Yama's Wife - Bab 49 Perbedaan yang Hidup Dan Mati

"Apa yang kamu tulis?"

Dia baru berkata setelah beberapa saat.

Aku menjawab tanpa melihat ke atas: "PR ..."

Dia bertanya-tanya: "Mengapa kamu menulis ini?"

Aku berkata dengan marah: "Ini adalah hal yang harus aku lakukan, tentunya ada juga yang tidak dilakukan, hal-hal yang tidak dilakukan oleh orang jahat."

Dia melipat tangannya dan berkata tanpa daya: "Dunia manusia sangat membosankan ..."

Aku meliriknya dan berkata, "Kalau begitu kembalilah ke dunia bawah Kamu, dikelilingi lebih dari selusin istri. Kamu bisa menghabiskan waktu dan minum setiap hari. Kamu ada di aku dan aku masih merasa merepotkan."

Ia melompat ke sisiku, meremas daguku dan berkata, "Menurutmu aku menyebalkan? Hanya aku yang merasa orang lain menyebalkan..."

Aku menelan ludah, merasa sedikit bersalah: "Aku tidak bermaksud begitu, aku hanya mengira kamu adalah Yama, baik di liontin giok atau di ruangan sempit. Aku takut dianiaya kamu ..." Tentu saja bohong. Aku hanya tidak suka perasaan ditatap sepanjang waktu. Tiba-tiba ia bergegas keluar di setiap kesempatan. Meski aku sudah lama terbiasa, itu artinya aku tidak punya privasi sama sekali.

Ibuku tiba-tiba mendorong pintu dan masuk. Aku menoleh dan menatapnya, dadanya naik turun, seolah dia takut akan sesuatu.

"Aku tahu kamu tidak sedang berbicara sendiri, dengan siapa kamu berbicara?!"

Aku tertegun, dia sudah mengetahuinya, dan aku tidak tahu bagaimana menjelaskannya, Devil Yama berjalan menuju ibuku. Aku tidak tahu apa yang dia pikirkan saat itu, jadi dia bergegas menghampiri dan meraih lengannya dan berkata, "Jangan sembarangan! Itu ibuku!"

Ibuku hampir roboh ke tanah, tatapannya tertuju pada Devil Yama yang sebelumnya tidak bisa dia lihat, tapi sekarang dia bisa melihatnya, itu berarti Devil Yama dengan sengaja membiarkannya melihatnya.

Dia sekarang memakai topeng goblin merah tua itu, aku yang sudah merasa biasa saja masih merasa menyeramkan, apalagi ibuku.

"Aku seharusnya memanggilmu ibu mertua, meskipun belum pernah bertemu, tapi Alice Fan akhirnya menjadi istriku."

Begitu Devil Yama mengatakan ini, aku lega, aku mengira dia akan menghabisi ibuku...

Butuh waktu lama bagi ibuku untuk kembali sadar: "Kamu ... Kamu adalah Yama?"

Devil Yama mengangguk: "Ya."

Ada yang ingin dikatakan lagi oleh ibuku, dia menggerakkan bibirnya, tetapi tidak mengucapkan sepatah kata pun.

...

Di meja makan, ibuku duduk dengan kosong tanpa menggerakkan sumpitnya. aku tahu bahwa dia tidak bisa menerima ini, meskipun dia tahu sedikit sebelumnya ...

Aku berkata, "Bu ... sebenarnya ini hanya tentang terbiasa, aku tahu kamu tidak bisa menerima ini, tapi sudah empat tahun yang lalu ..." Aku tidak bisa mengatakan apa-apa, karena ibu sudah menangis, air mata jatuh satu demi satu.

Dia menutupi wajahnya dan menangis sebentar dan berkata, "Takdir, ini adalah takdir, dan aku tidak mengatakan apa-apa. Bagaimanapun, keluarga Fan tidak berencana membiarkanku mengurus ini."

Aku tidak tahu harus berkata apa, dan tidak ada nafsu makan sama sekali.

Setelah makan, ibu langsung kembali ke kamar, dan aku mengemasi piring dan sumpit sebelum kembali ke kamar untuk mandi dan tidur. Melihat liontin giok di atas meja, aku merasa agak berat, dan aku dengan sengaja tidak memakai liontin giok saat pergi ke ruang tamu untuk makan.

Sebenarnya dia baik pada ibuku, dia tidak terlalu baik padaku, tapi tidak buruk bagaimanapun juga, setidaknya saat aku dalam bahaya, dia akan menyelamatkanku. Aku memiliki kesadaran bawah sadar akan hubungan ini di dalam hatinya. Pernikahan empat tahun lalu, janin yang tertinggal di perut, semua ini, membuatku tidak bisa menghilangkan jati diri sebagai istrinya.

