Mr CEO's Seducing His Wife - Bab 42 Tidak Akan Menerimamu Hanya Karena Anak

Pada kesempatan seperti itu, semua yang dibicarakan adalah hal-hal yang ada di pasar bisnis. Darren He juga bergabung, Joelle Lin dapat melihat bahwa dia tidak menyukai kesempatan seperti itu. Dia meraih lengan Darren He dan berbisik, "Aku ingin keluar mencari udara segar."

Darren He meraih tangannya, "Aku akan membawamu ke ruang belakang."

Cahaya, kebisingan, percakapan, dan sanjungan perlahan-lahan menghilang dari telinga.

Melewati koridor, mereka sampai ke ruang belakang, yang luas dan terang, jauh lebih sepi dari ruang depan, dan sesekali ada orang yang berdiri di depan jendela berbicara.

“Kamu tidak suka mendengarkan percakapan itu?” Darren He tersenyum, “Aku juga tidak menyukainya.”

Dia tidak suka bersosialisasi, dia tidak suka intrik, dan dia tidak suka melakukan segala kemungkinan untuk menghasilkan uang.

Mungkin itu terkait dengan kelahirannya, dia lahir tanpa khawatir tentang makanan dan pakaian, dan dia tidak khawatir tentang uang.

"Aku bisa melihatnya, jadi apakah kamu ingin berterima kasih padaku karena telah membawamu keluar dari hal membosankan?"

“Bagaimana kamu ingin kakak berterima kasih?” Darren He mendekatinya. Joelle Lin dengan jelas bisa mencium aura maskulin pada dirinya, berlama-lama di telinganya. Dia tidak bisa membantu tetapi ingin menarik diri, tetapi Darren He meraih pinggangnya.

“Dulu aku mengira kamu masih kecil, dan kamu sudah dewasa dalam sekejap.” Dia pernah mengkhawatirkan wanita itu sebelumnya dan tidak punya pikiran lain, dia tidak tahu kapan dia lahir.

Joelle Lin merasa bahwa Darren He berbeda dari yang dia tahu.

Tapi sekarang rasanya sudah berubah, dia selalu 'mengejek' nya?

“Kamu sudah berubah.” Joelle Lin menoleh, tangannya mengepal tidak nyaman.

“Kamu sudah dewasa, tentu saja aku tidak bisa memperlakukanmu sebagai anak kecil lagi kan?” Dia menyeringai.

Joelle Lin mendorongnya menjauh, "Tapi aku adikmu."

Darren He didorong dan mundur selangkah, dan setelah bereaksi, menatapnya, "Bukan kandung."

Joelle Lin berjalan ke jendela dan menatap bintang-bintang, "Aku ingin menganggapmu sebagai kakakku."

Darren He menatap punggungnya, apakah dia menolaknya?

“Aku mungkin tahu siapa ayah dari anak di perutku ini,” katanya dengan nada rendah, seolah-olah pada dirinya sendiri, dan seolah-olah kepada Darren He.

Darren He mengubah senyum sebelumnya dan berkata dengan serius, "Siapa?"

“Aku tidak yakin, ada banyak hal yang belum aku ketahui.” Joelle Lin menarik napas dalam-dalam dan menoleh ke arah Darren He, “Aku sangat bingung, aku tidak tahu.”

Dia tidak bisa menggambarkan perasaannya.

"Siapa yang kamu curigai?" Darren He mengerutkan kening. "Mungkinkah orang dalam negeri ini?"

Memikirkan apa yang terjadi malam itu, dia menjadi kesal, "Mengapa kamu tidak pergi mencariku waktu itu?"

Joelle Lin menunduk, "Aku pergi, tapi aku tidak menemukanmu."

Dia tidak ingin berutang budi kepada orang lain, tetapi itu terkait dengan keselamatan saudara laki-laki dan ibunya. Dia tidak peduli dengan itu. Dia pergi mencari mereka, tetapi tidak menemukan siapa pun. Belakangan, wanita itu mencarinya.

Pada saat putus asa, dia membutuhkan uang untuk menyelamatkan ibu dan saudara laki-lakinya.

Darren He memikirkan malam itu dengan hati-hati. Itu adalah hari ketika Layla He hilang. Dia dalam mood yang buruk dan minum banyak alkohol, mungkin dia mengetuk pintu dan dia tertidur dan tidak mendengarnya.

Dia selalu berpikir bahwa Joelle Lin tidak menemukan dirinya sama sekali.

Saat ini, suasananya bahkan lebih berat.

“Maafkan aku.” Jika aku tidak mabuk dan mendengar dia mengetuk pintu, mungkin sekarang semuanya berbeda.

Dia tidak harus menanggung stigma belum menikah dan hamil.

Dan dia bisa merawatnya sebagai hal yang biasa.

Tapi semua ini berubah karena dia mabuk.

“Kamu tidak berhutang apapun padaku. Mengatakan ini adalah aku tidak punya tempat untuk menunjukkan diriku,” nada mencela diri Joelle Lin.

Ini adalah pilihan dan takdirnya.

"Aku ingin kembali."

"Biar aku antar."

Darren He berjalan mendekat, meraih tangannya, dan menggenggamnya erat di telapak tangannya, "Kakak tidak akan membuatmu tidak menemukanku kedepannya, dan pasti akan menjagamu."

Joelle Lin tidak bergerak, juga tidak melepaskan diri. Pada saat ini, dia agak mengerti bahwa dia tidak selalu menyukai dirinya sendiri, tetapi berasal dari perasaannya terhadap saudara perempuannya.

