Mr CEO's Seducing His Wife - Bab 143 Tes DNA

Tok tok--

Pintu diketuk, Bryan tidak menengadahkan kepala hanya terus menulis kaligrafi dan berkata masuk.

Paman Feng membuka pintu, "Bibi Yu datang ke sini."

Bibi Yu?

Bryan sudah lupa dengan orang ini.

Paman Feng mengingatkan, "Ini pembantu yang dibawa nyonya ketika menikah ke sini."

Bryan baru ingat dan dengan tenang bertanya, "Untuk apa dia datang?"

"Tidak tahu, aku melihat dia membawa seorang pria kecil." Paman Feng teringat wajah pria kecil ini dan ekspresi menjadi serius, "Mungkin itu adalah anak tuan muda."

Dia adalah senior di Keluarga Zong, pernah melihat tampak kecil Ethan. Tampak pria kecil tadi sama persis dengan Ethan.

"Apa?" Bryan dengan kaget melihat Paman Feng, "Dia sudah punya anak."

Kenapa dia tidak tahu?

Dia meletakkan kuas dan keluar dari ruang belajar, "Ayo pergi melihat."

Seolah-olah terpikir sesuatu, jadi berkata, "Naik ke atas untuk memanggil dia turun."

Sofia dua hari ini tidak enak badan, jadi beristirahat di atas.

"Baik." Paman Feng naik ke atas.

Bryan duluan ke ruang tamu, Bibi Yu dan Simon duduk di sofa, melalui sofa bisa melihat kepala kecilnya. Dia terdiam sejenak, akhirnya terus berjalan.

Ingin bergegas melihat tampak Simon.

Melihat Bryan ke sini, Bibi Yu berdiri.

"Kamu sudah datang." Bryan sangat tenang.

Bibi Yu menganggukkan kepala, "Lama tak berjumpa."

Meskipun tidak jauh, tapi jarang bertemu. Waktu itu Bryan menyuruhnya ke sini karena ingin bertanya masalah Ethan menikah.

Bryan mendesah, iya, mereka sudah tua.

"Anak ini." Dia melihat Simon, kulit putih, mata terang seperti air jernih. Tapi wajah dan matanya--

Simon juga menatap wajahnya, jambangnya ada rambut putih, kerutan mata ini ada bekas usianya, dia memakai baju zhongshan, tetapi sangat tegak.

Simon mengedipkan mata hitamnya, juga dengan gugup memegang sudut baju, apakah ini adalah kakek?

Apa dia sedang bermimpi?

Ini mimpi.

Bibi Yu tidak tahu bagaimana menjawab, jadi ragu sejenak, "Bukannya tuan muda pernah menikah......"

Waktu pernikahannya sangat pendek, juga berlalu sangat lama, jadi terlihat mendadak ketika mengungkit hal ini.

"Iya." Bryan sudah mengerti.

Tapi dia tidak mengerti, jika benar-benar anak Ethan, mengapa begitu besar, baru bawa ke sini?

"Begini, bukannya tuan muda sudah bercerai dengan Nona Lin, setelah mereka cerai baru melahirkannya." Bibi Yu menundukkan kepala melihat Simon, lalu memegang kepalanya, "Mungkin Nona Lin tidak bisa melepaskan hal perceraian waktu itu, jadi tidak memberitahu tuan muda bahwa kedua anak ini adalah anaknya, sehingga aku berpikir--"

Dia tidak bisa di depan Simon mengatakan hal ini, jika membiarkan anak ini dengan Simon melakukan tes DNA.

Pasti akan menyakiti hati mereka.

"Ada dua?" Bryan tidak mengerti.

Ada satu lagi?

Bibi Yu dengan senyum menjelaskan, "Simon masih ada adik, mereka adalah anak kembar."

"Kembar apa?" Sofia turun dari atas, tubuh memakai jaket, wajah pucat, tampaknya sakit parah.

"Kita membahas hal ini di ruang belajar." Bryan merasakan kekhawatiran Bibi Yu, jadi menyuruh pembantu menjaga Simon di ruang tamu, "Buatkan makanan untuknya."

"Aku tidak lapar." Kata Simon.

Bryan menjawab, "Baik, biar pembantu membawamu berkeliling di sini."

"Baik, terima kasih." Simon ingin melihat tempat ini, apa di sini adalah tempat tinggal ayahnya ketika masih kecil?

Dia dengan penuh harapan mengikuti pembantu.

Sofia berjalan ke sini, wajah sangat pucat, "Apa yang kalian katakan?"

Bryan menggandeng Sofia dan dengan perhatian bertanya, "Apakah lebih baik?"

Sofia tersenyum, "Sudah baik, bukan penyakit besar, jangan khawatir."

"Apa kamu menganggap dirimu masih muda?" Bryan melihatnya, "Kita sudah tua."

Sofia terlihat sedih, "Aku merasa aku masih muda. Seolah-olah semalam bertemu denganmu."

Sampai ruang belajar, Bryan menggandeng Sofia untuk duduk di kursi dan melihat ke arah Bibi Yu, "Kamu ingin bilang apa, bilang saja."

"Tunggu, beritahu aku tentang anak kembar."

Sofia memotong perkataan mereka.

Jadi Bryan menceritakan masalah ini.

"Apa?" Tubuh Sofia gemetar, Ethan sudah punya anak.

"Kamu masih sakit, jangan antusias." Bryan menenangkan dia.

