Mr CEO's Seducing His Wife - Bab 73 Mengapa Waktu Itu Ada Kontrak Pernikahan

Ethan Zong menatap lurus, "Karena aku tidak bersemangat, aku akan kembali dengan patuh."

Dia menggantungkan tangannya di sisi tubuhnya, menggenggam erat, hatinya bercampur, "Bisakah kamu memberitahuku mengapa kamu melakukan ini?"

Apakah dia tahu bahwa dia sebenarnya mengatakan "Aku menyukaimu"

Faktanya, dia juga merasa Ethan Zong tidak bisa menyukai wanita seperti dia, tapi dia tidak bisa memahami perilakunya.

Dia tidak bisa menemukan penjelasan lain.

Ethan Zong berdiri.

Mengapa?

Dia tidak tahu, dia hanya tahu bahwa dia ingin wanita ini kembali ke posisi semula, "Kamu adalah istri yang dipilih ibuku untukku, tentu saja, aku tidak bisa memenuhi keinginan orang mati."

Joelle Lin ingin tersenyum, tetapi tidak bisa tersenyum.

Pada saat ini dia tidak tahu ekspresi apa yang harus dia tunjukkan, apakah dia senang atau tidak bahagia.

“Hanya karena aku adalah kontrak pernikahan ibumu untukmu, itu sebabnya kamu ingin aku kembali?” Joelle Lin secara paradoks tidak berdaya, dia tidak tahu mengapa dia mengharapkannya, dan dia berkata tidak.

Ethan Zong berbalik, membelakangi dia, ekspresi wajahnya tersembunyi di lingkaran cahaya dibiaskan di luar jendela, dan dia bersenandung samar.

Ini seharusnya jawaban yang paling diantisipasi.

Dia kecewa.

Dia tersenyum pahit, "Apakah menurutmu pantas bagiku untuk berada di posisi itu? Dan kamu dan Layla He akan bertunangan, apakah kamu di sini untuk menggodaku, bermain denganku, apakah itu menarik?"

Garis-garis wajahnya tiba-tiba meregang, seperti tali busur yang ditarik kencang.

Dia selalu sengaja mengabaikan satu hal, yaitu Joelle Lin punya laki-laki dan punya anak.

Ini adalah sesuatu yang tidak ingin dia sebutkan atau pikirkan secara mendalam, sekarang dia mengatakan ini, dia harus menghadapinya secara langsung.

“Aku tidak akan menikah dengan Layla He, sedangkan untuk posisimu, tidak ada yang tidak pantas.” ucapnya ringan.

Joelle Lin menyunggingkan senyum, "Tidak ada yang tidak pantas? Apakah kamu serius?"

Ethan Zong berbalik dan memandang wanita yang berdiri di seberangnya, melalui cahaya redup, "Kamu bukan wanita polos, dan aku bukan pria yang baik, kita adalah satu sama lain, jangan saling membenci."

Jelas itu adalah sesuatu yang sudah aku ketahui, dan aku tidak tahu mengapa aku mendengar dia berbicara secara langsung, dan hatiku sedikit kecewa.

Dia adalah pria normal, aneh bahwa Layla He telah bersamanya begitu lama dan tidak ada yang terjadi.

Dia tahu.

Juga mengerti dan mengerti.

Aku hanya tidak tahu mengapa dia berpikir bahwa dia telah tidur dengan wanita lain, dan dadanya akan terasa sesak dan tidak nyaman.

“Aku akan kembali hari ini.” Dia datang ke sini hari ini untuk memberitahunya tentang ini.

“Ya.” Joelle Lin menoleh dan tidak pergi menemuinya.

Berpura-pura sangat tenang.

Kring kring--

Ponsel Joelle Lin di atas meja tiba-tiba bergetar, dia menoleh dan melihat bahwa itu adalah nama putranya dan mengulurkan tangan untuk mengambilnya.

"Simon."

“Mommy, bisakah kamu datang ke sekolah untuk menjemputku hari ini?” Tanya Simon Li.

