Mr CEO's Seducing His Wife - Bab 91 Mencarikan Pria Baik Untuk Mommy

"......"

Selesai makan, dua orang keluar dari restoran.

"Ke mana kamu, aku antar kamu."

Joelle berpikir sejenak, "Pulang ke rumah."

Masalah toko belum selesai, jadi dia mengambil pekerjaan dari Negara A.

Dia membuat janji dengan pelanggan yang memesan baju pengantin, untuk melihat gambar.

Kemudian sesuai dengan pilihan gaya dan bahan pelanggan, membuat baju.

Mendengar Joelle mengatakan rumah, Ethan melihat dia, lalu menyindir, "Anakmu tidak punya ayah, apa itu termasuk rumah?"

Joelle ingin membantahnya, dia belum ada, tapi kata-kata yang sampai mulut itu, ditelan lagi.

Jika dia membantah, dia tidak tahu apa yang dia katakan, hanya menolehkan kepala untuk melototi dia dan masuk ke dalam mobil.

Ethan tersenyum.

Di dalam mobil sangat tenang, suasana tenang ini membuat orang merasa tertekan.

Joelle bersandar di jendela mobil, lalu menutup mata untuk berpura-pura tidur.

Akting dia tidak hebat, Ethan hanya melihat sekilas sudah tahu, tapi tidak mengatakan apa-apa.

Sekitar 20 menit, Joelle membuka mata seperti baru bangun saja. Dia sudah menghitung waktu, kebetulan mobil sampai komplek.

Dia mengucek mata, membuka pintu mobil, lalu keluar, "Terima kasih."

Terima kasih dia sudah mengantarnya pulang.

Ethan duduk tegak, dengan santai meletakkan tangannya disetir, "Terima kasihmu tidak ada ketulusan."

Tangan Joelle yang menutup pintu menjadi kaku, "Maksudmu?"

"Jika ingin berterima kasih padaku, seharusnya mengundangku ke atas untuk minum teh." Dia tersenyum, seperti bercanda.

Joelle adalah sosok bercandanya.

Joelle.

Simon benci padanya, jika Hannah melihat dia, pasti tidak akan senang.

Dia sudah gila, baru bisa membiarkan dia masuk ke rumahnya.

Tania menggigit jari, mata melotot sampai bulat dan melihat Joelle yang berdiri di pinggir jalan, "Apa itu adalah Mommy?"

Simon sedang berpikir, bagaimana dari tangan Joelle mengambil tablet dan ponselnya. Setelah mendengar kata adiknya, dia melihatnya, "Di sana ada Mommy."

Tania menunjuk ke arah pintu komplek.

Simon melihat ke sana, lalu melihat Joelle dengan seseorang berbincang di pinggir jalan, wajah samping itu--

Kenapa begitu familiar?

Dengan cepat, dia mengenal bahwa pria yang berbicara dengan Joelle adalah bajingan itu.

Mengapa Mommy bersama dengannya?

Simon tidak senang dan dengan dingin menatap.

Tania menarik tangannya, "Kakak, kenapa denganmu?"

Simon dengan dingin berkata, "Tania, apa kamu sudah melihat pria yang di dalam mobil itu?"

Tania dengan jujur menganggukkan kepala, "Sudah melihat."

"Dia--adalah ayah kita." Simon mengepalkan tangan.

Dia adalah mantan suami Mommy, tentu saja adalah ayah mereka.

Tania mengedipkan mata, di dunianya tidak pernah muncul panggilan ayah, tapi pernah mendengar anak-anak lain memanggil ayah, dia tidak pernah memanggil.

Tiba-tiba mendengar kakak mengatakan ada ayah, dia pun sangat senang, ingin berlari ke sana, "Ayah--"

Simon bergegas menariknya, lalu menutup mulutnya, "Shut!"

Tania melawan, "Aku mau mencari ayah."

Dia tidak memiliki pemikiran dalam seperti Simon.

Hanya tahu orang itu adalah ayahnya dan ingin pergi melihat tampak ayahnya.

"Dia bukan ayah kita." Kata Simon dengan yakin.

Ah?

Tania menjadi bingung, sebentar iya, sebentar bukan, sebenarnya iya atau bukan?

Dia dengan tatapan bingung melihat kakaknya.

Seolah-olah sedang bertanya.

"Dia adalah ayah kita, tapi dia meninggalkan Mommy dan kita, jadi kita tidak boleh mengakuinya sebagai ayah."

Tania tidak mengerti, bulu mata yang panjang berkedip dan berkata, "Apakah itu adalah ayah, aku ingin ayah."

Simon memeluk adiknya, "Aku pasti mencarikan ayah baik untuk kita dan mencarikan pria baik untuk Mommy."

Tania, "......"

Dia tidak mengerti.

Menatap kejauhan itu, hanya bisa melihat wajah samping pria, dalam hati berpikir, apakah itu adalah ayah?

Tampaknya seperti apa?

"Apa kakak pernah bertemu dengan ayah?"

Simon menganggukkan kepala, "Pernah."

"Apa dia ganteng?" Tania bertanya, ingin berlari ke sana untuk melihat.

Simon tidak ingin akui, tapi Ethan memang ganteng, ini juga hal yang dia pusingkan.

