Mr CEO's Seducing His Wife - Bab 101 Menghancurkannya

Tempat ini tidak seperti bar atau restoran, dekorasinya sangat mewah, sangat bersih, dan kadang-kadang satu atau dua orang lewat.

Joelle Lin bingung, "Di mana ini?"

“Bar.” Darren He menariknya, berjalan menuju ruang pribadi di ujung koridor.

Joelle Lin mengerutkan kening, "Ada juga bar yang sepi seperti ini, ini sangat jarang."

"Ini bar pribadi. Ini tidak terbuka untuk umum. Ini hanya terbuka untuk beberapa orang." Darren He menjelaskan, "Di sini sepi."

"Oh."

Segera dia tiba di ruang pribadi. Darren He membuka pintu ruang pribadi. Lampu kuning yang hangat agak gelap. Ruang pribadi itu sangat besar. Ada sederet sofa kulit hitam di belakang, dan meja bundar di depan dengan dua botol anggur merah di atasnya, dan dua gelas anggur.

Joelle Lin memandang Darren He, "Apakah kamu mengaturnya sebelumnya?"

Ekspresi Darren He membeku, dan dia dengan cepat kembali ke ekspresi alami dan otentik, "Aku tamu VIP di sini. Ini adalah ruang pribadi tetapku, dan anggur di dalam juga aku simpan di sini."

Joelle Lin masuk, "Ingatlah bahwa kamu tidak suka minum."

Darren He berdiri di depan pintu, menatap punggung rampingnya, bingung sejenak, "Orang-orang selalu berubah, bukan? Kakak juga manusia, dia juga punya emosi, dia akan sedih karena cinta."

Ada sesuatu dalam kata-katanya.

Joelle Lin juga mendengar sedikit makna.

Dia berpura-pura tenang, melihat ke ruang pribadi, menjangkau untuk menyentuh kap lampu, mengetuk botol anggur, dan bermain dengan gelas, "Ada ribuan orang di dunia ini. Jika kamu bertemu mereka, maka itu takdir, baru ada juga, ditakdirkan bertemu tapi tidak untuk bersama, ada pepatah lama berkata, kadang-kadang harus ada kehidupan dalam hidup, dan tidak ada waktu untuk memaksanya dalam hidup. "

Darren He menunduk dan tersenyum, "Kamu begitu pintar, tidak membiarkan kakak sama sekali, kamu tidak tahu bagaimana menghormati yang tua dan mencintai yang muda?"

Joelle Lin menoleh dan tersenyum padanya, "Kamu belum tua. Di mataku, kamu akan selalu menjadi orang yang memakai jas putih, berkacamata, selalu bertanya tentang kondisi Jackson Lin dengan lembut, dan memperlakukanku seperti kakak, aku ingat semuanya. "

Darren He membuka tutup botol anggur dan menuangkan anggur, "Jangan bicarakan hal-hal dulu."

Dia takut hatinya lemah dan tidak mau melepaskannya.

Namun, tanpa menghancurkannya, tidak mungkin bagi Layla He dan Ethan Zong, mereka juga tidak dapat menggunakan pernikahan untuk memberi keluarga masa depan yang baik.

Dia menuangkan dua gelas anggur, "Jangan lihat lagi, sini temani kakak minum anggur."

Joelle Lin duduk di sofa dan mengambil anggur yang telah dituangkan Darren He untuknya. Anggur itu berwarna merah cerah dan berbau lembut, ini adalah anggur merah level atas. Darren He mengangkat gelas anggurnya dan bersulam dengannya, menghasilkan suara yang tajam, "Hari ini, temani kakak, tidak mabuk maka tidak pulang. "

"Aku tidak bisa minum banyak. Aku pasti tidak bisa menemanimu mabuk. Aku harus kembali lebih awal. Tania Lin tidak bisa kutinggalkan." Tania Lin biasa tidur bersamanya. Jika dia tidak ada pada malam hari, tidak tahu apakah dia akan membuat masalah dengan Hannah Zhuang.

Darren He tidak menjawab, tapi mengangkat kepalanya dan meminum anggur.

Dia mengambil gelas kosong dan menunjukkannya pada Joelle Lin, "Kakak sudah selesai minum, giliranmu."

Joelle Lin lebih baik meminum anggur itu.

Anggur merah berbeda dengan anggur putih, anggur merah sangat lembut dan tidak akan terasa tidak nyaman.

Darren He menuangkan untuknya lagi, "Ini adalah pertama kalinya kita berdua minum di tempat yang sepi seperti ini."

"Ya." Joelle Lin menunduk dan melihatnya menuangkan. Penglihatannya sedikit kabur dan ada ilusi yang tumpang tindih. Dia berkedip dan berkata, "Ya, tapi anggurnya hangat tapi kuat. "

Darren He menatapnya dan bertanya, "Benarkah?"

"Ya." Joelle Lin jelas merasa pusing.

“Tidak mungkin karena tidak ingin minum dengan kakak, kamu membuat alasan, kan?” Darren He sengaja berkata.

"Tidak, tidak." Joelle Lin mengusap dahinya, perasaan pusing tidak hilang, malah menjadi lebih kuat dan semakin kuat.

Darren He menyerahkan segelas penuh anggur ke tangannya, "Jangan main-main, kamu bilang ingin minum denganku."

Joelle Lin membuka matanya, mencoba melihatnya dengan jelas, tapi masih tidak bisa melihat dengan jelas, ada kabut kabur di depannya.

