Yama's Wife - Bab 143 Kamu Hanya Memakai Ini Saat Keluar Tadi

Tiba-tiba, aku mendengar hantu itu berkata kepada Matteo Li: "Tujuan kita sama. Sepertinya kita ditakdirkan untuk memperjuangkan kematian masing-masing. Kamu mengirimku ke underworld lima ratus tahun yang lalu, dan aku belum membalas ini padamu, hari ini, aku pasti akan membalasnya!"

Matteo Li mengirimnya ke underworld lima ratus tahun yang lalu? Berapa usia Matteo Li? Yang paling aku ingin tahu adalah apakah Nico Li seumuran dengan Matteo Li ...

Apa maksud hantu itu? Aku selalu merasa ada kebenaran yang muncul, apa tujuan Matteo Li yang sama dengannya?

“Toni Qu, bawa mereka pergi dulu!” Kata Matteo Li.

Toni Qu mengambil tubuh malaikat maut putih dengan satu tangan, dan mengangkatku dengan satu tangan dan berkata, "Ayo, serahkan saja pada Masterku!"

Aku melirik Matteo Li dengan ragu, lalu mengikuti Toni Qu pergi. Devil Yama datang sebelum bisa pergi jauh, dan aku ketakutan saat melihat seluruh tubuhnya berlumuran darah: "Ada apa denganmu?"

Dia tidak menjawab, dia hanya menatap Matteo Li, Matteo Li sedang melawan hantu itu dan tampak mendebarkan.

Hantu itu melihat Devil Yama dan memilih melarikan diri, tubuhnya menghilang sesaat.

Diperkirakan mengetahui bahwa tidak ada kesempatan untuk menang satu lawan dua.

Matteo Li dengan cepat mengejarnya ke suatu tempat. Bahkan jika dia lolos dari siklus hidup dan mati, dia akan tetap menjadi manusia. Tidak peduli seberapa dalamnya Taoisme, dia tidak bisa menghilang begitu saja, kecepatannya sangat cepat, aku pernah melihatnya.

Devil Yama menoleh dan melihat ke arahku, tiba-tiba matanya menjadi galak, dan dengan topeng mengerikan di wajahnya dan darah di topeng, itu terlihat lebih menakutkan. Aku mengikuti matanya, dan Toni Qu memegang tanganku yang tidak terluka.

Aku dengan tenang melepaskan diri dari tangan Toni Qu. Ia juga ingin membantuku barusan. Demi meredakan suasana, aku berkata: "Tidak apa-apa, aku tidak apa-apa, ayo kembali dulu, hari sudah hampir gelap. Malaikat maut putih mengalami luka yang sangat serius, kita harus membantu memeriksa lukanya.

Kembali ke rumah sewaku, Toni Qu meletakkan malaikat maut putih di atas sofa, Devil Yama mulai menyembuhkan lukanya, aku hanya melihat cahaya merah di tangannya, dan cahaya merah menahan luka di dada malaikat maut putih dengan kabut hitam.

Aku menyuruh Toni Qu untuk duduk istirahat, lalu mengambil pakaian untuk mandi, aku tidak bisa menggerakkan tangan kiriku, tapi melihat mood Devil Yama yang tidak begitu baik sekarang, aku tidak enakkan untuk meminta pergi ke rumah sakit.

Butuh banyak usaha untukku melepas bajuku, setelah mandi aku pakai baju tidur dan keluar, aku tidak bisa mengancingkan baju dalamku...

Karena Devil Yama dan Toni Qu sama-sama ada di ruang tamu, aku buru-buru masuk ke kamar, tanpa memakai baju dalam ...

Baru saja berjalan ke pintu, Toni Qu menghentikanku: "Tanganmu baik-baik saja?"

Aku sedikit malu: "Itu ... tidak apa-apa ..."

Devil Yama menatapku, "Ada apa dengan tanganmu?"

Saat aku hendak bicara, Toni Qu berjalan mendekat dan menatap lenganku dengan serius: "Pergi ke rumah sakit dan periksa dulu, kalau sampai terjadi sesuatu, takut tanganmu bisa cacat..."

Matanya melihat dadaku secara tidak sengaja, dan aku memperhatikan bahwa wajahnya sedikit merah, lalu mundur dua langkah dan berkata, "Kamu ganti bajumu dulu ..."

Aku juga sangat malu, ganti baju tetap sama saja, intinya tidak bisa pakai baju dalam...

