Mr CEO's Seducing His Wife - Bab 105 Jangan Kembali Ke Masa Lalu Jika Sudah Berpindah Hati

Pesan singkat lainnya segera masuk, yang juga dikirim oleh David Guan, dia menundukkan kepala dan melihat ke layar ponsel. Pesannya adalah:

[Kamar pribadi KS private club tidak ada CCTV. Demi privasi tamu, hanya koridor yang tersedia. Ini foto Nona Lin yang diambil malam itu. 】

[Layla He ada di sini sebelum tadi malam. 】

Kata-kata David Guan memang tersirat, tapi Ethan Zong tahu betul bahwa terjadi hal seperti ini pada Joelle, pasti ada hubungannya dengan dia.

Dengan kata lain, terjadi hal seperti ini pada Joelle Lin adalah rencananya.

Joelle Lin tahu bahwa dia memiliki motif tertentu padanya, dan harus waspada padanya, jadi tidak akan jatuh ke dalam perangkapnya.

Dengan penasaran, dia mengklik file video itu

Unduh-100%.

Gambar video muncul dengan cepat.

Joelle Lin tersandung dan berlari di koridor, panik dan terlihat sangat kasihan.

"Joelle-"

Segera dia melihat siapa yang mengejarnya.

Darren He!

Ekspresi wajahnya berubah, dan matanya meledak dengan cahaya dingin, seperti ada suara dari dadanya, "Bagus sekali!"

Persaudaraan mereka sangat baik!

Bergandengan tangan untuk menyakitinya.

Simon Lin terkejut, mengira dia sedang membicarakan dirinya.

Jelas-jelas takut, tapi masih bertahan, mencondongkan kepalanya dengan ekspresi tidak takut, tapi ketika dia membuka mulut, dia mengkhianati emosinya dan berkata dengan tidak jelas, "Jangan, jangan, jangan berpikir aku akan takut padamu!"

Ethan Zong mengangkat matanya dan menatapnya, "Nak, mommy kamu ditindas, apakah kamu ingin balas dendam?"

Simon Lin berkedip, ada yang menindas mommy?

Siapa yang akan menindas mommy-nya selain dia?

“Kamu menganggapku anak umur tiga tahun, aku tidak akan tertipu.” Simon Lin tetap sombong dengan kepala terangkat.

Ya, dia bukan anak berumur tiga tahun, tapi anak berumur lima tahun, dua tahun lebih tua dari anak berumur tiga tahun, memang tidak mudah untuk ditipu.

“Kemarilah.” Ethan Zong memberikan isyarat padanya.

Simon Lin berdiri diam, mengawasinya dengan waspada.

"..."

Ethan Zong menyipitkan matanya. Bagaimana Joelle Lin ini mendidik anaknya? Dia masih belum besar, tapi sudah begitu pintar?

"Aku tidak akan berbohong padamu." Dia menyerahkan poin video tersebut pada Simon Lin, "Lihat sendiri."

Karena ada Joelle Lin di awal video, jadi Simon Lin langsung melihatnya, dan matanya membelalak.

Mommy...

Melihat ke belakang, tangannya yang marah mengepal. Siapa yang menindas mommy-nya?

Segera dia melihat siapa orang itu.

Matanya terbuka lebih lebar.

Bola matanya seperti ingin melompat keluar.

Kemarin malam, dia menelepon mommy dan dia yang angkat, kemarin malam dia pasti bertemu mommy.

Saat itu dia mengatakan bahwa Mommy pergi ke kamar mandi dan tidak sempat menjawab telepon.

Apa yang dia lakukan pada mommy?

Ethan Zong menarik kembali ponselnya, Simon Lin melangkah maju untuk mengambilnya, dan Ethan Zong mengangkat tangannya, dan Simon Lin tidak dapat meraihnya bahkan dengan berjingjit.

Dia memandang anak itu dengan merendahkan, "Bagaimana, apakah kamu ingin membalaskan dendam mommy-mu bersamaku?"

Simon Lin melotot, menatap Ethan Zong.

“Pikir baik-baik, kamu seorang anak kecil, jika kamu memiliki dendam, kamu tidak memiliki kemampuan untuk membalas dendam.” Ethan Zong memasukan ponselnya dan membuka pintu mobil, seolah memikirkan sesuatu, dia menoleh untuk menatapnya, “Ngomong-ngomong, kemarin malam mommy-mu memang bersamaku. Kami tidur di ranjang yang sama, dan kemudian dia berkata mau sarapan denganku. "

Simon Lin sepenuhnya runtuh.

