Mr CEO's Seducing His Wife - Bab 45 Kamu Membuat Rasa Sakitku Tertahan

Dari awal sampai akhir, Ethan Zong bahkan tidak mengerutkan kening, meletakkan tangannya yang terluka di belakangnya, alisnya dingin, dan dia tidak terlihat setenang di permukaan.

Menatap Meghan Shen yang mengutuk, rasa dingin di sudut bibirnya tumbuh dari awal, menjadi lebih intens, "Apa yang kamu lakukan dengan linglung?"

Petugas keamanan segera menekan Meghan Shen saat menerima perintah untuk menyeretnya pergi.

Dia persis seperti orang gila, berguling-guling dan menggigit petugas keamanan.

"Ethan Zong, kamu melecehkan putriku, dan kamu tidak bertanggung jawab, kamu pikir kamu bisa melakukan segalanya karena kamu kaya? Bisakah kamu tidak bertanggung jawab jika kamu punya uang? Dan kami bisa ditindas olehmu karena kami miskin?!"

Meghan Shen berteriak tak terkendali, pikirannya tampak sangat jernih, kalimatnya adalah semua yang ditindas oleh Ethan Zong dan menekannya.

Dia adalah korbannya.

Semua orang merasa ragu setelah mendengarnya.

Ethan Zong melecehkan putrinya?

Ini adalah berita yang sangat mengejutkan.

Jangankan karyawan di perusahaan, bahkan personel keamanan yang menahan Meghan Shen, ingin mendengar lebih banyak.

Meghan Shen sangat malu, dan duduk di tanah, menangis dan berkata, "Aku memiliki kehidupan yang sial, aku memiliki seorang putri yang dihancurkan oleh orang lain, dan tidak ada tempat untuk melampiaskan, apakah hanya begini nasib sebagai orang miskin? Haruskah aku mati..."

Semakin banyak orang berkumpul di pintu.

Semua mata tertuju pada Ethan Zong.

Wajah Ethan Zong benar-benar muram, Joelle Lin menoleh untuk melihat sisi wajahnya dengan urat biru yang mengencang, tahu bahwa dia sedang marah, dan sangat marah.

Dia membenci Meghan Shen, dia tentu saja bahagia, tapi sekarang jelas seseorang ingin melihat kegembiraannya.

Seseorang dengan reputasi, memiliki skandal sebesar itu, adalah hobi orang biasa untuk berbicara setelah makan malam.

“Dia orang gila, masih tidak cepat bawa pergi dan mengganggu keamanan di sini?” Joelle Lin tiba-tiba berkata dengan dingin.

“Kamu orang gila!” Kata-kata Joelle Lin sepertinya membuat Meghan Shen kesal, dan dia bergegas ke arahnya sementara petugas keamanan tidak memperhatikan, dengan wajah yang mengerikan dan kebencian, “Aku akan membunuhmu!”

Joelle Lin mundur karena terkejut, hanya untuk mendengar teriakan marah, "Matilah!"

Meghan Shen didorong lagi, kali ini bahkan lebih memalukan dari yang terakhir kali, dan dia jatuh ke tanah.

Mata tajam Ethan Zong menyapu petugas keamanan, "Apa yang kalian lakukan? Kenapa kalian diam saja?"

Petugas keamanan semua berkeringat dingin. Mereka ceroboh, dan Meghan Shen punya kesempatan untuk menyakiti seseorang. Kali ini mereka tidak berani ceroboh lagi, atau mereka akan kehilangan pekerjaan mereka.

"Bawa dia ke kantor polisi." Ethan Zong benar-benar kesal.

Petugas keamanan menangkap Meghan Shen yang sudah seperti orang gila, menyeretnya ke dalam mobil dan membawanya ke kantor polisi.

Meghan Shen berteriak dan terus meronta.

"Cepat bubar."

Ethan Zong berkata dengan suara dingin, semua orang perlahan-lahan bubar, dan ada pria yang diam-diam mendekatiJoelle Lin dan berkata, "Aku tidak menyangka kamu begitu berani, sampai berani melindungi CEO Zong."

Dia juga melihat pada saat itu bahwa dia memiliki ide untuk membuat kesan yang baik di depan Ethan Zong, dan sekarang, Joelle Lin bergegas maju.

“CEO Zong pasti akan lebih sering memerhatikanmu di masa depan, kamu sampai tidak peduli dengan nyawamu, bergegas untuk melindunginya.” Pria itu sedikit iri.

Joelle Lin tidak tahu apa yang dia maksud sampai sekarang.

Berpikir dia bertindak dengan sengaja di depan Ethan Zong?

Tetapi dia tahu bahwa dia tidak.

Memikirkan tatapannya ke tangan Ethan Zong yang terluka, tidak tahu bagaimana kedaannya.

Dia tidak pernah menyangka bahwa dia akan menangkap pedang itu dengan tangan kosong.

Itu pasti sangat menyakitkan!

“Siapa namamu?” Pria itu tiba-tiba bertanya.

Pikiran Joelle Lin tidak tertuju pada kata-kata pria itu, dan dia menjawab dengan santai, "Joelle Lin."

"Apakah kamu ada kosong malam ini? Ayo makan malam bersama, aku bisa menunggumu setelah bekerja."

Hah?

Joelle Lin kembali menatap pria itu, apakah dia bertanya padanya?

Apa-apaan ini, mereka baru bertemu untuk pertama kalinya.

Joelle Lin benar-benar bingung.

"Aku..."

"Kamu, ikut aku!" Wajah Ethan Zong muram.

Joelle Lin buru-buru mengikuti.

Pria di belakang tidak menyerah, "Nona Lin, aku akan menunggumu di gerbang perusahaan setelah bekerja pada malam hari, ayo makan malam bersama."

