Mr CEO's Seducing His Wife - Bab 106 Mencapai Kesepakatan

Dia masih kecil sekarang, dan memiliki kemampuan yang terbatas, maka untuk sementara waktu dia hanya bisa bekerja sama dengan pria yang tidak berperasaan ini.

Ethan Zong menundukkan kepala untuk melihat anak kecil ini.

Di usia yang sangat kecil, dia sudah tahu untuk memikirkan Joelle Lin.

Dia paham untuk berterimakasih.

Harus dikatakan bahwa, Joelle Lin mendidiknya dengan sangat baik.

Ibu yang baik dan anak yang patuh.

Mungkin ini merupakan sikap dari mereka sebagai ibu dan anak.

Pada saat ini, ada pelayan yang datang untuk membersihkan meja, mengambil mangkuk dan sumpit yang digunakan olej kedua orang tamu di atas meja, lalu mengelap bekas endapan dengan menggunakan kain lap, tidak tahu berapa banyak meja yang sudah dibersihkan menggunakan kain lap tersebut, dan sudah tidak bersih lagi, permukaan meja yang telah dibersihkan masih berminyak.

Simon Lin menarik kursi, “Kamu duduklah.”

Dia naik ke kursi dengan cekatan, sambil menunggu Joelle Lin datang membawa makanan.

“Apakah kamu tidak menyukai tempat seperti ini ?” Simon Lin memandangnya.

Ethan Zong meliriknya sekilas, lalu menarik kursi untuk duduk, bukan tidak suka, hanya saja dia tidak pernah datang ke tempat seperti ini untuk sarapan, dan ada orang yang mengintip dari waktu ke waktu.

Dia seperti makhluk yang memberikan kekaguman kepada orang lain di kebun binatang.

Perasaan ini sangat buruk.

Joelle Lin datang dengan membawa bubur dan pangsit kukus, serta kue goreng dan biskuit telur ayam.

Dia mengangkat semangkuk bubur dari nampan dan diletakkan di hadapan Simon Lin, lalu semangkuk diletakkan di hadapan Ethan Zong, dan semangkuk lagi diletakkan di tempatnya sendiri, setelah meletakkan makanan, dia meletakkan nampan kembali ke tempatnya, kemudian duduk di posisinya kembali.

Simon Lin sudah mulai makan, sambil makan bubur sambil mengunyah pangsit kukus.

Makanannya sangat harum, dan terlihat sangat enak.

“Makan dengan perlahan.” Joelle Lin mengambil tisu dan mengelap bubur yang ada di sudit bibirnya.

Ethan Zong menatapnya, nafau makan anak ini cukup baik.

“Kenapa kamu tidak makan ?” Joelle Lin yang melihat Ethan Zong tidak menggerakkan sumpit pun bertanya.

Ethan Zong mengangkat sendok, dan mengambil seteguk bubur labu, nasi yang dimasak dalam bubur sangat lembut, labunya juga matang dan sangat manis, dengan rasa manis yang unik dari labu ini, rasanya terasa sangat enak.

Joelle Lin melihat ekspresinya sambil bertanya, “Apakah enak ?”

“Ya.” Ethan Zong tidak mengangkat kepala, lalu mengambil 1 sendok lagi dan memasukkannya ke dalam mulut.

Joelle Lin menekuk alisnya sambil tersenyum.

Tempat ini tidak jauh dari tempat mereka tinggal, Hannah Zhuang yang menemukannya dan membawa mereka datang ke sini untuk makan, Simon Lin pun menyukai bubur labu di sini saat pertama kalinya datang ke sini.

“Ini juga enak.” Simon Lin menjepit sebuah pangsit kukus dan memberikannya kepada Ethan Zong.

Dia mengangkat kepala untuk melihat pangsit kukus yang dijepit di sumpit Simon, dia sudah pernah makan banyak pangsit, baik buatan bibi Yu, atau yang dimakan di restoran, bentuk pangsitnya sangat unik dan indah.

Tapi pangsit ini sangat jelek, dan kelihatan cukup berminyak.

“Ini sangat enak.” Simon Lin membuka mata besarnya yang jernih, dan menatapnya dengan penuh harapan.

Ketika Ethan Zong bertatapan dengan mata Simon Lin, dia tercengang, kedua mata Simon ini sangat indah.

Mirip dengan ketika dia kecil.

Dia teringat dengan gambaran masa kecilnya ketika bibi Yu melihat foto tersebut.

