Mr CEO's Seducing His Wife - Bab 47 Dia Berlutut

Dia mengira dirinya dapat bersikap sangat tenang, ketika mendengar peringatan Ethan Zong, dia sudah mempersiapkan mentalnya, namun ketika dia melihatnya, semua masa lalu yang tersembunyi di dalam lubuk hatinya, semua luka itu, semua rasa sakit itu, tetap saja ada.

Dia mengira dirinya sudah melepaskannya, namun sebenarnya masih saja belum.

Ekspresi Alex Lin terlihat sedikit memburuk, tapi sekarang dia yang akan memohon bantuan, harga dirinya sudah lenyap, apakah dia masih harus bersikap hormat?

Dia langsung berlutut, berlutut di sisi kaki Joelle Lin,”Joelle, perusahaan akan segera bangkrut, ada proyek yang runtuh, lalu terjadi konflik dengan pemiliknya, permasalahannya bahkan sudah merengut nyawa, ayah sudah tidak mempunyai pilihan lainnya, mohon bantu ayah kali ini saja. "

Dia awalnya mengira bahwa dirinya akan menghadapi tuntutan hukum karena permasalahan proyek yang bercampur dengan hilangnya nyawa, untungnya, Joelle Lin memberinya kontrak Repulse Bay kepadanya, dia menjualnya dan mendapatkan sejumlah uang untuk menenangkan keluarganya, lalu memberikan kompensasi pribadi kepada dirinya sendiri.

Namun, departemen bersangkutan bersikap sangat tegas terhadap kegagalan proyek, dia tidak akan bisa melarikan diri dari tuntutan pertanggungjawaban.

Karena dana perusahaan yang diinvestasikan dalam proyek ini tidak bisa didapatkan kembali, arus modal perusahaan putus, hingga menghadapai bencana kebangkrutan.

Joelle Lin menatap pria yang berlutut di depan kakinya, menggenggam erat kedua tangannya dengan sedikit bergemetar, tidak ingin mengakui bahwa dia memiliki hubungan ayah dan anak dengannya, tidak ingin mengakui bahwa dia pernah dipeluk olehnya, tidak ingin memanggilnya sebagai ayah dengan sikap hangat.

Pria seperti itu.

Kini berlutut begitu saja.

Hatinya tidak bisa merasa yakin untuk mengatakan bahwa dia ini tidak sedang berbohong.

Joelle Lin tidak mengatakan apa-apa, Alex Lin mengira dia tidak bersedia, warna merah berkumpul di tengah matanya,"Aku sudah melakukan apa yang kamu katakan terkahir kali, Meghan Shen dan aku sudah bercerai, dia pergi dalam keadan bersih, aku juga tidak memberikan apapun kepadanya. "

Ini juga salah satu alasan mengapa Meghan Shen kehilangan pengendalian diri, ketika dia belum menikah dengan Alex Lin, dia adalah wanita bar yang tidak punya uang dan tidak punya kekuatan, setelah menikah dengan Alex Lin, dia tidak pernah keluar untuk mencari uang dan menjalani kehidupan seorang nyonya besar.

Bagaimana dia bisa bertahan hidup setelah pergi dalam keadaan bersih seperti ini?

Dia sudah sangat akrab dengan lingkaran wanita kelas atas sebelumnya, dia tidak akan bisa menerima faktanya bahwa dia harus melakukan pekerjaan tingkat rendahan.

Dia telah terbiasa dengan kehidupan yang kelas elit.

Ditambah lagi dengan Alex Lin yang menyalahkannya atas semua permasalahan yang ada di perusahaan, dia berkata bahwa perusahaan jatuh ke dalam krisis seperti ini karena dia menyinggung Ethan Zong, dia tidak hanya tidak membangun koneksi dengan siapa pun, tetapi bahkan mencelakainya.

Dia juga berkata bahwa Joelle Lin akan membantu perusahaan melewati masalah ini selama dia bercerai dengannya.

Jadi dia dibawa secara paksa ke Biro Urusan Sipil untuk diceraikan.

Sedangkan Meghan Shen mengaitkan semua ini dengan Ethan Zong, jika bukan karena dirinya yang berpura-pura lumpuh, bagaimana dia bisa membiarkan Alex Lin membawa kembali pasangan ibu dan anak Joelle Lin dari luar negeri?

