Mr CEO's Seducing His Wife - Bab 104 Tadi Malam Bersama Mommy-ku

Joelle Lin, "..."

Dia mencoba melepaskan kakinya, tapi itu terlalu berat.

Dia tidak bisa memindahkannya sama sekali.

Joelle Lin hanya bisa menyerah, tidak bergerak lagi. Dia menoleh untuk melihat telepon di atas meja, mengulurkan tangan untuk mengambilnya. Untungnya, telepon ditempatkan dekat dengannya, dia mengambilnya dengan lancar.

Dia menghubungi nomor layanan di meja depan, "Halo, dapatkah kamu membantuku membeli satu set pakaian? Aku akan memberimu uang nanti."

"Bisa, tapi ukuran apa yang kamu pakai?"

"S."

"Baik."

Ketika Joelle Lin ingin menutup telepon, ada suara lain datang dari sana, "Bolehkah aku bertanya berapa nomor kamarmu, sehingga aku dapat mengantarkannya padamu."

Joelle Lin, "..."

“Nomor 88.” Suara bernada rendah serak itu adalah suara baru bangun tidur.

Joelle Lin menoleh dan melihat Ethan Zong setengah menyipit menatapnya.

Kapan dia bangun?

“Kamar nomor 88.” Joelle Lin berkata ke telepon.

"Baik."

Setelah menutup telepon, Joelle Lin meletakkannya kembali.

"Kamu, kapan kamu bangun?"

Apakah dia melihat dirinya pada saat bangun?

Sudut bibirnya menunjukkan senyuman, dengan ekspresi tak sadar, "Baru saja."

Joelle Lin menghela napas lega, membungkus selimut dengan erat, setelah terdiam beberapa saat, dia baru berbicara, "Kamu tidak bangun?"

Dia mencondongkan tubuh ke samping dan menopang kepalanya dengan satu tangan, dan meletakkan satu tangan di tubuhnya, bersenandung, "Hah?"

Joelle Lin menoleh, "Tidak mengatakan apa-apa."

Tadi dia berkata dengan sangat jelas, bagaimana mungkin dia tidak mendengarnya? Dia pasti bertanya dengan sengaja, mengapa dia harus mengatakannya lagi.

Dia tidak bangun, Joelle Lin tidak berani bangun lebih dulu, jadi dia hanya bisa berbaring dan menunggu pakaiannya diantar.

Setelah sekitar setengah jam, bel pintu akhirnya berbunyi.

Joelle Lin seperti menemukan bantuan hidup, "Buka pintunya."

Ethan Zong berbaring tak bergerak, dengan lembut bergerak sedikit di sampingnya, menekan handuk mandi dengan erat, dan berkata tanpa malu-malu, "Mengapa kamu tidak pergi?"

Joelle Lin, "..."

Dia mengerutkan bibirnya secara tidak sengaja dan berkata, "Aku yang pergi juga tidak apa-apa."

Joelle Lin menatapnya dengan tatapan kosong, menunggu kata-kata berikutnya.

Dia menggerakkan kepalanya ke depan, dan menatapnya, "Jika kamu berinisiatif untuk menciumku, aku akan pergi."

Joelle Lin, "..."

Ethan Zong tersenyum, "Tidak mau? Lupakan saja, aku tidak masalah, tidak ada yang menungguku, bisa beristirahat sehari itu cukup baik."

"..."

Dia tidak kembali sepanjang malam, tapi dia tidak punya waktu untuk menghabiskan waktu bersamanya di sini.

Setelah ragu-ragu sebentar, Joelle Lin tergagap, "Kamu, tutup matamu."

"Baik."

Ethan Zong memejamkan mata, bulu matanya tebal, panjang dan lentik.

Joelle Lin menatapnya, sangat mirip dengan Simon Lin, sangat tebal, panjang dan lentik.

Dia terkadang iri.

Tak menyangka dia begitu tampan.

Dia berpura-pura tenang, "Jangan buka matamu."

"Baik."

Joelle Lin memeluk selimut dan perlahan mencondongkan tubuh ke depan. Kulitnya halus, sangat dekat dengannya, Joelle Lin bisa dengan jelas melihat rambut halus di wajahnya. Dia menutup matanya dan menempelkan bibirnya ke bibirnya. Seperti capung terkena air, begitu pergi saat menyentuhnya.

"..."

