Mr CEO's Seducing His Wife - Bab 75 Tidak Bisa Membujuk

Rumahnya tidak terlalu besar, tetapi dekorasinya sangat hangat, restoran itu memiliki meja makan persegi panjang dan satu keluarga beranggotakan empat orang.

Karena Hannah Zhuang tidak setuju dengan Joelle Lin untuk kembali, dia akan setuju untuk bersama Darren He ketika dia kembali, yang membuat suasana di atas meja menjadi sangat membosankan.

Hanya Tania Lin yang naif yang tidak tahu apa-apa, duduk di pelukan Joelle Lin dan memintanya untuk makan sendiri.

“Mommy, aku mau puding telur.” Tania Lin mengulurkan jari kelingkingnya dan menunjuk puding telur kukus yang empuk seperti tahu air.

Joelle Lin mengambilnya dan memasukkannya ke dalam mulutnya.

Simon Lin memandangi saudara perempuannya yang bodoh dan menghela nafas seperti orang dewasa yang bermasalah.

Joelle Lin mengambil sayuran untuknya, "Anak-anak, jangan cemberut."

“Hmm.” Simon Lin mendesah.

Anak ini, mengapa semakin dia berbicara tentang dia, semakin kecanduan?

“Simon Lin, perhatikan sikapmu.” Meskipun Joelle Lin menegurnya, tapi tidak ada ekspresi serius, dan dia masih enggan untuk memarahinya atau berbicara kasar padanya.

“Apakah kamu masih ada perasaan untuk makan?” Simon Lin menuangkan air dingin padanya.

“Jika kamu tidak membujuk nenek, bagaimana dengan pekerjaannya?” Simon Lin lebih khawatir daripada Joelle Lin.

"Anak-anak, jangan khawatir tentang orang dewasa, makanlah dengan baik dan pergi ke sekolah, itulah yang harus kamu lakukan." Hannah Zhuang mengisinya dengan semangkuk sup kental, "Makanlah milikmu dan kamu tidak diizinkan untuk berpartisipasi dalam urusan orang dewasa."

Simon Lin tidak setuju, "Aku juga anggota keluarga ini, jadi aku secara alami memiliki suara, nenek, Mommy , mari kita tunjukkan tangan kita untuk memilih, minoritas mematuhi mayoritas."

“Hei, anak ini, yang mempelajarinya darinya, dan berbicara tentang prinsip dan prinsip.” Hannah Zhuang tidak tahu apakah harus menangis atau tertawa.

Orang kecil, tapi banyak ide.

“Tunjukkan tangan untuk memilih.” ulang Simon Lin dengan tegas.

“Apakah kamu ingin pulang?” Joelle Lin memperhatikan pikiran putranya, dan dia tampaknya sangat ingin kembali.

Dia mengira anak-anak tinggal di sini, dan mereka sudah terbiasa dan tidak ingin pindah tempat, sikap Simon Lin mengejutkannya.

“Kampung halaman Mommy juga kampung halamanku, aku hanya ingin melihat seperti apa kampung halaman Mommy.” Simon Lin dengan serius berkata dengan wajah kecil.

Meskipun Joelle Lin ingin setuju, dia tidak setuju dengan perasaan Hannah Zhuang.

Simon Lin sangat pintar, mengetahui Joelle Lin sangat menghormati Hannah Zhuang, hal ini, Hannah Zhuang masih harus angkat bicara.

Dia meletakkan sendok, berlari ke sisi Hannah Zhuang, menarik lengan bajunya, dan mengguncangnya dengan lembut, "Nenek, nenek, tolong setujui."

Hannah Zhuang menolak.

Simon Lin terus bertingkah seperti bayi, berdoa dengan suara lembut, "Nenek, nenek, nenekku yang baik."

“Nenek, nek, nenek yang baik.” Melihat panggilan kakaknya, Tania Lin pun menelepon.

Suara Simon Lin lembut dan berkilau, suara Tania Lin lembut dan seperti lilin, seperti bayi dan lembut, sangat manis.

Dengan keras, hati Hannah Zhuang hancur.

Jika dia tidak setuju, dia sepertinya akan menyesali kedua anaknya.

Jadi dia berkata, "Kita tunjuk tangan untuk memilih."

Simon Lin lebih dulu mengangkat tangan, "Mereka yang setuju untuk kembali ke China, angkat tangan."

“Mommy.” Joelle Lin tidak bergerak, Simon Lin mengedipkan mata padanya, dan Joelle Lin mengangkat tangannya setelah melihat kurangnya amarah Hannah Zhuang.

"Tania Lin--"

“Jangan membujuk.” Hannah Zhuang memotong Simon Lin.

Simon Lin cemberut dan melihat adiknya menjabat tangannya.

Tania Lin terlihat lucu, Mommy dan kakaknya mengulurkan tangan, dan dia juga mengulurkan tangan.

Tiga banding satu.

Hannah Zhuang kalah.

Dia tidak marah, tetapi berkata dengan sedih, "Aku tidak tahu, apakah ini benar atau salah."

“Jangan khawatir, nenek, aku akan melindungi ibuku.” janji Simon Lin sambil menepuk dadanya.

Hannah Zhuang mengusap rambut cucunya dan menghela nafas dalam-dalam, bagaimanapun, dia masih anak-anak, apa yang kamu tahu.

Tapi kesalehan anak ini terpuji, "Ibumu, kamu tidak mempertaruhkan nyawa dengan sia-sia untuk melahirkanmu."

Simon Lin berkedip, dia juga mendengar dari pamannya bahwa Mommy sangat menderita saat melahirkan dia dan adiknya.

