Mr CEO's Seducing His Wife - Bab 40 Kamu Jadi Partnerku

“Sekretaris Bai, apakah perlu potong gaji?” Clarissa Wu menjadi agresif.

Noemi Bai berbicara dengan nada berbisnis, "Menurut sistem perusahaan begitu."

“Awalnya aku tidak ingin membuat masalah sepele seperti itu, tapi dia jelas terlambat, masih mengatakan bahwa dia telah meminta izin cuti, tukang bohong seperti ini, karakternya pasti—"

“Dia sudah izin.” Ketika Clarissa Wu berbicara dengan penuh kemenangan, sebuah suara rendah menyelanya.

Clarissa Wu tertegun sejenak, seolah merasa salah dengar, apakah hal seperti itu bisa ditangani sendiri oleh CEO Zong?

Jelas tidak mungkin.

"Orang yang terlambat dan tukang bohong pasti bermasalah dengan karakternya, orang seperti ini tidak boleh tinggal di perusahaan."

“Aku sudah menyetujuinya, dia sudah izin cuti, apa perlu kuulangi sekali lagi?” Nada suara Ethan Zong meningkat, memberi tekanan yang tak terlihat pada lawan bicaranya.

Clarissa Wu mendengarnya dengan jelas kali ini, pertama mungkin berhalusinasi, yang kedua kali jelas tidak mungkin.

Rasanya terlalu luar biasa.

Hal seperti ini seharusnya ditangani oleh Sekretaris Bai, mana ada atasan yang menanganinya sendiri?

Apa hubungan antara wanita ini dan CEO Zong?

Sekali dua kali—

“Sudah, semuanya kembali kerja.” Noemi Bai berpura-pura tidak peduli.

Tapi hatinya gelisah.

Tatapan Joelle Lin secara tidak sengaja menyapu wajah tenang Noemi Bai, sebuah pikiran terlintas di benaknya, dia ingin mengkonfirmasi kata-kata Bibi Yu bahwa Ethan Zong tidak mencintainya, tetapi karena beberapa alasan.

Alasan ini terkait dengan pergi ke negara A.

Awalnya, dia hanya ingin menganggapnya sebagai kebetulan.

Tapi, perkataan Hannah Zhuang dan Darren He hari ini membuatnya linglung.

Anaknya membutuhkan seorang ayah.

Noemi Bai mengikuti Ethan Zong masuk ke kantor dan melaporkan semua perjalanannya hari ini, dia menutup jadwal perjalanan dan bertanya ragu-ragu, "Apakah Nona Lin menemanimu saat jamuan malam?"

Ethan Zong tampak sedikit lelah, dia memejamkan mata dan terdiam untuk beberapa detik, "Kamu temani aku."

Noemi Bai menghela napas lega, "Kalau begitu aku akan keluar kembali bekerja."

Menutup pintu kantor, Noemi Bai berbalik dan melihat Joelle Lin berdiri di belakangnya, langkahnya terhenti.

“Sekretaris Bai, ada yang ingin kutanyakan padamu, bolehkah kita berbicara sebentar?” tanya Joelle Lin.

Noemi Bai terkejut karena Joelle mengambil inisiatif untuk mencari dirinya.

Dia ingin mendengar apa yang ingin Joelle katakan, "Oke, ayo pergi ke kafe di lantai bawah."

Naik lift, keduanya turun ke kafe di lantai pertama.

Mencari tempat yang tenang untuk duduk.

Tak satu pun dari mereka yang berbicara lebih dulu, setelah kopi dihidangkan sejenak, Joelle Lin berkata, "Nona Bai, permusuhanmu padaku sepertinya sangat dalam."

“Ethan dan aku adalah pasangan, jika blak-blakan dibongkar, nona Lin akan melakukan apa?” Noemi Bai bertanya balik.

Joelle Lin memegang sendok dan dengan lembut mengaduk kopi di cangkir kopi, dia benar-benar blak-blakan.

