Meet By Chance - Bab 36 Jaga Ahay Dengan Baik

Untuk Keluarga Zhan, Rylee Su masih tahu betul, siapa yang bisa digunakan dan siapa yang tidak bisa, dia tahu betul di dalam hatinya.

Rylee Su bangun, baru saja akan kembali ke kamar, dia melihat Daniel Zhan keluar dari pintu, pria itu mengenakan seragam militer, dan wajahnya yang kaku terlihat lebih serius dari sebelumnya, sepertinya ada sesuatu yang sedang terjadi.

Harus tahu bahwa Daniel Zhan bisa tinggal di rumah setiap hari, jika tidak perlu, pada dasarnya dia tidak pernah keluar rumah.

Tapi melihatnya sekali, semuanya tampak agak serius.

Rylee Su berpikir, dia telah memukul Daniel Zhan secara langsung, dan dia mundur untuk memberi jalan, tetapi tiba-tiba langkah kaki pria itu berhenti di depannya.

Tekanan kuat datang dari atas kepalanya, Rylee Su mengerutkan kening, dan mendengar suara rendah Daniel Zhan: "Kamu bisa melakukan pengobatan medis?"

"Hah?" Rylee Su mengangkat kepalanya tanpa sadar, dan mengangguk perlahan ke mata dingin pria itu: "Ya."

"Ikutlah bersamaku."

Setelah mengatakan ini dengan dingin, Daniel Zhan keluar tanpa menoleh ke belakang.

Rylee Su sedikit bingung, dia melihat ke arah Logan He, yang terakhir berkata dengan ekspresi berat: "Tanah longsor yang serius terjadi tadi malam di Distrik pegunungan Chengdong, tanah longsor baru saja terjadi lagi, tentara yang diselamatkan menderita kerugian besar, sekarang rumah sakit sudah penuh sesak, jadi mohon minta bantuan Nona Su. "

Logan He sedikit tidak yakin saat mengatakan ini, bagaimanapun, perlakuan Rylee Su di Keluarga Zhan tidak begitu baik akhir-akhir ini. Jika dia tidak mau membantu, tidak ada yang bisa memaksanya.

Di luar naluri dokter, Rylee Su setuju tanpa ragu-ragu.

Kecepatan Hummer adalah yang tertinggi di jalan, Rylee Su dengan erat menggenggam sabuk pengaman, ini adalah pertama kalinya dia berada di dalam mobil ini, setelah bertahun-tahun menikah, selain pada hari pernikahannya, dia hampir tidak pernah duduk di mobil yang sama dengan Zhan Tianjue.

Mereka tidak pergi ke Rumah Sakit Central City saat ini, tetapi rumah sakit afiliasi tentara tempat Daniel Zhan berada, saat ini, pintu rumah sakit sudah penuh dengan orang, berdarah dan menangis di mana-mana.

Hati Rylee Su menegang, dan pemandangan seperti itu benar-benar memilukan.

Mobil bergerak perlahan dari keramaian, dan plat nomor yang mencolok tersebut langsung membuat orang banyak mengenali pemilik mobil, dan semua orang mengepung mobil.

"Selamatkan istriku, dia masih sangat muda ..."

"Biarkan mereka membukakan pintu, kami ingin masuk, kami orang terluka, mengapa tidak membiarkan kami pergi ke rumah sakit."

………………

Semua jenis ucapan masuk melalui jendela, terlalu banyak orang mendorong dan mendorong tubuh, dan seluruh Hummer hampir tidak bisa bergerak dari sisi ke sisi.

Logan He berkeringat dengan cemas, dia tidak menyangka pintu masuk rumah sakit menjadi seperti ini: "Bagaimana Tuan Muda, mereka terlalu ramai, dan jika mereka bergerak maju dengan gegabah, mereka dapat melukai orang."

Tapi hal yang menjadi perhatian Rylee Su tidak ada di sini, dia tiba-tiba menoleh dan menghadapi pria itu dengan wajah dingin yang tidak berubah: "Mengapa tidak membiarkan mereka masuk? Orang-orang ini terluka, tidakkah kamu melihatnya?"

Hanya melihat dari kejauhan, Rylee Su dapat mengetahui siapa di antara orang-orang ini yang perlu dibalut dan mana yang sangat membutuhkan transfusi darah.

Alis pria itu berkerut erat, bibir tipisnya ditekan menjadi garis lurus.

Dengan marah menempel di dadanya, Rylee Su mengulurkan tangan untuk menarik pintu mobil, tetapi diseret kembali oleh Daniel Zhan.

"Jangan mencari keributan!"

"Aku mencari keributan? Daniel Zhan, tahukah kamu bahwa jika begitu banyak yang terluka tidak dirawat tepat waktu, kemungkinan besar mereka akan meninggal di pintu masuk rumah sakit"

Rylee Su menatapnya dalam-dalam, tetapi merasa tidak ada yang bisa dia katakan dengan orang yang bahkan tidak memahami keterampilan medis ini.

