Meet By Chance - Bab 43 Tidak Pernah Peduli

“Mommy” Ahay memanggil dengan lembut, jatuh ke dalam pelukan Rylee Su membiarkan dia memegangnya.

Walaupun badannya menjadi lebih kurus, namun menjadi lebih keras, tapi ini membuat Rylee Su merasa sangat tidak rela.

“Sayang sampai menjadi kurus, ayo beritahu Mommy, apakah kamu tidur dan makan dengan baik? Apakah ada orang yang merundung kamu?”

Mengenai dirundung orang lain, semua orang juga tahu, selain Daniel Zhan, siapa lagi yang berani merundung kesayangannya Tuan Besar Zhan, Tuan Muda Kecil Keluarga Zhan.

“Ada!” Ahay bahkan berpikir saja tidak langsung mengatakan nama Daniel Zhan, dengan sangat kesal ia mengadu: “Tuan Kedua Zhan selalu menyuruh aku melakukan ini melakukan itu, dan ia pun membiarkan seorang pria gemuk kecil datang merundung aku!”

“Apa?” Rylee Su melototi matanya, bertanya dengan buru-buru: “Cepat beritahu Mommy, bagaimana dia merundung kamu?”

Lalu Ahay pun menceritakan dengan sangat penuh perasaan, menceritakan dirinya seolah-olah lebih kasihan daripada Cinderella.

Rylee Su pun tidak tahu harus bereaksi seperti apa, tentu saja dia tahu Daniel Zhan tidak mungkin akan benar-benar melakukan sesuatu terhadap Ahay, tapi ini tidak berarti jika dia akan setuju.

“Sayang kamu tenang saja, kedepannya Mommy pasti tidak akan meninggalkan kamu, dan juga tidak akan membiarkan kamu dibawa pergi dan dirundung orang lain.”

Baru selesai mengatakan janjinya, terdengar suara ketukan pintu dari luar.

“Buka pintu.”

Suara yang berat tersebut membuat Rylee Su dan Ahay merinding, memang tidak boleh mengatakan orang lain di belakang.

“Ada apa?” Rylee Su bertanya dengan sedikit rasa bersalah.

“Kamu sendiri yang membukanya atau aku?” Daniel Zhan sangat peka, baru dengar nadanya saja sudah bisa menebaknya.

Bocah kecil ini pasti sedang mengadu, lalu mereka berdua pasti sedang mendiskusikan bagaimana melawannya.

Ucapan Daniel Zhan membuat Rylee Su tanpa ragu-ragu, dengan kurang senang ia membuka pintu: “Tuan Muda Daniel kemari, apakah ada masalah besar?”

Dia baru saja berkumpul kembali dengan Ahay, orang ini langsung tidak sabar bergegas kemari.

Daniel Zhan melihat sekilas ke dirinya, kakinya yang jenjang melangkah masuk ke dalam kamar, lalu berkata dengan Ahay: “Logan He berkata kalau kamu sudah beberapa hari tidak latihan?”

Ahay menegakkan lehernya, dengan kesal berkata: “Aku ingin mencari Mommy.”

“Anak kecil yang belum lepas minum susu baru bisa mencari Ibu.” Daniel Zhan melihatnya dengan tatapan sinis.

“Kamu yang belum lepas minum susu!” Ahay menunjukkan giginya, wajahnya penuh dengan ekspresi melawan.

Daniel Zhan menyipitkan matanya, kesabarannya sudah menghilang dengan perlahan: “Sekarang juga kamu lengkapi latihan kamu yang tertinggal, kamu bukannya berkata kalau dirimu sangat hebat? Kebetulan tim aku ada di sini, bisa menemani kamu untuk melakukan latihan.”

Kali ini Ahay belum sempat mengeluarkan suaranya, Rylee Su langsung berkata.

“Kamu tidak boleh seperti ini.” Rylee Su menatap dia dengan sulit percaya, nadanya pun terdengar panik: “Ahay baru sebesar apa, baru latihan beberapa hari saja, bagaimana bisa dibanding dengan prajurit yang ada di bawah pimpinan kamu.”

Apa yang tidak ia katakan adalah, nanti jika terluka harus bagaimana, orang-orang itu semuanya sudah pernah melihat darah, tidak takut apa-apa hanya takut jika terjadi kecelakaan saja, jika kurang berhati-hati tidak mengontrol kekuatan harus bagaimana.