Harus pergi ke mana untuk mencari pria yang lebih ganteng darinya?

"Ganteng."

Tania lebih berharap lagi.

"Aku sudah ambil." Tangan Hannah memegang payung lipat, hari ini mau membawa mereka ke Seaworld, namun sampai bawah baru teringat, katanya jam tiga sore akan hujan.

Jadi dia ke atas mengambil payung.

"Nenek." Tania sangat sedih, kakak pernah bertemu ayah, dia tidak pernah, hatinya sedih.

Ada kesempatan melihat tampak ayah, tapi kakak tidak memperbolehkan dia melihat.

Menjengkelkan.

"Kenapa?" Hannah menggendongnya.

"Kakak......"

Tania baru mau bicara, sudah mendengar Simon memanggil, "Mommy."

Perkataan dia terpotong.

Joelle berjalan ke sini, lalu melihat Hannah membawa tas, jadi bertanya, "Apa mau keluar?"

"Aku ingin membawa mereka ke Seaworld, selalu tinggal di rumah juga tidak baik."

Joelle menggendong putrinya, "Bagaimana pergi, apakah naik kereta api?"

Jika naik kereta api, pasti sangat repot karena mau membawa dua anak.

Hannah berkata, "Naik taksi, membawa mereka naik kereta api sangat repot, karena mau ganti kereta api lagi."

Joelle berjalan sampai pinggir jalan, "Aku masih ada pekerjaan jadi tidak bisa pergi. Tunggu ada waktu aku akan pergi membeli mobil, begini mau pergi juga tidak repot."

"Kamu urusi pekerjaanmu saja, aku bisa menjaga mereka." Hannah menggendong Tania.

Tania tidak membiarkan Hannah menggendongnya, tidak tahu kenapa dia merasa sedih, jadi memeluk Joelle, tidak ingin melepaskannya, hanya dengan lembut berkata, "Mommy."

"Kenapa?" Joelle melihat putrinya, mengelus kepalanya, "Apa ingin Mommy pergi?"

Tania menggelengkan kepala, "Bukan, kakak katakan--"

"Tania, bukannya kamu ingin melihat pertunjukan lumba-lumba? Jika tidak pergi, maka tidak bisa melihat lagi, kakak janji akan menggunakan uang tahun baru membelikanmu bantal lumba-lumba, apa kamu tidak mau?" Simon sengaja memotong perkataan adiknya.

Dia tidak ingin Joelle tahu, bahwa dia tahu siapa ayah mereka.

Mommy tidak katakan, pasti tidak ingin mereka tahu.

Tania menatap kakaknya, "Apa kamu akan membelikannya untukku?"

Tania sangat polos, sejekap saja sudah dibuat Simon untuk memikirkan hal lain.

"Beli." Kata Simon dengan yakin.

"Aku mau lolipop." Tania tersenyum senang.

Simon melihat ke arah Joelle, "Ini, kamu harus tanya Mommy, biarkan kita makan atau tidak."

Tania memanyunkan bibir, Mommy selalu mengatakan makan permen akan membuat gigi rusak, jadi Mommy tidak membiarkan dia makan.

Gadis kecil menjadi sedih.

Joelle mencium pipi putrinya, "Hari ini mengizinkanmu untuk makan satu biji."

Mata Tania menjadi terang, "Beneran?"

"Benar." Kata Joelle sangat yakin.

"Mommy, apa aku boleh makan satu biji?" Simon menengadahkan kepala.

"Boleh." Joelle menjongkok untuk menggendong putranya.

Mendengar boleh makan permen, kedua anak menjadi patuh. Hannah membawa mereka ke Seaworld, Joelle kembali ke rumah untuk bekerja.

Layla dengan marah kembali ke rumah.

Darren tidak bekerja di rumah sakit lagi, dia belajar bisnis dengan Rondo.

Jika akar bisnis keluarganya tidak dalam, mungkin akan bangkrut.

Keluarga He sampai generasi Darren. Dua saudara tidak memiliki bakat berbisnis, hobi Darren adalah dokter psikolog. Rondo lebih baik, dia sudah lama melakukan bisnis, jadi ada kemampuan, tetapi sulit membuat Keluarga He cemerlang seperti dulu.

Hanya bisa mempertahankan.

Melihat mata adiknya merah, Darren meletakkan dokumen yang diberi kakak, lalu berdiri dari sofa, "Kenapa bisa seperti ini?"

Novel Terkait

Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Star Angel
Romantis
setahun yang lalu
Pria Misteriusku

Pria Misteriusku

Lyly
Romantis
6 bulan yang lalu
The Winner Of Your Heart

The Winner Of Your Heart

Shinta
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Love From Arrogant CEO

Love From Arrogant CEO

Melisa Stephanie
Dimanja
setahun yang lalu
Asisten Bos Cantik

Asisten Bos Cantik

Boris Drey
Perkotaan
6 bulan yang lalu
Step by Step

Step by Step

Leks
Karir
6 bulan yang lalu
Kamu Baik Banget

Kamu Baik Banget

Jeselin Velani
Merayu Gadis
7 bulan yang lalu
Cinta Seorang CEO Arogan

Cinta Seorang CEO Arogan

Medelline
CEO
9 bulan yang lalu