Dia minum lagi atas desakan Darren He.

Darren He terus menuangkannya.

“Aku tidak bisa minum lagi, aku benar-benar mabuk, aku akan kembali, Simon Lin dan Tania Lin menungguku pulang.” Dia berdiri, dia jalan terhuyung-huyung beberapa langkah, kesadarannya telah hilang, tatapannya gelap, dia pingsan dan jatuh ke lantai.

Selama seluruh proses, Darren He duduk di sofa tanpa bergerak, seolah-olah dia tahu bahwa dia tidak bisa keluar dari ruang pribadi.

Setelah meminum anggur di gelas, dia meletakkan gelas, bangkit, mengngkat Joelle Lin yang pingsan di lantai, dan menaruhnya di sofa.

Dia kurus dan ringan, dia hampir tidak membutuhkan usaha apa pun.

Dia menyingkirkan Joelle Lin dan duduk di sampingnya, mengusap rambutnya, "Jangan salahkan aku, kamu memaksaku melakukan ini."

Ini sudah direncanakan saat mereka datang.

Hanya saja hatinya tidak tegas, dia dipaksa oleh Layla He.

Setelah mendengarkan kata-kata Joelle Lin, dia tidak ragu-ragu.

Dia dengan lembut membelai wajahnya, "Kamu tidak peduli padaku lagi, mengapa aku harus peduli padamu?"

Joelle Lin tidak merasakan apa-apa lagi, dan dia tidak bisa mendengar kata-katanya.

Dia membuka kancing pakaiannya satu per satu, kulitnya sangat putih, sangat halus, seperti porselen putih yang halus, tangannya menyentuh pipi dan lehernya—

Jakun menggulung ke atas dan ke bawah.

"Aku tahu kamu akan membenciku ketika kamu bangun, tapi kakak tidak memiliki cara untuk mundur. Jika kamu meminum air mineral yang telah diberi obat oleh kakak, lebih tidak ada cara untuk mundur. Kamu tidak memilikinya, dan aku juga tidak." Dia menambahkan obat sembelit ke air mineral, kandungan alkohol di anggur merah ini sangat tinggi, sehingga bisa dengan mudah membuat pingsan.

Jika ditemukan juga tidak dapat dicek, hanya akan disimpulkan bahwa ia mabuk.

Blusnya dilepaskan oleh Darren He, dan bra hitamnya membungkus bulatan di dada, dan dadanya bergelombang saat dia bernapas. Godaan yang tak terkatakan.

Perutnya sangat rata, dan hanya ada sedikit stretchmark di bawah pusarnya, bekas hamil Simon Lin dan Tania Lin.

Kedua anak itu lahir tidak terlalu besar, stretchmark di perutnya tidak terlihat jelas, itu tidak menakutkan seperti milik beberapa orang lain. Miliknya sangat ringan, tidak hanya terlihat bagus, tapi juga sedikit seksi.

Tangannya yang besar menyentuh perutnya dan menciumnya, "Kata Layla, semua wanita sensitif, dan mereka akan memiliki perasaan untuk pria pertama yang menginginkan dirinya. Jika kamu tahu orang itu adalah Ethan Zong, apakah kamu akan menyukainya? "

“Tidak, kamu sudah tergoda, bukan?” Darren He menundukkan kepalanya dan tertawa, dengan suara yang lebih pelan, “Setelah dia bertemu denganmu, dia membatalkan tunangannya dengan Layla, dan kamu selalu tidak bersedia untuk kembali, tapi setelah bertemu dengannya, kamu kembali, itu karena dia, kan? "

Dia mencium bibirnya, "Ini pertama kalinya kamu tidak menolakku, biarkan aku menciummu."

Dulu dia pernah menciumnya, dan setiap kali dia akan menolaknya pada saat penting.

Dia tahu bahwa itu menghalangi kedekatannya.

Karena tidak menyukainya, meskipun mengatakan ya, tubuhnya tanpa sadar akan menolak.

Dia mendekati telinganya, "Mungkin Layla benar. Bahkan jika kamu tidak tahu siapa Ethan Zong, tapi kamu pernah kencan buta, akan selalu ada perasaan, bahkan secara tidak sadar."

"Jika kamu dan aku juga ada, apakah kamu akan memiliki perasaan untuk aku juga? Joelle--"

Sambil berkata, dia membuka kancing celananya.

Membuka ritsleting.

Novel Terkait

Satan's CEO  Gentle Mask

Satan's CEO Gentle Mask

Rise
CEO
8 bulan yang lalu
Cinta Yang Paling Mahal

Cinta Yang Paling Mahal

Andara Early
Romantis
6 bulan yang lalu
Sederhana Cinta

Sederhana Cinta

Arshinta Kirania Pratista
Cerpen
setahun yang lalu
Uangku Ya Milikku

Uangku Ya Milikku

Raditya Dika
Merayu Gadis
8 bulan yang lalu
Inventing A Millionaire

Inventing A Millionaire

Edison
Menjadi Kaya
6 bulan yang lalu
Cinta Yang Terlarang

Cinta Yang Terlarang

Minnie
Cerpen
setahun yang lalu
Menunggumu Kembali

Menunggumu Kembali

Novan
Menantu
setahun yang lalu
Harmless Lie

Harmless Lie

Baige
CEO
2 tahun yang lalu