Yama's Wife - Bab 77 Aku Tidak Mau Mati Lebih Dulu Dari Orang Tuaku

Paul Jin pergi tidak lama kemudian. Sebelum pergi, dia meninggalkan kotak hadiah berwarna merah. Setelah dia pergi, ayahku perlahan keluar dari kamar mandi: “Alice, apa yang kalian bicarakan? Ibumu tahu pasti akan memarahimu."

Tadi, suaraku dan Paul Jin tidak kecil, dan rumah itu tidak terlalu kedap suara, ayahku kurang lebih mendengar, tapi dia tidak memarahiku, dia dengan lembut membujuk aku. Jika ibuku tahu tentang ini, dia pasti memarahi ku. Dulu dia percaya pada hantu dan dewa, tapi sekarang dia percaya, tapi dia tidak akan pernah mengizinkannya. Ketika aku bersentuhan dengan hal-hal ini, meskipun aku mengatakan padanya bahwa Devil Yama mengikuti, dia belum tentu setuju, aku tahu dia dengan baik.

Aku tersenyum pada ayahku dan berkata, "Ayah, jangan khawatir, aku dan kakek ketiga mempelajari beberapa Taoisme, apalagi ada Yama, tidak akan ada yang terjadi padaku, dan aku bisa menghasilkan uang dengan ini."

Dia tidak setuju atau setuju dengan masalah ini: “Meskipun keluarga kita miskin, kita tidak membutuhkanmu untuk menghasilkan uang seperti ini. Kamu masih merepotkan Raja Yama, itu tidak masuk akal."

Aku berjalan mendekat, meraih lengannya dan berkata, "Ayah, Yama tidak keberatan, aku tahu batasnya. Kamu tahu hal ini, dan kamu tahu aku dengan baik. Jika kamu tidak memberi tahu ibu, dia tidak akan tahu, aku akan memberikan uang yang aku hasilkan untukmu, jadi keluarga kita tidak perlu hidup susah."

Ayahku tidak berbicara atau bertanya tentang uangku, takutnya tidak percaya berapa banyak uang yang aku dapat hasilkan dengan ini, aku membuka kotak kado merah yang ditinggalkan Paul Jin. Aku ingin melihat isinya, saat membuka, kami tertegun. Di dalamnya ada uang, tapi tidak ada yang lain. Sekotak uang ...

“Tuan Jin memberikan semua uang ini?” Ayahku bertanya dengan ekspresi yang rumit.

Aku mengangguk: "Sebelumnya dia memberikanku 10.000 RMB, dan aku tidak berharap bisa menghasilkan uang sebanyak itu dalam bisnis ini."

Ayahku bertanya padaku dengan suara rendah: "Kamu benar-benar pergi untuk menyelesaikan urusan tadi?"

Aku hanya berpikir bahwa ayahku berpikir yang tidak-tidak: "Tentu saja, kalau tidak? Kamu lihat aku tinggal di rumah sepanjang waktu, bahkan tidak terlalu banyak keluar dari kamar, aku sudah menikah, dan kamu tahu itu juga."

Betul, aku harus mengingatkannya bahwa aku sudah menikah, dan itu pernikahan gaib.Jika menikah dengan orang yang masih hidup masih bisa main-main atau semacamnya, maka setelah menikah dengan orang gaib, jika berani selingkuh kemungkinan akan dibunuh, jadi bagaimana aku berani?

Setelah mendengarkan perkataanku, ayahku percaya: “Ada hal-hal yang tidak perlu kamu bayar mahal. Jangan lakukan yang berbahaya, kamu mengerti? Jika ini ketahuan oleh ibumu suatu hari, kita pasti akan dimarahi habis-habisan olehnya, simpan saja uang ini, jangan biarkan Ibumu mengetahuinya, ayah juga tidak akan menggunakan uangmu."

Aku berkata: “Ayah, aku tidak perlu banyak uang. Kamu bisa hidup lebih baik dengan ibu. Aku juga akan pergi kuliah di luar kota, dan kemudian tidak perlu khawatir tentangku, aku akan menemukan cara untuk menghasilkan uang untuk makanan dan kebutuhan lainnya."

Apa yang aku ucapkan sangat sederhana, tapi ekspresi ayahku agak rumit dan berat. Ini menjadi rahasiaku dan dia, orang bilang anak perempuan lebih dekat dengan ibu, tapi aku lebih dekat dengan ayahku.

Ayahku mengerti pikiranku. Tidak ada universitas yang bagus di kota kecil ini, dan nilaiku tidak bisa masuk ke universitas terbaik, tapi itu tidak masalah, tidak ada masa depan sama sekali di kota kecil ini, jadi aku akan pergi, mengenai hal ini, ibu dan ayahku tidak pernah menyebutkannya, dan aku memahami pikiran mereka dan apa yang terjadi padaku.

Begitu ayahku kembali ke kamar, Devil Yama keluar dari liontin giok. Begitu dia keluar, dia berkata, "Ayahmu sangat baik padamu."

Omong kosong, tentu saja, dia ayah kandungku, aku meliriknya dan berkata, "Inilah alasan mengapa aku ingin menemani mereka sampai mereka tua."

Dia tidak berbicara, aku menyalakan TV, dan setelah beberapa saat, dia berkata lagi: "Aku ada urusan dan perlu keluar. Jangan sembarangan pergi sampai aku kembali."

Aku tidak berencana menanyakan ada urusan apa, keberadaannya selalu aneh.

Setelah dia pergi, aku menyalakan AC karena terlalu panas. Meski kita tidak bisa tinggal di rumah yang bagus, paling tidak kita bisa menyalakan AC di musim panas.

Tiba-tiba ponsel di kamarku berdering.

Aku kembali ke kamar dan menjawab telepon. Tidak ada suara di telepon. Kupikir itu ada masalah dengan ponselku. Sesaat kemudian, terdengar suara pria yang lembut: "Terima kasih."

Aku terdiam sejenak, siapa ini? Saat menelepon hanya mengucapkan terima kasih tanpa mengatakan apapun, ini sangat membuatku bingung, dan aku langsung bertanya, "Siapa ini?"

Pihak lain menjawab: "Peter Jin, putra Paul Jin."

Aku sedikit terkejut, aku belum pernah mendengar dia mengatakan apapun sebelumnya, tapi suaranya sangat bagus, saat itu dia terlihat kurus, pucat, penyakitan, tidak energik, aku merasa kalau dia anak yang ada kekurangan...

Novel Terkait

Sederhana Cinta

Sederhana Cinta

Arshinta Kirania Pratista
Cerpen
3 tahun yang lalu
Get Back To You

Get Back To You

Lexy
Percintaan
2 tahun yang lalu
My Greget Husband

My Greget Husband

Dio Zheng
Karir
2 tahun yang lalu
Angin Selatan Mewujudkan Impianku

Angin Selatan Mewujudkan Impianku

Jiang Muyan
Percintaan
2 tahun yang lalu
Kakak iparku Sangat menggoda

Kakak iparku Sangat menggoda

Santa
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Everything i know about love

Everything i know about love

Shinta Charity
Cerpen
3 tahun yang lalu
Pernikahan Tak Sempurna

Pernikahan Tak Sempurna

Azalea_
Percintaan
2 tahun yang lalu
Blooming at that time

Blooming at that time

White Rose
Percintaan
3 tahun yang lalu