Ethan Zong membuka matanya, itu terlalu cepat.

Sebelum dia bisa merasakannya, dia sudah pergi.

“Kamu tidak bisa main-main.” Joelle Lin menggigit bibir bawahnya, takut dia akan membuat permintaan yang tidak masuk akal lagi.

Ethan Zong menghela nafas, kapan dia akan mengambil inisiatif untuk menciumnya tanpa syarat?

Dia mengangkat selimut dan turun dari tempat tidur, menyampirkan selimut itu untuknya, lalu berjalan menuju pintu.

Pintu terbuka, dan David Guan berdiri di depan pintu dengan tas pakaian di tangannya, "Aku baru saja melewati meja depan, dia memberiku ini, sudah kubayar.”

Ketika dia berbicara, dia melirik ke arah dalam kamar, gosip membuatnya ingin melihat dengan jelas, wanita di ruangan itu.

Kapan kehidupan pribadi Ethan Zong menjadi begitu memanjakan?

Seberapa intens permainan semalam, sampai tidak bisa memakai pakaiannya lagi?

Ethan Zong tidak sabar, cemberut, dan nadanya dingin, "Apakah kamu sudah cukup melihatnya?"

David Guan buru-buru mengalihkan pandangannya, tapi dia sangat penasaran, dan berkata dengan enggan, "Siapa di dalam?"

"Urusanku, sejak kapan jadi giliranmu untuk bertanya?"

David Guan tersenyum marah, "Kupikir itu Nona Lin."

Rahasia umum.

Dia memiliki perasaan terhadap Joelle Lin sekarang.

“Ini pakaiannya, dan kunci mobilnya.” David Guan menyerahkan semuanya, Ethan Zong mengambilnya, dan menatapnya dengan dingin, “Yang aku minta kamu untuk periksa, apakah sudah jelas?”

Ketika dia berpikir bahwa seseorang akan memperlakukannya dengan tidak baik, dia akan takut, takut orang itu akan berhasil.

Dia tidak berani membayangkan konsekuensinya.

Dia tidak mampu menahannya.

Tidak bisa menerimanya.

“Secepat mungkin, dan juga, periksa apa yang telah dilakukan Layla He baru-baru ini.” Setelah tenang, dia berpikir dengan hati-hati, Joelle Lin baru saja kembali ke negara ini, tidak punya musuh.

Hanya Layla He yang ingin menyakitinya lagi dan lagi.

Akan lebih baik jika dia tidak melakukan apa pun kali ini.

Jika tidak, dendam lama dan dendam baru akan dibalas bersama!

“Baik.” David Guan menunduk saat itu, “Aku sudah berjanji dengan orang-orang disana, akan kesana jam setengah delapan.”

"Kamu bisa pergi sekarang."

Ethan Zong menutup pintu.

Dia berbalik dan berjalan ke tempat tidur, menyerahkan pakaian dan kunci mobil padanya.

Joelle Lin tertegun sejenak dan menatapnya, "Ini—"

“Apa kamu tidak menyukainya?” Dia tenang dan lembut.

Dia ingin membelinya, bukan karena dia menyukai mobil itu, tapi karena dia bisa menggunakannya, tapi dia tidak menyangka bahwa Ethan Zong akan mengingat apa yang dikatakan Dodo Yu dengan santai.

“Aku akan memberikan uangnya.” Joelle Lin mengambil kunci mobil.

“Hitung-hitungan denganku?” Dia membungkuk dan menatapnya, “Aku tidak butuh uangnya, gini saja, kamu cium aku sekali lagi, anggap sama bayarannya?”

Joelle Lin mendorongnya, "Jangan bercanda, pergi ganti pakaian."

Ethan Zong didorong ke belakang olehnya, mengulurkan tangannya untuk mengusap rambutnya, "Kamu adalah istriku. Membeli mobil untukmu, bukankah itu yang harus dilakukan suami?"

Joelle Lin hampir tersedak air liurnya ketika dia mendengar dia mengatakan suaminya.

Tidak berani mengatakan tentang hal memberikan uang lagi.

“Aku mau mandi.” Dia ke lemari untuk mencari pakaian bersih dan pergi ke kamar mandi. Dia tidak mandi tadi malam, memeluk Joelle Lin dan tertidur. Dia sangat tidak nyaman dan dia perlu mandi.

Dan juga ingin memberi Joelle Lin ruang.