Dia sangat tenang, tetapi mendengar Ethan ada anak, dia tidak bisa tenang.

"Apa yang terjadi?" Sofia memegang erat lengan Bryan.

Kuku masuk ke dalam dagingnya, tapi dia tidak tahu.

Bibi Yu menjelaskan masalah ini, "Menurutku Nona Lin masih marah pada tuan muda, jadi tidak bersedia memberitahunya identitas anak ini. Aku berpikir, apakah kita bisa seperti drama, melakukan tes DNA. Pertama biar Nona Lin tidak bisa menyangkal, kedua anak Keluarga Zong tidak boleh terjadi hal apa-apa."

Bryan memikirkan perkataan Bibi Yu.

Sofia tidak bisa duduk tenang, "Di mana anak itu? Aku ingin melihatnya."

"Kamu jangan panik." Bryan menekan bahu Sofia.

"Bagaimana aku tidak panik? Dia sudah berumur 30 tahun, sekarang sudah ada anak, bisakah aku tidak antusias?" Saat ini Sofia lupa dirinya adalah status ibu tiri.

Bryan terpikir dia sudah sabar dan sakit hati selama bertahun-tahun, jadi membiarkan Bibi Yu menggendong Simon ke sini.

Tangga berada di belakang ruang tamu. Tadi dia turun tidak memperhatikan ada anak di ruang tamu, hanya mendengar mereka mengatakan anak kembar.

Dengan cepat Bibi Yu menggendong Simon ke sini.

Sofia berdiri dari kursi, tubuh goyang, tatapan tetap melihat ke anak yang di dalam pelukan Bibi Yu.

Hidung mancungnya, dahinya, mata besar yang terang, tampaknya ini sama seperti Ethan ketika dia masih kecil.

Dia dengan gemetar berjalan ke depan Bibi Yu, dengan tangan gemetar memegang wajah Simon, dia ingin berbicara, tapi organ tubuhnya seperti dibuka orang, sangat sakit.

"Siapa namamu?" Suara dia sangat serak.

"Simon Lin."

"Simon Lin?" Kepala Sofia melihat ke arah Bryan, kenapa bisa seperti ini?

Kenapa bermarga Lin?

Bibi Yu menjelaskan, "Anak ini terus mengikuti Nona Lin, dia sudah bercerai dengan tuan muda, jadi anak ini mengikuti marganya."

Sofia sudah mengerti.

Tes DNA yang dikatakan tadi, tidak perlu dilakukan, karena ini adalah anak Ethan, lihat wajahnya dan matanya.

"Panggil dia kembali." Sofia menahan perasaannya, kemudian menggendong Simon, "Biar aku gendong."

Simon mengedipkan mata bertanya, "Apa kamu ada nenekku?"

Hati Sofia seperti dibuka dengan gergaji, sehingga tubuhnya gemetar.

"Iya, dia adalah nenekmu." Bryan membantunya menjawab.

Dia menggandeng tubuh Sofia yang gemetar dan dengan yakin berkata, "Kamu adalah nenek dia."

Sofia bersandar di dalam pelukannya dan menangis.

Mungkin karena sakit, jadi tidak sekuat seperti biasa.

"Kamu panggil dia kembali." Kata Sofia dari dalam pelukannya.

Bryan memikirkan situasi sekarang, merasa perkataan Bibi Yu masuk akal. Joelle benci pada Ethan, bagaimana jika dia tidak ingin mengakui ini adalah anak Ethan?

Jadi sekarang perlu mengambil bukti, sampai saat itu dia tidak bisa menyangkal lagi.

"Jangan panik, mungkin dirinya belum tahu."

"Bagaimana ini?" Sofia juga panik.

Jelas-jelas ini adalah anak Ethan dan keturunan Keluarga Zong.

Bryan menghela nafas, menepuk punggungnya, "Ada cara, jangan panik."

Sofia menjadi tenang, "Biarkan Simon tinggal di sini."

"Tidak boleh."

Bryan belum menjawabnya, Bibi Yu duluan menjawab, dia mencari alasan untuk membawanya keluar, juga membohongi semua orang. Sebelum ada bukti, tidak boleh meninggalkan anak ini di sini.

"Bibi Yu kamu kembali dulu, nanti aku menyuruh Paman Feng ke villa." Bryan sudah ada ide.

Duluan ke villa mengambil rambut Ethan dan anak-anak atau barang yang pernah digunakan seperti sikat gigi, untuk melakukan tes DNA.

Tidak ada yang bisa menyangkal, ketika ada bukti.

"Baik." Bibi Yu menganggukkan kepala.

Novel Terkait

The Great Guy

The Great Guy

Vivi Huang
Perkotaan
9 bulan yang lalu
Dipungut Oleh CEO Arogan

Dipungut Oleh CEO Arogan

Bella
Dikasihi
2 tahun yang lalu
After Met You

After Met You

Amarda
Kisah Cinta
9 bulan yang lalu
Gaun Pengantin Kecilku

Gaun Pengantin Kecilku

Yumiko Yang
CEO
6 bulan yang lalu
Beautiful Love

Beautiful Love

Stefen Lee
Perkotaan
6 bulan yang lalu
Ten Years

Ten Years

Vivian
Romantis
9 bulan yang lalu
Cinta Setelah Menikah

Cinta Setelah Menikah

Putri
Dikasihi
10 bulan yang lalu
Cinta Dan Rahasia

Cinta Dan Rahasia

Jesslyn
Kesayangan
2 tahun yang lalu