Mr CEO's Seducing His Wife - Bab 103 Apa Yang Terjadi

Masuk ke kamar, dan Ethan Zong meletakkannya di tempat tidur.

Kemudian, dia pergi ke kamar mandi untuk membasahi handuk dan menyeka wajahnya. Semakin dia melihatnya, dia semakin kesal. Dia melempar handuk, berdiri di depannya, dan berkata dengan tertekan, "Apa yang terjadi, bagaimana kamu bisa seperti ini?"

Joelle Lin gemetar saat memikirkan perilaku Darren He terhadapnya.

Dia tidak tahu bagaimana mengatakannya, apa yang bisa dikatakannya.

"Katakan." Tiba-tiba dia menggenggam bahu Joelle Lin dan menatap matanya, "Katakan padaku, apakah kamu diperkosa?"

Badai mengembun di pupil matanya.

Joelle Lin menggelengkan kepalanya.

Jika dia tidak bangun, dia tidak berani berpikir lebih jauh.

Dia tidak pernah menyangka bahwa Darren He akan melakukan hal seperti itu padanya.

Badai yang memadat di mata Ethan Zong tidak mereda, tapi masih melayang di matanya, "Siapa yang melakukannya padamu?"

Joelle Lin mengerucutkan bibirnya dan tidak mengatakan apa-apa.

Hanya menahan tubuhnya yang menggigil.

“Aku bertanya padamu!” Dia menggertakkan giginya, tak mampu menahan amarahnya.

Joelle Lin membuka matanya, air mata mengalir.

Dia masih tidak mengucapkan sepatah kata pun, air mata jatuh diam-diam, satu per satu, di pipinya.

Ethan Zong bergetar di samping tempat tidur.

Dia tidak pernah begitu tidak nyaman.

Joelle Lin memejamkan mata, segera dia bergerak dan berhenti tiba-tiba. Hanya napas dan isak tangisnya yang bisa terdengar dengan tenang di ruangan itu.

Sebuah bayangan hitam tebal menusuk ringan, memeluk tubuhnya yang menggigil karena kecemasan, telapak tangannya yang lembut dan panas dengan lembut menyentuh wajahnya, penuh kasih, dan akhirnya mencium hidungnya.

Selama proses ini, Joelle Lin tidak berdaya, terkejut, tercengang, dan lembut. Dia merasakan kasih sayang yang tidak pernah diungkapkan oleh Ethan Zong.

“Pergilah mandi.” Ethan Zong mengangkatnya dan berjalan ke kamar mandi.

Menyiapkan air hangat, dan dipenuhi kabut.

Joelle Lin menatapnya dengan tatapan kosong.

Dia tidak pernah berpikir bahwa pria yang begitu sombong akan melakukan hal seperti itu untuknya.

Ethan Zong berpaling untuk melihatnya, "Kamu mau aku mandiin?"

Apa?

Joelle Lin menggelengkan kepalanya dengan cepat, dan dengan cepat menolak, "Tidak, tidak perlu."

“Aku menunggumu di luar, panggil aku jika perlu sesuatu.” Jelasnya.

“Baik."

Pintu kamar mandi tertutup, dan Joelle Lin menguncinya dari dalam. Dia berani melepas pakaiannya yang berantakan setelah dia yakin pintu itu tak bisa dibuka.

Perilaku Darren He meninggalkannya dengan ketakutan yang membekas.

Dia masuk ke dalam air, suhunya pas, dia berendam sampai akhir, rambutnya melayang di atas air seperti rumput laut, dan tubuh yang indah terlihat samar-samar di dalam air.

Dia mengusap setiap bagian kulitnya, dia tidak berani memikirkan tentang seberapa banyak yang Darren He lakukan padanya ketika dia dalam keadaan pingsan.

Dia membasuh tubuhnya dengan penuh semangat, mencoba membersihkan kulit yang telah disentuh.

