Mr CEO's Seducing His Wife - Bab 123 Orang Yang Sama Saling Mencintai

Dia lemah, dalam kegelapan siapa pun, di depan wanita ini.

Beberapa orang mengatakan bahwa mereka tidak dapat berempati dengan mereka yang belum pernah mengalaminya.

Dia percaya bahwa jika dia tidak mengalami ditinggalkan oleh ayahnya, dia tidak dapat memahami perasaan ayahnya saat ini.

Mungkin mereka memiliki pengalaman yang sama, membuat mereka saling mengasihani.

Joelle Lin mengulurkan tangan dan menepuk punggungnya.

Tanpa terlalu banyak kata, menghibur dalam diam.

Ethan Zong juga bukan orang yang emosional, jika orang ini bukan Joelle Lin saat ini, dia tidak akan menunjukkan sisi lemahnya.

“Kembali?” Suaranya terdengar dari leher Joelle Lin yang teredam.

“Kubilang aku kembali untuk mengambil pakaian itu, jika aku tidak mendapatkannya kembali, aku khawatir Simon Lin akan terlalu memikirkan pikiran anak itu.” Joelle Lin memikirkan putranya, dan berkata dengan sungguh-sungguh, “Mulai sekarang, jangan membuat lelucon tentang keselamatan Simon Lin, aku serius. "

“Ya.” Dia benar-benar tidak memikirkan tentang apa yang harus dilakukan jika terjadi kecelakaan.

Ethan Zong menyalakan mobil ketika emosinya pulih.

Tak butuh waktu lama mobil berhenti di kediaman Joelle Lin, dia turun dari mobil dan Ethan Zong mengikutinya.

Joelle Lin balas menatapnya, "Kamu juga naik?"

“Biar aku lihat di mana kamu tinggal.” Dia belum muncul.

Joelle Lin berjalan ke depan dan mencapai pintu, dia mengeluarkan kunci dan membuka pintu.

Kamarnya tidak terlalu besar, tapi dekorasinya sangat hangat dan terasa seperti rumah sendiri.

Joelle Lin pertama-tama pergi ke kamar Simon Lin untuk mengambil pakaiannya, dan kemudian ke kamarnya sendiri untuk mengambil pakaian Tania Lin.

Saat sedang mengemasi pakaiannya, Ethan Zong keliling rumah dengan santai, tempatnya tidak terlalu besar, ada dua anak yang membersihkannya dan rapi, di lemari samping tempat tidur ada foto Simon Lin dan Tania Lin.

Dia mengulurkan tangan dan mengambilnya, latar belakang di foto adalah padang rumput, sepertinya anak berusia di atas dua tahun, memegang air gelembung di tangannya, meniup gelembung.

Joelle Lin melihat foto di tangannya dan berkata sambil tersenyum, "Ini adalah saat mereka baru saja belajar berjalan, jangan kira Simon Lin sangat pintar, dia hanya bisa berjalan ketika dia berumur satu setengah tahun, dan dia bisa berjalan dengan mantap ketika dia lebih dari dua tahun."

Ketika dia berbicara tentang anaknya, dia memiliki cahaya di matanya.

Seluruh tubuh memancarkan kemuliaan cinta ibu.

Hangat dan lembut.

Ethan Zong meletakkan foto itu, berpikir di dalam hatinya, senyumnya hanya bisa dilihat di depan anak-anaknya, bukan?

“Duduklah, aku akan pergi ke sana.” Kamar Hannah Zhuang ada di sebelah, dan dia harus membersihkan.

Ethan Zong bersenandung lembut.

Setelah Joelle Lin pergi, dia duduk di samping tempat tidur, mungkin karena dia mengasuh anak-anak, tempat tidurnya ditutupi dengan seprai kartun, yang sangat rapi.

Laci meja samping tempat tidur setengah terbuka, dan ada buku merah muda di dalamnya, dia membuka laci dan melihat bahwa buku itu aslinya adalah album foto.

Dia mengulurkan tangannya dan membukanya, gambar itu memperlihatkan seorang bayi yang sangat kecil, terbungkus selimut merah jambu, memakai topi kecil berwarna merah jambu, dengan wajah lembut, merah jambu, dan sangat imut.

Dia terus membalik halaman ini adalah ketika Simon Lin masih kecil, dia dibungkus dengan selimut biru kecil dan topi biru kecil, yang juga merah muda, seperti saudara perempuannya.