Dia membungkuk, lalu membuka mulut dan mengigit pangsit kukus yang dijepit Simon Lin untuknya .

3 isian segar.

Dia melihat kulit yang berminyak maka dia mengira akan sangat berminyak ketika dimakan di dalam mulut, tapi tidak, rasanya sangat segar.

“Enak, kan?” Simon Lin bertanya.

Dia merasa bahwa rasanya enak dan ingin agar orang lain menyetujuinya, maka pada saat ini dia lupa dengan pria di hadapannya yang merupakan seorang ‘Pria yang tidak setia’, dia hanya membuktikan bahwa pangsit yang dia suka, rasanya sangat enak.

Ethan Zong menyadari pemikirannya, lalu menuangkan air dingin kepadanya, “Tidak terlalu buruk.”

Simon Lin, “……”

“Hm, lidahmu pasti bermasalah.” Simon Lin berkata dengan tidak segan.

Ethan Zong, “……”

Dia sangat sehat, dan lidahnya juga tidak bermasalah.

Setelah selesai sarapan, Joelle Lin pergi membayar, Ethan Zong dan Simon Lin pergi duluan.

Setelah duduk di dalam mobil, Simon Lin membungkuk, “Apa yang akan kamu lakukan? Apa yang perlu aku lakukan ?”

Apakah Simon sudah bersatu dengannya?

Ethan Zong mengaitkan jari terhadapnya, dan kali ini Simon Lin mendekatkan telinganya dengan sangat patuh.

“Masalah balas dendam serahkan saja padaku, dan kamu, 一harus melindungi Mommy kamu ketika aku tidak ada, dan jangan bersikap bodoh lagi untuk membiarkan orang lain mengungkapnya.”

“Mommyku tidak bodoh !” Simon Lin marah.

“Apakah tidak bodoh?” Penjahat tersebut hampir melakukan rencana jahatnya.

“Tidak bodoh.” Simon Lin menggelengkan kepala, “Karena orang yang dikenal, maka Mommyku menurunkan kewaspadaanya, dan bukannya bodoh.”

Simon Lin bersikeras tidak setuju dengan penilaian Ethan Zong terhadap Joelle Lin.

“Mommyku bodoh, tapi kamu masih menyukainya, bukankah kamu lebih bodoh ?” Simon Lin menolak.

Ethan Zong, “……”

Perkataan ini, seperti memiliki beberapa alasan.

Dia hanya bisa menyetujui bahwa Joelle Lin tidak bodoh, jika tidak anak kecil ini masih akan terus berdebat dengannya.

“Aku akan melindungi Mommyku dengan baik.” Simon Lin mengulurkan tangan kepadanya, “Berikan ponselmu, aku harus memiliki nomor teleponmu, dengan seperti ini akan lebih mudah bagi kita untuk saling berhubungan.”

Pemikiran Simon Lin, benar-benar bagus.

Ethan Zong memberikan ponselnya, dan menekan nomornya sendiri. Setelah selesai menghubungi, dia mengembalikan ponsel kepada Ethan Zong, “Ini dia, ini adalah nomor teleponku, aku juga sudah memiliki nomor teleponmu.”

Simon Lin mengulurkan tangan dengan formal, “Selamat bekerjasama.”

Dia melihat tangan kecil Simon Lin yang dijulurkan ke hadapannya, dia tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis, kenapa Simon melakukannya dengan sangat formal?

Baiklah.

Dia mengulurkan tangan, lalu menjabat tangan kecil Simon Lin, tangan anak kecil ini sangat lembut.

“Selamat bekerjasama.”

“Kita sudah mencapai kesepakatan ——”

“Mencapai kesepakatan apa ?” Setelah selesai membayar, Joelle Lin naik ke mobil dan mendengar Simon Lin mengatakan perkataan tersebut.

Dia melihat putranya, dan melihat Ethan Zong lagi, lalu bertanya dengan bingung, “Apa yang sedang kalian bicarakan ?”

“Apakah kita berbicara ?”

Setelah waktu yang lama Simon Lin tidak mendapatkan alasan, dan hanya bisa menyangkalnya.

“Apakah aku salah mendengar ?” Joelle Lin mengerutkan alis, dia tidak salah mendengar, jelas-jelas Simon Lin berbicara.

“Kamu sudah salah mendengar.” Simon Lin masuk ke dalam pelukannya, dan memeluk lehernya dengan manja, “Mommy, kamu masih muda, kenapa kamu bisa mengalami halusinasi pendengaran ?”