“Tidak! Aku tidak setuju!” Rylee Su berjalan ke sana dan memeluk Ahay dengan erat, dengan penuh waspada sambil melototi Daniel Zhan, terlihat seolah-olah takut ia akan mengeluarkan pistol.

“Ibu yang terlalu memanjakan anak akan membesarkan anak yang tidak berguna!” Daniel Zhan berkata dengan dingin.

Ujung bibir Rylee Su berkedut, meredakan emosinya dan hendak ingin membicarakan hal ini dengan baik kepadanya: “Tuan Muda Daniel, jika kamu tidak ingat Ahay sekarang berumur berapa, aku bisa beritahu kepadamu, dia baru berumur 5 tahun.”

Dibalik nada tersebut membawa sedikit maksud sinis, seolah-olah sedang mengingatkan Daniel Zhan, dalam masa 5 tahun ini, dia sama sekali tidak mengetahui apa-apa tentang anaknya sendiri.

Tatapan mata Daniel Zhan langsung menjadi lebih gelap, hawa yang tegas itu berubah-ubah.

Rylee Su menundukkan kepalanya, menghindari tatapannya.

Dia juga tidak ingin mengatakan ucapan seperti ini, tapi mengenai sikap Daniel Zhan beberapa hari ini, hatinya bukan tidak merasa kesal.

Awal-awalnya dia kemana saja, tidak perhatian sama sekali, sekarang kemari hanya bisa memisahkan mereka Ibu dan Anak saja.

“Di dalam badannya mengalirkan darah Keluarga Zhan, membawa nama besar Keluarga Zhan, sejak dia lahir, sudah ditakdirkan tidak bisa disamakan dengan orang biasa.”

Di dalam ucapan Daniel Zhan yang dingin itu, penuh dengan kenyataan yang sangat kejam.

Badan Rylee Su gemetar, wajahnya menjadi pucat.

Mungkin dulu dia tidak tahu dengan jelas, tapi kali ini dia melihat begitu banyak perpisahan hidup dan mati dengan mata kepalanya sendiri, melihat tanggung jawab Daniel Zhan, dan berkontak dengan Fredi Lei.

Dia tidak bisa tidak mengakui, semakin terhormat status yang dimiliki, bahaya yang harus ditanggung pun semakin besar.

Melihat wajah Rylee Su menjadi pucat, Ahay langsung melototi ke Daniel Zhan: “Tidak boleh merundung Mommy aku.”

Daniel Zhan menatap Rylee Su dengan mendalam, lalu ia mengembalikan tatapannya dan menyambut tatapan Ahay: “Aku lihat kamu ini tidak berani, kalau kamu mengakui kamu ini lemah, maka kamu boleh tidak pergi.”

“Aku tidak lemah!” Ahay berteriak dengan keras: “Jelas-jelas kamu yang lemah! Kamu sudah begitu tua, aku masih memiliki waktu yang banyak.”

Daniel Zhan sambil melihatnya dan tidak mengatakan apapun, tatapan menghina terlihat sangat jelas.

Saking kesalnya Ahay mengepalkan tangannya, lalu keluar dari pelukan Rylee Su: “Pergi ya pergi, memangnya aku takut dengan kamu!”

Setelah pelatihan sekian hari, sifat dia yang pantang mengalah itu menjadi semakin tidak bisa menahan provokasi orang lain, terutama saat menghadapi Daniel Zhan.

“Jangan nangis saja nanti.” Tatapan Daniel Zhan terlintas cahaya terang, namun suaranya tetap terdengar sangat dingin.

“Aku tidak akan!” Ahay mengangkat tangannya yang bulat itu, lalu mengancam dengan berkata: “Tuan Kedua Zhan, kamu tunggu saja, suatu hari aku pasti akan mengalahkanmu! Membuat kamu ingin menangis pun tidak bisa!”

“Kehidupan selanjutnya pun tidak mungkin.” Daniel Zhan menyerangnya dengan kata-kata tanpa belas kasih, sama sekali tidak merasa ini ada yang tidak benar.

Satu keras kelapa satu dingin, tapi memiliki kesamaan dalam perbedaan.

“Logan He, bawa dia ke sana.”

Logan He yang sambil mengusap keringat dan sudah lama berdiri di luar langsung masuk ke dalam, menggandeng tangan Ahay: “Tuan Muda Kecil, ayo kita pergi.”