Tampaknya difoto saat setelah lahir, karena terlihat sangat kecil.

Joelle Lin mengambil foto mereka setiap tahun, kapan mereka akan berjalan, kapan mereka akan mendapatkan gigi pertama, kapan mereka akan berbicara, dan apa kalimat pertamanya.

Dia mencatat dengan hati-hati.

Klik!

Sebuah foto jatuh dari album dan mendarat di tanah.

Ethan Zong mengambilnya, ini adalah foto Joelle Lin dengan dua anak, dia sedang duduk di karpet, kedua anak itu sedang bermain dengan balok di karpet, dia menatap kedua anak itu dan tersenyum sangat lembut.

Dia memegangnya sebentar di tangannya dan melihatnya sejenak, ketika dia ingin mengembalikannya, melalui cahaya, dia menemukan ada tulisan di balik foto itu, jadi dia membaliknya dan melihat sebuah paragraf ditulis dengan pena hitam di belakang foto.

[Sayang, sayangku, aku minta maaf karena Mommy tidak memberimu rumah yang lengkap, kalian hanya memiliki Mommy dan nenek di rumah, tapi aku akan sangat mencintai kalian, terima kasih telah datang ke duniaku, membiarkan dunia kelabuku berubah menjadi cahaya, membuatku tidak lagi sendiri, tidak lagi takut. 】

Dengan mata yang dalam, dia menatap tulisan tangan sejenak, dan ketika dia mendengar suaranya, dia meletakkan kembali foto itu, menutup album dan meletakkannya kembali pada tempatnya.

Joelle Lin memegang tas di tangannya dan menjulurkan kepalanya dari pintu, "Oke."

Ethan Zong berdiri, tubuhnya yang tinggi segera menutupi bayangan, dia memandang orang di pintu dan bertanya, "Apakah semuanya sudah dikemas?"

“Ya,” Joelle Lin mengangguk.

"Ayo pergi."

Joelle Lin mengangguk, dan Ethan Zong berjalan ke arahnya dan mengulurkan tangan untuk mengambil tas di tangannya, "Aku akan mengambilkannya untukmu."

“Tidak, ini tidak berat.” Hanya beberapa pakaian dan sedikit kebutuhan sehari-hari.

“Berikan padaku.” Dia mengambil alih.

Joelle Lin menoleh untuk menatapnya, perlahan-lahan menurunkan kelopak matanya, tanpa mengatakan apapun, mengikutinya, mengunci pintu dan berjalan keluar dari kompleks.

Rumah Keluarga He.

Pelayan di rumah keluar untuk membeli bahan makanan, tetapi ketika dia kembali, dia dilempar dengan telur.

“Ada apa?” ​​Patricia Xia menatap pelayan yang malu itu, matanya membelalak.

Pelayan itu menunduk dan berkata, "Aku kembali dari membeli sayuran, dan sayuran itu dihancurkan di depan pintu rumah, dan mereka berkata bahwa aku tidak melakukannya dengan baik, dan aku harus bekerja sebagai pelayan di rumahmu."

Faktanya, kata-kata aslinya bahkan lebih jelek, mengatakan bahwa apa yang dia lakukan tidak baik dan harus melayani sekelompok anjing yang menggertak anak-anak.

"Nyonya, jangan keluar beberapa hari ini, kalau-kalau kamu bertemu dengan orang yang ekstrim dan melakukan sesuatu yang tidak menguntungkanmu."

Patricia Xia melangkah mundur lagi dan lagi, dan pelayan itu buru-buru melangkah maju untuk mendukungnya, "Apakah kamu baik-baik saja?"

Dia menggelengkan kepalanya, semua orang di pintu rumahnya dihancurkan, bukankah lebih buruk dari perusahaan?

Memang perusahaannya lebih sengsara lagi, banyak toko penjualan yang dihancurkan, aku dengar Xianxing Corp dari Keluarga He tidak boleh masuk, apalagi mengkonsumsi.

Dia memiliki toko berantai di setiap kota di negara ini, dan situasinya berkembang sedikit demi sedikit.

Penjualan turun 20% hanya dalam satu hari, yang sangat cepat.

Rondo He mengusir Fredy He kembali, "Aku akan mencari Ethan Zong untuk melihat kondisi apa yang dia miliki dan tidak boleh membiarkan masalah ini terus menyebar."

