Mr CEO's Seducing His Wife - Bab 128 Sebuah Hadiah

Joelle Lin mengambil tisu basah dan menyerahkannya padanya.

Ethan Zong tidak menerimanya, hanya menatapnya dengan samar.

Putrinya menyakitinya, bukankah seharusnya dia menunjukan sesuatu?

Joelle Lin membaca arti di matanya, dan ketika dia mengulurkan tangan untuk menyeka wajahnya, Tania Lin menarik ujungnya, "Mommy, berikan padaku, aku akan menghapusnya untuk ayah."

Ethan Zong, "..."

Joelle Lin menatap putrinya, mata kecilnya penuh keinginan, memoho.

Tania Lin meraih bajunya dan bertingkah seperti bayi kecil, "Mommy berikan padaku, bisakah aku menghapusnya untuk ayah?"

Joelle Lin tidak bisa menolak, saat dia akan memberikan tisu basah kepada putrinya, Ethan Zong mengambilnya dan menyeka wajahnya.

Joelle Lin, "..."

Dia menggerutu, "Putriku bukan iblis."

"Kurang lebih."

Ethan Zong menyeka wajahnya dan menyerahkan tisu itu kepada Joelle Lin, "Aku pergi dulu."

Tania Lin mengerutkan kening, memikirkan dalam hatinya apa yang mereka bicarakan, dia tidak mengerti ketika pintu ditutup, dia menatap Joelle Lin, "Bu, apa maksudnya?"

“Tidak ada, ayo makan.” Joelle Lin memeluknya kembali ke kursi, “Kamu harus patuh dengan nenek.”

Tania Lin melihat kembali ke pintu yang tertutup dan berpikir, kapan ayah akan kembali.

Hannah Zhuang menyuapinya makanan, dia juga makan dengan bengong.

Semua pikirannya memikirkan tentang Ethan Zong.

Joelle Lin melihat penampilan putrinya dan menghela nafas dalam-dalam, apa yang harus dilakukan dengan anak ini?

Aaiii, untuk saat ini, dia tidak bisa membawa Tania Lin pergi begitu saja tanpa menghubungi Ethan Zong. Keselamatan mereka adalah yang terpenting, jadi mereka hanya bisa menghitung satu langkah dalam satu waktu.

Joelle Lin mengambil makanan untuk diberikan kepada putranya. Dia memegang nampan di satu tangan dan membuka pintu kamar dengan tangan yang lain. Simon Lin berdiri di jendela, memegang tirai, memperhatikan pintu tempat Ethan Zong pergi.

“Apa yang kamu lihat?” Joelle Lin masuk.

Simon Lin buru-buru menurunkan tirai dan menggelengkan kepalanya, "Tidak ada, aku bosan di rumah, jadi melihat-lihat ke luar."

“Kalau mau keluar ya keluar saja, kamu sudah gemukan, tidak ada yang akan melihat.” Saat dia meletakkan makanan di atas meja, Simon Lin datang, naik ke kursi dan duduk.

“Tidak, itu terlalu jelek untuk dilihat oleh siapapun.”.

Joelle Lin meletakkan susu itu di hadapannya, "Apa yang ingin kamu makan, besok, aku akan membuatkannya untukmu."

Simon Lin menggelengkan kepalanya, menunduk, dan memasukkan nasi ke mulutnya, terlihat sedikit tertekan.

Joelle Lin mendekat dan memeluknya, dan berkata dengan sedih, "Ada apa? Apa kepalamu sakit?"

“Tidak.” Suasana hatinya sedang buruk, bukan karena dia terluka, tapi karena Tania Lin memanggil ayah yang tidak bahagia itu.

Dia tidak pernah membesarkannya.

Mengapa memanggilnya ayah?

Ia sedang memegang sumpit, bahkan saat Tania Lin memanggil Ethan Zong ayah, ia merasa agak risih.

“Apa itu?” Joelle Lin menatap putranya.

"Bukan apa-apa, ini hanya suasana hati yang buruk setelah tersakiti."

Joelle Lin mencium rambutnya, "Maaf, mommy tidak melindungimu."

“Ini bukan tentang urusan Mommy.” Agar tidak membuat Joelle Lin khawatir, Simon Lin menyingkirkan emosinya dan mulai makan.

Mobil Ethan Zong berhenti di Shanghuang Hotel.

Dia duduk di dalam mobil dan menonton video Joelle Lin yang melepaskan pakaiannya. Tidak ada suara, hanya gambar. Jelas bahwa Darren He sedang membicarakan sesuatu ketika dia membelainya, tetapi Ethan Zong tidak bisa memperhatikan saat ini, dan matanya membeku. Di tangan Darren He, sudut matanya bergerak-gerak.

Gambar itu berhenti ketika Darren He membuka kancing celana Joelle Lin.

Dia menutup video dan menelepon David Guan.

Setelah telepon itu tersambung, David Guansegera berkata, "Rondo He meneleponku, aku kira dia ingin melihatmu, tetapi aku tidak menjawabnya, aku tidak berpikir dia akan menyerah."

Jika masalah ini tidak diselesaikan, reputasi keluarga He akan hancur total, dan fondasi keluarga yang berusia seabad akan hancur.

