Yama's Wife - Bab 80 Rasa Manis

Aku tidak tahu harus berkata apa, aku sepertinya mengerti kenapa dia bermimpi seperti itu, karena kematiannya sendiri yang dia duga. Adapun mengapa dia berpikir untuk melihat gadis yang mati itu di dalam mimpinya, itu mungkin karena dia telah meramalkan kematiannya tetapi gagal menyelamatkannya. Dia merasa bersalah, jadi dia terikat pada kesalahan itu dalam mimpinya, hingga menyiksa dirinya setiap hari.

Inilah sebabnya mengapa dia tidak memiliki jejak dihantui oleh hantu.

Dia tidak mengatakan kepadaku bahwa dia bisa meramalkan kematian, dia mungkin masih setengah sadar dan setengah bermimpi, dan dia tidak ingin menusuk rasa sakit di hatinya.

Aku memandang Devil Yama dan berkata, "Bakatnya yang unik ini, adalah kemampuan yang ada sejak lahir. Itu tidak ada hubungannya dengan dia. Jika dia punya pilihan, dia tidak menginkan ini, ini tidak adil, benar-benar tidak adil."

Devil Yama mendengus dan berkata, “Kenapa tidak adil? Alasan mengapa seseorang dilahirkan dengan kemampuan yang tidak dimiliki orang lain adalah karena obsesinya dengan kehidupan sebelumnya belum bisa hilang, bahkan jika Elora membuatnya kehilangan ingatan akan kehidupan sebelumnya, tapi itu tidak bisa menghapus obsesinya. Penyebabnya adalah yang ia tanam sendiri, bukankah dia harus memakan buah yang ia tanam sendiri? Berharap dia tidak lagi memiliki obsesi di kehidupan selanjutnya, jika tidak maka kelahiran kembali dari kehidupan ke kehidupan akan menjadi hasilnya."

Aku langsung bertanya: “Apa itu maksudnya?"

Dia menunjukkan ekspresi mengejek: "Aku pernah bertemu dengan seorang pria. Obsesinya cukup dalam untuk mengingat ingatan akan kehidupan sebelumnya, pada akhirnya, dia lolos dari siklus hidup dan mati. Tapi dia tidak melakukan hal yang buruk, langit dan underworld tidak bisa menyentuhnya, dia juga beberapa kali menentangku. Aku tidak senang dengan orang seperti itu. Yang disebut obsesi hanyalah penyesalan kehidupan masa lalu, terjebak oleh hal-hal bodoh yang telah dilakukan dari generasi ke generasi, sangat bodoh."

Penghinaannya adalah pada pria yang dia bicarakan, tidak tahu siapa yang dia bicarakan, tapi aku sedikit tahu bahwa Peter Jin tidak bisa dipedulikan.

Aku ingin tahu apa yang membuat Peter Jin memiliki obsesi yang dalam, memberinya kemampuan untuk meramal kematian, bagaimana dia bisa mengingat hal-hal di kehidupan sebelumnya? Dia mengakhiri hidupnya karena obsesinya. Di kehidupan selanjutnya, kuharap dia bisa melepaskannya...

Aku berbaring dengan perasaan tertekan, aku merasa aku tidak ingin melakukan ini lagi, aku tidak punya kemampuan untuk melakukannya, aku memang menghasilkan uang dari ini, tapi hatiku tidak tenang, aku merasa bersalah tidak bisa membantu Peter Jin.

Devil Yama berkata di sebelahku: "Sekarang kamu tahu bahwa uang itu tidak mudah untuk didapatkan, kan? Untuk melakukan ini, kamu harus belajar membantu jika kamu tidak dapat membantu, dan menyerah dengan tegas jika kamu tidak dapat membantu. Mengapa kamu harus menyalahkan diri sendiri? Setiap orang memiliki hidupnya sendiri, kamu bukan Tuhan, bahkan jika kamu adalah dewa, kamu tidak memiliki kewajiban ini."

Aku tidak berbicara, dan dia juga diam, tapi dia tidak merasa senang.

Tidak tahu apa yang terjadi, dia tiba-tiba meraihku dan berkata, "Kamu seharusnya tidak marah denganku karena ini, kan?"

Aku...

Aku menepuk tangannya dan berkata, “Aku tidak seperti itu, aku mau tidur, oke? Jangan ganggu orang kalau kamu tidak tidur, kamu dewa malam, tapi aku bukan.” Setelah mengatakan aku berbaring lagi.