Hanya saja dia tidak mengetahuinya dengan jelas.

Mereka keluar dari pintu belakang, lampu neon di luar gedung masih berkedip dan cahaya terang benderang.

Membuat malam seperti siang.

Darren He membukakan pintu mobil untuknya, dan Joelle Lin membungkuk dan duduk.

Keduanya tidak berbicara satu sama lain di sepanjang jalan, masing-masing memiliki masalah sendiri.

Joelle Lin tidak menyuruhnya ke vila, dan memintanya untuk menghentikan mobil ketika dia mencapai perempatan, "Aku bisa turun di sini."

Dia membuka sabuk pengaman dan membuka pintu.

"Joelle." Darren He menghentikannya.

“Ya?” Joelle Lin membungkuk untuk melihatnya.

"Siapa orang yang kamu curigai itu?"

Joelle Lin menunduk, dia tidak memiliki bukti pasti, dia hanya menebak, "Aku tidak yakin."

Darren He mengatupkan bibirnya dan terdiam sejenak, "Aku akan membantumu." Dia berhenti, "Katakan siapa yang kamu curigai pertama kali."

Suasana hatinya sangat bercampur aduk, dia benci mengetahui ini, tapi dia ingin tahu.

Joelle Lin berpikir sejenak, sendirian, dia tidak bisa mengetahui informasi yang tersembunyi.

"Ethan Zong."

Setelah Joelle Lin selesai berbicara, udara di sekitar seolah membeku.

Darren He juga membeku untuk waktu yang lama.

Tanpa diduga, Joelle Lin mencurigai Ethan Zong.

Ini, bagaimana mungkin?

Atau apakah dia menolak untuk membuat alasan dengan sengaja?

"Kamu tahu di mana aku tinggal di negara A, dan yang memperkenalkanku adalah seorang wanita bernama Merlin. Jika kamu menemukannya, kamu mungkin tahu apa yang terjadi malam itu—"

“Mengapa kamu ingin menemukan orang itu?” Darren He memotongnya.

Awalnya, Joelle Lin tidak ingin menemukannya dengan sengaja.

Hanya secara tidak sengaja, petunjuk ditemukan di tubuh Ethan Zong.

"Bukankah kamu berkata, anak-anak yang tumbuh dalam keluarga dengan orang tua tunggal akan memiliki cacat karakter—"

“Sudah aku bilang, aku bisa menjagamu dan anak-anak.” Darren Hemenyela lagi.

Joelle Lin mengerutkan bibir dan menatap langsung ke arah Darren He, "Tapi kamu bukan ayah kandung anak itu."

Dia sengaja, itu tidak mungkin baginya dan Darren He.

Di satu sisi, beri tahu Darren He bahwa dia tidak bisa bersamanya, di sisi lain, dia sangat ingin tahu yang sebenarnya.

Begitu pula dengan Ethan Zong, dia tahu di dalam hatinya.

Dia hanya ingin tahu apakah ayah anak itu adalah dia dan apa yang terjadi saat itu.

Ketika seorang anak lahir di masa depan, setidaknya dia bisa memberi tahu anak itu seperti apa ayahnya.

Mungkin itu semacam kompensasi.

“Aku rasa aku tidak akan merepotkanmu lagi. Sudah malam, kamu harus kembali istirahat lebih awal.” Joelle Lin menegakkan tubuh dan tersenyum, “Aku akan kembali dulu.”

Setelah berbicara, dia berbalik dan berjalan di sepanjang jalan menuju vila.

Setelah beberapa langkah, Darren He menghentikannya, "Aku berjanji, aku akan melakukannya untukmu, tetapi aku harap kamu akan meninggalkannya pada waktu yang tepat."

"Jika kamu tidak mengenal satu sama lain, dia tidak akan mencintaimu, apalagi menerima kamu karena seorang anak."

Joelle Lin berhenti.

Dia tahu, dia tidak punya pemikiran lain, dia hanya ingin tahu yang sebenarnya.

Dia sedang berjalan di sisi jalan, dan lampu jalan membuat bayangan rampingnya menjadi panjang.

Tidak jauh dari situ, ada sebuah mobil hitam yang diparkir, sosok tinggi bersandar di mobil, cahaya kuning yang hangat, menyinari di wajah sampingnya.

Joelle Lin berhenti, mengira dia belum kembali. Tanpa diduga, kembali lebih awal dari diri dia sendiri.

Tidak jauh dari situ, kakinya terkaku, tidak bisa bergerak.

Dia menoleh dan menatapnya selama dua detik, dengan nada yang menawan, "Kemarilah."

Novel Terkait

Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Tiffany
Pernikahan
setahun yang lalu
Diamond Lover

Diamond Lover

Lena
Kejam
8 bulan yang lalu
Cinta Yang Dalam

Cinta Yang Dalam

Kim Yongyi
Pernikahan
7 bulan yang lalu
My Lady Boss

My Lady Boss

George
Dimanja
9 bulan yang lalu
My Japanese Girlfriend

My Japanese Girlfriend

Keira
Percintaan
7 bulan yang lalu
Wonderful Son-in-Law

Wonderful Son-in-Law

Edrick
Menantu
6 bulan yang lalu
Asisten Bos Cantik

Asisten Bos Cantik

Boris Drey
Perkotaan
6 bulan yang lalu
Meet By Chance

Meet By Chance

Lena Tan
Percintaan
6 bulan yang lalu