Ahay yang merasa dirinya berbeda dengan Tuan Kedua Zhan, ia merupakan pria sejati yang sebenarnya, apa yang sudah dia katakan harus bisa dia lakukan.

Jadi meskipun merasa sangat tidak rela pun, ia tetap pergi dengan tidak rela, sebelum ia pergi, ia tetap meninggalkan kata-kata dengan manja dan kesal: “Mommy, aku akan segera kembali, kamu jangan terlalu kangen dengan aku, tunggu aku menjadi sangat hebat, aku akan menghajar Tuan Kedua Zhan sampai terbaring di lantai! Meminta dia berlutut sambil menyanyikan lagu Conquer!”

Rylee Su maju ke depan beberapa langkah, dengan tatapan yang penuh dengan rasa tidak tega ia sambil melihat bayangan punggung Ahay pergi.

Dia bukan tidak mengerti dengan ucapan Daniel Zhan, tapi karena mengerti makanya ia jadi merasa semakin tidak tega, tapi ia juga tidak bisa menghentikannya.

Lalu ini pun menjadi seperti sebuah siklus mati, dengan perlahan-lahan muncul rasa benci.

Rylee Su membalikkan badan, dengan kesal ia melihat ke Daniel Zhan: “Kamu ini sedang membalas dendam! Menggunakan masalah umum untuk membalas dendam masalah pribadi!“

Udara di sekeliling pun menjadi sedikit dingin, Daniel Zhan berkata dengan datar: “Jangan membuat masalah.”

“Kamu yang membuat masalah!” Rylee Su benar-benar dibuat menjadi sangat kesal oleh dia, kehilangan rasionalitasnya dan mengeluarkan semua kata-kata: “Dan Kamu itu kejam dan dingin dan tidak punya hati! Aku rasa kamu ini sedang cemburu karena Ahay suka padaku, ingin memisahkan aku dan Ahay secara perlahan-lahan, seiring berlalu waktu Ahay akan melupakan aku, begitu bukan, aku beritahu kamu, bermimpi saja sana!”

Wajahnya yang terlihat kesal itu, tampak seperti dicetak dengan satu cetakan dengan Ahay.

Daniel Zhan tiba-tiba mengangkat ujung bibirnya, namun selanjutnya wajahnya langsung berubah menjadi dingin lagi: “Identitas Ahay itu tidak mungkin bisa dihapus, dia hanya bisa menjadi lebih kuat.”

Satu kata saja, dengan mudah langsung menutup mulut Rylee Su.

Mereka yang ada pada saat ini, malah terlihat seperti orang tua yang berdebat tentang pendidikan anak mereka.

Rylee Su sedikit terbengong, dia tahu Daniel Zhan ini demi kebaikan Ahay juga, namun kebaikan seperti ini, apakah ia tidak merasa sudah telat?

Daniel Zhan melihat dia terdiam, lalu ia pun membalikkan badan dan pergi.

“Dulu, apakah kamu pernah peduli kepadanya?”

Raylee Su berkata dengan lembut, tanpa tuduhan atau dendam, hanya pernyataan fakta dengan tenang.

Langkah Daniel Zhan menjadi tertegun, ia tidak membalikkan badan, Rylee Su juga tidak pernah mengangkat kepalanya, suasana di antara mereka berdua menjadi tertekan dan hening.

Setelah beberapa saat, Daniel Zhan melangkahnya, dan ia tahu bahwa langkahnya menjadi lebih berat dari sebelumnya.

Rylee Su tersenyum dengan pahit, dia bukan mengeluh, hanya tidak bisa mengontrol diri.

Ahay dibawa Logan He ke halaman belakang, karena banyak prajurit yang merawat lukanya di sini, agar dapat pulih dengan lebih cepat, dan takut juga jika fisik mereka menjadi mundur, jadi mereka melakuan banyak pelatihan untuk fisik mereka dan reaksi mereka.

Saat ini, banyak orang sedang belajar dan berlatih, ketika mereka melihat Logan He membawa orang kemari, mereka tiba-tiba berkumpul kemari.

Tatapan mereka seolah-olah seperti melihat harta karun, melihat sampai Ahay pun merinding.

“Duh Tuan Muda Kecil, benar-benar merupakan anaknya Jenderal kah? Mengapa kami tidak pernah bertemu denganmu?”