Di luar kamar mandi, Ethan Zong dengan jelas merasa bahwa Joelle Lin tidak mengatakan yang sebenarnya. Bagaimana mungkin dia tidak tahu siapa itu?

Dia tidak mengatakannya, dia pasti tidak ingin mengatakannya.

Ethan Zong mengambil telepon di samping tempat tidur dan menelepon David Guan, "Pergi dan periksa, dengan siapa Joelle Lin pergi ke klub pribadi KS malam ini."

“Baik.” Jawab David Guan.

Ethan Zong meletakkan telepon dan mengusap alisnya sambil duduk di tempat tidur.

Setelah waktu yang lama, Joelle Lin masih belum keluar, dia pergi untuk mengetuk pintu, "Apakah belum selesai?"

"Sudah." Joelle Lin membungkus tubuhnya dengan handuk mandi, di dalam tidak ada bajunya.

Setelah berendam selama lebih dari satu jam, dia menjadi segar dan tenang.

Dia membuka pintu, dan Ethan Zong berdiri di ambang pintu, dengan kemeja di tubuh bagian atas dan kerah yang sedikit terbuka, sepasang kaki ramping dan lurus terbungkus celana panjang hitam, menatapnya sejenak.

Rambutnya masih basah, dan ada tetesan air di bahunya, yang terlihat sebening kristal di kulit putihnya.

Joelle Lin memegang handuk mandi dengan kedua tangan, takut handuk mandi itu akan jatuh, "Bisakah kamu membantu aku?"

“Ya.” Ethan Zong menarik kembali pandangannya dan menjawab dengan lemah.

"Bisakah kamu pergi mencari satu set pakaian, yang bisa kupakai."

Ethan Zong menatapnya selama dua detik, "Tahukah kamu jam berapa sekarang?"

Dia menggelengkan kepalanya.

“Ini sudah jam satu lewat. Di mana kamu ingin aku mendapatkan pakaian untukmu di tengah malam?” Bahkan pusat perbelanjaan saat ini sudah tutup.

Ethan Zong mencarikan kemeja miliknya, "Kamu bisa pakai ini dulu, dan aku akan membelikannya untukmu besok pagi."

Joelle Lin mengambilnya tanpa memakainya, dan berkata, "Aku ingin pulang."

Wajah Ethan Zong berangsur-angsur menjadi dingin, "Apakah kamu tidak ingat identitasmu?"

Terakhir kali dia sudah setuju. Mengapa dia ingin mundur?

Ethan Zong mencengkeram pinggangnya dengan satu tangan, dan kedua tubuh itu terikat erat satu sama lain. Begitu dia ingin melawan, Ethan Zong meraih tangannya dan menatap matanya, "Kamu harus terbiasa denganku menyentuhmu seperti ini. "

Joelle Lin menurunkan matanya dan bersandar dengan tenang di pelukannya.

"Aku mengantuk."

“Aku akan menggendongmu untuk tidur.” Dia mengangkatnya, meletakkannya di tempat tidur, mengikutinya masuk, dan memeluknya dari belakang.

Joelle Lin tidak terbiasa dipeluk.

Menggeliat, mencoba melepaskan diri dari pelukannya.

Ethan Zong mengerutkan kening dan memperingatkan, "Jangan bergerak."

Joelle Lin langsung menegang, dia sepertinya merasakan tubuh kerasnya semakin panas.

Dia bukan gadis kecil yang tidak pernah mengalami hubungan badan, dia tentu saja tahu apa itu.

Dia tidak berani bergerak, bahkan bernapas perlahan, karena takut mengganggu pria di belakangnya.

Meskipun dia setuju untuk mempertahankan hubungan suami dan istri dengannya, dia belum siap secara mental untuk menikah dengannya.

“Santai, kamu kaku sekali, aku seperti memegang batu.” Ethan Zong menutup matanya dan menutupi panasnya.