Mengetahui dia tidak bisa melepaskan.

Joelle Lin sedang berbaring di samping tempat tidur dengan selimut, melihat ke pintu kamar mandi, dan menggenggam kunci mobil di tangannya. Meskipun Ethan Zong selalu suka memeluknya, tidak terlalu menghormatinya, tapi dia tidak melangkah terlalu jauh.

Tadi malam, dia jelas punya pemikiran sepert itu, tapi dia tidak menyentuhnya sama sekali.

Sebuah kata yang tidak disengaja, dia juga akan mengingatnya.

Dia menciumnya dengan sangat lembut tadi malam.

Suasana hati Joelle Lin sangat rumit.

Dia mengusap sudut matanya yang agak basah.

Sebaliknya, Darren He, yang selalu dia hormati dan percayai, melakukan perilaku yang memalukan padanya.

Ketika dia berpakaian, Ethan Zong juga mengenakan pakaian bersih, dan mereka berdua berkemas dan keluar bersama.

Mobil diparkir di tempat parkir hotel.

Ethan Zong naik ke tempat duduk penumpang, "Ini pertama kalinya kamu mengendarai mobil."

Joelle Lin memandangnya, "Apakah kamu yakin tidak menyetir?"

Ethan Zong tidak berbicara, tapi memberinya jawaban dengan tindakan, dan dia mengencangkan sabuk pengamannya.

Joelle Lin menyalakan mobil, dan mengendarainya dengan perlengkapan yang sudah dikenal.

Jalan sangat sepi, keduanya tidak berbicara satu sama lain, masing-masing punya pikiran sendiri.

Ketika dia turun, Joelle Lin melepaskan sabuk pengamannya, "Aku akan naik dan melihat mereka, lalu kita akan pergi makan."

Dia tidak kembali dalam semalam, mengkhawatirkan kedua anaknya.

Dia tidak pernah tidak pulang.

“Ya.” Ethan Zong bersandar di kursinya dan tidak bergerak.

Punggung ramping Joelle Lin menghilang dari koridor, dan Ethan Zong perlahan menarik kembali pandangannya, bersandar di punggung kursi, dan melihat ke jendela tempat dia tinggal.

Toktok ——

Tiba-tiba jendela mobil diketuk, dia menoleh dan melihat sebuah tangan kecil.

Dia menurunkan jendela mobil dan melihat sosok kecil berdiri di depan pintu mobil. Dia memiringkan kepalanya, "Kamu tadi malam bersama Mommy-ku?"

Sebelum Ethan Zong sempat menjawab, Simon Lin berkata dengan keras, "Bajingan bau!"

Ethan Zong, "..."

Anak ini sangat marah setiap kali melihatnya.

Apa yang dia lakukan hingga membuatnya begitu membencinya?

“Aku pikir kita harus berbicara baik-baik.” Ethan Zong mengangkat alisnya. Sikap bocah itu akan mempengaruhi hubungannya dengan Joelle Lin.

Bagaimanapun, Joelle Lin sangat peduli padanya.

“Aku tidak akan berbicara denganmu, aku akan menemukan pria yang lebih kaya darimu dan lebih tampan darimu untuk ibuku.” Simon Lin sangat marah ketika dia bertemu dengannya.

Sangat membencinya sampai ingin menggigitnya untuk meredakan amarahnya.

Ethan Zong mendorong pintu mobil dan turun.

"Nak ..."

Ponsel di sakunya bergetar, dan dia melihatnya, itu adalah file video yang dikirim oleh David Guan.

Novel Terkait

My Japanese Girlfriend

My Japanese Girlfriend

Keira
Percintaan
7 bulan yang lalu
Mr. Ceo's Woman

Mr. Ceo's Woman

Rebecca Wang
Percintaan
7 bulan yang lalu
My Only One

My Only One

Alice Song
Balas Dendam
2 tahun yang lalu
Back To You

Back To You

CC Lenny
CEO
10 bulan yang lalu
Pernikahan Tak Sempurna

Pernikahan Tak Sempurna

Azalea_
Percintaan
6 bulan yang lalu
Demanding Husband

Demanding Husband

Marshall
CEO
9 bulan yang lalu
Love In Sunset

Love In Sunset

Elina
Dikasihi
2 tahun yang lalu
My Lifetime

My Lifetime

Devina
Percintaan
7 bulan yang lalu