Meet By Chance - Bab 40 Harus Diselamatkan

Dengan suara baling-baling yang bergemuruh di telinganya, kelopak mata Rylee Su perlahan terkulai, dia mencoba mengendalikan dirinya untuk tidak jatuh ke tangan Daniel Zhan, tetapi melelahkan untuk membuka dan menutup matanya berulang kali, dia sepertinya telah memasuki dunia misterius, dan semua suara di sekitarnya berangsur-angsur menghilang, dan dia tidak tahu kapan akhirnya dia tertidur.

Setelah istirahat semalam, Daniel Zhan merasa lebih baik, begitu dia membuka matanya, dia melihat Rylee Su bersandar padanya dan tidur nyenyak.

Mendongak lagi, mata Stella Bo memerah dan menatapnya dengan heran dan sedih, dia terkejut, dan tanpa sadar mendorong Rylee Su menjauh.

Rylee Su tertidur lelap, tiba-tiba didorong, jatuh dari kursi, berlutut di tanah, matanya tertutup dan mengerutkan kening karena kesakitan.

Ketika Stella Bo melihat tindakan Daniel Zhan, keluhannya digantikan oleh kejutan, dia melempar ke depan dengan penuh semangat, dan seluruh tubuhnya jatuh pada Daniel Zhan, dan berkata dengan heran: "Daniel, bagaimana perasaanmu sekarang ketika kamu bangun, kamu membuatku takut, apa yang harus aku lakukan jika terjadi sesuatu ... "

Dia sambil mengatakan, air matanya menetes dari sudut matanya, dan hati Daniel Zhan melembut oleh ekspresi kesedihan dan ketakutan.

Vincent Liang mengerutkan kening, dan berkata dengan dingin, "Pasien baru saja sadar dan belum menjalani pemeriksaan organ dalam secara mendetail, bagaimana kamu bisa menahan tekanan seperti itu. Untungnya, kamu masih seorang mahasiswa kedokteran, bagaimana kamu bisa membuat kesalahan tingkat rendah seperti itu? "

Daniel Zhan terbatuk dua kali, Stella Bo segera melepaskannya dengan ketakutan, dan meminta maaf: "Maaf, Daniel, ini semua salahku, aku terlalu cemas, kamu baik-baik saja kan..."

Daniel Zhan tidak tahan dengan kepanikannya, dia meremasnya, dan menggelengkan kepalanya untuk memberi tanda bahwa dia baik-baik saja.

Vincent Liang teringat kemampuan penanganan darurat Rylee Su yang luar biasa, dan kemudian melihat tangan kaku Stella Bo, membenci besi dan baja, dan mau tidak mau membuatnya pelajaran.

"Cedera Tuan Muda dapat dikontrol dengan baik sekarang karena Rylee Su telah bertindak tegas dan memiliki tindakan perawatan darurat yang sangat baik, kamu harus belajar darinya, ketika kita menjadi dokter, kita harus tenang dan rasional, hal yang paling tabu adalah dikendalikan secara emosional, lain kali, jika kamu memperlihatkan kesalahan semacam ini didepanku lagi, kamu akan menjadi muridku! "

Ini serius, Stella Bo mengertakkan gigi dengan marah dan membenci Rylee Su sampai mati, di permukaan, dia hanya bisa mengakui kesalahannya dengan patuh: "Guru, aku tahu aku salah, tidak akan ada waktu berikutnya."

Daniel Zhan mendengar nama Rylee Su dan menoleh untuk melihat Rylee Su yang didorong ke tanah oleh tangannya, dia tidak tahu betapa lelahnya dia, bahkan dalam situasi ini, dia masih tidak bangun, meskipun alisnya mengerutkan kening gelisah, seluruh orang masih tertidur.

Kelompok kecil terlihat sedikit menyedihkan.

"Willy Ji, bantu dia berdiri."

"Baik."

Melihat Willy Ji mengembalikan Rylee Su ke kursi, Daniel Zhan membuang muka.

Dia masih sangat lemah dan tertidur lagi setelah beberapa saat.