Fredy He juga terburu-buru, berbisnis memperhatikan kredibilitas dan reputasi, begitu kredibilitas dalam krisis, tidak ada yang akan membayar tagihan.

“Nah, jika dia tidak melepaskannya, kamu bisa merencanakan yang terburuk.” Ini juga rencana terburuknya.

Ethan Zong keras dalam hal ini, dan dia hampir tidak memberinya ruang untuk relaksasi, yang menunjukkan bahwa dia benar-benar marah.

Dia akan sangat marah, tidak lebih dari apa yang dilakukan Layla He dan Darren He, yang menyentuh intinya.

Karena dia ingin menghukum, dia akan mendorong kedua orang ini keluar, itu bukan kejahatan pembunuhan, paling banyak, dia masuk untuk diinterogasi dan ditahan selama dua hari.

Biarkan Ethan Zong tenang, dan masalah ini akan berlalu.

“Ayah, kamu lihat ada banyak orang di depan pintu.” Rondo He mengemudi di depan, dan dari kejauhan dia melihat banyak orang di sekitar pintunya.

Sebagian besar kutukan adalah Keluarga He yang menindas orang lain, menindas yang lemah, mendistorsi sifat manusia, dan sebagainya.

Singkatnya, itu seburuk itu.

“Dari pintu belakang.” Wajah Fredy He cemberut, geram.

“Ethan Zong juga terlalu merajalela!” Dia tidak menyapa sama sekali, dan langsung datang ke pertanyaan ini, yang membuatnya tidak siap.

“Gayanya melakukan sesuatu seperti ini, sudah sangat terkenal di industri.” Rondo He bekerja keras di lingkaran, dan tentu saja mendengar sedikit tentang gayanya dalam melakukan sesuatu.

Tegas, berani, dan kuat!

Ketika mobil berhenti, Fredy He memasuki pintu dengan marah, Patricia Xia hendak memanggil mereka dan memberitahu mereka bahwa ada seseorang di pintu rumah mereka dan berjalan melalui pintu belakang ketika mereka kembali.

Melihat mereka masuk, Patricia Xia meletakkan telepon dan menyapanya, "Apakah kamu baik-baik saja?"

“Tidak apa-apa, kita masuk melalui pintu belakang.” Rondo He menghela nafas, “Ini terlalu mempengaruhi kita, aku tidak akan makan di rumah malam ini, aku akan keluar.”

“Mau kemana?” Tanya Patricia Xia.

“Bicaralah padanya.” Suara Rondo He perlahan menjadi lebih pelan karena dia tidak menurunkan hatinya.

“Terserah kamu.” Fredy He berlari keluar selama sehari, terlihat sangat lelah, Patricia Xia membantunya masuk ke kamar.

Melihat Fredy He memasuki rumah, Layla He berjalan turun dari lantai dua, "Kakak, aku akan pergi denganmu."

"Apa yang akan kamu lakukan?"

Rondo He menatapnya dengan dingin, "Masalah ini terjadi semua karena kamu, kamu pergi? Itu hanya akan memperburuk keadaan."

Layla He sudah terbiasa ditolak olehnya, dan tidak marah, sebaliknya, dia berjalan turun selangkah demi selangkah dengan sandalnya, dia melihat ke arah Rondo He, "Aku punya sesuatu di tanganku untuk membuatnya mau berbicara dengan kita, atau bahkan menyerah."

“Apa?” Rondo He bertanya dengan ragu.

Layla He yakin, sangat percaya diri, "Kamu membawa aku pergi ke sana dan aku akan menunjukkannya kepadamu, bagaimana?"

Novel Terkait

Awesome Husband

Awesome Husband

Edison
Perkotaan
10 bulan yang lalu
Don't say goodbye

Don't say goodbye

Dessy Putri
Percintaan
2 tahun yang lalu
Cantik Terlihat Jelek

Cantik Terlihat Jelek

Sherin
Dikasihi
10 bulan yang lalu
Si Menantu Dokter

Si Menantu Dokter

Hendy Zhang
Menantu
6 bulan yang lalu
The Revival of the King

The Revival of the King

Shinta
Peperangan
6 bulan yang lalu
My Cold Wedding

My Cold Wedding

Mevita
Menikah
2 tahun yang lalu
The True Identity of My Hubby

The True Identity of My Hubby

Sweety Girl
Misteri
setahun yang lalu
Harmless Lie

Harmless Lie

Baige
CEO
2 tahun yang lalu