Jika dia tidak berpura-pura lumpuh, dia tidak akan membiarkan Joelle Lin menikah dengannya.

Tidak akan ada hal-hal yang terjadi selanjutnya, dia tidak akan takut dengan pembalasan dendam Joelle Lin, dia bahkan tergila-gila ingin menggantikan putrinya dan mendapatkan Ethan Zong, sehingga dia tidak akan terjatuh ke dalam keadaan dimana dia tidak memiliki apa-apa, tidak akan terjatuh ke dalam nasibnya yang harus diceraikan tanpa mendapatkan pembagian harta.

Semua ini adalah salah Ethan Zong.

Dia tidak berpura-pura lumpuh, maka semuanya berubah.

Joelle Lin ingin tersenyum, tapi tidak bisa tersenyum, pria ini masih saja tetap begitu kejam.

Pada awalnya adalah dirinya dan ibunya, sekarang adalah Meghan Shen.

"Joelle, ayah menyesal, sesungguhnya, aku seharusnya tidak meninggalkan ibumu dan kamu." Mata Alex Lin memerah, bahkan hampir meneteskan air mata,"Jika bukan karena Meghan Shen yang mengandung putraku, aku tidak akan bersikap sesembrono itu, kamu mengetahui semua ini, ketika kamu berumur sepuluh tahun, ibumu tidak pernah hamil lagi, aku adalah seorang laki-laki, aku butuh seorang anak putra——"

“Cukup!” Joelle Lin sudah tidak sanggup terus mendengarnya lagi, seorang anak putra? Anak putra?

Dia merasa sangat benci hingga jarinya menusuk kuat telapak tangannya tanpa disadari.

Seluruh tubuhnya gemetar.

Ethan Zong yang berada dekat dengannya, menyadari gejolak emosinya, lalu mengulurkan tangannya yang tidak terluka untuk menggenggamnya, dan membungkusnya erat dalam telapak tangannya.

Telapak tangannya lebar, kuat dan hangat.

Namun dapat menenangkan hati orang lain tanpa alasan jelas.

Suasana hati Joelle Lin perlahan menenang.

"Kamu pergi saja dahulu."

"Joelle——"

“Berhentilah bicara, jika kamu mengatakan satu kata lagi, aku sekaligus tidak akan mempertimbangkannya!” Joelle Lin menggeram, emosinya sedikit tidak terkendali, dia bahkan menjadi bersemangat ketika dia mengatakan bahwa dia akan bersemangat.

Mungkin Alex Lin melakukan sesuatu yang tidak bisa membuatnya bersemangat.

"Tenangkan dirimu." Ethan Zong menggenggam bahunya.

Alex Lin membuka mulutnya dan ingin berbicara, tetapi Ethan Zong memotongnya,”Jika kamu masih ingin mendapatkan bantuan, segera pergi sekarang juga!"

Alex Lin merasa enggan dan tidak berani menetap lebih lama lagi.

Ruang tamu langsung sunyi dalam sekejap, Bibi Yu yang berdiri di samping tidak berani mengatakan apa-apa, dia awalnya mengira ayahnya datang untuk melihat putrinya, lagipula mereka mempunyai hubungan darah, dia tidak pernah menyangka ada dendam seperti itu antara seorang ayah dan putrinya.

Bibi Yu merasa kasihan terhadap Joelle Lin.

Saat orang tua bercerai, pihak yang paling terluka selalu adalah anaknya.

Joelle Lin menghapus air mata dari wajahnya,”Maaf sudah terlihat konyol di depan kalian."

Dia menundukkan kepalanya, rambutnya menutupi lebih dari setengah wajahnya.

Ethan Zong mengerutkan bibir, dia tidak mengucapkan sepatah kata pun untuk menenangkannya.

Beberapa hal tidak dapat dilepaskan hanya dengan beberapa kata yang menenangkan.

Terlebih lagi situasi seperti ini.

Seberapa besarpun kebenciannya terhadap Alex Lin, melihat sikapnya yang memalukan itu tetap saja membuatnya merasa tidak nyaman.

“Itu, apa yang ingin kamu makan? Aku akan memasaknya?” Bibi Yu mencoba untuk mencari topik pembicaraan, mencoba untuk meregangkan suasana.