Saat Rylee Su bangun, pesawat telah mendarat dan dia terbaring di ranjang rumah sakit.

Pengawal yang berdiri di dekat melihatnya bangun dan secara proaktif menjelaskan: "Kamu akhirnya bangun, Tuan Liang berkata bahwa Tuan Muda tidak boleh bergerak sekarang, jadi kita akan berlatih di sini selama beberapa hari, dan kemudian pergi sampai luka Tuan Muda stabil."

Rylee Su melihat ke luar, seharusnya itu adalah persediaan bantuan medis yang baru saja dikirim ke luar, kondisinya sangat lengkap, dengan Vincent Liang yang duduk di kota, memang jauh lebih baik untuk memulihkan diri di sini daripada kembali dengan tergesa-gesa.

Dia mengangguk dan bertanya dengan ragu-ragu, "Baiklah, Tuan Muda... apakah dia sudah sadar?"

"Bangun sekali di pesawat, lalu tertidur lagi, Tuan Liang sudah mengatasinya, sekarang Nona Bo * yang menjaga."

Rylee Su tidak terkejut mendengar jawaban ini, tetapi depresi di hatinya tidak berkurang setengahnya, dia menunduk dan menghela nafas pelan dan berkata: "Baiklah, kamu bisa keluar dulu."

"Nyonya Muda, Tuan Liang menyuruhmu pergi menemuinya ketika kamu bangun, masih banyak pasien di luar yang menunggu untuk ditangani."

Rylee Su tercengang, dan kemudian dia mengerti apa yang dimaksud Vincent Liang, sekarang semua penyelamat di luar adalah tim penyelamat medis profesional, jika ada kekurangan dokter seperti dirinya, Profesor Liang secara khusus memerintahkannya untuk dipanggil, ini jelas dimaksudkan untuk mengajarinya.

Kegembiraan di hatinya, dan kemudian gelombang kehangatan menyebar di dalam hatinya, entah bagaimana dia menolak magang dengan Vincent Liang, tetapi Profesor Liang tidak hanya tidak menyalahkannya, tetapi juga ingin mengajarinya sesuatu, yang menunjukkan bahwa dia benar-benar seorang ahli medis yang dihormati!

Rylee Su hanya tidak ingin bertemu Daniel Zhan dan Stella Bo, jadi dia bahkan tidak ragu-ragu dan bangkit untuk mencari Vincent Liang.

Vincent Liang sedang menghadapi beberapa keadaan darurat, dia adalah seorang ahli tingkat tinggi yang masih memeriksa pasien dengan baik terlepas dari kekacauannya, ketika dia mendongak dan melihat Rylee Su, dia tersenyum dan memberi isyarat, "Kemarilah."

Rylee Su mendekat, dia berdiri, menunjuk ke pasien di depannya dan berkata, "Kemarilah dan lihat apa yang terjadi."

Pasien di depannya adalah seorang remaja laki-laki dengan noda darah di tangan kanannya dan wajahnya yang sakit menjadi pucat, Rylee Su dengan lembut mengangkat tangannya, meremasnya dua kali, dan bertanya, "Apakah sakit seperti ini?"

Anak laki-laki itu mengerutkan wajahnya dan menggelengkan kepalanya, Rylee Su mengubah posisi dan menekan, dan bertanya, "Bagaimana kalau di sini, apakah sakit saat aku menekannya?"

"Tidak sakit."

Rylee Su meletakkan tangannya, mengambil yodium dan kain kasa di sebelahnya untuk membalutnya, dan berkata sambil tersenyum: "Tenang, tanganmu bagus, jika kamu tidak patah tulang, kamu berarti terkilir, kini akan baik-baik saja selama dua hari."

Vincent Liang tersenyum di samping dan berkata, "Keterampilan dasarnya bagus, dan telah belajar dengan cukup baik."

Rylee Su yang terpuji tersenyum sangat bahagia, sepanjang sore, dia mengikuti Vincent Liang untuk menghadapi berbagai situasi darurat, menghindari Daniel Zhan dan Stella Bo dengan sengaja atau tidak sengaja.

