Mr CEO's Seducing His Wife - Bab 95 Hubungan Kerja Sama

Manajer melihat beberapa sales yang tidak keluar dari ruang istirahat itu, lalu mengerutkan dahi, tidak melayani tamu, apakah tidak ingin mengejar target?

Apa otaknya terisi kotoran?

Manajer melihat mereka, sehingga beberapa sales menundukkan kepala untuk berpura-pura tidak melihat.

"Mungkin mereka ada pelanggan, jadi tidak ada waktu melayani dengan baik, ini semua karena aku sebagai manajer tidak mengajari mereka dengan baik, mohon dimaklumi, aku pasti akan menebus kesalahan ini." Manajer tersenyum.

Dodo masih ingin berbicara, tapi ditarik oleh Joelle. Manajer sangat baik, jangan mencari masalah lagi.

"Ehuk." Dodo juga merasa dirinya terlalu antusias dan terlalu banyak omong.

"Aku menelepon untuk tanya kapan pengemudi mobil kembali, penjualan mobil ini sangat baik." Manajer menelepon.

Tidak tahu apa yang dikatakan orang itu, hanya melihat Manajer marah.

"Kenapa kamu tidak mengendarai mobil itu sampai luar negri? Apa tidak tahu mencoba mengemudi tidak boleh dikendarai begitu jauh? Apa kamu yang membayar uang minyak?"

Mobil cobaan sudah dikendarai sampai pinggir kota, setidaknya perlu waktu satu jam untuk kembali.

David menyuruhnya menjaga orang ini, dia sudah berusaha, sekarang tidak ada mobil cobaan, dia harus bagaimana?

"Begini, lain kali aku datang untuk melihat lagi." Joelle berdiri, sekarang sudah jam empat lewat, Hannah seharusnya sudah membawa mereka kembali. Keluar bermain pasti lelah, dia harus pulang untuk memasak, tidak boleh membuang waktu di sini.

Kepala manajer mulai berkeringat, bagaimana ini, dia melihat ke arah kantor, David duduk dikursi sambil melipat satu kaki dan melalui jendela melihat ke sini.

Manajer merasa tidak berdaya, awalnya pelayanan mereka tidak baik, sekarang tidak ada mobil cobaan, apa yang bisa dikatakannya?

Manajer memberi kartu nama, "Jika lain kali kamu datang lagi, bisa meneleponku, aku akan melayanimu."

Joelle menerima kartu nama, "Baik."

Manajer mengantar mereka sampai depan pintu.

Berjalan sampai tempat parkiran, Dodo membuka pintu mobil untuk Joelle, "Tidak disangka manajer toko ini sangat baik."

Dibandingkan beberapa sales itu, dia sangat baik.

Joelle tidak berekspresi, merasa manajer ini terlalu antusias.

Saat ini ada mobil yang berhenti di samping mobil mereka, Joelle melirik ke sana, akhirnya melihat ada pria yang turun dari mobil itu.

Dia berdiri melawan angin, celana hitam menutupi kaki yang panjang, atas memakai kemeja yang longgar. Saat ini muncul di sini seperti diwaktu sibuk meluangkan waktu.

Ekspresi dia sangat dingin, hanya menatap dia.

Joelle terkejut sebentar, kenapa dia muncul di sini?

Dia tidak kurang mobil.

Diparkiran villanya ada beberapa mobil bagus, semua edisi terbatas, tidak pernah melihatnya mengendarai mobil itu. Mungkin pria suka mobil, meskipun tidak dipakai, juga mau beli.

Tatapan Ethan melalui Joelle, malah melihat ke Dodo yang membuka pintu mobil, kemudian berhenti di tubuh Joelle, menatap dia, pupil mata ada gelombang, saraf darah yang padat dari sudut mata mengumpul ke tengah.

Joelle terkejut sejenak, dia tidak pernah melihat Ethan yang begitu dingin dan kejam.

"Kenapa, kenapa kamu ada di sini?" Tidak tahu kenapa dengan nadanya, tiba-tiba berubah menjadi gugup.

"Turun." Dia mencibir bibir.

Joelle duduk diam, "Apa yang ingin kamu katakan, bisa katakan di sini."

Tampak dia seperti sedang marah, dia tidak ingin sekarang berdekatan dengannya.

Ethan menyipitkan mata, "Apa kamu yakin?"

"......"

Ancaman, ancaman yang jelas.

Joelle melototinya.

Apa dia membuatnya marah?

Setiap bertemu, dia merasa dirinya seperti ada utang pada Ethan?

Dodo merasa Joelle tidak suka pria itu, jadi mendekat untuk bertanya, "Apa perlu bantuan?"

Ethan maju ke depan untuk menarik Dodo, lalu meninju wajahnya. Beraninya di depan dia begitu dekat?

Dodo dipukul mendadak, sehingga mundur beberapa langkah, mulut penuh bau darah, dia menyeka sudut mulut dan tangan juga ada darah.

Menengadahkan kepala untuk melihat pria yang memukulnya.