Tubuh Joelle Lin tidak terkendali.

Tidak bisa santai sama sekali.

Dia tidak mengenakan pakaian dan dipeluk olehnya seperti ini, bagaimana dia bisa yakin bahwa dia tidak akan melakukan apa-apa.

Apalagi dia sudah bereaksi.

Sepertinya sangat kuat.

“Patuh.” Dia mencium rambutnya dari belakang.

Joelle Lin menelan luda, "Meskipun aku setuju, tapi, kamu harus mendapatkan persetujuanku dulu, baru boleh—"

“Boleh apa?” Dia tiba-tiba membuka matanya, senyum menggoda di sudut bibirnya.

Wajah Joelle Lin terkubur di bantal, "Kamu tahu."

"Aku tidak tahu."

Senyuman di sudut bibirnya semakin tebal.

Joelle Lin berpura-pura tidur dan tidak mengatakan apa-apa.

Jelas Ethan Zong melakukannya dengan sengaja, jelas-jelas dia tahu, dia masih bertanya dengan sengaja.

Membuatnya malu.

Ethan Zong berbaring, melihat ke langit-langit, dan bertanya, "Kapan kamu bisa setuju?"

Apakah dengan tulus bersedia menjadi suami istri bersamanya?

Joelle Lin berkedip, dia tidak tahu, setidaknya sekarang dia menolak.

Dia tidak ingin menyerahkan dirinya seperti ini.

Waktu pertama kali itu tidak ada pilihan.

Kali ini, dia harus membuat keputusan sendiri.

"Saat aku bisa menerima lawan jenis."

Ethan Zong: "..."

Dia tidak bisa menerimanya seumur hidup, jadi dia tidak bisa menyentuhnya seumur hidup?

Itu tidak masuk akal!

Mungkinkah ingin dia menjadi biksu?

Joelle Lin menutup matanya lagi, tanpa mengatakan apa-apa, berpura-pura tidur.

Dia kaku dan tidak rileks saat dia tertidur.

Ethan Zong berpaling untuk melihatnya, lalu tersenyum, membalikkan tubuh dan memeluknya untuk tidur.

Joelle Lin tidur sangat nyenyak dan baru bangun setelah pukul enam pagi.

Pria di sebelahnya masih tertidur. Joelle Lin mengangkat selimut dan pelan-pelan turun dari tempat tidur, takut membangunkannya, tapi tidak memperhatikan bahwa handuk mandi yang membungkusnya ketika dia tidur sudah terlepas dan tertindih oleh Ethan Zong. Ketika dia bangun, dia tiba-tiba merasa kedinginan, dan menemukan bahwa handuk mandi telah tertingal.

Ketika dia mengulurkan tangan untuk menariknya kembali, Ethan Zong bergerak.

Joelle Lin takut dia akan melihat dirinya telanjang ketika dia bangun, dan naik ke tempat tidur lagi.

Ethan Zong membalikkan badan, kakinya menekan tubuhnya, memeluknya, dan terus tidur.

Novel Terkait

My Secret Love

My Secret Love

Fang Fang
Romantis
2 tahun yang lalu
The Comeback of My Ex-Wife

The Comeback of My Ex-Wife

Alina Queens
CEO
10 bulan yang lalu
Aku bukan menantu sampah

Aku bukan menantu sampah

Stiw boy
Menantu
6 bulan yang lalu
Craving For Your Love

Craving For Your Love

Elsa
Aristocratic
8 bulan yang lalu
Thick Wallet

Thick Wallet

Tessa
Serangan Balik
setahun yang lalu
Takdir Raja Perang

Takdir Raja Perang

Brama aditio
Raja Tentara
7 bulan yang lalu
Memori Yang Telah Dilupakan

Memori Yang Telah Dilupakan

Lauren
Cerpen
setahun yang lalu
Si Menantu Buta

Si Menantu Buta

Deddy
Menantu
10 bulan yang lalu