Mr CEO's Seducing His Wife - Bab 125 Menjadi Ayah Dengan Mudah

Ethan Zong mengerutkan kening, menunduk dan melihat rekaman yang diputar. Joelle Lin sedang berbaring di sofa hitam, dan Darren He membuka kancing pakaiannya sedikit...

Perutnya terbuka, sampai ke atas.

“Mommy, nenek.” Tiana Lin tidak mengerti apa itu, dan memanggil lagi, karena dia melihat mommy.

Ethan Zong dengan cepat menarik telepon di tangan kecilnya, dan telapak tangannya tiba-tiba kosong. Tiana Lin tercengang, berkedip, dan dengan cepat matanya seperti berlinang, lugu polos, "Ayah, tidak suka denganku?"

Mengapa mengambilnya dengan kasar?

Wajah Ethan Zong muram, video ini diambil oleh Darren He hari itu ketika dia ingin bermasalah dengan Joelle Lin.

Lehernya dan bahkan alisnya menegang, urat biru keluar.

Meski Tiana Lin sederhana, ia juga bisa melihat wajah baik dan buruk, yang jelas ayahnya tidak senang.

Apakah kamu tidak menyukainya?

Dia menunduk dan menggenggam jari-jarinya, dan air mata jatuh di punggung tangannya dengan sekejap.

Ditanya dengan suara lembut dan serak, "Aku tidak bermaksud membuat ayah marah."

Bahu kecil Tiana Lin terangkat sesekali, ia terisak pelan.

Gadis kecil itu sangat sedih, menangis sedih seperti anak yang ditinggalkan.

Ethan Zong menarik napas dalam-dalam, mengulurkan tangan dan menyeka air mata dari sudut matanya dengan ibu jarinya, "Jangan menangis, aku tidak marah padamu."

Mendengar ini, Tiana Lin tiba-tiba mengangkat kepalanya untuk menatapnya, dan bertanya dengan penuh harap, "Sungguh?"

Ethan Zong sabar, "Sungguh."

Dia tidak pernah begitu sabar membujuk seorang anak, ini pertama kalinya.

Tiana Lin sangat senang, sebelum sempat menyeka lendir di hidungnya, ia memeluk leher Ethan Zong dan menciumnya.

Kecepatan si kecil begitu cepat sehingga Ethan Zong bahkan tidak bereaksi, bibirnya menempel di wajahnya, dan dia merasa basah dan lengket.

Dia mengerutkan kening.

Saat Tiana Lin pergi, hidungnya terjalin benang bening dengan wajahnya.

Itu ingus Tiana Lin.

Dia tegang.

Lengket di wajahnya tampak hangat.

Tiana Lin menyadari bahwa ayahnya sepertinya sedang kesal, dan dengan cepat mengulurkan tangan kecilnya untuk membersihkannya, "Aku akan membersihkannya untuk ayah."

Tidak apa-apa jika dia tidak membersihkannya, wajahnya selalu dibersihkan.

Joelle Lin memasukkan barang-barang itu, dan melihat putrinya menyeka wajah Ethan Zong, dan wajah Ethan Zong menjadi muram dan menatap serius ke arah Tiana Lin.

Joelle Lin khawatir Ethan Zong marah, jadi dia bergegas dan memeluk putrinya.

Tapi Tiana Lin tidak mau. Dia mengulurkan tangan kecilnya dan meminta Ethan Zong untuk menggendongnya, "Aku mau Ayah."

Setelah akhirnya memiliki ayah, dia tidak bisa pergi, dan kemudian tidak ada ayah lagi.

“Tiana, jangan nakal.” Joelle Lin mencoba membujuknya.

“Tidak, tidak, aku mau Ayah.” Kedua tangan kecil Tiana Lin terus melambai untuk menangkap Ethan Zong, “Aku mau dengan Ayah.”

Alis Joelle Lin semakin berkerut kencang, apa yang terjadi dengan anak ini?

Hannah Zhuang meletakkan sup di tangannya, menyeka tangannya dan berjalan, mengulurkan tangan untuk memeluk Tiana Lin, "Aku punya sesuatu yang enak hari ini."

Dia menatap Ethan Zong, air mata mengalir deras, "Ayah, kamu tidak suka Tiana?"

Ethan Zong merasa dipaksa.

Dia tumbuh begitu besar, pernahkah dia begitu dipaksa?

Keheningannya terpenuhi di mata Tiana Lin, tiba-tiba air mata jatuh, terisak-isak keras, dia memeluk Joelle Lin dengan erat, sangat sedih, "Mommy, ayah tidak suka Tiana, bagaimana ini? Apakah karena aku nakal, jadi dia tidak menyukaiku?"

"Tidak." Joelle Lin mengelus rambutnya, menenangkan "Tidak, tidak, Tiana adalah yang paling lucu dan paling patuh..."