Air matanya hampir keluar.

Apakah otak Mommy ada masalah?

Apakah tidak tahu jangan kembali ke masa lalu jika sudah berpindah hati?

“Aku menyelamatkan mommy-mu kemarin.” Ethan Zong tidak terus merangsangnya.

Simon Lin merasa lebih baik setelah mendengar ini.

Ternyata otak Mommy tidak ada masalah.

“Kamu, kamu baru saja berkata, apakah benar kamu ingin membalaskan dendam mommy?” Dia menatap Ethan Zong dengan mata terbuka lebar.

Ethan Zong menatapnya dengan samar selama dua detik, "Benar, tapi ..."

Dia berjongkok dan menatap lurus ke arah Simon Lin.

Simon Lin juga baik, tidak seperti sebelumnya, tidak menolaknya, dan menatapnya dengan tenang.

Tangan kecil itu bergerak, dan hatinya sangat gembira, ini adalah ayahnya.

Akan lebih bagus jika dia tidak meninggalkan mereka.

Bisa hidup satu keluarga bersama-sama.

Dia dan adik perempuannya tidak akan dikatakan anak tanpa ayah.

"Kamu harus membantuku mengejar mommy-mu."

Simon Lin, "..."

Dia bergumam di dalam hatinya, karena dia suka mengapa waktu itu mommy ingin bercerai, dia ingin meninggalkannya.

Membiarkannya sendirian, sangat menyedihkan, melahirkan dia dan adik perempuannya, membesarkan dia dan adik perempuannya dalam pandangan aneh orang lain.

Simon Lin menekan mulut kecilnya dengan erat, "Kamu, apakah kamu masih menyukai mommy?"

Saat menikah waktu itu, pasti menikah karena menyukai mommy, kemudian menyukai orang lain, atau tidak mencintai mommy lagi, makanya bercerai.

Sekarang mau kejar mommy, apa jatuh cinta lagi padanya?

Ethan Zong sedikit mengangkat alisnya, apa maksudmu?

Tapi dia tidak mengejarnya, hanya saja kemampuan ekspresi anak itu tidak cukup.

"Aku suka……"

"Simon."

Joelle Lin berlari, Hannah Zhuang berkata bahwa dia sedang menunggunya di bawah, ketika dia naik, dia tidak melihatnya.

Jam tangan ponselnya juga diambil olehnya.

Tidak bisa menghubunginya, takut dia tersesat. Dia turun dan melihat-lihat di taman tapi tidak dapat menemukannya. Dia panik sampai hampir menelepon polisi, dan baru menyadari bahwa dia ada di gerbang komunitas.

“Mengapa kamu berlari-larian, apakah kamu tau aku tidak dapat menemukanmu, aku sangat khawatir.” Joelle Lin tahu bahwa putranya memiliki prasangka buruk terhadap Ethan Zong, jadi dia menarik putranya ke belakang, “Itu, dia masih kecil, jangan pikirkan yang dia katakan."

"Tentu." Ethan Zong bersandar di mobil dan mengangkat dagunya, meniru Simon Lin, "Aku tidak akan berdebat dengan anak kecil."

Niat baik yang baru saja dimiliki, karena kata-katanya, menghilang.

Simon Lin memeluk erat leher Joelle Lin dan mencium pipinya, "Mommy, nanti malam aku ingin tidur denganmu, kamu peluk aku, oke?"

Ethan Zong, "..."

Anak nakal ini.

Joelle Lin memandang putranya dengan heran, mengapa dia begitu aneh hari ini?

Karena dia mengambil barang-barangnya, tapi dia marah terus?

Mengapa sekarang tiba-tiba jadi baik?

Aneh sekali.

“Mommy, apakah kamu mau makan di luar? Bolehkah aku bersamamu?” Dia memeluk leher Joelle Lin dan bertingkah seperti bayi, “Boleh?”

Joelle Lin mengangkat matanya dan menatap Ethan Zong, seperti bertanya.

Ethan Zong mengangguk, "Ayo pergi."

Kali ini Ethan Zong yang menyetir mobil, Joelle Lin dan Simon Lin duduk di belakang.

Simon Lin sepertinya memamerkan bahwa Joelle Lin adalah miliknya, dia sangat manja dengannya, merangkulnya, memeluknya, dan menciumnya.

Dia memandang Ethan Zong secara provokatif dari kaca spion, seolah-olah dia sedang berdebat. Mommy adalah miliknya, dan tidak ada yang bisa mengambilnya.