Ethan Zong berhenti dan kembali menatap Joelle Lin.

Ketika dia akan menjawab, dia menghadapi sepasang mata yang akan menyemburkan api, dan tampaknya selama Joelle Lin berani setuju, dia bisa mencekiknya sampai mati!

Joelle Lin tersentak dan bertanya ragu-ragu, "Apa kamu marah?"

Dia diam, hanya menatapnya.

Joelle Lin menyesap air dan menoleh untuk melihat pria itu, "Maaf, aku sudah punya janji."

Dia menoleh lagi, wajah Ethan Zong sedikit membaik, dan janji Joelle Lin membuatnya puas.

Dia berpikir sejenak, dan kemudian bertanya, "Apakah luka tanganmu parah, kamu mau pergi ke rumah sakit?"

Menahan pisau dengan tangan kosong, Joelle Lin merasa bahwa lukanya seharusnya serius.

Ethan Zong tidak menjawab, tapi melangkah ke lift, dan Joelle Lin mengikutinya.

Dia berinisiatif untuk menekan tombol lantai, dan berdiri di samping menatap dirinya sendiri di permukaan baja lift tempat sosok bisa dipantulkan. Setelah beberapa saat, "Saat Nona Bai datang, biarkan dia membalutmu."

Tidak peduli apa alasannya, karena luka-lukanya, dia harus selalu peduli tentang itu.

Ethan Zong memandangnya, tidak bisa mendengar kegembiraan atau kemarahan, dan berkata dengan tenang, "Dia pergi ke negara A untuk bisnis."

Joelle Lin tiba-tiba mengangkat kepalanya dan menatapnya. Bukankah kamu pergi makan malam dengannya tadi malam?

Bagaimana bisa begitu tiba-tiba.

Ethan Zong menatap serius, "Pengaturan kerja."

Dia tidak akan pernah mengatakan bahwa dia sengaja meninggalkan Neomi Bai.

Dia bukan orang bodoh. Emosinya yang tak terkendali terhadap Joelle Lin mungkin karena dia sedikit menyukainya?

Dia tidak pernah mencintai dan menyukai orang sebelumnya, dan dia tidak memahami perasaannya. Singkatnya, Joelle Lin menarik baginya.

"Oh."

Joelle Lin berkata oh saja, dan berhenti berbicara.

Dengan suara "tingg", lift berhenti ketika mencapai lantai dan perlahan membuka pintu.

Ethan Zong melangkah keluar, Joelle Lin mengikuti di belakang, dan melihat bahwa luka di tangannya berdarah, sampai lukanya tidak terlihat.

Melihat Ethan Zong hendak masuk ke kantor, Joelle Lin mempercepat langkahnya dan menyusulnya, "Kalau tidak, aku akan membersihkan lukanya untukmu?"

Ethan Zong tidak mengucapkan sepatah kata pun, tetapi berdiri diam di depan pintu kantor.

Joelle Lin sepertinya mengerti bahasa tubuhnya, dan buru-buru melangkah ke depan untuk membuka pintu kantor, berpikir bahwa obat untuk keadaan darurat ada di lemari pantry, jadi dia berkata, "Aku akan mengambil kotak obat."

Ethan Zong kembali menatapnya, dengan senyum kecil di bibirnya.

Joelle Lin kembali dengan membawa kotak obat. Ethan Zong sedang duduk di sofa dengan tangan yang terluka di lutut. Darah di tangannya telah mengeras. Dia berjalan dengan kotak obat, membuka kotak obat di atas meja kopi, dan menemukan Disinfektan air dan kain kasa, dia menurunkan matanya, "Obat di sini terbatas. Kalau parah, kita masih harus ke rumah sakit."

Saat dia berbicara, dia siap, pikirannya tertuju pada luka di tangannya, tidak ada pikiran yang lain, memegang tangannya, dia dengan jelas melihat celah di telapak tangannya.

Menyilangkan telapak tangan, jika bukan karena dia mengepalkan tinjunya dan meremas lukanya, dia tidak tahu berapa banyak darah yang akan berdarah.

Tangan Joelle Lin sedikit gemetar, dan dia berbisik, "Ini mungkin sedikit sakit, kamu tahan."

Dia mengambil kapas yang dibasahi alkohol untuk membersihkan darah di tangannya. Meskipun dia belum pernah melakukannya, dia tidak terburu-buru. Dia tenang, serius, dan hati-hati.

Ethan Zong mengangkat matanya dan menatap wanita yang ada di dekatnya, dia menurunkan matanya, bulu matanya melengkung dan berkedip seperti bulu, dengan lembut menyentuh hatinya.

Ssshht-

“Sakit?” Joelle Lin mengangkat kepalanya dan menatap matanya.

Jaraknya begitu dekat sehingga bahkan nafas satu sama lain terjerat dan tidak bisa dibedakan.

"Kamu membuat rasa sakitku tertahan."

Novel Terkait

More Than Words

More Than Words

Hanny
Misteri
setahun yang lalu
Mr. Ceo's Woman

Mr. Ceo's Woman

Rebecca Wang
Percintaan
7 bulan yang lalu
Too Poor To Have Money Left

Too Poor To Have Money Left

Adele
Perkotaan
7 bulan yang lalu
Rahasia Istriku

Rahasia Istriku

Mahardika
Cerpen
setahun yang lalu
Pernikahan Kontrak

Pernikahan Kontrak

Jenny
Percintaan
setahun yang lalu
My Enchanting Guy

My Enchanting Guy

Bryan Wu
Menantu
7 bulan yang lalu
Cinta Di Balik Awan

Cinta Di Balik Awan

Kelly
Menjadi Kaya
setahun yang lalu
My Perfect Lady

My Perfect Lady

Alicia
Misteri
setahun yang lalu