Mr CEO's Seducing His Wife - Bab 102 Ini Bukan Berpura-pura Suci

Saat Darren He hendak melepas celananya, ponsel di sakunya tiba-tiba berdering.

Darren He dengan cepat mengeluarkan ponsel yang berdering di sakunya, dan muncul nama Simon di layar.

Itu adalah telepon dari Simon Lin.

Dia menatap layar, memegang ponsel dengan kuat dengan jari-jarinya, dan ragu-ragu untuk menekan tombol jawab selama beberapa detik.

Dia takut menimbulkan kecurigaan yang tidak perlu jika dia tidak menjawab telepon.

"Hei Mommy, kenapa kamu belum pulang?"

Suara Simon Lin terdengar.

Dia memperlambat nadanya dan membiarkan suaranya tenang, "Ibumu sedang pergi ke kamar mandi, dan akan kembali sebentar lagi."

"Oh, ini paman, tolong beritahu dia untuk pulang lebih awal, adikku mencarinya, tidak mau tidur."

“Aku mengerti.” Darren He menutup telepon begitu dia selesai berbicara.

Joelle Lin yang berbaring di sofa menggerakkan bulu matanya, dia sepertinya mendengar seseorang berbicara, tapi kelopak matanya begitu berat sehingga dia tidak bisa mengangkatnya.

Darren He meletakkan ponsel di atas meja, menarik tangannya dengan kasar, seolah-olah ponsel itu adalah kentang panas.

Dia sudah susah-susah bersiap dan membuat keputusan, setelah diganggu oleh Simon Lin, dia tidak tahu harus mulai dari mana.

Matanya tertuju pada Joelle Lin lagi, melihat sosok yang menarik itu, dan hatinya dengan cepat tergerak lagi.

Dia menyukai wanita ini selama bertahun-tahun.

“Kakak pasti akan memperlakukanmu dengan baik.” Dia mengepalkan tangannya dan mengulanginya, baru mengembalikan suasana dan melepaskan celananya.

Tangannya dingin, ketika menyentuh kulitnya, dia merasakan.

Tubuhnya juga merasa dingin.

"Baik--"

Dia mengangkat kelopak matanya yang berat.

Mendengar suara itu, Darren He memberikan pakaiannya dengan panik.

Joelle Lin bangun.

"Apa yang sedang kamu lakukan--"

Setelah dia selesai berbicara, dia menemukan bahwa kancing di bajunya telah terbuka, telanjang, dan pakaian dalamnya benar-benar sudah terbuka.

Boom!

Pikirannya meledak.

Dia bangun dengan panik. Dia memeluk tubuhnya, matanya Bersatu, tak dapat percaya, menatap Darren He dengan kaget, "Kamu--"

"Aku—" Darren He ingin menjelaskan, tapi tidak bisa menemukan kata-katanya.

Joelle Lin tenang selama dua detik, dan hampir bisa mengetahui apa yang sedang terjadi.

Dia tidak ingin percaya bahwa Darren He bisa melakukan hal seperti itu padanya, tapi fakta ada di depan matanya.

Dia menghormati, merasa bersalah, dan terutama tidak ingin menyakiti seseorang, tapi memperlakukannya—

"Pergi!"

Joelle Lin meraung histeris.

Sakit hati, penghinaan, kekecewaan, memenuhi seluruh hatinya, dan dia tidak bisa bernapas.

"Kamu dengarkan aku--"

Darren He mencoba menjelaskan.

Joelle Lin mencibir, "Fakta ada di depan mata, apa yang ingin kamu jelaskan?"

"Aku—" Darren He menatap ekspresinya yang kecewa, dan sudut bibirnya menekan kata-kata yang ingin dia katakan untuk menjelaskan ini semua, tapi dia malah berkata, "Aku telah menjagamu selama bertahun-tahun, aku hanya menginginkan tubuhmu sekali."

"Kamu, apa yang kamu bicarakan?"

Hatinya tenggelam seperti batu besar.

“Kamu sudah tidak perawan lagi, bahkan sudah melahirkan anak, mengapa berpura-pura menjadi suci.” Darren He mencondongkan tubuh ke depan dan memeluknya, “Aku akan menikahimu, Simon dan Tania, aku juga akan memperlakukan mereka seperti anakku sendiri-"

"Pergi." Joelle Lin mendorongnya dengan keras, "Lepaskan aku."

“Sudah terlambat.” Pada titik ini, bahkan jika dia tidak melakukannya, dia akan membencinya.

Dalam hal ini, lebih baik melakukannya.

“Lepaskan aku, biarkan aku pergi.” Joelle Lin mendorong dengan liar, mencoba melepaskan diri dari pelukannya.

Ada perbedaan besar dalam kekuatan antara pria dan wanita, bahkan jika Darren He tidak kuat secara fisik, tetapi kekuatannya jauh lebih besar daripada Joelle Lin.

Dia tidak bisa mendorongnya.

Darren He menekannya ke sofa dan mencium wajah, rambut, dan lehernya tanpa ampun.

Joelle Lin menoleh, melihat botol anggur di atas meja, mengulurkan tangan dan mengambilnya, dan menghantamkan botol itu ke kepala Darren He——

Prakk!

Cairan merah cerah langsung menetes dari rambutnya, menetes ke tubuhnya, dengan bau anggur merah yang menyengat.

Darren He hampir tidak percaya bahwa dia akan menghantamkan botol itu padanya.

Kulit kepala terasa perih, jika tidak ada anggur merah yang menutupi, darah pasti akan mengalir turun saat ini.

Bahkan ada bau darah.

