Yama's Wife - Bab 97 Teman Sekamar

Aku segera pergi melihat rumahnya, kamarnya cukup bersih, aku baru saja memindahkan selimut dan langsung tinggal di dalamnya, lagipula kopernya juga tida banyak, dibereskan juga tida merepotkan. Tuan rumah kedua diragukan lagi seorang gadis cantik, dari jenis yang sangat avant-garde dan tidak bisa keluar tanpa riasan. Sedikit lebih tinggi dariku, tubuhnya langsing, tapi berpayudara besar, yang akan berguncang saat berjalan, entah apakah gadis berdada datar akan bagaimana melihatnya. Yang utama wajahnya sangat cantik, dengan mata besar, pipi chubby, dan cat kuku merah cerah di jari-jari sangat mencolok.

Nama gadis ini adalah Clarissa Ke, sekarang rumah ini hanya ditinggali aku dan dia, sejak hari pertama aku tahu bahwa dia termasuk tipe orang yang suka pulang larut malam, dan dia berbau alkohol setiap kali dia kembali. Aku tidak ingin tahu apa yang dia lakukan di luar, dan aku tidak banyak bicara dengannya.

Sekolah akan menjalani pelatihan militer dalam beberapa hari, dan masih ada beberapa hari lagi untukku mengenali lingkungan di sini, kota ini lebih besar dan lebih makmur daripada kota tempat aku dulu tinggal, lebih mewah dan termasuk kelas pertama, harga di sini bukanlah apa-apa, tapi bagiku yang tidak perlu makan, ini masih mengurangi banyak biaya.

Pada hari ketiga tinggal di sini, Clarissa Ke tiba-tiba meneleponku dan mengatakan bahwa dia ada urusan di luar dan tidak bisa kembali, ada orang yang ingin melihat rumah, jadi dia memintaku untuk menunjukkan rumahnya ketika seseorang datang dan membicarakan perkiraan harga rumah ini. Pokoknya harganya segitu, tidak ada tawar-menawar. Selain itu dia masih mengatakan sesuatu yang aneh dan membuatku bingung. Sepertinya orang yang melihat kamar adalah seorang lelaki, katanya jika penampilannya seperti orang aneh jangan disewakan, kalau lelaki tampan, sewakan. Aku tak berdaya, apa menyewakan rumah saja perlu melihat wajah?

Itu hanya masalah kecil, jadi aku setuju.

Tidak lama setelah dia menyelesaikan panggilan, terdengar bunyi bel pintu, seorang lelaki tampan dengan tinggi minimal 180cm berdiri di depan pintu, penampilannya putih bersih, terlihat cerah, aku bertanya padanya, “Mau lihat rumah?"

Dia mengiyakan dan tidak berkata yang lainnya. Aku membiarkan dia masuk ke rumah dan menunjukkan kamar tidur terakhir padanya. Setelah dia melihatnya, dia mengeluarkan setumpuk uang dan menyerahkannya padaku, "Setengah tahun."

Aku menerima uang itu dan berpikir sejenak, lalu bertanya, "Hanya aku dan seorang gadis lagi yang tinggal di sini, kenapa kamu memilih untuk menyewa di sini?" Sebenarnya, aku khawatir membawa serigala ke dalam rumah, ada orang mesum yang berpindah tempat ke persewaan gadis, tinggal campuran seperti ini tidak terlalu aman. Selain itu tuan rumah kedua yang menyewakan rumah tersebut, prosedurnya tidak perlu lengkap, sehingga bisa dikatakan tidak ada kontrak tertulis atau semacamnya.

Dia melihat ke rumah dan berkata, "Asramanya terlalu kotor, tinggal sendiri terlalu sepi, lagipula wanita tidak se-berantakan pria, aku hanya punya satu persyaratan, jaga kebersihan."

Jawabannya sedikit mengejutkanku, pada sore hari, dia pindah kemari dan membawa seorang wanita paruh baya untuk membersihkan kamar, awalnya aku mengira wanita paruh baya itu adalah ibunya atau kerabatnya, tetapi aku mendengar percakapan mereka secara tidak sengaja, wanita itu memanggilnya tuan muda. Gila, rupanya anak dari keluarga kaya, ternyata malah tinggal bercampur dengan orang lain.

Setelah membersihkan, wanita paruh baya itu pergi, anak laki-laki itu tidak meninggalkan kamar. Clarissa Ke menelepon dan bertanya tentang hal itu di tengah perjalanan. Kubilang lelaki itu menyewanya, dia bertanya apakah penyewanya tampan, aku berkata tanpa daya, "Tampan …." Lalu, begitu aku terdiam, Devil Yama mendengus di liontin giok, aku segera menutup telepon, aku hanya mengatakan yang sebenarnya ….

Malamnya, Clarissa Ke kembali dalam keadaan mabuk dan langsung merosot di sofa dan menjatuhkan tas tangan, dia melepas stoking dan meletakkan kakinya di atas meja kopi. Kebetulan aku juga keluar dari kamar mandi setelah selesai mandi. Di saat yang sama, penyewa baru yang tampan juga membuka pintu dan keluar. Dia jelas-jelas mengerutkan kening saat melewati ruang tamu, kurasa dia memandang rendah Clarissa Ke ….