“Dasar bocah kecil.” Joelle Lin mengelus rambut putranya.

Ethan Zong menyaksikan interaksi mereka dari kaca spion, dan matanya sedikit berkedip.

Setelah kembali ke tempat tinggal, Joelle Lin mengantar putranya kembali ke rumah.

Ethan Zong menunggunya untuk sesaat.

Joelle Lin kembali duduk di dalam mobil dan berkata, “Apakah kamu ingin pergi ke perusahaan ?”

“Berikan bukti yang ada di tanganmu kepadaku.” Dia menjawab pertanyaan tersebut.

Joelle Lin tercengang sejenak, “Bukti apa ——” Setelah dikatakan hingga setengah, dia seolah-olah teringat tentang hal apa yang sedang dibicarakannya.

“Barangnya ada bersama Dodo Yu.”

“Minta dia untuk membawanya ke sini.”

“Apakah kamu menginginkannya ?” Joelle Lin tidak terlalu paham, untuk apa dia menginginkan bukti tersebut?

“Apakah kamu mengira dengan adanya bukti, maka kamu bisa membawanya ke pengadilan?” Bisnis keluarga He sedang tidak baik, tapi sumber daya properti keluarga He cukup kaya.

Dengan memiliki hubungan sosial.

Jika tiba pada saatnya mereka menghabiskan sedikit uang maka mereka bisa menekan kasusnya.

Tidak hanya tidak bisa menjatuhkan pihak lawan, sebaliknya mereka akan mengeluarkan kartu jitu terhadap pihak lawan.

“Apakah kamu ingin membantuku ?” Joelle Lin tidak tahu kenapa dia menanyakan hal ini.

Ada harapan yang muncul di dalam hatinya, dan juga ketidakpercayaan.

Tidak percaya bahwa, dia bisa menggantikan Joelle untuk melakukan hal ini.

Tanpa menggerakkan pandangan, dia mengatakan ya dengan samar.

Joelle Lin tiba-tiba menarik kedua tangannya.

Memiringkan kepala sambil melihat ke arah luar jendela, dia tidak ingin membiarkan orang lain mengetahui tentang keterkejutan dan kebahagiaan di dalam hatinya.

Harapan pertamanya tidak gagal.

Setelah merasa lega sejenak, dia menghubungi Dodo Yu.

Dodo Yu merasa sangat senang, “Aku katakan padamu, aku sudah menemukan pengacara di kantor pengacara kota B, dan aku ingin mencarimu, kapan kita bisa membahasnya, dan temukan 1 hari untuk mengajukan gugatan.”

“Apakah kamu memiliki waktu luang ?” Joelle Lin bertanya.

“Ada.”

“Ayo kita bertemu, dan sekaligus bawa bukti yang sudah kamu pahami tersebut,.” Joelle Lin berkata.

“Baik.”

“Dimana aku bisa mencarimu?” Dodo Yu bertanya.

“One’s Corp.” Ini adalah perkataan Ethan Zong, karena sekarang dia ingin pergi ke perusahaan, dan Joelle Lin menemukan bahwa dia mengendarai mobil menuju ke arah pusat kota.

Setelah mengakhiri panggilan Dodo Yu, Joelle Lin mengerutkan bibir, “Jika kamu pergi ke perusahaan, maka apa yang akan aku lakukan ?”

Dia mengulurkan 1 tangannya, lalu memegangnya, dan mengusap telapak tangan Joelle dengan jarinya, “Temani aku.”

Novel Terkait

Untouchable Love

Untouchable Love

Devil Buddy
CEO
2 tahun yang lalu
See You Next Time

See You Next Time

Cherry Blossom
CEO
2 tahun yang lalu
Cinta Dibawah Sinar Rembulan

Cinta Dibawah Sinar Rembulan

Denny Arianto
Menantu
setahun yang lalu
Kakak iparku Sangat menggoda

Kakak iparku Sangat menggoda

Santa
Merayu Gadis
10 bulan yang lalu
King Of Red Sea

King Of Red Sea

Hideo Takashi
Pertikaian
6 bulan yang lalu
My Secret Love

My Secret Love

Fang Fang
Romantis
2 tahun yang lalu
Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milea Anastasia
Percintaan
setahun yang lalu
Gadis Penghancur Hidupku  Ternyata Jodohku

Gadis Penghancur Hidupku Ternyata Jodohku

Rio Saputra
Perkotaan
setahun yang lalu