"Tentu saja bisa." Tidak ada yang lebih penting dari putranya, dia melirik jam di atas meja, "Kamu ingin aku kesana jam berapa?"

"Bisakah kamu datang sekarang?"

"--Nisa."

"Kalau begitu aku menunggumu."

"Oke."

Setelah menutup telepon di sana, Joelle Lin baru menutup telepon, dia menutup dokumen, mengambil kertas gambar, dan hendak pergi, ketika dia melihat Ethan Zong berdiri di belakangnya, dia ingat bahwa masih ada orang di sini.

"Ingin pergi."

"Oke."

Joelle Lin mengerucutkan bibir, "Anakku ingin aku menjemputnya."

Ethan Zong baru saja mendengarnya, memikirkan betapa bermusuhannya dia terhadapnya, dan tidak dapat menahan diri untuk bertanya, "Apakah kamu menjelek-jelekkanku kepadanya?"

Joelle Lin bingung, "Ada apa denganmu?"

"Kamu tidak mengatakan, mengapa anak itu begitu memusuhiku? "

Kali ini Joelle Lin mengerti.

Dia tidak menjawab, dan dengan sengaja mengganti topik, "Kamu ingin naik pesawat, dan aku harus pergi."

Dia tidak bisa mengatakan bahwa Simon Li membencinya hanya ketika dia melihatnya secara paksa mencium dirinya sendiri?

Dia berjalan ke pintu, kembali menatapnya, "Apakah kamu tidak pergi?"

Jelas dia sengaja mengubah topik pembicaraan, tapi Ethan Zong tidak mengeksposnya, mengikuti kata-katanya dan bertanya dengan santai, "Anakmu di sekolah mana?"

"AC."

AC?

Sudut matanya bergerak-gerak, tahu bahwa anak itu pintar, sejak terakhir kali dia menjebak dirinya sendiri dan menculiknya, dia dapat melihat bahwa dia sangat bijaksana dan aktif, dan tahu bahwa dia adalah seorang anak kecil yang dapat membangkitkan simpati orang lain untuk mencapai tujuannya.

Kepintaran ini, hanya sedikit anak usia lima tahun yang bisa melakukannya.

Mengetahui dirinya pintar, tapi tidak pernah menyangka bisa masuk AC di usia yang begitu muda.

Mengenai putranya, Joelle Lin juga sangat bangga, "Dia sangat pintar, dan terkadang dia terlihat seperti orang dewasa dan merawat adik perempuannya."

Saat dia berbicara, wajahnya bersinar.

Bangga dengan putraku.

Ethan Zong mendengus dingin, dan berjalan menuju mobilnya.

Mengatakan bahwa tidak ada perasaan sama sekali, itu menipu.

Dia berusia 30-an, dan banyak orang sudah memiliki anak pada usia ini.

Sekarang, dia ingin mendengarkan seorang wanita dari istrinya menceritakan tentang bagaimana dia dan pria lain memiliki anak, bagaimana menjadi pintar, bagaimana menjadi bijaksana, dan bisa bahagia baru aneh.

Joelle Lin merasa dia tidak bisa dijelaskan.

Sama seperti banyak hal yang dia lakukan, orang tidak dapat memahami tujuannya.

Joelle Lin tidak terlalu memikirkannya, dan berjalan menuju mobilnya.

Tidak butuh waktu lama sebelum dia pergi ke sekolah putranya, Simon Li sudah keluar dari kelas dan menunggu di dalam gerbang besi di gerbang sekolah.

Joelle Lin memarkir mobil, membungkuk, dan berjalan ke arahnya.

"Mommy."

Melihat Joelle Lin datang, Simon Li berteriak dengan semangat.

Penjaga melihat Joelle Lin datang dan membuka pintu untuk mengizinkan Simon Li keluar.

Joelle Lin mengulurkan tangan padanya, "Mengapa kamu di sini?"

Meski lulus ujian, karena usianya yang masih muda, ia hanya mengikuti tiga hari kelas dalam seminggu, senin, rabu, dan jumat, hari ini adalah selasa.

“Ada yang ingin kutanyakan pada guruku.” kata Simon Li serius.

