Mr CEO's Seducing His Wife - Bab 126 Hawa Dingin yang Kuat

Dia jelas menggoda.

Untungnya, dia tidak langsung menolak Tania Lin untuk membuatnya sedih, dan godaan itu bukan apa-apa.

Joelle Lin menoleh, hidungnya terasa masam, "Terima kasih."

Dia menoleh dan ingin pergi. Ethan Zong meraih pergelangan tangannya. Dia membungkuk dan menatap Tania Lin. "Ayah punya sesuatu untuk diberitahukan pada ibumu, bisakah kamu keluar dulu?"

Tania Lin patuh, mengangguk dengan penuh semangat, dan turun. Joelle Lin takut dia jatuh, mengulurkan tangan untuk mengangkatnya, dia tetap menolak, "Aku bisa, tidak apa-apa, kamu bicara saja dengan ayah."

Setelah berbicara, dia berjalan keluar dengan kaki pendeknya yang lucu.

Joelle Lin memandangi sosok kecil putrinya, dan kecemasan hatinya semakin dalam, apa yang akan terjadi padanya jika dia tahu bahwa ayah yang dia pikir bukan seorang ayah?

Joelle Lin tidak berani berpikir lebih jauh.

Bagaimana dia bisa mengakui Ethan Zong sebagai ayah?

Ini konyol!

Pikiran Joelle Lin tidak menentu, tangan Ethan Zong keras, tubuhnya tiba-tiba jatuh ke depan dan jatuh ke pelukan Ethan Zong, Ethan Zong menggenggam pinggangnya, seluruh tubuhnya menempel pada tubuhnya.

Joelle Lin terkejut, "Ini rumahmu, ada orang di luar."

Ethan Zong mengabaikan kata-katanya, mengulurkan tangannya yang lain dan menutup pintu kamar mandi.

Jantung Joelle Lin berdetak kencang.

"Kamu, kamu, apa yang kamu lakukan?"

Ethan Zong tidak menjawabnya, tapi menatapnya.

Joelle Lin menghindari tatapannya, "Makanan sudah siap, saatnya makan."

Ethan Zong mengangkat dagu Joelle Lin, memaksanya untuk melihatnya, pupilnya hitam pekat, dan terasa dingin.

Hati Joelle Lin menegang dan bertanya dengan hati-hati, "Apa kamu tidak senang?"

Ethan Zong diam.

Joelle Lin menjadi semakin tidak tenang, "Apakah karena Tania? Dia tidak memiliki ayah sejak dia masih kecil, dan mungkin telah salah mengira kamu. Tidak apa-apa, aku akan—"

"Kamu benar-benar tidak kehilangan perawanmu malam itu?"

Joelle Lin tidak mengerti kata-kata yang tiba-tiba itu.

Dia menatapnya kosong selama beberapa detik.

"Maksudmu—" Dia menegang, seolah dia tahu apa yang dia maksud.

Dia pingsan pada saat itu, dan ketika dia bangun, pakaiannya dilepas dan kancing di celananya juga tidak dikancingkan.

Satu-satunya hal yang dia yakin adalah dia tidak kehilangan perawannya, adapun apa yang dilakukan Darren He padanya ketika dia pingsan, dia tidak tahu.

Dia menatap mata Ethan Zong, tidak menghindarinya, dan berkata terus terang, "Aku tidak tahu apa yang dia lakukan padaku, satu-satunya hal yang aku yakin adalah dia tidak menyentuhku."

Tepatnya, bukan karena dia tidak menyentuhnya, tetapi ketika Darren He hendak menyentuhnya, dia bangun.

Jika dia bangun beberapa menit kemudian, tidak tahu apa konsekuensinya.

Dia menunduk lembut, air mata tersembunyi di bawah matanya, "Maafkan aku."

Ethan Zong memikirkan video di mana dia melepaskan pakaian, dan darah mengalir ke pikirannya.

"Maaf apanya?"