Bahkan ketika dia melihat pengawal datang dan berkata bahwa Daniel Zhan sudah bangun dan bertanya kepada Vincent Liang apa yang harus dilakukan selanjutnya, dia tidak mendongak, dan terus berkonsentrasi pada apa yang dia lakukan.

Meskipun hatinya masih tidak bisa menahan diri untuk dipimpin oleh Daniel Zhan, dia tidak ingin menunjukkan bintang.

Setelah mengatakan bahwa dia akan benar-benar putus dengannya, dia akan melakukan apa yang dia katakan.

Setelah beberapa hari berlatih di sini, luka Daniel Zhan sudah mulai sembuh, selama tidak melakukan gerakan berat, dia bisa bangun dari tempat tidur.

Stella Bo telah menjaganya selama beberapa hari terakhir, menyajikan teh dan air dengan segala cara yang mungkin, tetapi Rylee Su tidak bertemu orang beberapa kali dalam beberapa hari terakhir, dia kadang-kadang bertemu dengannya terburu-buru, dan dia segera menemukan alasan untuk pergi.

Daniel Zhan memandangnya menghindari dirinya sendiri seperti ular dan kalajengking, dan kemudian memikirkan tentang malam di gunung, dia menangis dan memohon pada dirinya sendiri untuk tidak tidur, dan perasaan aneh yang familiar memenuhi hatinya lagi.

Kadang-kadang melihat Rylee Su melewatinya, dia tiba-tiba ingin menghentikannya, tetapi pengendalian diri yang berlebihan membuatnya berulang kali menekan dorongan ini.

Dia tidak suka Rylee Su, dia hanya merindukan malam itu, kata Daniel Zhan dalam hati.

Alasan mengapa Rylee Su dapat menghindari Daniel Zhan adalah karena Daniel Zhan tidak bisa bertindak sesuka hati, dan juga karena dia terlalu sibuk.

Vincent Liang adalah orang yang sangat pragmatis, dia menerima dan merawat banyak pasien setiap hari, dia selalu sibuk sampai jam sembilan puluh ketika dia sibuk, Rylee Su ada di sisinya dan tidak bisa melakukannya jika dia ingin waktu luang.

Tapi ini juga kesempatan yang sangat bagus, diapa pun bisa melakukan hal-hal seperti menggantikan obat, tapi Rylee Su mengikuti Vincent Liang dan mempelajari ide-ide medis dan pengalaman klinisnya.

Ini tidak bisa dipelajari begitu saja. Dan melihat pasien tersebut menjadi lebih baik setiap hari, rasa pencapaiannya tidak terbayangkan.

Yang paling membuat Rylee Su terkesan adalah ada seorang wanita hamil berusia dua puluhan di tanah longsor, dia kehilangan suaminya dalam bencana ini, dia tidak terluka, tetapi dia menolak untuk menggunakan obat-obatan dan meminta dokter untuk menjaga anaknya.

Melihatnya berlutut di tanah memohon pada Vincent Liang, mata Rylee Su menjadi panas, meskipun wanita ini berada dalam situasi yang berbeda darinya, dia mengingatkannya pada dirinya sendiri.

Dia tidak bisa membantu tetapi mengkhawatirkannya ketika itu menyakitinya.

Kuncinya, ibu hamil tidak bisa menggunakan banyak obat, dan kondisi fisik pasien saat ini harus dirawat, Vincent Liang tidak bisa menjamin bayinya akan selamat.

Vincent Liang sedang memikirkan rencana perawatan, tepat ketika Stella Bo keluar, dia hanya memanggil Stella Bo dan Rylee Su ke matanya dan meminta mereka untuk memikirkan bagaimana pasien ini harus dirawat. Di satu sisi, itu adalah curah pendapat, dan di sisi lain, mereka juga sedang diuji.

Rylee Su mengerahkan semua pengetahuan medisnya dan mengingat obat mana yang memiliki efek samping yang lebih sedikit.