“Aku tidak akan membiarkan orang menggertak Mommy.” kata Simon Lin seolah-olah dia telah membuat keputusan, berkata dengan sangat tegas.

Hannah Zhuang terkejut karena dia berkata terlalu banyak, lagipula ini adalah anak kecil, dia menggendongnya dan membiarkannya duduk di pangkuannya, "Simpon, adalah laki-laki dalam keluarga kita."

“Tentu saja.” Simon Lin mengangkat kepalanya dan berkata dengan bangga.

Setelah membujuk Hannah Zhuang, suasana di meja makan sangat rileks, Tania Lin mengantuk di pelukan Joelle Lin, kepala kecilnya menunduk, Joelle Lin memeluknya menjauh dari meja, dan lelaki kecil itu sepertinya merasakan Joelle Lin hendak pergi, membuka matanya, "Aku ingin makan."

"..."

Anak ini sangat mengantuk hingga dia tetap tidak lupa untuk makan.

Joelle Lin harus duduk kembali, dan si kecil tertidur setelah beberapa gigitan.

Hannah Zhuang meminta putrinya untuk membawa anak itu beristirahat, dan dia datang untuk membersihkan meja.

Joelle Lin mengangguk, Tania Lin belum mandi, dan dia akan sedikit lebih baik saat bangun untuk membuat masalah.

Seharusnya Tania Lin tidak tidur di siang hari dan tidur nyenyak, Joelle Lin membasuh wajah, tangan, dan kakinya, tidak ada jejak bangun.

Simon Lin menghela napas, "Mommy, menurutku adikku ini seharusnya babi."

Bisa makan dan tidur.

Joelle Lin tidak berkata apa-apa, "Bagaimana caramu mengatakannya? Adikkmu adalah babi, bagaimana denganmu? Jangan lupakan kalian satu Mommy."

Simon Lin duduk di tepi tempat tidur, mengeluarkan tabletnya, dan memainkan permainan yang disebut Kotak Intelijen, dia menundukkan kepalanya, "Aku seekor ular, guru berkata bahwa ular adalah hewan berdarah dingin."

Joelle Lin menoleh dan melihat profil wajah putranya yang sangat indah, bulu mata melengkung, dan menundukkan kepalanya, bermain game dengan serius, berterima kasih kepada gurunya.

Itulah yang diajarkan Simon Lin, dan beberapa sangat dewasa.

Beberapa tidak seperti yang seharusnya dia pelajari pada usianya.

“Apakah kamu sangat menyukai gurumu?” Tanya Joelle Lin.

“Tentu saja.” jawab Simon Lin tanpa ragu-ragu.

Joelle Lin membelai kepalanya.

Kali ini, ponselnya berdering di meja samping tempat tidur, Simon Lin sudah dekat, mengambilnya dan menyerahkannya kepada Joelle Lin, "Mommy, ada telepon."

Joelle Lin mengulurkan tangan dan mengambilnya, menunjukkan nomor LEO.

Hanya Nyonya William yang bisa menampilkan nomor ikonik ini.

Nyonya William saat itu baik hati kepada Joelle Lin.

Meski sudah mengantongi ijazah, ia tidak memiliki pengalaman praktis, menurut status LEO, ia tidak mau menerima pendatang baru seperti dirinya.

Nyonya William berkata bahwa melihat dia, dia ingin bertemu dengannya ketika dia masih muda, jadi dia memintanya untuk tinggal.

Ini juga masalahnya, dia memiliki kesempatan untuk pergi hari ini.

Dia sangat menghormati Nyonya William.

"Aku sudah mengatur agar Vina Qin kembali dulu, dia akan mengatur semuanya di sana, jadi kamu bisa langsung kembali."

"Aku tahu."

Joelle Lin meletakkan selimut pada anak-anaknya, berjalan ke jendela, melihat ke luar, dan tidak melihat apa-apa.

Hatinya berangsur-angsur menjadi jernih.

Seperti yang dikatakan Ethan Zong, apa yang dia takutkan jika dia melepaskannya?

Dia menegakkan punggungnya, sekarang dia punya bisnis sendiri, anak-anaknya sudah dewasa, dan kondisi Hannah Zhuang terkendali, semuanya di jalur yang benar, hidup dimana saja tetaplah berbeda.

“Joelle, apakah kamu membenciku?” Nyonya William terdiam lama sebelum bertanya.

“Tidak.” Joelle Lin menjawab dengan terus terang.

Dia tidak pernah kecewa, pada awalnya dia hanya tidak mengerti mengapa dia bisa membuat pengecualian, dan setelah dia tahu kisahnya dan William.

Tidak ada lagi ketidakpuasan.

Nyonya William menghela nafas, seolah ingin mengatakan sesuatu, dan menutup telepon tanpa mengatakannya.

Novel Terkait

Air Mata Cinta

Air Mata Cinta

Bella Ciao
Keburu Nikah
2 tahun yang lalu
My Charming Lady Boss

My Charming Lady Boss

Andika
Perkotaan
setahun yang lalu
Memori Yang Telah Dilupakan

Memori Yang Telah Dilupakan

Lauren
Cerpen
setahun yang lalu
Untouchable Love

Untouchable Love

Devil Buddy
CEO
2 tahun yang lalu
Inventing A Millionaire

Inventing A Millionaire

Edison
Menjadi Kaya
6 bulan yang lalu
This Isn't Love

This Isn't Love

Yuyu
Romantis
7 bulan yang lalu
Istri Direktur Kemarilah

Istri Direktur Kemarilah

Helen
Romantis
7 bulan yang lalu
Demanding Husband

Demanding Husband

Marshall
CEO
9 bulan yang lalu