"Aku tidak tahu."

Dia benar-benar tidak tahu, pikirannya kacau.

Dia tidak tahu mengapa dia mengucapkan kalimat ini, mengapa dia ingin meminta maaf padanya.

Dia mengulurkan tangannya untuk mendorongnya, Ethan Zong tidak hanya tidak melepaskannya, tetapi meraih kepalanya dan mencium bibirnya.

Dengan ciumannya, otak Joelle Lin tiba-tiba meledak dan terbalik. Dia mendorong Ethan Zong dengan keras, "Kenapa kamu tiba-tiba menanyakan ini padaku?"

Apakah dia tahu rincian kejadian hari itu?

Rincian yang bahkan tidak dia ketahui?

Ethan Zong tidak menjawabnya, tapi meraih kepalanya lagi dan mencium bibirnya lagi. Joelle Lin ingin bertanya apa yang sedang terjadi, mendorong tubuh kerasnya dengan kedua tangan, "Baiklah — jangan katakan padaku, kamu, Apakah kamu tahu sesuatu?"

Perlawanannya memberinya ciuman yang lebih brutal darinya. Dia dengan keras kepala menekan bibirnya, tidak meninggalkan celah, mengambil semua oksigennya dan memaksanya kehilangan kemampuan untuk berbicara, jadi dia hanya bisa secara aktif membiarkan udara di mulutnya.

Ruang sempit, penuh gairah.

Langkah kakinya mendekat, Joelle Lin harus mundur, dengan keras, punggungnya menempel ke pintu kamar mandi, membuat suara.

Bibi Yu dan Hannah Zhuang, yang menemani Tania Lin di ruang tamu, melihat ke arah kamar mandi pada saat bersamaan.

Mereka semua orang dewasa, dan mereka sepertinya mengerti apa yang terjadi di dalam.

Bibi Yu tersenyum, "Anak muda."

Hannah Zhuang tidak sesenang Bibi Yu.

Dia mengambil sesendok puding telur dan memasukkannya ke dalam mulut Tania Lin, "Sudah cerai, sebenarnya tidak pantas."

“Cerai, bisa menikah lagi.” Bibi Yu merasa mereka berdua cocok.

Dia belum pernah melihat Ethan Zong begitu sabar dengan wanita itu.

Terutama setelah Joelle Lin pergi, suasana hatinya selama periode itu seperti hari yang mendung.

Hannah Zhuang berkata dengan ringan, "Bagaimana bisa semudah itu."

Kedua anak ini adalah rintangan terbesar.

Dia tidak percaya bahwa orang seperti Ethan Zong dapat menerima kedua anak ini.

Ini bukan Ethan Zong, banyak pria tidak bisa menerima hal seperti ini, bukan?

Bukan karena wanita di dunia ini sudah mati, cari wanita yang memiliki dua anak.

Sejujurnya, jika putranya masih hidup dan menemukan seorang wanita dengan dua anak untuk dijadikan istrinya, dia akan merasa tidak nyaman.

Terlebih lagi, keluarga seperti keluarga Zong tidak akan setuju.

Bisnis keluarga mereka, dengan kekayaan besar, akan memungkinkan orang luar masuk.

Ketidaksetujuan Hannah Zhuang, di mata Bibi Yu, marah karena perceraian antara Ethan Zong dan Joelle Lin telah menjadi rintangan di hatinya.

“Jangan khawatir, ini akan baik-baik saja setelah beberapa hari.” Bibi Yu berpikir.

Bibi Yu masih berpikir bahwa kedua anak ini adalah milik Ethan Zong, dan mereka sangat mirip dengan yang dia miliki ketika mereka masih kecil.

Bukankah sekarang ada tes DNA? Akan jelas jika memeriksanya.

Dia mendengar bahwa itu bisa diuji sekarang dengan mendapatkan satu helai rambut.

Bibi Yu melihat ke arah kamar mandi, "Pernikahan yang ditentukan nyonya untuk tuan muda tentu saja baik."

