Mr CEO's Seducing His Wife - Bab 37 Jangan Sembarang Sentuh

Otak Joelle Lin kosong selama beberapa detik, pupilnya bergetar, dan butuh waktu lama untuk menstabilkan, "Kamu, baik-baik saja?”

Dia secara naluriah siap.

Tubuh kokoh Ethan Zong bersandar di atasnya, dan nafsu di matanya sekuat api, hampir meluap, tapi dia masih menahan, "Kamu pikir aku demam?"

Sentuh dahinya?

Apakah tahu dia tidak bisa menyentuhnya sekarang?

Terutama wanita!

Ini hanya naluri, orang akan menyentuh dahi ketika mereka sakit, bagaimanapun juga, dia tidak nyaman Joelle Lin memperlakukannya sebagai pasien.

“Baguslah kalau kamu baik-baik saja.” Joelle Lin merasakan bahaya saat itu dan mencoba meloloskan diri.

Ethan Zong menekan tubuhnya yang mencoba bergerak, “Setelah memanfaatkanku, tidak perlu bayar?"

Bibirnya berada di samping telinganya, hampir menyentuh kulitnya, panas yang dihembuskannya saat berbicara, terasa geli, postur ambigu ini merobek mimpi lama yang tersembunyi di hatinya, malam itu, pria itu hanya bersandar padanya dan menuntut--

Dia gemetar, sedangkan Ethan menjadi tegang.

“Tuan Zong, aku akan mengantarmu ke rumah sakit.” Dia memaksa dirinya untuk tetap tenang, “Aku adalah seorang wanita yang pernah memiliki seorang laki-laki sebelumnya, kamu pasti tidak akan tertarik.”

Joelle Lin sengaja menekankan kata-kata ‘punya seorang laki-laki sebelumnya’.

Seolah sebagai pengingat, dan sepertinya itu sengaja membuatnya jijik.

Kalau jijik, dia bisa menahannya.

Benar saja, setelah mendengar kata-kata Joelle Lin, raut mata Ethan Zong seperti tertutup lapisan es, masih panas tapi kehilangan intensitas.

Jari-jarinya melewati pipi dan dagu Joelle, detik berikutnya, dia mencubit leher Joelle, “Adakah kamu?"

Joelle Lin menggelengkan kepalanya, "Tidak, tidak, aku tidak akur dengan mereka, mana mungkin bersengkongkol dengan mereka untuk menjebakmu, kamu itu pendukunku, aku jelas tahu mana yang lebih penting."

Keringat menetes, dan kebetulan jatuh di wajah Joelle Lin, tubuhnya menjadi kaku, Ethan benar-benar menahannya. Melalui cahaya di luar mobil, dia bisa melihat butiran keringat di kening Ethan.

Joelle Lin mencoba menggerakkan lengannya, Ethan Zong tidak menghentikannya, Joelle membuka kaca jendela dan mengisi mobil dengan udara segar, suhu yang ambigu sedikit turun, Ethan Zong juga menjadi lebih sadar.

Suaranya parau dan dalam, "Telepon David Guan."

Setelah berbicara demikian, dia berbaring miring. Joelle Lin keluar dan menyentuh sakunya. Joelle Lin tidak tahu di saku mana ponselnya berada, setelah meraba-raba sakunya dan tidak menemukannya, tangannya mulai meraba-raba saku celana Ethan Zong, Ethan Zong mengerutkan kening, "Jangan sembarangan sentuh."

Suaranya sangat terkendali, dia membuka matanya dengan cepat dan menatap ke arah Joelle Lin, “Kalau sentuh lagi—"

Dia takut dia tidak akan bisa mengendalikannya.

Dia mengambil tangan Joelle Lin dan meletakkannya di saku celana kanan, “Di sini.” Setelah selesai berbicara, dia melepaskan tangannya dan menutup matanya lagi.

Joelle Lin mengeluarkan ponsel dari saku celananya, mencari nomor David Guan, dan menghubunginya.

Joelle Lin turun dari kursi belakang dan menunggu di luar sampai David Guan datang.

Terlalu tidak aman untuk tetap berada di dalam mobil.

Siapa yang tahu, apakah Ethan Zong kuat menahan diri?

Kecepatan David Guan terbilang cepat, dia tiba dalam sepuluh menit dan berhasil membawa Ethan Zong kembali ke vila.

Awalnya, Joelle Lin meminta David Guan mengantar Ethan ke rumah sakit, takut terjadi sesuatu pada Ethan Zong.

Tapi Ethan Zong menyuruh David Guan kembali ke vila.

Sekembalinya Joelle Lin ke vila, dia menyiapkan air dingin di kamar mandi, seolah berusaha membuat Ethan Zong sadar, sebenarnya Ethan Zong sadar, hanya saja terlihat tidak sadarkan diri.

Setelah berendam di air dingin selama lebih dari satu jam, Ethan Zong hampir pingsan, dia mengandalkan David Guan dan Joelle Lin untuk berdiri.

Mereka meletakkan orang itu di tempat tidur, David Guan memandang Joelle Lin, “Sepertinya selanjutnya aku tidak bisa membantumu lagi, aku tunggu di luar, kalau ada masalah panggil aku."

Joelle Lin, “...."

"Tunggu, kalau kamu pergi, dia—“ Joelle Lin menunjuk ke pria yang basah kuyup itu.

Bagaimana ini?