Tetapi dia ingin keluar dari mobil, tetapi menyadari bahwa pergelangan tangannya dipegang erat di telapak tangannya oleh Daniel Zhan, dan intensitasnya meningkat sedikit dengan suaranya.

Rylee Su sedikit sakit pada genggamannya, wajahnya berubah: "Daniel Zhan, biarkan aku pergi."

"Sekarang ada terlalu banyak orang, dan rumah sakit juga segera membebaskan pasien dalam posisi darurat, terlalu berbahaya bagimu untuk terus seperti ini." kata pria itu dengan wajah tegang.

Rylee Su tercengang, ini adalah kalimat terpanjang yang dia ucapkan sejak dia mengenal Daniel Zhan begitu lama, dan dia memang mengkhawatirkannya.

Entah kenapa, amarah di hatiku tiba-tiba padam, tadi, dia telah melihat terlalu banyak luka dan tidak sempat memikirkannya sebelum dia menjadi begitu marah, tapi sekarang, dia memang terlalu impulsif.

Namun, Daniel Zhan bersedia menjelaskan kepadanya tanpa meninggalkannya ...

"Tuan Muda, terlalu banyak orang, dan mobil tidak bisa melaju ke depan." Kata Logan He.

Pria itu dengan tenang mengeluarkan ponselnya dan memutar nomornya, tetapi setelah beberapa saat, sekelompok tentara keluar dari rumah sakit untuk menjaga ketertiban, dan mobil akhirnya masuk.

Saat keluar dari mobil, Rylee Su hanya merasa terluka dan diusir, Daniel Zhan sudah keluar dari mobil dan pergi lebih dulu, dan dia bereaksi dan mengikuti dengan cermat.

Ada ambulans darurat dan perawat yang terluka di mana-mana, dan ada warna merah mencolok di mana-mana.

Rylee Su menyaksikan ambulans melesat melewatinya, dia tertegun dan lupa untuk menjauh.

Mata pria itu cepat dan tangannya cepat, dan dia menghentikan Rylee Su dengan tangan yang besar, dan sebuah suara rendah keluar dari telinganya: "Lihat jalannya! Jika kamu tidak bisa membantu, kembali sekarang."

Rylee Su perlahan kembali ke akal sehatnya, fokus pada sisi wajah sempurna Daniel Zhan, hanya untuk menyadari betapa besar kesalahan yang baru saja dia buat.

Setelah berbicara, Daniel Zhan tidak tinggal lama, tetapi meminta Logan He untuk membawa Rylee Su menemukan Kepala rumah sakit dan pergi lebih dulu.

Karena rumah sakit sangat membutuhkan pelayan, Rylee Su direkomendasikan oleh Daniel Zhan, jadi Kepala rumah sakit tidak ragu, dan langsung meminta Rylee Su pergi ke unit gawat darurat untuk membantu.

"Situasinya mendesak sekarang, setiap menit dan setiap detik mungkin berbahaya, kamu harus lebih berhati-hati agar tidak membuat kesalahan dalam jadwal sibukmu." Dokter tua itu menyelesaikan instruksinya dan melakukan penyelamatan intensif.

Melihat seseorang ditarik kembali dari ambang kematian, antusiasme Rylee Su untuk dokter ditarik kembali.

Langit berangsur-angsur menjadi gelap, dan petir yang teredam menghentikan pisau bedah di tangannya.

Rylee Su melirik ke lokasi di luar jendela, aku tidak tahu kapan di luar hujan deras.

“Bersihkan lukanya, lalu balut.” Rylee Su berbisik kepada perawat di sebelahnya, lalu kehilangan sarung tangan sekali pakai yang terluka dan menggantinya dengan yang baru, dan pergi ke pertempuran berikutnya.

Dua jam kemudian, sudah jam delapan malam, setelah menjalani perawatan sore hari, keadaan di rumah sakit belum juga membaik, dan banyak korban luka bertambah.

“Dokter Su, masih ada lagi yang terluka.” Perawat kecil itu bergegas memberi tahu Rylee Su.

Rylee Su melihat-lihat ke luar, banyak orang yang datang kali ini masih berseragam kamuflase, mereka adalah tentara yang terluka.

Hati Rylee Su tiba-tiba tenggelam, dan firasat tidak menyenangkan yang kuat melonjak di dalam hatinya: "Ada apa ini?"

Perawat kecil itu menggelengkan kepalanya berkali-kali: "Aku mendengar bahwa di malam hari, hujan lebat menyebabkan tanah longsor di Timur kota, hujan lebat menyebabkan tanah longsor dan banyak pasukan penyelamat mengalami kesulitan di jalan.

Hati Rylee Su menghela nafas, berapa banyak orang yang akan terlantar akibat tanah longsor sekali dalam seratus tahun, dan berapa banyak istri dan keluarga yang akan dihancurkan.

"Semua tempat kosong di rumah sakit sudah dikosongkan, dan setiap ruang yang bisa diatur sudah diatur, tapi begitu banyak orang ..." Kata perawat kecil itu dengan suara menangis.

