya menyentuh kulitku, rasanya dingin.

Aku memicingkan mataku dan melihat cincin jasper di ibu jarinya, sepertinya benda itu sangat mahal jika dijual bukan?

Dia menyadari tatapanku, berbalik melihat kearahku: “Apa kamu merasa uang yang kamu miliki belum cukup? Pendapatanmu akhir-akhir ini sudah cukup untuk kebutuhanmu untuk waktu yang cukup lama bukan?”

Tatapan mataku…… apa tadi sudah terlihat? Dia sepintas saja sudah tahu apa yang sedang aku pikirkan!

Aku segera menutup mataku kembali, dia kemudian berbaring disampingku, dan memelukku dengan lembut, aku membiarkannya memelukku, itu karena ketika bersandar padanya terasa sangat sejuk……

Tidak lama kemudian aku pun tidur, aku memimpikan sesuatu yang cukup buruk, aku bermimpi tentang hantu yang membuka perutku, aku hanya melihat sosoknya, aku tidak bisa melihat parasnya. Aku bermimpi aku berjalan dijalan yang sangat sepi, hantu yang kejam itu mengejarku, aku berlari sekuat tenaga, tetapi dia berhasil menjatuhkanku ketanah, tangannya yang dingin kemudian mencakar perutku, seperti sedang berpikir harus menggunakan cara apa untuk membereskanku……

Novel Terkait

Baby, You are so cute

Baby, You are so cute

Callie Wang
Romantis
2 tahun yang lalu
Cinta Adalah Tidak Menyerah

Cinta Adalah Tidak Menyerah

Clarissa
Kisah Cinta
3 tahun yang lalu
Everything i know about love

Everything i know about love

Shinta Charity
Cerpen
3 tahun yang lalu
More Than Words

More Than Words

Hanny
Misteri
2 tahun yang lalu
The Sixth Sense

The Sixth Sense

Alexander
Adventure
2 tahun yang lalu
CEO Daddy

CEO Daddy

Tanto
Direktur
2 tahun yang lalu
Rahasia Istriku

Rahasia Istriku

Mahardika
Cerpen
3 tahun yang lalu
The Winner Of Your Heart

The Winner Of Your Heart

Shinta
Perkotaan
3 tahun yang lalu