“Aku bebas, aku harus mengundang gurumu untuk makan malam, dia sangat baik terhadapmu.” Joelle Lin sedang berpikir di dalam hatinya, apakah ingin meneleponnya hari ini dan bertanya apakah dia ada waktu untuk makan?

“Apakah gurumu masih di sekolah?” Tanya Joelle Lin.

"Tidak, dia ada urusan, dia sudah pergi."

Joelle Lin menolak gagasan itu, membawa putranya ke dalam mobil, dan memasang sabuk pengaman.

Joelle Lin pulang ke rumah dan bertemu dengan Hannah Zhuang di pintu, yang telah membawaTania Lin kembali dari supermarket.

Dia segera keluar dari mobil dan pergi untuk mengambil apa yang dipegang Hannah Zhuang.

“Mommy, Mommy.” Tania Lin sangat bersemangat, dia mengulurkan kedua tangan kecilnya dan ingin pelukan Joelle Lin.

"Masuk rumah dan peluk lagi."

“Tidak.” Tania Lin mengulurkan tangannya untuk memegang kaki Joelle Lin, tidak melepaskannya, dia bersikeras untuk memegangnya.

Hannah Zhuang tersenyum tak berdaya dan menggelengkan kepalanya, "Kamu bisa memeluknya."

Dia tidak pernah mengambil barang.

"Tania Lin, adalah sangat bergantung, aku tidak tahu bagaimana cara membesarkannya, aku hanya melihat ibuku, bukan ibu mertuanya.

“Nenek memilikiku.” Simon Li mengulurkan tangan untuk memegang tangan Hannah Zhuang.

“Keluarga kita, Simon, adalah yang paling bijaksana.” Hannah Zhuang tersenyum.

Tania Lin sama sekali tidak peduli, berbaring di bahu Joelle Lin dengan gembira.

Nikmati pelukan Mommy.

Memasuki rumah, Hannah Zhuang pergi ke dapur untuk mengembalikan barang-barang yang dibelinya hari ini, dan Joelle Lin mencuci tangannya.

Habis dari luar, kamu pasti akan bersentuhan dengan beberapa bakteri.

“Mommy, aku ingin makan puding.” Tania Lin memiringkan kepalanya, dengan mata besar yang jernih dan cerah, bertingkah seperti bayi di pelukan Joelle Lin.

“Oke.” jawab Joelle Lin sambil tersenyum.

Setelah mencuci tangannya dengan baik, Joelle Lin menggendongnya ke ruang tamu dan pergi ke lemari es untuk mengambil puding.

Tania Lin benar-benar tukang makan, begitu ada makanan, dia sangat pendiam.

Joelle Lin meminta Simon Li untuk menjaga adik perempuannya, dan kemudian pergi ke dapur untuk membantu Hannah Zhuang menyiapkan makan malam.

"Bu, mengapa ibu membuat kontrak pernikahan dengan Nyonya Zong saat itu?"

Ini adalah sesuatu yang dia penasaran, tetapi dia tidak pernah memiliki kesempatan untuk bertanya.

Hari ini Ethan Zong menyebutkan lagi, Joelle Lin ingin tahu secara khusus.

Novel Terkait

My Beautiful Teacher

My Beautiful Teacher

Haikal Chandra
Adventure
6 bulan yang lalu
His Second Chance

His Second Chance

Derick Ho
Practice
6 bulan yang lalu
Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Star Angel
Romantis
setahun yang lalu
Where’s Ur Self-Respect Ex-hubby?

Where’s Ur Self-Respect Ex-hubby?

Jasmine
Percintaan
setahun yang lalu
Cinta Di Balik Awan

Cinta Di Balik Awan

Kelly
Menjadi Kaya
setahun yang lalu
Untouchable Love

Untouchable Love

Devil Buddy
CEO
2 tahun yang lalu
Rahasia Istriku

Rahasia Istriku

Mahardika
Cerpen
setahun yang lalu
My Charming Lady Boss

My Charming Lady Boss

Andika
Perkotaan
setahun yang lalu