Mr CEO's Seducing His Wife - Bab 130 Kamu Sudah Beristri

Malam hening.

Mobil Ethan Zong berhenti di depan vila, lampunya mati, dia membuka pintu mobil dan berjalan turun.

Melewati halaman depan ke pintu vila, dia mendorong gerbang yang tinggi, dan ruang tamu diterangi dengan lampu malam kuning yang hangat, dengan tenang, seolah-olah semua makhluk sudah tidur, tidak ada suara.

Dia melepas jaketnya dan melemparkannya ke sofa, dan berjalan menuju kamar tempat Simon Lin tidur.

Membuka pintu, lampu di kamar masih menyala Joelle Lin memeluk Tania Lin yang tergeletak di sisi tempat tidur.

Mata Tania Lin sedikit merah, seolah dia baru saja menangis, sekarang dia tertidur, dan sesekali menangis tersedu-sedu.

Ethan Zong tidak kembali, dia duduk di sofa di ruang tamu dan tidak ingin tidur, mengatakan bahwa dia akan menunggu ayahnya kembali.

Joelle Lin tidak bisa membujuknya.

Ketika hampir jam 12, dia mengantuk, dan dia masih tidak mau tidur. Joelle Lin menggendongnya dan kembali ke kamar, dia tiba-tiba menangis dan bertanya kepada Joelle Lin apa ayah tidak menginginkan dia lagi.

Joelle Lin memeluknya, mencium pipinya, dan berkata, tidak.

Tetapi dia tidak percaya.

Dia menangis, Joelle Lin menangis bersamanya.

Kemudian, dia lelah menangis dan tertidur di pelukan Joelle Lin.

Joelle Lin tidak pernah melepaskannya, memeluknya hingga tertidur.

Simon Lin tidur di tempat tidur yang paling dalam dan lebar. Tidur di tempat tidur mereka bertiga tidak akan terlihat sesak. Ethan Zong berjalan ke tempat tidur. Dia dengan lembut melepaskan pelukan Joelle Lin.

Joelle Lin merasakan bergerak sendiri. Dia membuka matanya. Ketika dia melihat bahwa itu adalah Ethan Zong, dia benar-benar mengantuk, "Kamu ..."

"Sshh!"

Dia menghentikan dengan tatapannya.

Joelle Lin diam, membiarkannya menggendongnya keluar dari kamar.

Ethan Zong memeluknya ke lantai atas.

“Apa kamu minum?” Tanya Joelle Lin.

Bau alkohol di tubuhnya sangat kuat, ditambah sentuhan parfum.

"Ya."

Joelle Lin bertanya lagi, "Kamu minum dengan siapa?"

Ethan Zong tidak ingin menyebut Layla He, jadi dia berkata, "Tidak penting."

Joelle Lin tersenyum, tapi tidak berkata apa-apa.

Ethan Zong melihat senyumnya dan bertanya, "Kenapa?"

Joelle Lin berkata setengah jujur, "Kamu sudah beristri, jangan main-main di luar."

Ethan Zong tersenyum rendah dan menekan dahinya, "Beri makan aku jika aku tidak ingin aku main-main di luar."

Sambil berbicara, dia membuka pintu kamar lantai dua dengan kakinya.

Ruangan ini belum pernah dimasuki Joelle Lin. Cahaya di kamar sangat redup, dan bayangan bintik-bintik tercurah di setiap sudut. Dibandingkan dengan yang di lantai bawah, yang ini lebih dalam. Warna utamanya hitam dan abu-abu, penuh tekanan dan agresivitas.

Joelle Lin diletakkan di tempat tidur besar dan empuk di sampingnya.

Menatapnya dengan serius.

Joelle Lin tampak tidak nyaman dan sedikit menoleh.

Ethan Zong meraih kepalanya dan mencegahnya membuang muka.

"Lihat aku," perintahnya.

Dia mengambil tangannya dan meletakkannya di jantungnya, membelai kulitnya melalui pakaian, suaranya rendah dan parau, "Bagaimana kamu membalas kebaikanku?"

“Membalas... Kebaikan apa?” Joelle Lin kaku dan tidak berani bergerak.

Takut dia akan melakukan sesuatu di luar kendali.

Lengannya melembut, dan menekan ke bawah, menempel erat pada tubuhnya, membenamkan kepalanya di lehernya, dan amencium rambut wanginya dengan agresif, hingga ke leher, dan daun telinganya...

Panas yang dihembuskannya menjeratnya menjadi potongan-potongan halus, terasa geli.

Joelle Lin menegang.

Dia juga bersabar, "Aku telah melakukan segalanya untukmu, bukankah seharusnya kamu membalas kebaikanku?"