"Kamu cari seorang pria dan bawa ke Shanghuang."

Kata-kata ini membuat David Guan bingung.

David Guan , "..."

Apa-apaan ini?

Dia tidak bereaksi untuk waktu yang lama, "Ya, pria seperti apa yang kamu inginkan?"

Tampan atau jelek?

Tinggi atau gemuk?

Apa yang dia ingin pria ini lakukan?

Tidak ada ciri-ciri khusus.

Ethan Zong tidak menjelaskan, dia hanya berkata, "Aku akan memberimu waktu setengah jam."

Setelah berbicara, Ethan Zong menutup telepon, membuka pintu mobil dan berjalan ke hotel.

Layla He lama sekali baru tiba, Fredy He tidak akan membiarkannya keluar, dia lari diam-diam ketika tidak ada orang di ruang tamu.

Dia tidak hanya ingin mendapatkan Ethan Zong, tetapi juga kepercayaan Fredy He. Mengambil kesempatan ini dengan baik, mungkin dia akan memiliki kesempatan untuk membiarkan Fredy He melihat dengan jelas bahwa dia juga mampu. Rondo He bukan satu-satunya yang memiliki kemampuan.

Untuk menenangkan dirinya, dia minum anggur dan wajahnya sedikit merah.

Ting tong...

Ketika pintu diketuk, hati Layla He menegang. Dia segera berdiri dan berjalan ke cermin untuk memastikan seluruh penampilannya.

Dia tersenyum pada dirinya sendiri di cermin, dengan bibir merah dan gigi putih, dan dia tampak mempesona dan sempurna.

Tidak ada ketidaknyamanan, dia pergi untuk membuka pintu.

Pria yang berdiri di depan pintu terbuka, tinggi dan tampan, dengan mata dingin saat ini, memandangnya seolah-olah sedang memandang orang asing, tanpa suhu sama sekali.

Hati Layla He seakan tertusuk jarum, dan dia merasakan sedikit sakit.

Dia menyingkirkan emosinya, berbalik ke samping, "Masuk."

Ethan Zong masuk, Layla He menutup pintu, berbalik dan melihat sosok yang membuatnya terpesona, otaknya kosong sejenak, dia bergegas maju dan memeluknya dari belakang, "Ethan."

Wajahnya menempel di punggungnya.

Hidung penuh dengan aromanya yang harum.

Ethan Zong melepaskan tangannya begitu saja, dan berkata dengan dingin, "Aku tidak suka wanita yang mengejarku."

Dia berdiri di sana dengan gemetar, menatap Ethan Zong, "Lalu, bagaimana dengan Joelle Lin? Apakah dia lebih cantik dariku dan lebih berwibawa dariku?"

Dia duduk di tempat tidur dan tertawa, "Setidaknya aku memberimu lebih banyak, apa yang dia berikan padamu? Dua anak yang tidak memiliki hubungan darah denganmu?"

Dia terkekeh. "Kenapa, apakah kamu mau menjadi ayah tiri orang lain?"

Ethan Zong tidak kesal, hal-hal ini sudah dia ketahui.

Dia mengulurkan tangan dan mengambil gelas anggur di atas meja, menggoyangnya di tangannya.

Dia meletakkannya di ujung hidungnya dan menciumnya dengan lembut. Harum dan elegan, tanpa alkohol yang kuat. "Anggur ini bukan untukmu."

Layla He berjalan mendekat, meletakkan lengan di pundaknya, "Aku cocok seperti apa?"

Ethan Zong hanya tersenyum sedikit.

Secara kebetulan, pintu diketuk saat ini, dan dia menatap Ethan Zong, "Ini?"

"Untukmu, lihat saja sendiri apa isinya."

Layla Hetersanjung, "Kamu memberiku hadiah?"

Ethan Zong mengulurkan tangan dan mengambil seutas rambutnya dan tersenyum, "Kamu memberiku hadiah besar, bukankah aku harus memberikan imbalan?"

Wajah Layla He langsung memutih, "Kamu, apa maksudmu?"

Ethan Zong menyelipkan rambut di belakang telinganya, menarik tangannya, dan tersenyum, "Apa yang kamu takuti? Kamu terlihat cantik saat kamu terse

Novel Terkait

Back To You

Back To You

CC Lenny
CEO
10 bulan yang lalu
Hello! My 100 Days Wife

Hello! My 100 Days Wife

Gwen
Pernikahan
6 bulan yang lalu
My Goddes

My Goddes

Riski saputro
Perkotaan
8 bulan yang lalu
Istri Yang Sombong

Istri Yang Sombong

Jessica
Pertikaian
setahun yang lalu
Cinta Dibawah Sinar Rembulan

Cinta Dibawah Sinar Rembulan

Denny Arianto
Menantu
setahun yang lalu
Cinta Pada Istri Urakan

Cinta Pada Istri Urakan

Laras dan Gavin
Percintaan
setahun yang lalu
Lelaki Greget

Lelaki Greget

Rudy Gold
Pertikaian
9 bulan yang lalu
Perjalanan Cintaku

Perjalanan Cintaku

Hans
Direktur
6 bulan yang lalu