Joelle Lin merasakan kasih sayang Bibi Yu dan berkata,”Aku ingin makan makanan yang manis."

Setelah hamil, dia tidak suka makanan yang asam atau pedas, tapi lebih menyukai makanan yang manis.

"Baiklah, aku baru saja membeli iga segar hari ini, aku bisa membuatkan iga asam manis dan membuat sup manis untukmu." Bibi Yu berpaling pergi ke dapur, ketika tiba di depan pintu, dia melihat ke belakang, dua orang yang sedang berada di sofa sudah tersenyum.

Setelah Bibi Yu pergi, keadaan di ruang tamu menghening untuk beberapa saat.

“Apakah kamu yang melakukannya?” Tanpa disadari, nada bicaranya diikuti perasaan mempertanyakan.

"Apa?"

Joelle Lin mengangkat kepalanya dan menatap matanya, semua orang selalu berkata bahwa tidak ada pengusaha yang sepenuhnya bersih, apakah dia juga seperti ini?

Rela melakukan segala hal demi mencapai tujuannya?

Bahkan mencelakai nyawa manusia?

"Apa maksudmu?" Ethan Zong berbicara dengan pupil hitam pekat yang dia kira terlihat tenang, namun berbicara dengan tidak tenang,”Apakah kamu mengira kasus nyawa manusia itu terkait dengan diriku?”

Setelah terdiam selama tiga detik,”Bukankah begitu?"

Tiba-tiba, Ethan Zong menggenggam kuat rahangnya,”Orang seperti apakah diriku ini di matamu?"

Beberapa hal yang dia lakukan memang bertujuan untuk menjatuhkan, melenyapkan Lin's Corp.

Lin's Corp. awalnya seperti bangunan ringkih di tengah tornado, bangunan itu bahkan akan jatuh hanya karena satu dorongan ringan, bagaimana hal itu mungkin membuatnya merasa terganggu hingga harus mengorbankan nyawa manusia?

Dia ternyata mengira dia yang melakukannya.

Dia hari ini sudah mencurigainya dua kali, pertama kali ketika di rumah keluarga Lin. Apa yang sebenarnya dilakukan terhadap Aurel Lin.

Sekarang dia meragukan dirinya mencelakai nyawa manusia untuk mencapai tujuan tersebut.

Bagaimanakah dia menganggap dirinya?

Ketika melihat tatapannya yang penuh dengan ledakan emosi, Joelle Lin merasa bahwa dirinya mungkin salah,”Maaf, aku tidak bermaksud untuk mencurigai dirimu."

Ethan Zong terengah-engah, namun kekuatan di tangannya masih saja tidak berkurang.

Dia masih merasa kesal karena dia sudah meragukan dirinya.

Rahang bawah terasa sangat sakit, jari-jarinya kuat, hingga membuat rahangnya terasa seakan-akan terkilir, dia tidak mengatakan sepatah kata pun, tidak memohon, dan hanya diam-diam menerimanya.

Kemarahan Ethan Zong perlahan-lahan menenang oleh karena pengendalian dirinya dalam sikap berdiam.

Wajahnya mendekat,”Jika kamu masih berani sembarangan meragukanku kedepannya——”

Novel Terkait

The Comeback of My Ex-Wife

The Comeback of My Ex-Wife

Alina Queens
CEO
10 bulan yang lalu
Hidden Son-in-Law

Hidden Son-in-Law

Andy Lee
Menjadi Kaya
6 bulan yang lalu
Antara Dendam Dan Cinta

Antara Dendam Dan Cinta

Siti
Pernikahan
10 bulan yang lalu
Cinta Seorang CEO Arogan

Cinta Seorang CEO Arogan

Medelline
CEO
9 bulan yang lalu
Pernikahan Tak Sempurna

Pernikahan Tak Sempurna

Azalea_
Percintaan
6 bulan yang lalu
Precious Moment

Precious Moment

Louise Lee
CEO
8 bulan yang lalu
Someday Unexpected Love

Someday Unexpected Love

Alexander
Pernikahan
setahun yang lalu
Asisten Bos Cantik

Asisten Bos Cantik

Boris Drey
Perkotaan
6 bulan yang lalu