“Kamu tahu, Tuan Zong dan aku hanya dalam kontrak pernikahan, dan tenggat waktunya tidak lama, nona Bai sepertinya sangat terburu-buru, dan cemburu terhadapku.” Dia perlahan mengangkat matanya.

“Kenapa melihatnya seperti itu?” Noemi Bai terkekeh, dia menyesap kopi.

“Kamu dan aku tahu betul, menyebarkan kehamilanku di tempat aku tinggal, membeli orang yang memfitnahku, memprovokasi ibuku, kenapa melakukan hal-hal ini, kurasa Nona Bai tahu dengan alasannya dengan jelas.” Noemi Bai berpura-pura baik, Joelle Lin tahu itu dengan jelas, seolah dia mengerti segala sesuatunya.

"Aku tidak tahu apa maksud Nona Lin, yang aku lakukan hanyalah tidak puas terhadap kamu yang menikah dengan Ethan, kalau nona Lin ingin menuntut, aku sih terserah saja, karena Ethan akan mengerti diriku, aku hanya seorang wanita, hanya seorang wanita yang jatuh cinta, posisiku dirampas oleh seseorang, dapat dimaklumi jika melakukan sesuatu yang luar biasa.” Dia tersenyum dan memandang Joelle Lin, "Nona Lin yang mengambil inisiatif untuk bertanya kepadaku, tetapi jelas sekali seperti sedang menahan amarah."

Joelle Lin tersenyum tipis, tatapan tak terduga itu membuat bulu kuduk Noemi Bai berdiri.

Suaranya dingin, "Apa yang kamu tertawakan?"

“Aku mendengar hal yang lucu, apakah Nona Bai tertarik untuk mendengarnya?"

"Apa?"

“Kudengar Nona Bai sudah lama mengikuti Tuan Zong, tapi dia sama sekali tidak jatuh cinta pada Nona Bai, tapi tiba-tiba memberi identitas pacar pada nona Bai, itu karena—” Joelle Lin sengaja terdiam dan mengamati raut wajah Noemi Bai.

Benar saja, raut wajahnya berubah, meskipun dia berusaha sekuat tenaga untuk menahannya, dia tetap menunjukkan sebuah petunjuk.

“Karena apa?” ​​Noemi Bai tidak setenang sebelumnya.

“Aku hanya mendengar beberapa gosip, nona Bai tidak perlu peduli.” Joelle Lin berkata setengah-setengah, membuat Noemi Bai tidak tahu seberapa banyak yang Joelle ketahui, Joelle Lin sengaja menggantungnya.

“Aku dan Ethan saling mencintai dengan tulus, wajar saja ada orang yang iri dan sengajar menyebar gosip, kalau nona Lin menganggapnya serius, apa boleh buat.” Setelah berkata demikian, Noemi Bai bangkit berdiri, “Masih ada setengah bulan, posisi yang seharusnya menjadi milikku, akan kembali padaku.”

Dia melirik Joelle Lin sejenak, lalu berbalik pergi.

“Bagaimana Nona Bai bisa tahu kalau aku hamil 2 bulan?” Joelle Lin juga berdiri.

“Sudah kubilang, aku menebak."

Joelle Lin berjalan mendekat, “Perutku jelas tidak menunjukkan dengan jelas kalau aku hamil, jelas sekali tidak bisa mengetahui berapa bulan sudah hamil, tapi nona Bai langsung bisa menebaknya, bahkan seorang wanita yang memiliki pengalaman melahirkan anak pun tidak bisa memiliki penglihatan tajam seperti nona Bai deh?"

“Mungkin kebetulan? Aku hanya menebaknya, banyak keanehan yang ada di dunia ini, mungkin saja aku punya kemampuan seperti itu?” Noemi Bai berjalan menuju lift setelah selesai bicara.

Pintu lift perlahan bergerak, di antara celah itu, dia bertemu mata dengan Joelle Lin.