Mengambil keuntungan dari kelambanan Darren He, Joelle Lin mendorongnya menjauh, Darren He tak sempat menahan dan jatuh ke lantai.

Joelle Lin hanya punya satu pikiran. Dia melarikan diri tanpa melihat apa yang dia lakukan. Dia menutup ritsleting celananya, memegang pakaiannya erat-erat, dan berlari keluar dari ruang pribadi.

Berjalan terhuyung-huyung, melihat ke belakang dari waktu ke waktu untuk melihat apakah Darren He telah menyusul.

Darren He menahan rasa sakit dan mengejarnya, "Joelle-"

Joelle Lin mendengar suaranya, tali yang ketat itu putus seketika, dan dia berlari lebih cepat. Dia sama sekali tidak memperhatikan jalan di depan, dan menabrak orang di depan pintu.

Dia memeluk dirinya sendiri, "Maaf, maaf, permisi."

Pihak lain tidak memberi jalan, melainkan mengulurkan tangan dan mengangkat dagunya.

Saat bertatap-tatapan, mereka semua terkejut.

Joelle Lin membuka mulutnya, "Mengapa kamu?"

Ethan Zong tidak menjawab, tapi menatapnya. Kancing di mantelnya tidak dikancingkan, jika bukan karena tangannya memegang dengan erat, pakaian dalamnya akan terbuka. Kain putih diwarnai merah dengan darah, dan rambutnya berantakan, dengan air mata di wajahnya dan bau alkohol.

Celananya utuh, lalu turun lagi, sepasang kaki telanjang.

High heels yang dipakainya tidak cocok untuk berlari, jadi ketika ada celah untuk kabur, dia melepas sepatunya.

Ethan Zong menatapnya, matanya menunjukan kewaspadaan.

Tanpa berkata apa-apa, dia melepas pakaiannya dan memakaikan padanya, menggendongnya dan memasukkannya ke dalam mobil.

Joelle Lin meringkuk di kursi mobil.

Tampaknya telah menerima pukulan besar.

Ethan Zong menyalakan mobil dan pergi, mengendarai mobil dengan sangat cepat.

Wajahnya sangat dingin, dan bibirnya terkatup rapat seperti pedang tajam.

Di ambang kehancuran.

Saat itu, ponselnya berdering.

Dia mengambilnya dan tidak melihatnya, langsung mematikan telepon.

Begitu dia meletakkannya, itu berdering lagi, seolah tidak menyerah.

Dia menekan tombol jawab, dan suara laki-laki segera terdengar, "Apakah kamu datang ke sini? Semua orang menunggu kamu."

"Aku tidak pergi."

"Semua orang sudah susah-susah berkumpul bersama, bagaimana bisa kamu tidak datang—"

Sebelum pihak lain selesai berbicara, Ethan Zong menutup panggilan dan melemparkan ponsel itu ke bagian tengah mobil bagian depan.

Dia menggosok jari-jarinya dengan kuat, dan ketika baru saja akan bertanya pada Joelle Lin tentang apa yang terjadi, ponselnya berdering lagi.

Yang dia tahan-tahan akhirnya meledak pada saat ini. Dia mengambil ponsel dan menekan tombol jawab, "Aku bilang aku tidak akan pergi, apakah kamu tuli? Atau apakah kamu tidak mengerti kata-kata manusia ?!"

David Guan kaget, ada apa?

Apakah dia memprovokasi dia?

“Aku, aku hanya ingin bertanya, aku sudah membeli mobil itu, haruskah aku mengirimkan kuncinya?” David Guan bertanya dengan hati-hati.

Terakhir kali mendengar Dodo Yu mengatakan bahwa Joelle Lin ingin membeli mobil.

Dia meminta David Gua untuk mencari tahu model mana yang dia minati, dan kemudian membelinya.

“Kamu simpan dulu.” Ethan Zong menutup telepon. Agar tidak diganggu, dia mematikan ponsel dan melempar ke sampingnya.

Saat ini, mobil juga melaju ke kediamannya.

Bukan vila, tapi hotel dekat perusahaan, kamar yang sudah lama dia pesan.

Itu dekat dengan perusahaan, dia akan beristirahat di sini jika dia terlalu sibuk.

Di rumah ada Bibi Yu, jika dia membawa Joelle Lin kembali, dia pasti banyak bicara.

Sekarang dia hanya ingin diam.

Tidak ingin diganggu oleh siapapun.

Ketika mobil berhenti, dia menggendong Joelle Lin.

Masuk ke hotel dan naik lift.

Joelle Lin membenamkan kepalanya, sangat tenang, seolah-olah dia belum pulih dari kepanikan.

Masuk ke kamar, dan Ethan Zong meletakkannya di tempat tidur.

Novel Terkait

Penyucian Pernikahan

Penyucian Pernikahan

Glen Valora
Merayu Gadis
7 bulan yang lalu
Cutie Mom

Cutie Mom

Alexia
CEO
2 tahun yang lalu
Adieu

Adieu

Shi Qi
Kejam
2 tahun yang lalu
My Beautiful Teacher

My Beautiful Teacher

Haikal Chandra
Adventure
6 bulan yang lalu
Rahasia Seorang Menantu

Rahasia Seorang Menantu

Mike
Menjadi Kaya
6 bulan yang lalu
Memori Yang Telah Dilupakan

Memori Yang Telah Dilupakan

Lauren
Cerpen
setahun yang lalu
Cinta Yang Tak Biasa

Cinta Yang Tak Biasa

Wennie
Dimanja
10 bulan yang lalu
Menantu Hebat

Menantu Hebat

Alwi Go
Menantu
9 bulan yang lalu