“Tuan Muda Kecil Tuan Muda Kecil, Jenderal di rumah itu seperti apa ya?”

Semua orang ingin sekali bertanya, tetapi mereka merasa segan untuk terlalu dekat, memang karena anak dari Jenderal ini terlihat sangat berharga, mereka takut jika suara mereka terlalu keras akan menakutinya.

Saat Ahay mendengar nama Tuan Muda Kecil ia melototi matanya, tapi ia tidak marah, malah memberikan senyum manis kepada orang yang ada di sekelilingnya: “Kakak-kakak besar, kalian boleh memanggil aku Ahay.”

Semua orang pun hampir meleleh melihat senyumnya itu, sekelompok pria tangguh langsung berubah menjadi lemah lembut.

“Baik baik baik, Halo Ahay, benar-benar nama yang bagus, mudah diingat, mudah dibaca, dan enak didengar.”

“Ini nama yang diberikan Mommy.” Ahay mengangkat dagu kecilnya, merasa sangat bangga.

“Kakak ipar benar-benar sangat berbakat, lihat saja langsung tahu pasti berbeda dengan orang biasa.”

“Benar, benar, orang yang baik hati dan memiliki keterampilan medis yang baik, berbakat dan mampu menaklukkan Jenderal kita, benar-benar merupakan Dewi ditambah dengan Ratu.”

“Kakak besar kamu juga sangat pintar dan hebat, sudah menyelamati begitu banyak orang.”

Suara saling memberi pujian terus berdengar, dan pemandangan yang terlihat penuh dengan kegembiraan.

Logan He yang di samping sambil mengedutkan wajahnya, dengan lama ia baru menyadari apa yang harus dia lakukan, jadi dia buru-buru bertepuk tangan untuk memisahkan sekelompok orang itu.

“Tuan Muda Daniel ada memberikan tugas.”

Ketika semua orang mendengarnya, mereka langsung berdiri tegak, dengan tangan lurus di samping, wajah terlihat serius, benar-benar terlihat berbeda dengan tadi.

Logan He terdiam 2 detik, lalu berkata: “Siapa 3 orang yang secara sukarela ingin menjadi lawan Tuan Muda Kecil, berdiri keluar. "

Lawan?

Semua orang segera bereaksi, ternyata menemaninya untuk bermain, lalu semua orang pun mengambil langkah maju dengan rapi dengan bersamaan.

“…..” Logan He mengedipkan matanya, sambil batuk lalu melanjutkan kata-katanya: “Ini untuk melawan Tuan Muda Kecil, seperti biasanya kalian berlatih. "

Dan semua orang pun tertegun, mereka semua melihat ke Ahay yang lucu dan elegan itu.

“Kalian jangan takut, aku akan menaruh belas kasihan kepada kalian.” Ahay sambil berkata dengan menepuk dadanya, karena mereka sudah memuji Mommy, jadi dia juga tidak akan memukul dengan keras.

Phhuu! Logan He hampir saja tertawa, untung saja dia berhasil menahan diri: “Jika begitu maka yang namanya disebut silahkan keluar dari barisan, Yuda, Cason, Ouris, kalian bertiga.”

Ketiga orang yang dipanggil itu saling melirik, dan mereka setuju bahwa anggap ini sebagai permainan saja.

Namun, setelah 1menit, tatapan semua semua orang tiba-tiba berubah.

Novel Terkait

A Dream of Marrying You

A Dream of Marrying You

Lexis
Percintaan
10 bulan yang lalu
Seberapa Sulit Mencintai

Seberapa Sulit Mencintai

Lisa
Pernikahan
setahun yang lalu
1001Malam bersama pramugari cantik

1001Malam bersama pramugari cantik

andrian wijaya
Merayu Gadis
setahun yang lalu
Too Poor To Have Money Left

Too Poor To Have Money Left

Adele
Perkotaan
9 bulan yang lalu
Antara Dendam Dan Cinta

Antara Dendam Dan Cinta

Siti
Pernikahan
setahun yang lalu
Jika bertemu lagi, aku akan melupakanmu

Jika bertemu lagi, aku akan melupakanmu

Summer
Romantis
2 tahun yang lalu
My Secret Love

My Secret Love

Fang Fang
Romantis
2 tahun yang lalu
My Lady Boss

My Lady Boss

George
Dimanja
setahun yang lalu