Aku hanya mendengar dia berkata dari samping: "Aku adalah Raja Yama, mengapa kamu ingin menjadi dewa malam? Lebih menarik untuk bertanggung jawab atas hidup dan mati daripada mimpi manusia."

Akku terlalu malas untuk menjelaskan, biarkan saja dia, terlalu capek berbicara dengan seseorang yang tidak bisa berkomunikasi dengan normal.

"Bukankah kamu hanya ingin membantu Peter Jin itu? Oke, aku akan membiarkanmu membantunya, oke? Jangan selalu bersikap seperti itu denganku!"

Mendengar Devil Yama mengatakan ini, aku tiba-tiba menjadi energik: "Benarkah? Apa yang bisa kamu bantu."

Melihat aku bereaksi, ia mulai berpose: "Langsung mengatakannya saja, itu terlalu memalukan, ingin aku membantu, tentu saja bisa, tapi aku mau keuntunganku."

Tubuhku bergetar, dan gambaran yang tidak pantas untuk anak-anak muncul di benakku, keuntungan ia inginkan terlalu sulit untukku, aku segera mulai membuat perhitungan kecil dalam pikiranku. Ayah Peter Jin sangat kaya, dia telah menyelamatkan nyawa ayahnya sebelumnya, dan menerima 110 ribu RMB. Kali ini dia akan menyelamatkan nyawa Peter Jin, aku ingin melihat berapa banyak yang bisa ayah Peter Jin berikan ...

Orang-orang mati demi uang, dan burung mati demi makanan, jadi aku dengan terpaksa setuju!

Aku tersenyum dan menghampirinya sambil berkata, "Oke, asalkan mendapatkan uangnya, aku akan berbagi keuntungan denganmu."

Ia menunjukkan senyuman yang membuat tulang punggungku menjadi dingin: "Tidak, tidak, tidak, aku harus memberi sedikit rasa manis (keuntungan) dulu? Jika tidak, awalnya apa yang enggan kulakukan, bagaimana jika aku tidak bisa melakukannya dengan baik?"

Aku benar-benar ingin marah, tapi di permukaan tersenyum seperti bunga: “Kalau begitu kamu katakan, manis seperti apa yang kamu inginkan?” Bagaimanapun, itu mungkin bukan 'manis' yang serius.

Ia tersenyum dan menekanku sampai turun ke bawah, dan aku melihat ke tempat yang perlahan menggembang di antara kedua kakinya, dan tiba-tiba merasakan bahwa manisnya lebih menyiksa dari pada keuntungan yang sebenarnya ...

Aku tersenyum dan berkata, "Bisakah kamu mengubahnya?"

Dia menggelengkan kepalanya dengan tegas: "Tidak."

Aku menatapnya dengan serius dan berkata, "Gigiku tajam, kalau sampai tidak sengaja, itu bisa..."

Ia menyentuh wajahku dan berkata, "Tidak apa-apa. Jika kamu benar-benar ceroboh, aku tidak akan menyalahkanmu, salahi dirimu sendiri kalau kamu menjadi janda..."

Wajahku memerah, ketika aku meraih celananya, dia berkata, "Kenapa kamu melepaskan pakaianku? Mungkinkah seorang wanita menginginkannya juga?"

Sialan! Pakaiannya jubah, bagaimana bisa jika tidak melepaskan ...

Aku berpura-pura tenang dan menurunkan celananya. Ketika melihat besar sekali, aku kaget dan harus menegaskan kembali padanya: "Apa kamu benar-benar mau pakai mulut ... ? "Akku bertanya-tanya bagaimana dia memasukkannya ke dalam tubuhku di masa lalu, bagaimana...

Dia mengangguk sangat serius: "Cepat, kamu lihat dia tidak tahan lagi..."

Novel Terkait

Loving Handsome

Loving Handsome

Glen Valora
Dimanja
2 tahun yang lalu
The Break-up Guru

The Break-up Guru

Jose
18+
2 tahun yang lalu
Ten Years

Ten Years

Vivian
Romantis
2 tahun yang lalu
Loving The Pain

Loving The Pain

Amarda
Percintaan
3 tahun yang lalu
Cinta Yang Dalam

Cinta Yang Dalam

Kim Yongyi
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Cintaku Yang Dipenuhi Dendam

Cintaku Yang Dipenuhi Dendam

Renita
Balas Dendam
3 tahun yang lalu
After The End

After The End

Selena Bee
Cerpen
3 tahun yang lalu
Dipungut Oleh CEO Arogan

Dipungut Oleh CEO Arogan

Bella
Dikasihi
3 tahun yang lalu