"Ibumu sepertinya tidak terlalu senang ..." Devil Yama keluar.

Aku berkata dengan lesu: "Tidak ada orang yang hidup yang ingin kerabatnya terjerat dengan orang-orang di underworld. Terlalu banyak hantu yang merugikan orang, aku sangat takut dengan hantu. Pokoknya usahakan untuk membiasakannya, ketika sebelumnya kamu tidak muncul, aku merasa hidupku sangat damai, tapi sekarang ... aku juga terbiasa. Aku mau mandi dulu."

Ia menundukkan kepala dan memainkan jemari giok di jari-jarinya: "Aku bukan hantu, juga bukan orang mati. Meskipun menguasai underworld, aku adalah dewa."

Aku tidak menganggap serius perkataannya, benar dikatakan bahwa dia adalah Raja Yama, dia pasti berbeda dari hantu biasa, tidak salah mengatakan bahwa dia adalah dewa, tetapi dia adalah makhluk dari underworld.

Aku masuk ke kamar mandi, baru saja mau membuka baju, tidak menyangka dia akan mengikutiku, aku bertanya padanya, "Apa yang kamu lakukan?"

Dia memaksaku ke pojok: "Mungkinkah makhluk-makhluk underworld di mata kalian, hanya akan menimbulkan ketakutan?"

Aku tidak tahu harus mengatakan apabagaimanapun, orang yang hidup sangat takut pada orang mati, dan segala sesuatu tentang orang mati dianggap sial.

Aku mendorongnya: "Cukup, itu bukan masalah besar, yang penting tidak ada yang akan memperlakukan Yama sebagai hantu. Aku mau mandi, kamu keluar ..."

Tiba-tiba ia menunduk menatap dadaku, aku mengulurkan tangan untuk menutupinya, "Apa yang kamu lakukan?"

Dia membuang muka: "Bukannya aku belum pernah melihatnya ... pakai terus liontin giok itu, kalau berani tidak memakainya, lihat saja bagaimana aku memberimu pelajaran!"

Setelah mengancamku, dia menghilang, lalu aku mulai mandi.

Usai mandi, aku kembali ke kamar, mengeringkan rambut dengan, dan menggantungkan liontin giok di leher sebelum tidur. Apa yang dia katakan, aku masih tanpa sadar akan menaruhnya di dalam hatinya. Kebanyakan diancam olehnya, aku tidak bisa menyinggung Raja Yama.

Aku tidur di tengah malam dan merasa ada yang memelukku, dengan perasaan familiar itu, aku tahu itu adalah Devil Yama. Aku juga tidak peduli.

Napasnya tepat di sebelah telingaku, aku merasa sedikit geli dan leherku menyusut. Merasa dia melepas topengnya, dia berguling dan menekanku di bawahnya. Tiba-tiba, aku kehilangan sebagian besar rasa kantuk, dan mengulurkan tangan untuk mendorongnya: "Ibuku ada di sebelah..."

Dia tidak peduli, ciuman itu jatuh seperti hujan di dahi dan pipiku ...

Aku memikirkan apa yang dilakukan Yunisha Chen dan Waylon An di belakang sekolah hari ini, dan juga memikirkan hal-hal yang dilakukan guru bahasa dengan kepala sekolah di kantor ... Meskipun aku terkejut dengan hal-hal ini, tapi aku sendiri sebenarnya lebih keterlaluan dari pada Yunisha Chen. Bahkan, aku menikah ketika berumur empat belas tahun ...

Novel Terkait

Jika bertemu lagi, aku akan melupakanmu

Jika bertemu lagi, aku akan melupakanmu

Summer
Romantis
3 tahun yang lalu
Istri kontrakku

Istri kontrakku

Rasudin
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Be Mine Lover Please

Be Mine Lover Please

Kate
Romantis
2 tahun yang lalu
Cinta Pada Istri Urakan

Cinta Pada Istri Urakan

Laras dan Gavin
Percintaan
2 tahun yang lalu
Love From Arrogant CEO

Love From Arrogant CEO

Melisa Stephanie
Dimanja
2 tahun yang lalu
Perjalanan Selingkuh

Perjalanan Selingkuh

Linda
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Uangku Ya Milikku

Uangku Ya Milikku

Raditya Dika
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Ternyata Suamiku Seorang Sultan

Ternyata Suamiku Seorang Sultan

Tito Arbani
Menantu
2 tahun yang lalu