Mr CEO's Seducing His Wife - Bab 72 Dia Juga Merindukan Cinta

Tanpa mendengar suaranya, dia berbalik, "Sedikit—"

Namun, orang yang berdiri di belakang bukanlah orang yang dia harapkan sama sekali, tetapi orang yang tidak terduga.

“Kenapa kamu di sini?” Joelle Lin tanpa sadar meringkuk jari-jarinya, dan mengepalkan pena di tangannya.

Ethan Zong melihat sekeliling ruangan, gaya dekorasi bertema putih itu sederhana dan elegan.

“Di sinilah kamu bekerja?” Dia berjalan ke jendela dan melihat ke luar.

Joelle Lin meletakkan pena di tangannya dan berdiri, "Aku menanyakan sesuatu padamu."

Ethan Zong berbalik, menatapnya, dan terkekeh, "Aku datang ke sini secara alami untuk melihatmu."

Tangan Joelle Lin di belakang punggungnya, menggenggam tepi meja, menatap lurus ke arahnya, ingin melihat hatinya melalui kulit dan dagingnya.

Apa yang ingin dia lakukan?

Tapi dia tidak bisa melihat apapun.

“Pernahkah kamu melihat Nyonya William?” Meskipun dia bertanya, dia yakin.

Dia tidak tahu siapa lagi yang akan memaksanya untuk kembali.

Ethan Zong datang, menarik kursi di belakangnya, duduk, dan berkata terus terang, "Ya."

“Kenapa?” ​​Joelle Lin hampir berteriak.

Dia tidak bisa memikirkan tujuannya melakukan ini!

Ethan Zong meraih pergelangan tangannya, menariknya, dan membiarkannya duduk di pangkuannya, Joelle Lin menolak dan berusaha keras untuk melepaskannya dari tangannya.

"Aku terluka."

“Apa bedanya bagiku jika kamu terluka?” Kata Joelle Lin terus terang.

Ethan Zong menghela napas, "Kamu tidak penasaran, apa yang kuberikan pada Nyonya William?"

Joelle Lin penasaran, apa yang membuat Nyonya William melanggar aturan yang dibuatnya sendiri.

“Apa yang kamu berikan padanya?” Tanya Joelle Lin.

“Kamu masuk LEO, seharusnya kamu mendengar tentang suaminya, Tuan William?” Ethan Zong mengelus punggungnya, mencoba menghiburnya.

Joelle Lin mengangguk, "Aku pernah mendengar bahwa tampaknya suami dan istri mereka sangat penyayang, tetapi Tuan William meninggal lebih awal, dan istrinya masih sangat muda pada saat itu, tetapi baginya, dia tidak pernah menikah."

“Kalau begitu, apakah kamu tahu apa yang dilakukan suaminya, Tuan William?” Ethan Zong telah berhasil mengalihkan pikiran Joelle Lin dan mengalihkan perhatiannya.

Joelle Lin ini benar-benar tidak tahu, dan menggelengkan kepalanya.

Ethan Zong memeluk pinggangnya dan memintanya untuk duduk. Joelle Lin dengan enggan mendapat untung, Ethan Zong berbisik, "Aku terluka, bisakah kamu lebih patuh?"

Joelle Lin juga dianiaya, bukankah dia tahu, apakah ini tidak pantas?

Apakah perilaku semacam ini intim?

Kenapa selalu seperti ini.

"Tuan William adalah seorang perancang perhiasan," kata Ethan Zong.

Joelle Lin mengangkat alisnya, sedikit terkejut bahwa William sebenarnya adalah seorang Desainer Perhiasan.

“Tapi apa hubungannya ini dengan apa yang kamu berikan kepada Nyonya William?” Joelle Lin bertanya-tanya, apa hubungannya di sini.

“Saat Nyonya William bertemu William, dia masih Fashion Designer yang kurang dikenal, itu adalah Konferensi pakaian dan pertama kali desain Nyonya William naik ke panggung, secara kebetulan, William juga berpartisipasi dalam konferensi pakaian ... "

“Jadi, apa mereka bertemu?” Joelle Lin sepertinya bisa membayangkan adegan saat itu, “Seharusnya sangat romantis kan?”

Ada sekilas pandangan iri di matanya, dulu dia sangat merindukan cinta, tapi dia tidak punya kesempatan dan kehilangan kualifikasi.

Sekarang dia hanya seorang ibu tunggal.

Ethan Zong menangkap emosi yang melintas di bawah matanya, dan mengencangkan pinggangnya dengan erat, "Aku bertemu, tapi itu tidak romantis, seharusnya itu digambarkan sebagai memalukan——"

Joelle Lin mengerutkan kening, "Apa terjadi sesuatu waktu itu?"

"Ya, karena ada yang melaporkan bahwa Nyonya William menyalin karya orang lain ..."

“Mustahil!” Joelle Lin percaya pada karakter dan kemampuan Nyonya William!

Dia tidak akan pernah menjiplak.