Kembali ke kamar, aku menutup pintu dan menunggu Devil Yama selesai, nyawa malaikat maut putih lebih penting.

Aku juga mencoba melihat apa yang terjadi pada lenganku, tapi tidak bisa disentuh. Setelah beberapa saat, Devil Yama masuk tanpa membuka pintu, melainkan langsung masuk melalui tembok.

Aku duduk di tepi ranjang dan menatapnya: "Bagaimana dengan malaikat maut putih?"

Dia tidak menjawab, tapi bertanya padaku: "Bagaimana tanganmu?"

Aku ragu-ragu sejenak dan berkata, "Aku perlu ke rumah sakit untuk memeriksanya..." Dia adalah Yama, bukan dokter yang jenius.

Dia berhenti dan berkata: "Tidak perlu pergi, aku akan membantumu memeriksanya, tunggu sebentar. Lepaskan liontin giok itu dan pinggirkan dulu."

Aku melakukan apa yang dia katakan dan melepas liontin giok itu dan meminggirkannya. Dia berubah menjadi cahaya merah dan terbang ke dalam liontin giok itu, tetapi setetes darah tertinggal di permukaan liontin giok itu. Aku sedikit penasaran, dan hendak meraih liontin giok itu, suaranya terdengar dari dalam: "Jangan sentuh! Darah itu racun zombie!"

Aku merasa ketakutan, dan dengan cepat menarik tanganku kembali.

Setelah sekitar setengah jam, aku menemukan bahwa darah pada liontin giok telah hilang, ia keluar dari liontin giok tersebut, dan aku hampir tidak mengenalinya karena ia mengganti pakaiannya dengan perbedaan warna yang sangat besar. Dulu dia memakai warna merah tua tapi sekarang sudah putih, putih bersih, dan topeng berubah menjadi perak. Hanya saja aku tidak tahu bagaimana dia mengganti bajunya, aku selalu ingin melihat seperti apa dunia di dalam liontin giok itu...

Dia mengambil liontin giok dan menggantungnya di leherku: "Jangan sampai hilang."

Dia tidak punya tempat untuk berganti pakaian jika dia kehilangannya? Tidak ada tempat tinggal?

Usai berbicara, ia mengulurkan tangan dan meraih tangan kiriku. Aku menggigit bibir untuk menahan rasa sakit. Piyamaku berlengan pendek, tangannya dengan lembut meraba-raba lenganku.

Setelah beberapa saat, dia berkata, "Tulangnya bergeser, tahan sedikit."

Dia baru saja selesai berbicara, dan sebelum aku sempat bereaksi, dia mencengkeram lenganku dan menariknya, aku langsung menjerit kesakitan, dan keringat dingin muncul di keningku.

Toni Qu mendengar teriakanku dan bertanya di luar pintu: "Ada apa?"

Aku buru-buru berkata: "Tidak apa-apa, kamu bisa bantu menjaga malaikat maut putih."

Tidak ada suara di luar, dan aku mencoba untuk menggerakkan lenganku, meskipun masih sedikit sakit, namun tidak berhenti bergerak. Tampaknya tidak ada patah tulang, ini bisa dibilang berkah di tengah kesialan.

Devil Yama tiba-tiba berkata, "Bocah itu sangat peduli padamu."

Aku menatapnya dan berkata, "Teman sekelasku yang dulu."

Dia melirik baju yang aku kenakan dan berkata, "Kamu tadi hanya memakai baju ini saat keluar tadi?"

Aku mengulurkan tangan untuk menutupi dadaku: "Aku tidak bisa menggerakkan tangan kiriku, tentu saja pilih baju yang terbaik untuk dipakai..."

Novel Terkait

Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Star Angel
Romantis
3 tahun yang lalu
Unplanned Marriage

Unplanned Marriage

Margery
Percintaan
3 tahun yang lalu
Cinta Di Balik Awan

Cinta Di Balik Awan

Kelly
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
Now Until Eternity

Now Until Eternity

Kiki
Percintaan
3 tahun yang lalu
That Night

That Night

Star Angel
Romantis
3 tahun yang lalu
Si Menantu Dokter

Si Menantu Dokter

Hendy Zhang
Menantu
2 tahun yang lalu
My Only One

My Only One

Alice Song
Balas Dendam
3 tahun yang lalu
Gadis Penghancur Hidupku  Ternyata Jodohku

Gadis Penghancur Hidupku Ternyata Jodohku

Rio Saputra
Perkotaan
2 tahun yang lalu