David Guan mengangkat bahu dan berkata bahwa dia tidak bisa membantu, “Masalah mengganti baju, tentu tak bisa kulakukan, jadi hanya bisa kamu, kamu adalah istri sah dari CEO Zong, merawatnya, dan membantunya berganti pakaian itu sah-sah saja."

Joelle Lin, “...."

Memang sah-sah saja, tetapi—

"Aku di luar." Setelah selesai bicara, David Guan keluar dan menutup pintu, dia berdiri di depan pintu dan menggigil di sekujur tubuhnya, menggantikan pakaian Ethan Zong, melihatnya telanjang?

Hanya memikirkannya saja, David Guan sudah bisa memikirkan kemarahan Ethan Zong.

Mungkin dia akan dipecat.

Joelle Lin berdiri di samping tempat tidur, dia menatap pria yang berbaring di tempat tidur dengan kesulitan, jika dia tidak mengganti pakaiannya yang basah, dia mungkin bisa masuk angin.

Sebagai gantinya, dia memandang tanpa daya ke lampu kristal yang bersinar di atap, lalu menarik napas dalam-dalam, “Melihat kamu jadi begini karena aku hari ini, aku tidak bisa mengabaikanmu."

Dia membungkuk, mengulurkan tangannya untuk membuka kancing kemejanya sepotong demi sepotong, mengangkat lengannya, melepas pakaiannya, lalu melepas ikat pinggangnya, dia memalingkan mukanya sambil melepas celananya, seperti orang buta yang meraba-raba tubuhnya.

Setelah melakukan semua ini, barulah Joelle Lin menatapnya, dia tertidur dan sepertinya pulas sekali.

Dia mengeluarkan pakaian yang basah, David Guan melihatnya keluar dan bangkit dari sofa, "Sudah ganti?"

Joelle Lin mengangguk dan menyerahkan pakaian basah itu kepada Bibi Yu.

“CEO Zong mungkin tidak bisa jauh-jauh dari orang, kamu jaga dia, kalau ada masalah telepon aku, aku kembali dulu.” David Guan mengambil jaketnya.

Joelle Lin mengangguk pasrah dan menemukan handuk kering untuk menyeka rambut Ethan Zong.

Setelah menyeka rambutnya, dia bangkit untuk meletakkan handuk, tiba-tiba pergelangan tangannya ditarik oleh Ethan Zong dan jatuh ke tempat tidur dengan paksa. Dia berbalik dan menekan kaki panjangnya ke arahnya. Joelle Lin mencoba mendorongnya menjauh. Tapi semakin dia mendorong, semakin erat dia dipeluk.

Ethan Zong dengan erat melingkari tubuh langsingnya, membenamkan kepalanya di lehernya, dan berbisik lembut, "Jangan takut--"

Joelle Lin tidak berani bergerak, suaranya terlalu kecil, dia tidak mendengar dengan jelas, dia bertanya dengan lembut, “Kamu bilang apa?"

Tapi tidak ada yang menjawabnya.

Kemudian Joelle Lin mengantuk dan tertidur di tempat tidur.

Seberkas cahaya hangat masuk melalui celah tirai, bulu mata Ethan Zong bergerak dan kemudian membuka matanya, seolah dia tidak bisa beradaptasi dengan cahaya setelah tidur semalaman, dia menutup matanya dan membukanya lagi setelah beberapa saat.

Ketika dia ingin bergerak, barulah dia menyadari ada sesuatu yang menekan lengannya, dia menoleh dan menyadari bahwa ada seorang wanita terbaring di lengannya.

Rambut hitam, bulu mata yang tebal dan keriting, seperti kupu-kupu yang jatuh di kelopak matanya, bibirnya yang kemerahan seperti buah ceri, nafasnya yang bergelombang mengganggu pikiran orang, dia menggerakkan lengannya dengan lembut, tapi begitu dia bergerak sedikit, Joelle Lin mulai mengeluh.

Dia memutar tubuhnya, bulu matanya bergetar, dan perlahan dia membuka matanya, yang menarik perhatiannya adalah keindahan yang sempurna seperti patung.

Dia masih tertidur saat ini.

Joelle tertegun, dia menghela nafas, kalau Ethan sadar, betapa malunya dia?

Dia mengangkat selimutnya dan ingin pergi di saat Ethan Zong belum bangun, dia pergi dari sini dengan kaki telanjang, lalu dia berbalik dan menutupi Ethan Zong dengan selimut, matanya tertuju pada bahunya secara tidak sengaja.

Napasnya langsung berhenti.

Bagaimana bisa Ethan Zong memiliki bekas gigitan di pundaknya?

Joelle Lin hanya merasa pikirannya berantakan, namun juga jernih, pikiran yang mengejutkan meledak di benaknya!

Novel Terkait

Wanita Pengganti Idaman William

Wanita Pengganti Idaman William

Jeanne
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
His Soft Side

His Soft Side

Rise
CEO
9 bulan yang lalu
Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Tiffany
Pernikahan
setahun yang lalu
Adieu

Adieu

Shi Qi
Kejam
2 tahun yang lalu
Awesome Guy

Awesome Guy

Robin
Perkotaan
6 bulan yang lalu
Hello! My 100 Days Wife

Hello! My 100 Days Wife

Gwen
Pernikahan
6 bulan yang lalu
Cinta Yang Terlarang

Cinta Yang Terlarang

Minnie
Cerpen
setahun yang lalu
Rahasia Seorang Menantu

Rahasia Seorang Menantu

Mike
Menjadi Kaya
6 bulan yang lalu