Aku buru-buru menyeret Clarissa Ke ke dalam kamar, dia tidak terlalu mabuk, dia bertanya dengan sedikit kebingungan, “Ada apa?” Dia tidak melihat lelaki tampan tadi.

Setelah memasuki kamarnya, aku berkata, "Penyewa baru sudah pindah, perhatikan image-mu, bagaimanapun juga dia laki-laki."

Dia tidak setuju, "Itu tergantung pada apakah dia cukup tampan untuk membuatku memperhatikan image-ku.”

Aku kembali ke kamar dan mengambil uang dari pria tampan yang menyewa rumah, “Dia menyewa setengah tahun, simpan uangnya."

Dia melihatnya sekilas dan memasukkannya langsung ke dalam tas tangannya, dan tidak menghitung, "Aku bisa mempercayai kamu, kamu terlihat jujur. Aku mau pergi melihat penyewa baru itu …."

Melihat dia terhuyung-huyung menuju kamar pria tampan itu, aku sedikit khawatir, dia sangat mabuk sehingga orang mungkin tidak perlu memperhatikannya.

Dia berjalan ke pintu kamar orang lain dan mengetuk, mungkin dia minum jadi sedikit pusing, dia mengetuk pintu, tapi lebih seperti sedang mendobrak pintu.

Pria tampan itu keluar dari kamar mandi dan melihat adegan ini, wajahnya tidak terlalu baik, "Apakah ada yang salah?"

Clarissa Ke menoleh ke arah pendatang baru yang tampan itu, dia tampak terpana: "Kamu ... pendatang baru? Sangat tampan, Alice Fan, penglihatanmu bagus juga."

Apa urusannya denganku? Apa maksudnya penglihatanku bagus? Aku langsung merasa canggung, dan bergegas bicara dengannya, “Aduh, kamu mabuk, pergi tidur sana, jangan buat onar."

Clarissa Ke mendorong aku dan berkata, "Aku tidak mabuk, kamu tidur saja, tidak apa …."

Aku tidak segera kembali, aku melihat dia berjalan ke arah pria tampan itu dan meletakkan tangannya di bahunya, "Siapa namamu? Berapa umurnya?"

"William Chen, dua puluh."

Pria tampan bernama William Chen sudah sangat tidak sabar, dia tidak menyukai keterbukaan Clarissa Ke, alisnya berkerut.

Aku merasa bingung, jika dia menjadi kesal dan tidak jadi menyewa bagaimana. Aku tersenyum minta maaf pada William Chen, lalu kembali ke kamar, dia seorang tuan muda, pasti bisa mengatasinya.

"Tunggu, Alice Fan, kan? Bantu aku melepaskannya …."

Aku hendak menutup pintu ketika William Chen tiba-tiba memanggilku.

Aku terlihat sedikit tak berdaya dan tidak tahu kapan Clarissa Ke benar-benar menempel padanya, dia masih sadar sebelumnya, kenapa tiba-tiba ….

Aku ragu-ragu dan berkata, "Apakah menurutmu aku bisa menyeretnya?"

Dia menyeret Clarissa Ke ke kamar Clarissa Ke, "Kamu ke sini juga, sungguh merepotkan!"

Aku tidak tahu mengapa aku harus mengikuti dia pada awalnya, ketika dia keluar dari kamar Clarissa Ke, dia langsung pergi ke kamar mandi, aku pikir dia pasti maniak kebersihan … selain itu dia takut terjadi kesalahpahaman, jadi menyuruhku mengikutinya.

Aku melirik kamar Clarissa Ke, kamar itu agak berantakan, aku bahkan bisa melihat pakaian dalam di atas tempat tidur ….

Sejujurnya, aku juga merasa jengkel bertemu dengan teman sekamar mabuk yang hampir setiap malam pulang, tetapi rumahnya sudah disewa, jadi hanya bisa membiasakan diri.

Aku melihat ke arah jam, sudah lewat jam dua belas, aku kembali ke kamarku, berbaring dan segera tertidur. Devil Yama terus diam di liontin giok tanpa ada pergerakan, jika ada pergerakan, aku tidak akan bisa tidur.

Aku tidak tahu sudah berapa lama, tetapi aku mendengar suara pintu terbuka di kamar sebelah dengan linglung, dan kemudian ada langkah kaki yang cepat, pintu kamarku diketuk.

Novel Terkait

Cinta Adalah Tidak Menyerah

Cinta Adalah Tidak Menyerah

Clarissa
Kisah Cinta
3 tahun yang lalu
Evan's Life As Son-in-law

Evan's Life As Son-in-law

Alexia
Raja Tentara
2 tahun yang lalu
Pernikahan Tak Sempurna

Pernikahan Tak Sempurna

Azalea_
Percintaan
2 tahun yang lalu
Dark Love

Dark Love

Angel Veronica
Percintaan
3 tahun yang lalu
My Lady Boss

My Lady Boss

George
Dimanja
2 tahun yang lalu
Don't say goodbye

Don't say goodbye

Dessy Putri
Percintaan
3 tahun yang lalu
Awesome Guy

Awesome Guy

Robin
Perkotaan
2 tahun yang lalu
His Soft Side

His Soft Side

Rise
CEO
2 tahun yang lalu