Meski dalam percakapan itu tidak ada yang bocor, Noemi Bai tahu bahwa Joelle Lin pasti mengetahui sesuatu.

Kalau tidak, mana mungkin dia mencoba berbicara dengannya hari ini.

Seberapa banyak yang dia ketahui, Noemi Bai tidak tahu.

Kekuatan Joelle Lin ditarik kembali begitu pintu lift ditutup.

Fakta memberi tahu dia bahwa tebakannya mungkin saja benar.

Tapi dia tidak bisa mengerti detailnya.

Jika benar Ethan Zong, mengapa wanita yang memperkenalkannya hari itu memberinya uang?

Mengapa Ethan Zong——

Hanya untuk melampiaskan keinginan?

Dia tidak tahu, itu seperti misteri, dengan konspirasi yang tersembunyi di dalamnya.

Tapi dia tidak bisa memverifikasi kebenarannya.

Setelah usai bekerja, dia pulang seperti biasa.

“Hanya kamu seorang?” Bibi Yu melihat ke belakang Joelle Lin.

Joelle Lin mengangguk, tidak terlalu emosional, ketika dia selesai bekerja, dia melihat Noemi Bai berpakaian bagus dan masuk ke mobil Ethan.

Dia menggelengkan tebakannya, mungkinkah Ethan Zong benar-benar mencintai Noemi Bai?

Dulu tidak cinta, mungkin hanya karena belum menyadarinya.

Pikirannya sangat kacau.

“Mengapa tidak pulang bersama tuan muda?” Keduanya harus rukun satu sama lain, baru bisa memupuk perasaan mereka.

“Dia pergi dengan Nona Bai.” Joelle Lin hanya merasa hatinya suram, setelah mempunyai tebakan seperti itu, sikapnya terhadap Ethan Zong berubah.

Bibi Yu menghela napas, "Kamu harus bekerja keras."

Joelle Lin tersenyum dan tidak ingin membicarakan topik ini, dia sengaja berkata, "aku sedikit lelah, mau tidur sebentar."

Bibi Yu jelas memperhatikan bahwa Joelle sedang dalam suasana hati yang buruk, "Istirahatlah, aku akan memanggilmu saat makan malam siap."

Joelle Lin mengiyakan dan masuk ke dalam kamar.

Dia merasa sangat lelah saat berbaring di tempat tidur, perlahan dia menutup matanya, benar-benar ingin tidur sebentar, ketika dia hampir saja tertidur, ponselnya berdering.

Dia meraba ponselnya dan mengangkatnya.

"Joelle, bisa bantu kakak?"

Suara ini--

Seketika itu juga, rasa kantuk Joelle Lin benar-benar menghilang, dia duduk dan berkata, "Bicaralah."

“Aku harus mengikuti sebuah acara, dan membuat partner.”

Joelle Lin terdiam beberapa saat, lalu berkata, "Baiklah."

"Kirimkan lokasimu, aku akan menjemputmu."

Novel Terkait

My Enchanting Guy

My Enchanting Guy

Bryan Wu
Menantu
7 bulan yang lalu
Perjalanan Selingkuh

Perjalanan Selingkuh

Linda
Merayu Gadis
8 bulan yang lalu
Kisah Si Dewa Perang

Kisah Si Dewa Perang

Daron Jay
Serangan Balik
6 bulan yang lalu
My Cute Wife

My Cute Wife

Dessy
Percintaan
9 bulan yang lalu
Menantu Bodoh yang Hebat

Menantu Bodoh yang Hebat

Brandon Li
Karir
6 bulan yang lalu
Istri ke-7

Istri ke-7

Sweety Girl
Percintaan
2 tahun yang lalu
A Dream of Marrying You

A Dream of Marrying You

Lexis
Percintaan
7 bulan yang lalu
Cinta Yang Paling Mahal

Cinta Yang Paling Mahal

Andara Early
Romantis
6 bulan yang lalu