“Aku tidak tahu apa yang kamu bicarakan.” Joelle Lin berpura-pura tenang, tetapi tangannya yang di selimut itu sudah mengepal dengan erat.

Joelle Lin mendorongnya dengan paksa, "Kamu mabuk..."

“Aku tidak mabuk, aku tahu persis apa yang aku lakukan.” Dia menekan setiap kata-katanya.

Ujung lidahnya berdenging di daun telinganya, "Aku memintamu untuk membesarkan anak di sini. Bagaimana kalau kamu memuaskanku?"

Hati Joelle Lin bergetar, dan tubuhnya juga bergetar.

Tania Lin sepertinya sangat menyukainya, tetapi setelah waktu yang singkat, dia menjadi sangat bergantung.

Air mata mengalir di sudut matanya.

Dia berkata dengan parau, "Kamu katakan yang benar."

"Ya."

Dia mencium wangi Joelle Lin, ujung jarinya dengan cepat melepaskan pakaiannya.

Joelle Lin menggigil.

Ethan Zong memeluknya, membaringkannya di dadanya, dan menghiburnya dengan lembut, "Jangan takut."

Hanya dengan satu kalimat, Joelle Lin tersentuh, menyembunyikan ketakutan di dalam hatinya,

Tubuhnya gemetar tak terkendali.

Air mata membasahi bajunya, Ethan Zong menatap wajahnya yang berkaca-kaca, matanya gelap, "Aku bukan serigala atau macan, aku tidak akan memakanmu, kenapa kamu menangis?"

Joelle Lin mendengus dan berkata dengan kaku, "Aku tidak menangis."

Ethan Zong, "..."

Bajunya jelas-jelas sudah basah dan masih tidak mengaku?

Ethan Zong mengusap air mata di wajahnya dan berkata dengan lembut, "Jika kamu tidak mau, aku tidak akan memaksa..."

Sebelum dia selesai berbicara, bibirnya tiba-tiba dicium.

Joelle Lin menciumnya.

Pertama kali.

Ethan Zong tercengang.

Melihat wanita itu menciumnya dengan mata terbuka.

Dia tidak bisa menahan diri.

Segera, Ethan Zong menanggapi dengan antusias, memegangi kepalanya, memperdalam ciuman itu.

Panasnya suasana terus meningkat, semakin panas dan semakin panas.

Tepat ketika Ethan Zong ingin melangkah lebih jauh, pintu kamar tiba-tiba diketuk.

Gerakannya berhenti, dan mereka saling melihat.

Wajahnya langsung memerah, seperti terbakar api, panas.

Took tookk......

Pintu diketuk lagi.

Siapa kali ini?

Ethan Zong mengerutkan kening, dia sangat enggan sekali kali ini.

Siapa yang mengganggu dia seperti ini?

Tookk tookk.......

Joelle Lin mendorongnya, "Mungkin Tiana—"

Enggan untuk bangun, tetapi diganggu di saat-saat seperti ini, dia tidak dapat melanjutkan. Dia bangkit dan menarik selimut di atas Joelle Lin, lalu pergi untuk membuka pintu.

Tania Lin berdiri di depan pintu dengan mata terbuka, masih merah, dan kepalanya terangkat. Ketika dia melihat bahwa itu adalah Ethan Zong, tiba-tiba air mata mengalir dan berkata sedih, "Ayah."

Dia terisak pelan, "Kupikir kamu tidak menginginkanku lagi."

Ethan Zong berjongkok dan menatapnya, "Aku bukan tidak menginginkanmu."

Tania Lin memeluk lehernya dengan erat.

Kulitnya basah dan penuh dengan air matanya.

Ethan Zong melihatnya, "Kamu sangat suka menangis, apakah kamu ingin seperti ibumu?"

Joelle Lin meringkuk di selimut, diam-diam mendengarkan suara di pintu.

Ethan Zong membujuk Tania Lin dengan sangat sabar, Joelle Lin dengan lembut tersenyum.

Tersenyum pahit.

Ethan Zong bersedia memberi putrinya kehangatan, dan itu sepadan.

Novel Terkait

I'm Rich Man

I'm Rich Man

Hartanto
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Anak Sultan Super

Anak Sultan Super

Tristan Xu
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Tiffany
Pernikahan
2 tahun yang lalu
My Only One

My Only One

Alice Song
Balas Dendam
3 tahun yang lalu
Cinta Tak Biasa

Cinta Tak Biasa

Susanti
Cerpen
3 tahun yang lalu
Cinta Tapi Diam-Diam

Cinta Tapi Diam-Diam

Rossie
Cerpen
3 tahun yang lalu
Unplanned Marriage

Unplanned Marriage

Margery
Percintaan
3 tahun yang lalu
A Dream of Marrying You

A Dream of Marrying You

Lexis
Percintaan
2 tahun yang lalu