Keluarganya sendiri juga tinggal di Timur kota, tetapi sejak kecelakaan itu sampai sekarang, dia belum sempat menelepon balik, dan sekarang melihat satu demi satu yang terluka. Air matanya sudah lama berhenti.

Rylee Su tidak tahu bagaimana menghiburnya, jadi dia hanya bisa berkata dengan tenang: "Tidak ada gunanya menangis, sekarang kita hanya bisa menyelamatkan satu demi satu."

“Nona Su *, Kepala rumah sakit mencarimu.” Tiba-tiba seorang perawat kecil berteriak.

Rylee Su mendengar kata-kata itu dan bergegas ke kantor Kepala rumah sakit secepat mungkin, ketika dia tiba, dia menemukan bahwa ada banyak dokter lain di kantor itu.

"Waktu terbatas, biarkan aku singkat cerita, daerah bencana itu mendesak, tiga dokter perlu dikirim untuk menangani situasi yang lebih mendesak, tapi tidak seaman dan berbahaya seperti di rumah sakit, sekarang aku punya tiga formulir lamaran di tangan, yang menginginkan pergi bisa datang kemari dan menandatanganinya.

Begitu kata-kata Kepala rumah sakit jatuh, tim itu terdiam selama beberapa detik, dan kemudian seseorang naik untuk menandatanganinya.

Meski tindakan ini sangat berbahaya, namun jika kamu kembali dengan selamat, status kamu di rumah sakit akan berbeda, tentu saja banyak orang yang rela mempertaruhkan nyawa.

“Kepala rumah sakit, aku akan pergi juga.” Rylee Su bukan dokter di rumah sakit ini, jadi tidak perlu menandatangani formulir pendaftaran apa pun.

Dekan menggelengkan kepalanya secara langsung bahkan tanpa memikirkannya: "Nona Su *, kamu bukan seorang dokter di rumah sakit kami, jika sesuatu terjadi padamu, rumah sakit kami tidak dapat mengambil tanggung jawab ini."

Rylee Su mengangguk: "Aku tahu, jadi kamu tidak perlu membayar tanggung jawab apa pun, Kepala rumah sakit, selama kamu memberiku tempat di kendaraan penyelamat sudah cukup."

Melihat tekad di matanya, Kepala rumah sakit akhirnya menggelengkan kepalanya dan menghela nafas: "Mobil peralatan medis seharusnya masih ada tempat."

Juga sebagai seorang dokter, dia memahami keinginan Rylee Su untuk menyelamatkan orang, berada di garis depan membuktikan bahwa dia memiliki lebih banyak kesempatan untuk menyelamatkan nyawa orang lain.

Kendaraan penyelamat bergerak perlahan di jalan pegunungan yang berlumpur, Rylee Su bersandar pada peralatan medis, setelah berpikir lama, dia memutuskan untuk mengirim pesan teks ke Daniel Zhan .

"Aku pergi ke daerah bencana, aku akan kembali dalam dua hari, tolong merawat Ahay dengan baik."

Setelah mengirim pesan teks, Rylee Su memasukkan ponsel ke dalam tas tahan air dan memasukkannya ke dalam sakunya.

Pada saat yang sama, seragam militer pria tersebut telah dibasahi oleh hujan lebat di area bencana, air berlumpur yang jatuh dari wajah yang seperti pahatan pisau jatuh, di saku jaketnya, ponsel diukur, dan suara samar itu tenggelam di aliran gunung oleh hujan lebat.

Logan He menggendong orang yang terluka di bahunya, menoleh, matanya melebar: "Tuan, hati-hati!"

………………

Di dalam tenda, tim penyelamat mengeluarkan peralatan medis dari kendaraan secepat mungkin, tenda baru saja dipasang untuk membuat peralatan pertahanan, beberapa orang luka di kejauhan berjalan menuju sisi ini dengan gemetar, saling menopang.

Hampir sekilas, Rylee Su melihat Logan He yang tertutup lumpur dan air kecuali satu wajah di kerumunan.

Dia bergegas ke depan dalam beberapa langkah: "Logan He, kenapa kamu di sini?"

Novel Terkait

Anak Sultan Super

Anak Sultan Super

Tristan Xu
Perkotaan
7 bulan yang lalu
The Winner Of Your Heart

The Winner Of Your Heart

Shinta
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Eternal Love

Eternal Love

Regina Wang
CEO
6 bulan yang lalu
Lelah Terhadap Cinta Ini

Lelah Terhadap Cinta Ini

Bella Cindy
Pernikahan
setahun yang lalu
The Gravity between Us

The Gravity between Us

Vella Pinky
Percintaan
2 tahun yang lalu
Dipungut Oleh CEO Arogan

Dipungut Oleh CEO Arogan

Bella
Dikasihi
2 tahun yang lalu
Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milea Anastasia
Percintaan
setahun yang lalu
Husband Deeply Love

Husband Deeply Love

Naomi
Pernikahan
setahun yang lalu