Dia yang bisa memeluk dan tidur bersamanya.

Joelle Lin dibuat terkejut oleh antusiasme mendadak putranya.

“Simon.” Dia mengulurkan tangan dan menyentuh dahi putranya.

Tidak demam.

Apa yang terjadi di sini?

“Aku akan memberimu jam tangan ponsel, oke?” Joelle Lin merasa sangat tidak nyaman, putranya tiba-tiba menjadi 100% antusias.

Tidak ada alat untuk kontak, sangat merepotkan.

Tablet, tidak bisa diberikan padanya untuk sementara.

Dia belum mengakui kesalahannya.

"Benarkah?" Mata Simon Lin berbinar, "Bagaimana dengan tabletnya?"

Dia bosan tanpa tablet.

Bahkan tidak bisa bermain game.

"Aku bisa memberikannya padamu, tapi kamu tahu—"

"Aku salah."

Sebelum Joelle Lin selesai berbicara, dia mengambil inisiatif untuk mengakui kesalahannya.

Dia memutuskan untuk membalas dendam untuk Mommy bersama dengan suami yang tak setia ini, jadi tentu saja dia tidak akan membodohinya lagi.

Tidak balas dendam padanya untuk saat ini.

Simon Lin hari ini benar-benar memberi Joelle Lin banyak sikap "mengejutkan", yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Anak ini baik dalam segala hal, tapi kepribadiannya agak keras kepala, tidak melepaskan hal-hal yang dia yakini, dan sulit bagi orang lain untuk berubahnya.

“Ini saja.” Melihat papan nama toko sarapan, Joelle Lin berkata.

Ethan Zong melirik ke toko sarapan, seperti banyak orang.

Memarkir mobilnya.

Joelle Lin menggendong Simon Lin dan turun.

Masuk ke toko bersama.

Ada banyak orang di toko saat ini, ketiganya masuk dan segera menarik perhatian.

Mereka berdiri bersama seperti keluarga yang beranggotakan tiga orang.

Suaminya tinggi dan tampan, anaknya mirip ayahnya, dia terlihat sangat tampan dan ibunya masih muda dan cantik.

Kombinasi ini sangat menarik.

Ethan Zong jarang makan sarapan di luar, jadi dia tidak terbiasa dengan tempat seperti itu.

"Kamu cari tempat untuk duduk, aku akan melihat mau makan apa." Joelle Lin menurunkan putranya dan bertanya, "Apa yang kamu ingin makan?"

"Aku ingin bubur labu dan pangsit kukus."

“Bagaimana denganmu?” Tatapan Joelle Lin beralih ke Ethan Zong.

“Terserah.” Dia belum pernah ke sini sebelumnya, tidak tahu apa yang ada di sini.

Dan disini begitu banyak orang.

“Ada tempat di sana.” Ketika seseorang bangun, Simon Lin membawa Ethan Zong dan berjalan menuju tempat itu.

Mejanya belum dibersihkan, Ethan Zong mengerutkan kening.

Simon Lin melihat bahwa Ethan Zong merasa jijik, dan melengkungkan bibirnya, "Mommy dan aku sering datang untuk makan di tempat seperti itu."

"Benarkah?"

"Iya."

"Aku berjanji padamu, kami akan bekerja sama untuk membalas dendam Mommy." Simon Lin memperhatikan sosok itu berjalan melalui kerumunan, membantunya mengambil makanan, dan mengepalkan tangan kecilnya, "Mommy, telah sangat menderita, aku ingin melindunginya."

Novel Terkait

Revenge, I’m Coming!

Revenge, I’m Coming!

Lucy
Percintaan
8 bulan yang lalu
Hidden Son-in-Law

Hidden Son-in-Law

Andy Lee
Menjadi Kaya
6 bulan yang lalu
My Charming Lady Boss

My Charming Lady Boss

Andika
Perkotaan
setahun yang lalu
My Japanese Girlfriend

My Japanese Girlfriend

Keira
Percintaan
7 bulan yang lalu
Seberapa Sulit Mencintai

Seberapa Sulit Mencintai

Lisa
Pernikahan
10 bulan yang lalu
 Habis Cerai Nikah Lagi

Habis Cerai Nikah Lagi

Gibran
Pertikaian
setahun yang lalu
Pergilah Suamiku

Pergilah Suamiku

Danis
Pertikaian
6 bulan yang lalu
Waiting For Love

Waiting For Love

Snow
Pernikahan
setahun yang lalu