Ketika Hannah Zhuang mendengar ini, dia mengangkat kepalanya dan menatap Bibi Yu, dia berhenti berbicara, dan menghela napas sedikit, tidak ingin menyebutkan masa lalu, menunduk, dan terus menyuapi Tania Lin puding.

Di kamar mandi, Joelle Lin terengah-engah, wajahnya memerah, dia bisa saja dibekap sampai mati, dia terus menepuk pria buas itu, dan pria itu tidak tergerak.

Hati Joelle Lin sangat tegang dan langsung menggigitnya.

Ethan Zong mendengus kesakitan dan melepaskannya. Joelle Lin menggunakan kesempatan itu untuk mendorongnya pergi, "Ini di rumah."

Ada orang di luar, memalukan kalau ketahuan orang lain.

Ethan Zong tidak marah karena dia didorong pergi, tapi malah menatapnya dan bertanya, "Jadi tidak masalah kalau tidak di rumah?"

Joelle Lin, "..."

"Kamu..." Dia tidak bisa berkata-kata untuk waktu yang lama, dan berkata dengan kesal, "Menyebalkan."

Ethan Zong terkekeh ringan, dan mengulurkan tangan untuk menyentuh bibir merahnya, "Aku menyebalkan?"

Joelle Lin menunduk, bagaimana orang ini bisa begitu tidak tahu malu?

Apa dia tidak mau wajahnya lagi? Sampai memalukan seperti ini.

"Tidak mau."

Joelle Lin, "..."

Dia menatapnya dengan heran, dia, bagaimana dia tahu apa yang dia pikirkan?

Ethan Zong berdehem dan berkata dengan serius, "Wajahmu tertulis jelas dengan 2 kata."

“Apa?” Tanya Joelle Lin.

"Bajingan sialan."

Ini adalah pertama kalinya Joelle Lin melihatnya dengan ekspresi yang begitu serius.

Joelle Lin mengalihkan pandangannya dan tidak berani melihat langsung, menyangkal, "Tidak."

Suaranya sangat kecil, dan dia tampak kurang percaya diri.

Ini adalah bagaimana dia memarahi di dalam hatinya sekarang.

Saat ini, telepon di saku Ethan Zong berdering.

Jika tidak melihat, Ethan Zong mungkin menebak siapa yang menelepon. Dia baru saja memposting videonya, tetapi dia tidak mengambil inisiatif untuk menjawab panggilan tersebut. Sudah waktunya untuk menemukannya karena marah.

Joelle Lin tidak melihatnya menjawab telepon, dan bertanya, "Ponselmu bunyi, tidak mau dijawab?"

Ethan Zong perlahan mengangkat tangannya, merapikan kerah baju yang berantakan, "Kamu keluar dulu."

Joelle Lin mengangguk, berbalik dan membuka pintu dan berjalan keluar.

Saat pintu kamar mandi ditutup, wajah Ethan Zong sedikit muram, tidak ada senyuman, bahkan ada hawa dingin yang kuat.

Novel Terkait

Menantu Hebat

Menantu Hebat

Alwi Go
Menantu
9 bulan yang lalu
Harmless Lie

Harmless Lie

Baige
CEO
2 tahun yang lalu
Wanita Yang Terbaik

Wanita Yang Terbaik

Tudi Sakti
Perkotaan
10 bulan yang lalu
Pernikahan Tak Sempurna

Pernikahan Tak Sempurna

Azalea_
Percintaan
6 bulan yang lalu
Untouchable Love

Untouchable Love

Devil Buddy
CEO
2 tahun yang lalu
Asisten Bos Cantik

Asisten Bos Cantik

Boris Drey
Perkotaan
6 bulan yang lalu
Aku bukan menantu sampah

Aku bukan menantu sampah

Stiw boy
Menantu
6 bulan yang lalu
Ten Years

Ten Years

Vivian
Romantis
9 bulan yang lalu