Sebelum dia membujuk Tiana Lin untuk menyelesaikan kata-katanya, dia tiba-tiba tertutup oleh bayangan gelap, tidak tahu kapan Ethan Zong berdiri, dia mengulurkan tangan dan memeluk gadis kecil yang menangis, "Berikan padaku."

Joelle Lin terkejut sejenak, dan segera menolak, "Tidak perlu, biar aku yang membujuknya."

“Aku mau Ayah.” Tiana Lin masih menangis, mendengar suara Ethan Zong, dia langsung menoleh dan mengulurkan tangan padanya, memintanya untuk memeluk dirinya sendiri.

Joelle Lin, "..."

Ethan Zong memeluknya, "Berhenti menangis, oke?"

Dia merasa bahwa semua kesabaran dalam hidupnya telah habis untuk gadis kecil ini.

Tiana Lin langsung diam, tapi sesekali masih terisak, ingus dan air mata di wajahnya masih mengalir.

“Tiana tidak nakal, Tiana tidak menangis lagi.” Tiana Lin tercekat, air mata masih menggantung di bulu matanya.

Ethan Zong menghela napas, "Ayo mandi."

Dia tidak tahan, ingusnya menempel di kulitnya, sangat tidak nyaman.

Joelle Lin membeku di tempat, Tiana Lin tidak pernah menempel pada orang seperti ini.

Hannah Zhuang juga sangat gelisah, "Kedua anak ini, karena mereka tidak memiliki ayah, wajar untuk menginginkan mereka, tapi..."

Hanya saja pria ini bukan ayahnya, berapa lama dia bisa membujuknya dengan sabar, dan berapa lama dia bisa bertahan?

“Bagaimana kamu memberitahunya bahwa ini bukan ayahnya? Kalau dia tahu, dia pasti sangat kecewa dan sedih,” kata Hannah Zhuang, matanya merah.

Tidak memiliki ayah, tentu saja menyedihkan.

Mereka pasti menginginkannya.

Joelle Lin juga mencemaskan hal ini.Tiana Lin tidak pernah memanggil pria mana pun sebagai ayahnya.

“Aku akan melihat mereka.” Joelle Lin berjalan menuju kamar mandi.

Di kamar mandi, saat Ethan Zong sedang membasuh wajahnya, Tiana Lin meraih tangannya dan berkata, "Biar aku bantu Ayah membersihkannya."

Ethan Zong tiba-tiba tersenyum, tak berdaya, "Ibumu di sini membuatku terpesona, kamu adalah peri kecil yang dibawa ibumu untuk menyiksaku."

Dia membawa gadis kecil itu ke wastafel dan duduk. Tiana Lin tersenyum senang, menunjukkan sederet gigi putih, matanya tersenyum, dia terlihat sangat imut.

Tangannya basah dan mengusap wajah Ethan Zong, ia menatap ayahnya dengan serius, dengan mata yang dalam, hidung mancung, wajah bersudut, bibir tipis yang seksi, dan kombinasi fitur yang luar biasa, sangat tampan.

"Ayah sangat tampan."

Ethan Zong berhasil dihibur oleh gadis kecil itu, dia memandang dirinya di cermin dan wajahnya yang serius. Ekspresinya perlahan berubah, dan dia mengulurkan tangan untuk mencubit wajah Tiana Lin.

“Mommy-mu beruntung, kan?”

Tiana Lin tidak begitu paham apa yang dia maksud. Dia mengambil handuk dan mengusap wajahnya. Joelle Lin datang dan melihat adegan ini.

Dia berjalan perlahan, berdiri di dekat pintu kamar mandi, dan menatap Ethan Zong, "Maaf, Tiana, dia..."

"Tidak apa-apa." Ethan Zong membungkuk, menikmati kenikmatan "pelayanan" gadis kecil itu, dan menggoda dirinya sendiri, "Aku tidak apa-apa, mendapatkan anak perempuan, dan menjadi ayah dengan mudah."

Novel Terkait

Penyucian Pernikahan

Penyucian Pernikahan

Glen Valora
Merayu Gadis
7 bulan yang lalu
Dewa Perang Greget

Dewa Perang Greget

Budi Ma
Pertikaian
7 bulan yang lalu
Antara Dendam Dan Cinta

Antara Dendam Dan Cinta

Siti
Pernikahan
10 bulan yang lalu
Pejuang Hati

Pejuang Hati

Marry Su
Perkotaan
setahun yang lalu
Harmless Lie

Harmless Lie

Baige
CEO
2 tahun yang lalu
Perjalanan Selingkuh

Perjalanan Selingkuh

Linda
Merayu Gadis
8 bulan yang lalu
Your Ignorance

Your Ignorance

Yaya
Cerpen
2 tahun yang lalu
Back To You

Back To You

CC Lenny
CEO
10 bulan yang lalu