Your Ignorance - Bab 31 Hubungan Kita Berdua Tidak Jelas

Lily berpura-pura tidak melihatnya, matanya seperti sedang tersenyum, mengambil gelas dia sendiri dan sedikit menyentuh gelasnya, "Meskipun Tuan Li tidak keberatan, tetapi aku harus meminta maaf kepada Anda, Tuan Li, sepertinya terhormat bukan? "

Suara halus, dengan kemampuan menipu orang, terlihat hampir menolak adalah tindakan yang menyedihkan.

Terry Li minum sampai habis dan meletakkan gelas itu di atas meja. Dia membuka mulutnya, "Karena kamu, maka aku menghormatimu!"

Mendengar itu, senyum di wajah Lily menjadi semakin cemerlang. Dia mengambil botol bir itu dan menuangkan untuknya, satu tangannya menyerahkan gelas ke tangannya dan tangan satunya lagi menyentuhnya dengan gelas. "Kalau begitu aku harus berterima kasih kepada Tuan Li, aku juga ingin mengucapkan terima kasih kepada Tuan Li karena telah menyerahkan proyek kepada perusahaan kami dan berharap kami mendapat kerja sama yang baik!"

“Bukan perusahaan kalian, tetapi kamu!” Setelah berbicara, dia minum lagi bir di dalam cangkir.

Apakah itu dia?

Lily tersenyum dingin di dalam hatinya, dan senyumnya di wajahnya menjadi lebih cerah.

Satu gelas, dua gelas, tiga gelas ...

Selalu ada bayangan yang muncul di depannya, Jessie Jiang, apakah dia sudah kembali?

Hotel, kamar presidensial.

Lily membantu Terry Li masuk ke kamar dan melemparnya ke tengah-tengah ranjang.

Dia mengerutkan kening dan menggosok lengannya. Aku tidak menyangka Terry Li terlihat tidak gemuk, ternyata dia begitu berat dan hampir membuatku menjadi daging cincang!

Tidak terpikirkan, sudah kenal bertahun-tahun, tetapi ini pertama kalinya dia dan Terry Li cocok dalam berkomunikasi.

Takdir, sungguh ironis!

Dia melihat pria yang mabuk itu terlihat sangat tenang.

"Air, ambil air ..."

Terry Li mengaruk-garuk lehernya dengan tangannya, dan rambutnya yang pendek berantakan di jidatnya, membuatnya terlihat seksi.

Tiba-tiba, dia mengangkat tangannya dan menggosok matanya, sambil merengek seperti anak-anak, "Jessie ..."

Lily mengulurkan tangan dan membuka ikatan dasinya, dan tangannya menepuk pipinya, "Tuan Li, bangun ..."

"Jessie, apakah itu kamu?"

Terry Li meraih tangannya dan melihat ke atas, dan ekspresinya bahagia.

Wajah Lily bingung, dan dia melepaskan dasi pria itu, samar-samar, "Ini aku!"

Setelah beberapa saat berputar, Badan Lily ditekannya, dan tubuh panas pria itu menutupi dirinya. Badannya yang panas itu merinding.

Dia ingin menggulingkan badannya. Setelah itu, tangan menahan lehernya, tangannya memegang erat lehernya, bibir tipisnya menjilati telinganya, "Terry, ini aku, Jessie." ! "

Seluruh badannya mati rasa, terangkat dari atas kepala sampai ke bawah badannya.

Itu dia!

Jessi Jiang akhirnya kembali dan berbaring di bawahnya!

Kegembiraan menenggelamkannya seperti dihantam ombak besar, dan Terry Li memegang pipinya dan menciumnya.

Suhu di kamar itu semakin panas.

......

Terry Li tersentak dan jatuh di atas tubuhnya. Untuk waktu yang cukup lama, dia berbalik dan memeluknya erat-erat sampai tidak ada celah di antara keduanya.

Satu ciuman demi ciuman jatuh di wajahnya, ujung hidungnya, sampai bibirnya.

Terry Li menunduk kepalanya dan berbisik, "Jessie, kamu tidak tahu betapa aku merindukanmu. Kamu telah meninggalkan aku selama lebih dari 400 hari. Kenapa kamu sekarang baru kembali? Tapi untungnya, kamu akhirnya kembali!"

Maaf, ini salahku, aku yang salah sudah menyalahkanmu. Kamu bisa mengalahkanku, kamu bisa melakukan semuanya, tetapi jangan tinggalkan aku. kamu bilang bahwa hubungan kita sudah jelas, Jessi, bagaimana hubungan kita bisa menjadi jelas? Aku masih berhutang budi kepadamu, aku belum membayarnya, hubungan kita tidak akan jelas,hubungan kita tidak bisa menjadi jelas! ”

Lily berbaring diam di pelukannya, rona merah di wajahnya memudar sedikit, matanya jernih dan dingin, dan tidak ada ekspresi.

Dia mendengarkan kalimat terakhirnya, kemudian sedikit tersenyum di dalam hatinya.

Ternyata dia juga tahu bahwa mereka pernah berselisih.

Tapi jangan khawatir.

Hutang kepadanya, dia akan membayarnya sedikit demi sedikit.

Dia berbalik dalam pelukannya, kulit yang lembut mengelusnya, arus listrik mengalir dari kulit mereka bertemu.

Seluruh badannya Terry Li bergertar, terus menekan badan Lily ke bawah dan keinginannya semakin kuat. "Jessie, aku mencintaimu!"

Suaranya terdengar serak dan lembut, dan hati Lily bergetar tanpa disadari.

Dia memaksakan dirinya untuk mengabaikan emosi itu , dan mulutnya tersenyum puas, "Terry, Bagaimana kamu bisa mencintaiku?"

Sambil berkata, dia menggulingkan badannya terbalik, seluruh badannya bersandar di atas badan Terry, gerak-geriknya seperti seekor ular.

Jari-jari putih menlingkari dadanya, dan bibir merah mengeluarkan kata, "Terry, ototmu begitu keras!"

Seorang pria tidak bisa mendengar kalimat seperti ini.

Terry Li menarik napas, dan semakin gelap, tanganya yang panjang memegang kepalanya, dengan bibirnya mencium bibir merahnya, mengelusnya dengan kuat.

Angin dingin meniup dan masuk dari jendela dan musim semi di ruangan itu mulai bertumbuh ...

Novel Terkait

Mi Amor

Mi Amor

Takashi
CEO
3 tahun yang lalu
Wanita Yang Terbaik

Wanita Yang Terbaik

Tudi Sakti
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Seberapa Sulit Mencintai

Seberapa Sulit Mencintai

Lisa
Pernikahan
2 tahun yang lalu
My Cute Wife

My Cute Wife

Dessy
Percintaan
2 tahun yang lalu
My Goddes

My Goddes

Riski saputro
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Kisah Si Dewa Perang

Kisah Si Dewa Perang

Daron Jay
Serangan Balik
2 tahun yang lalu
Beautiful Love

Beautiful Love

Stefen Lee
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Cinta Seorang CEO Arogan

Cinta Seorang CEO Arogan

Medelline
CEO
2 tahun yang lalu