Ethan Zong diam-diam menatapnya dengan marah dan bersemangat, "Ini bukan tentang kamu, mengapa kamu begitu bersemangat?"

Joelle Lin juga merasa terlalu girang dan meredakan emosinya, "Aku hanya tidak percaya Nyonya William bisa menjiplak."

"Dia ..." Ethan Zong mengawasinya dengan tenang, dia mengerutkan kening dan bernapas dengan cepat, sepertinya meledak kapan saja.

"Rancangannya bertabrakan dengan kalung yang sangat terkenal, tapi Nyonya William tidak tahu kalung itu, yang lebih kebetulan lagi namanya sama, sumber inspirasinya sama, tapi desainnya berbeda." Dia menarik seutas rambut Joelle Lin yang menggantung di telinganya, menjalinnya di ujung jarinya, suaranya rendah, "Menurutmu apakah ini takdir?"

Memang, ini adalah kebetulan yang luar biasa.

Namun yang tidak bisa dipahami oleh Joelle Lin adalah, bagaimana mereka tahu bahwa sumber inspirasi mereka sama?

“Bodoh.” Ethan Zong meremas pipinya, tetapi Joelle Lin tiba-tiba menyadari, “Karena itu adalah tabrakan, wajar untuk menyelidikinya, keduanya bertemu, jadi mereka tahu bahwa sumber inspirasi satu sama lain adalah sama, jadi mereka berdua menggunakan nama yang sama untuk desainnya. "

“Tidak terlalu bodoh.” Ethan Zong tersenyum.

Joelle Lin menarik wajahnya ke bawah, apakah dia bodoh?

“Jadi kalung mana yang kamu berikan untuk Nyonya William?” Tebak Joelle Lin.

Ethan Zong mengangguk.

"Kenapa kalung itu ada di tanganmu?"

Kalung itu dibeli oleh seorang pria dan diberikan kepada istrinya.

Itu adalah pengusaha yang sangat cerdas, tidak kekurangan uang.

Maka setelah wafatnya William, Nyonya William mencari keberadaan kalung tersebut, meski sudah diketahui siapa pemiliknya, namun mereka tidak menjualnya.

Tidak ada yang akan menjualnya untuk berapa banyak dia membayar.

Kebetulan pengusaha dan Ethan Zong memiliki urusan bisnis.

Joelle Lin ingin memahami bahwa Ethan Zong memberikan Nyonya William apa yang selama ini diinginkan Nyonya William, jadi dia setuju Ethan Zong membuka Toko cabang di China.

Tunggu, Joelle Lin tiba-tiba mengetahui bahwa dia mengusirnya.

Apa yang dia perjuangkan bukanlah apa yang dia berikan pada Nyonya William.

Itu dia, kenapa dia harus pulang sendiri?

Apa gunanya ini untuknya.

Apa yang ingin dia lakukan?

Joelle Lin mengetahui bahwa dia sedang berbicara dengannya dan tanpa sadar duduk di pelukannya.

Dia berdiri dengan cepat dan menatapnya, "Apa tujuanmu?"

Lengannya kosong, dan dia sedikit tidak nyaman, sia memandang Joelle Lin, "Tujuan apa yang bisa aku miliki, selain kamu."

"Aku ini apa?"

“Kenapa kamu tidak ingin kembali?” Tiba-tiba Ethan Zong mengubah nadanya yang lembut dan tajam, “Adakah yang membuatmu sedih?”

“Tidak.” Joelle Lin menjawab secara naluriah!

"Lalu kenapa kamu takut untuk kembali?"

"Siapa yang takut?"

Ethan Zong tertawa kecil dengan sukses, "Aku tidak takut, kenapa kamu begitu bersemangat?"

Joelle Lin mendapati dirinya di depannya dan IQ-nya telah menjadi 0.

Dia tidak mau mengakui bahwa pria ini memiliki kemampuan untuk mengganggu pikirannya.

Dia berpura-pura tenang dan lembut, dan berkata dengan kaku, "Mata mana yang melihatku bersemangat?"

Novel Terkait

Ternyata Suamiku Seorang Sultan

Ternyata Suamiku Seorang Sultan

Tito Arbani
Menantu
setahun yang lalu
Untouchable Love

Untouchable Love

Devil Buddy
CEO
2 tahun yang lalu
Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Tiffany
Pernikahan
setahun yang lalu
Cinta Pada Istri Urakan

Cinta Pada Istri Urakan

Laras dan Gavin
Percintaan
setahun yang lalu
Your Ignorance

Your Ignorance

Yaya
Cerpen
2 tahun yang lalu
My Beautiful Teacher

My Beautiful Teacher

Haikal Chandra
Adventure
6 bulan yang lalu
Siswi Yang Lembut

Siswi Yang Lembut

Purn. Kenzi Kusyadi
Merayu Gadis
10 bulan yang lalu
The Richest man

The Richest man

Afraden
Perkotaan
9 bulan yang lalu