Kepala sedikit bingung, dalam ingatannya, tidak pernah berhubungan dengan pria ini. Tapi dia sangat familiar, seperti pernah melihatnya. Tiba-tiba Dodo teringat, di mana pernah melihatnya.

Dia adalah tamu di berita ekonomi.

Pemuda terkaya.

Tapi, apa dia pernah menyinggungnya?

Apa ada uang bisa semena-mena memukul orang?

Dodo mengepalkan kedua tangan.

Joelle tidak menyangka, dia bisa tiba-tiba memukul orang, jadi bergegas turun untuk melihat Dodo. Sudut mulut terluka dan ada darah.

Joelle dengan perhatian bertanya, "Kamu tidak apa-apa kan?"

Dodo menggelengkan kepala.

Joelle berbalik badan untuk melototi Ethan, "Apa kamu sudah gila? Mengapa kamu memukul orang tanpa alasan?"

"Kita belum cerai, kamu masih istriku, dengan pria lain berpelukan, apa kamu menganggapku buta?"

"Apa yang kamu katakan?" Joelle mengerutkan dahi dan bingung.

Dia dengan siapa berpelukan?

"Kamu katakan dengan jelas." Ekspresi Joelle menjadi dingin, sampingnya tidak mungkin ada orang lain.

Dia tidak masuk akal.

David yang bersembunyi di samping, bergegas berjalan ke sini, juga mengeluarkan ponsel untuk memperlihat foto yang dia potret pada Joelle, "Mobilku melakukan perawatan di sini, kebetulan mengurus masalah di sini, jadi sekalian mengambil mobil, akhirnya melihat kamu dan......"

Dia menunjuk Dodo, "Aku sekaligus foto."

Joelle menatap foto ini, ekspresi menjadi dingin, karena dia tahu saat itu Dodo sedang berbicara dengannya, tapi dari sudut pandang David, Dodo seperti sedang mencium wajahnya.

Dengan dingin menyindir, "Sudutnya bagus."

David menghela nafas, apa yang dimaksud sudut bagus, yang dia lihat memang seperti ini.

Gerakan mereka terlalu besar, sehingga banyak orang melihat. Semua orang tahu status Ethan, demi tidak ada rumor, David mengusulkan duluan pergi, "Di sini bukan tempat untuk berbincang."

Joelle juga tidak ingin di depan orang bertengkar.

"Aku tahu satu tempat." Kata David.

Joelle ingin masuk ke mobil Dodo, tapi tangannya ditarik oleh Ethan dan menempatkannya ke dalam mobil dia.

Dia ingin melawan, tapi melihat tatapan peringatan dari Ethan, "Patuh sedikit, apa kamu ingin bertengkar di sini?"

Joelle berekspresi kesal, jika tidak ada orang, dia pasti bertengkar dengannya.

Siapa yang membuat masalah?

Dia sesuka hati memukul orang, apa ada muka mengatakan dia membuat masalah?

Dia menahan emosi dalam hati, duduk diam.

Tempat itu adalah rumah David, sudah direnovasi, tapi dia tidak tinggal di sini. Namun ada orang yang datang membersihkan rumah, tempat sangat bersih, paling penting adalah tenang, cocok untuk membahas masalah.

Segerombolan orang masuk ke dalam rumah, David membiarkan Dodo duduk di sofa, "Katakanlah, apa yang terjadi?"

Ethan memegang tangan Joelle, bersandar di samping lemari pendek, sambil menundukkan kepala melihat dan memainkan tangan Joelle.

Sepertinya tangannya ada barang langka dan bisa muncul bunga.

Joelle ingin melawan, baru bergerak, dia sudah menarik, "Jangan bergerak."

Dodo mengedipkan mata, apa yang perlu dia katakan?

Dia dengan tatapan minta tolong melihat Joelle.

"Beritahu mereka hubungan aku dan kamu." Joelle tidak bisa melepaskan pegangan Ethan, jadi hanya membiarkan dia, tapi wajah menghadap ke jendela, tidak melihat dia.

Dodo dengan jujur berkata, "Aku dengan Nona Lin adalah hubungan kerja sama."

David merasa menarik, jadi bertanya, "Apa yang kalian kerja samakan?"

Novel Terkait

Your Ignorance

Your Ignorance

Yaya
Cerpen
2 tahun yang lalu
Adore You

Adore You

Elina
Percintaan
setahun yang lalu
My Perfect Lady

My Perfect Lady

Alicia
Misteri
setahun yang lalu
Cinta Pada Istri Urakan

Cinta Pada Istri Urakan

Laras dan Gavin
Percintaan
setahun yang lalu
Dark Love

Dark Love

Angel Veronica
Percintaan
2 tahun yang lalu
Menantu Hebat

Menantu Hebat

Alwi Go
Menantu
9 bulan yang lalu
Spoiled Wife, Bad President

Spoiled Wife, Bad President

Sandra
Kisah Cinta
9 bulan yang lalu
Satan's CEO  Gentle Mask

Satan's CEO Gentle Mask

Rise
CEO
8 bulan yang lalu