Stella Bo merasa ini adalah tugas yang mustahil sama sekali dan tidak ada gunanya berpikir sama sekali.

Dia melihat ke kaki wanita hamil yang terluka dan berkata langsung: "Aku khawatir kaki ini perlu ditangani dengan pembedahan, tidak mungkin menggunakan antibiotik setelah operasi, apalagi wanita hamil? Setelah obat digunakan, aborsi teratogenik yang disebabkan olehnya tidak terkendali, apakah kamu harus bersikeras pada anak yang lahir sebagai orang bodoh? "

Wanita hamil itu sudah lemah, dan setelah mendengar kata-kata kasar Stella Bo, dia langsung jatuh ke belakang dan pingsan.

"Hei, kenapa kamu ..."

Stella Bo mundur dengan ngeri.

Rylee Su buru-buru menangkap pasien yang jatuh, dia segera mengukur tekanan darahnya dan berkata, "Tekanan darah 90, 40, hipotensi akut ..."

Dia mengambil stetoskop untuk memeriksa jantungnya dan menemukan bahwa tidak ada masalah besar, tetapi pasien terlalu lemah dan terlalu terstimulasi, dia melepas stetoskop dan berkata: "Jantung normal dan tidak ada suara yang menganggu, dianjurkan untuk memberikan sebotol glukosa secara intravena."

Vincent Liang mengangguk puas, "Pergi dan tutup teleponnya."

Ketika dia menoleh untuk menghadap Stella Bo, kepuasan di matanya berubah menjadi amarah, Stella Bo tahu bahwa dia dalam kesulitan, jadi dia tidak berani menatap mata Vincent Liang.

"Kamu seorang mahasiswa kedokteran! Kamu akan menjadi dokter di masa depan! Bicara dengan pasien seperti ini? Siapa yang berani datang menemui kamu untuk perawatan medis di masa depan? Dokter itu baik, pikirkan kata-kata ini dengan hati-hati."

Vincent Liang sangat kecewa dan merasa bahwa Stella Bo sama sekali tidak termotivasi, bahkan tidak setengah dari Rylee Su.

"Oke, kamu bisa pergi ke tempat lain untuk membantu."

Vincent Liang melambaikan tangannya dan mengusir orang itu.

Stella Bo juga tidak ingin dimarahi oleh pihak Vincent Liang, dan ingin bebas di tempat lain.

Beberapa orang tinggal di sini selama seminggu, Vincent Liang benar-benar melihat Rylee Su dan Stella Bo.

Dia menghela nafas dalam hatinya lagi, mengapa muridnya bukan Rylee Su?

Stella Bo malas seharian dan tidak mau melakukan pekerjaan kotor, dia merasa orang-orang di desa ini telah mengotori tangannya, menurutnya sangat baik untuk menutup-nutupi, faktanya, semua orang melihatnya dengan jelas, hanya karena wajah Daniel Zhan, apapun akan dilakukannya.

Cedera Daniel Zhan hampir sembuh, dan dia telah kembali ke militer kemarin untuk menunjukkan wajahnya, penampilannya tidak diragukan lagi merupakan dorongan bagi pasukan penyelamat, dan moral para perwira dan tentara telah sangat ditingkatkan.

Novel Terkait

Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milea Anastasia
Percintaan
setahun yang lalu
Husband Deeply Love

Husband Deeply Love

Naomi
Pernikahan
setahun yang lalu
Inventing A Millionaire

Inventing A Millionaire

Edison
Menjadi Kaya
8 bulan yang lalu
I'm Rich Man

I'm Rich Man

Hartanto
Merayu Gadis
setahun yang lalu
Pergilah Suamiku

Pergilah Suamiku

Danis
Pertikaian
8 bulan yang lalu
Predestined

Predestined

Carly
CEO
setahun yang lalu
The True Identity of My Hubby

The True Identity of My Hubby

Sweety Girl
Misteri
setahun yang lalu
After The End

After The End

Selena Bee
Cerpen
2 tahun yang lalu